Social Icons

Monday, 30 September 2013

Taubat GISB - Kembali Menurut Kehendak Fatwa. Apa Cerita Di Sebaliknya?

Kisah ahli-ahli GISB (baca bekas Arqam) bertaubat bergema di mana-mana. Ada yang bertanya, "Kenapa baru insaf sedangkan fatwa sudah dikeluarkan sejak 1994?" Kalau persoalan itu ditanya pada Pak Lang, Pak Lang hanya sekadar menjawab ianya ketentuan Allah. Memang betul pun, Allah yang jadikan peristiwa demi peristiwa berlaku sebelum keputusan ini dibuat. Banyak hal yang terjadi sebelumnya. 

Keluarga Pak Lang menyambut khabar ini dengan gembira. Mereka sudah lama menanti saat ini. Cuma selama ini keluarga Pak Lang rata-rata menghormati pendirian Pak Lang. Mereka tahu Pak Lang tidak meminggirkan keluarga. Bahkan Pak Lang lebih banyak menziarahi rumah mereka berbanding mereka mendatangi Pak Lang. Jika ada kenduri kendara di kampung, sedaya upaya Pak Lang akan berusaha pulang meraikan jemputan mereka. Sebab itu mereka suka sangat dengar Pak Lang dan GISB sudah bertaubat. Pak Lang sentiasa berharap taubat kami ini diterima Allah SWT. Pak Lang berdoa semoga kami dibantu dalam usaha kami mendekatkan hati kepadaNya serta berkhidmat untuk agama, bangsa dan negara tercinta.

Orang yang tidak tahu hujung pangkal - kalau dia tidak berhati ikhlas - akan mengata-ngata yang tidak patut, memfitnah atau berburuk sangka. Sebaliknya orang yang berjiwa mulia akan menerima khabar ini dengan penuh kesyukuran. Lihatlah dan pandanglah hasrat kami ini dengan sikap positif tanpa prejudis. Sekurang-kurangnya ini semua menjadi permulaan bagi penyatuan umat Islam di Malaysia. Bukankah ini yang sangat kita harapkan selama ini?

Selama ini kesangsian tidak dapat dielakkan. Diantara JAKIM, JAIS dan lain-lain pihak berkuasa agama di negeri-negeri - dengan GISB - ada jurang yang amat dalam. Ada curiga mencurigai serta saling tidak mempercayai. Prejudis ada di mana-mana dan pada setiap ketika. Keadaannya seperti tidak ada titik temu. Seolah-olah isu pengharaman Al-Arqam ini berlarutan begitu sahaja walaupun pelbagai usaha pemulihan telah dilakukan oleh pihak berkenaan. Duri dan sembilu yang muncul dalam isu pengharaman ini sangat menyucuk dan menyakitkan semua pihak.

Pak Lang ingat lagi ketika Dato' Abd Rahman Palil pada sekitar tahun 2007 datang ke Bandar Country Homes, Rawang bersama anggota penguat kuasa JAIS. Tujuan mereka untuk memastikan syarikat Rufaqa' Corporation Sdn Bhd (RCSB) ketika itu dibersihkan dari unsur-unsur yang menyalahi fatwa. Walaupun kedatangan mereka sedemikian ramai ke pusat pentadbiran RCSB - untuk merampas barang dan peralatan serta buku-buku yang ada unsur menyalahi fatwa - tetapi suasananya tetap tenang. 

Al-Marhum Ustaz Ashaari memang mendidik kami untuk tenang dan berlapang dada dengan apa juga tindakan mana-mana pihak terhadap RCSB ketika itu. Walaupun tenang, hakikatnya apa yang ada di dalam hati setiap pihak ialah saling mencurigai. Ianya lumrah bagi mana-mana pihak yang sedang memantau dan yang dipantau. Dari sudut agama, hati yang sebegini dikatakan hati yang berpecah atau hati yang tidak ada ikatan kasih sayang atau tidak ada perpaduan. 

Demikianlah keadaan ini berlarutan hampir 20 tahun!! Bayangkan apa yang akan berlaku jika ianya terus menerus sedemikian. Soalnya sekarang GISB sudah mahu kembali ke pangkal jalan. Kembali menurut kehendak fatwa yang telah dikeluarkan wartanya hampir 20 tahun yang lalu. Beberapa orang tokoh menteri yang terlibat dalam pengharaman Al-Arqam ini sudah ramai yang pencen atau telah meninggal dunia. 

Tuan Guru Pak Lang sendiri iaitu Dato' Mursyid DiRaja Tuan Guru Haji Tajuddin Abd Rahman (Pengerusi Jawatan Kuasa Fatwa, Majlis Fatwa Kebangsaan) sudah lama meninggal dunia. Begitu juga Tan Sri Datuk Paduka Dr Abd Hamid Othman. Yang pencen seperti Dato' Abd Hamid Zainal Abidin, Dato' Zainal Abidin Abd Kadir dan lain-lain juga lebih ramai. Semuanya tidak sempat menyaksikan pematuhan Al-Arqam terhadap fatwa yang mereka keluarkan - sekurang-kurangnya semasa mereka masih menjawat jawatan masing-masing.

Kembalinya GISB kepada fatwa sememangnya suatu yang diharap-harapkan oleh semua pihak yang cintakan Islam. Inilah yang sepatutnya. Apa pun kita bersyukur, akhirnya GISB dapat disedarkan dan difahamkan. Jika ada yang curiga dengan niat kami, itu adalah lumrah. Bukan mudah orang mahu mempercayainya kerana tentu bukan senang membuang keyakinan yang kelihatan sudah mendarah daging puluhan tahun!! Pak Lang sendiri merasainya. Begitu juga rakan-rakan yang lain yang sudah pasti akan mengambil waktu untuk pulih sepenuhnya. 

Apa pun, Pak Lang bersyukur dengan penerimaan pihak JAKIM dan JAIS yang sangat positif. Hasrat GISB disambut dengan sikap yang mampu melenyapkan kesangsian masa lalu. Keterbukaan pihak berkenaan sangat dihargai. Para pegawai JAIS terutama Bahagian Penguat-Kuasanya sangat terbuka dalam berdepan dengan kami. Kemesraan dan keakraban sudah mula berputik. Ianya menghilangkan sama sekali keraguan atau pun kesangsian.

Umum sebenarnya tidak tahu kesungguhan pihak JAIS dalam memahamkan kami untuk mematuhi fatwa. Ianya bermula sebaik Puan Ibu Hatijah Aam dan 94 orang yang lain dihantar kembali dari Mekah oleh kerajaan Saudi. Para pegawai penguat kuasa JAIS telah menunggu sebaik mereka keluar dari pintu pesawat. Dari situlah bermulanya proses soal siasat dan perbincangan yang berlarutan. 

Pihak JAIS mengambil pendekatan berbincang dan saling bertukar pandangan. Tidak ada langsung kaedah mengugut, memaksa atau mengancam terhadap Puan Ibu Hatijah dan lain-lain. Apatah lagi - kalau mahu - JAIS boleh sahaja menahan kesemua mereka atau sebahagian pemimpin kanan GISB yang turut serta. Menahan mereka - walaupun sementara - sudah cukup untuk memberi tekanan terhadap "Ummu Jah" dan "pengikutnya", tetapi JAIS tidak bertindak sedemikian. 

Semua yang terlibat diberi masa bertemu keluarga dan datang semula pada tarikh yang ditetapkan. Itupun dirasakan bukanlah sesi soal siasat tetapi lebih merupakan sesi taaruf atau pengenalan diri dan latar belakang. Butiran yang ditanya sangat bersahaja sehingga yang dipanggil tidak terasa mereka sedang disoal siasat. 

Pak Lang puji pendekatan JAIS yang sebegini. Ianya sangat membantu Puan Ibu Hatijah menerima penjelasan pihak JAIS dengan sepenuh hati. Tekadnya bulat untuk tetap mematuhi kehendak fatwa. Apa yang dikehendaki fatwa, itulah yang sedang dan akan diikut. Apa yang dilarang dalam fatwa, itulah yang sedang dan akan terus ditinggalkan. 

Orang yang mengenali Puan Ibu Hatijah pasti sedar, bukan mudah untuk "menterbalikkan" fikirannya tetapi inilah hakikat yang berlaku. Rupanya proses perbincangan dua hala yang merupakan pendekatan pihak JAIS telah membuka pintu hati Puan Ibu Hatijah untuk sedar dan insaf. Biarlah ada pihak yang agak skeptikal dengan hasrat ini. Apa yang penting kami semua - staf GISB seluruh dunia akan tetap bersamanya melalui proses ini.  Ya Allah! bantulah kami dan terimalah taubat kami!!


LAMPIRAN:
Berikut adalah perkara-perkara yang besar dan utama yang menjadi amalan ahli-ahli GISB sebelum ini. Selain itu, ada juga yang kecil-kecil atau pecahan dari yang utama ini.

1. Mengamalkan Aurad Muhmmadiah yang telah difatwakan sebagai mengeliru dan boleh membawa kesesatan.

2. Mempercayai Syeikh Muhammad bin Abdullah AsSuhaimi sebagai Imamul Mahdi

3. Mengatakan dan mempercayai bahawa Abuya Ashaari Muhammad belum mati tetapi cuma ghaib sahaja.

4. Mengamalkan pencak selepas solat, hantar power, kuarantin, pengasingan suami/isteri dengan pasangan masing-masing dan beberapa amalan berkaitan dengannya.


Bagi membuktikan kesungguhan pihak GISB mematuhi fatwa dan bertaubat, maka beberapa langkah secara sukarela dan drastik telah dan sedang diambil seperti berikut;

1. Menghantar surat kepada Majlis Fatwa, Jakim, Jais dan media bertujuan meminta maaf dan bertaubat.

2. Bersedia mengangkat sumpah taubat dan membuat surat sumpah taubat jika diminta oleh pihak berwajib agama di peringkat pusat maupun negeri-negeri dan bersedia mematuhi syarat-syarat dan peraturan-peraturan berkaitan yang ditetapkan.

3. Melupuskan semua bahan-bahan rujukan dan apa-apa juga yang berkaitan dengan ajaran yang dilarang oleh fatwa

4. Mengadakan majlis-majlis untuk menyedarkan, menginsafkan dan mentaubatkan seluruh staf dan mereka yang terlibat secara langsung atau tidak langsung dengan GISB

5. Melaksanakan program mengawal dan memantau semua staf GISB agar tidak terlibat mengulangi kesilapan dalam melanggar fatwa

6. Membebaskan semua staf yang sedang dikuarantinkan

7. Mengembalikan dan menyatukan semula suami/isteri atau anak-anak yang telah terpisah kepada keluarga masing-masing

8. Menghantar surat permohonan maaf dan bertaubat kepada semua pihak atau individu yang GISB pernah melakukan kesilapan dan kesalahan terhadap mereka

9. Akan beramal dan menerima amalan seperti wirid, zikir dan amalan tambahan lain yang disahkan oleh atau dari pihak yang mempunyai kelayakan seperti Jakim, Jais dan lain-lain.

10. GISB akan berusaha agar semua langkah-langkah tersebut dapat dihebahkan melalui media massa seperti TV dan akhbar-akhbar utama di Malaysia.

Sebahagian daripada langkah tersebut telah pun dilaksanakan. Manakala sebahagiannya sedang diusahakan dengan serius secara berperingkat-peringkat.





DOA KAMI:
"Wahai Tuhan Yang Maha Mengetahui lagi Maha Menerima Taubat hamba-hambaNya. Terimalah taubat kami kali ini dengan sebenar-benar penerimaan. Memang kami mengakui bahawa kami sering tersalah dan tersilap terhadap Engkau wahai Tuhan, kami sering kali tersalah dalam berfikir, berpendirian dan bersikap. Maka sudilah kiranya Engkau maafkan segala kelemahan kami dan Engkau ampunilah dosa-dosa kami wahai Tuhan Yang Maha Pengampun. Amin Ya Rabbal 'alamin."

Pemilihan Kepimpinan UMNO Dan PAS - Mencari Pemimpin Yang Sebenar

Paparan kali ini, Pak Lang ketengahkan isu memilih pemimpin. Maklumlah sekarang di pihak UMNO atau PAS sedang sibuk dengan mesyuarat cawangan dan bahagian. Semuanya sedang dalam 'mood' memilih pemimpin di semua peringkat. Di peringkat pusat, calon-calon yang bertanding sedang ghairah berkempen dengan pelbagai pendekatan. Beginilah cara pemimpin di lahirkan melalui sistem demokrasi.

Malaysia sedang menuju negara yang dikatakan maju tetapi masa yang sama, gejala sosial yang merosakkan sistem sosial kita sedang semakin parah. Adakah barisan pemimpin baru nanti akan memberi tumpuan kepada soal yang sangat kritikal ini? Atau adakah semuanya hanya akan melagukan cerita lama iaitu untuk membawa bangsa dan negara menjadi negara maju? Adakah soal gejala sosial ini akan terus terpinggir dari pemerhatian pemimpin?

Jawapannya masih kelabu. Belum lagi dipersoalkan tentang kebajikan dan masalah rakyat. Hubungan antara rakyat dan pemimpin hanya sekadar mempergunakan rakyat semata-mata bagi tujuan politik masing-masing. Tidak ramai pemimpin yang tulus membela rakyat.

Sekarang semua parti sedang menyiapkan barisan pelapis mereka. Para pemerhati menganggap mana-mana parti yang bersungguh-sungguh memberi peluang kepada golongan muda maka parti itu yang akan berjaya. Harap-harap pemimpin yang terpilih itu akan benar-benar berkualiti. Soal umur tua muda pada Pak Lang hanya merupakan perkara kedua. Apa yang utama ialah bagaimana seseorang pemimpin itu boleh memikul bebanan kepimpinan dengan penuh tanggung jawab.

Adakah Datuk Paduka Mukhriz Tun Mahathir akan menempati tempat teratas di kalangan 3 orang Naib Presiden? Ramai yang berharap begitu kerana ketiga-tiga Naib Presiden sedia ada sudah diketahui keupayaan dan kapasiti masing-masing. Ada pula yang terseret dengan pelbagai masalah. 

Menteri Besar Kedah ini dilihat sedang mengaut untung dibursa niaga politik. Ianya kebetulan yang berlaku dalam rencana dari Tuhan. Ayahnya bekas PM berasal dari Kedah, dia pula MB Kedah dan yang menariknya Duli Yang DiPertuan Agung juga adalah Sultan Kedah. Inilah antara faktor Mukhriz akan menang besar nanti. Tuah manusia siapa yang tahu.

Kalau Mukhriz menang, lanskap politik UMNO pasti akan berubah!! Inilah harapan banyak pihak terutama ahli-ahli UMNO di peringkat akar umbi. Datuk Paduka Mukhriz diketahui umum sebagai seorang yang mempunyai visi perjuangan yang jelas dan lebih murni. Peribadinya yang bersih sebagai anak didik pendidikan Melayu di MRSM, menampakkannya sebagai seorang pejuang agama dan bangsa yang dicari-cari selama ini. 

Kita berharap Mukhriz mempunyai nilai diri yang luhur dalam mengembangkan potensi kepimpinannya. Seseorang yang sepertinya wajar diberi peluang. Tidak ramai tokoh pelapis di dalam UMNO seperti beliau. Kita yakin, Mukhriz sudah lama menyiapkan dirinya. Ditambah pula rentetan ujian kekalahan atau 'penyingkirannya' di awal-awal kemunculannya dalam politik, akan banyak membantunya memahami perasaan orang yang teraniaya.

Menjadi pemimpin merupakan suatu amanah berat kerana ianya tanggung jawab yang akan ditanya di akhirat. Persoalan di Padang Mahsyar sangatlah dahsyat dan menggerunkan. Menjawab bagi masalah diri sendiri pun sudah tersangat sulit apatah lagi menjawab bagi pihak agama, bangsa dan negara!!
Ketika di dunia, siapa sahaja mampu menggelecek untuk mengelak dari didakwa atau mengelak dari dihukum. Tetapi tidaklah sebaliknya apabila di akhirat. Seseorang pemimpin tidak boleh lagi menggunakan lidahnya dalam mempertahankan dirinya. Seluruh anggota akan bercakap. Semakin besar ruang lingkup kepimpinan seseorang, semakin banyaklah anggota badan yang akan tampil bersuara di depan Tuhan!! Allah!!!
Semakin tinggi atau luas kawasan kepimpinannya maka semakin banyaklah persoalan yang mesti dijawab. Jika pemimpin biasa pun mesti menjawabnya apatah lagi pemimpin bagi sesebuah harakah / jemaah Islam atau negara Islam. 
 
Atas nama pemimpin Islam, para pemimpinnya mesti berupaya merancang dan bertindak dengan niat mencari keredhaan Allah. Hasilnya diharapkan dapat berlaku adil dan meratakan kasih sayang kepada semua yang di bawahnya. Peranan pemimpin yang utama tentulah dalam mendidik dan mengasuh anak buahnya untuk dibawa hati-hati mereka kepada Tuhan. 

Selain itu, pemimpin Islam juga mesti pandai mengatur strategi, mesti berupaya menangani sebarang masalah yang timbul dan menenangkan anak buah ketika kegawatan. Pemimpin yang benar-benar berkualiti mestilah mampu menempuh ujian-ujian besar. Tanpa ujian dan cabaran, sukarlah untuk dikenal keupayaan sebenar diri seseorang pemimpin. 

Ramai tokoh muncul sebagai pemimpin secara tipu daya, konspirasi atau tipu helah. Sukarlah pula untuk kita cari pemimpin yang naik melalui anugerah Tuhan kepadanya. Hanya pemimpin sebegini sahaja yang menjadikan Tuhan sebagai sumber rujukannya. Pemimpin sebegini adalah seorang yang sangat khusyuk hatinya dengan Tuhan. Dia sangat sensitif dengan apa yang dinilai Tuhan terhadap dirinya.

Ada pula pemimpin yang tidak mempunyai 'kapasiti keupayaan' yang mencukupi. Ramai yang tidak berada di tahap sebenar sebagai seseorang pemimpin. Mereka hanya dilihat pandai hasil promosi media tetapi orang yang tahu akan sedar betapa jauhnya tahap kepimpinan mereka dari yang sepatutnya. 

Dikatakan Tun Dr Mahathir itu mempunyai 80% - 90% keupayaan kepimpinan berbanding para pemimpin selepasnya. Tahap yang ada ini menjadikan Tun mempunyai pendirian, ketegasan dan ketahanan diri yang kukuh. Dia tidak mudah digugat atau ditekan atau dibodek. Melihat dari sudut ini - tanpa kumpulan penasihat khas pun - Tun akan berupaya merancang dan bertindak menggunakan segala kemudahan yang ada - sendirian!!

Kebanyakan pemimpin tidak mempunyai kapasiti seperti Tun. Mereka mungkin hanya mampu berada di tahap kurang dari 50%. Berbanding Tun, pemimpin sebegini amat memerlukan para penasihat bagi menampakkan mereka juga berupaya. Hasil nasihat orang lain, mereka berusaha memperlihatkan imej kepimpinan yang dinamik dan progresif. 

Walau bagaimana pun kerap kali mereka akan tersasar atau tersilap. Biasanya ini berlaku dalam menjawab soalan para pemberita. Kerap kali mereka akan gagal bila diminta mengulas secara spontan. Mereka tidak mampu menjawab dengan jelas dan tepat. Apa yang lebih malang, tidak terlihat kecerdikan mereka dalam menjawab atau memberikan hujjah. 

Pemimpin sebegini, akan dilihat gagal dan akan terus gagal. Hakikatnya mereka tidak dibantu Tuhan lalu mereka tidak akan berupaya mengikat orang dari hati. Orang mengikut secara terpaksa. Orang akur kerana takut bukan kerana cinta dan bukan kerana terkesan dengan wibawa kepimpinannya. Jelasnya pemimpin sebegini adalah lambang jauh dan renggang hatinya dengan Tuhan.

Mencari pemimpin sebenarnya tidaklah sukar dan sulit. Kita hanya perlu menyorot bagaimana hubungan hatinya dengan Tuhannya. Orang yang kuat hatinya dengan Tuhan, pastilah akan sangat berjati-hati dalam sebarang tindakannya. Justeru dia akan sentiasa bermuhasabah diri. Dia akan tahu menyelak kelemahan diri dan bagaimana membina jiwa hamba untuk seluruh orang di bawahnya.

Pemimpin yang terpimpin adalah mereka yang ada keberkatan pada cakap dan tindakannya. Berkatnya kepimpinan mereka menjadikan kerja-kerja mereka dibantu Tuhan. Apa yang dicakapkan adalah suatu yang diilhamkan Tuhan untuknya. Apa yang dilakukannya adalah dorongan Tuhan untuk membantu menjayakan apa jua perencanaannya. Hebatlah kalau Malaysia mempunyai pemimpin sebegini!!

Maka sebab itu carilah pemimpin yang berupaya mendidik orang lain dan memandu mereka dalam menghayati Tuhan dalam setiap kata-kata dan tindakan. Dekatilah pemimpin yang mampu melahirkan pengikut yang setia tidak berbelah bagi, sanggup berkorban apa saja demi melaksanakan hasrat dan kehendak pemimpin. 

Kajilah riwayat hidup pemimpin yang dilahirkan secara realiti. Jangan mudah terpesona dengan gaya bahasa dan lengguk bicara. Carilah pemimpin yang tidak hanya pandai bersyarah dan berteori tetapi dapatkanlah pemimpin yang tahu menunjuk arah cara bertindak dan bekerja. 

Untuk itu eloklah kita perhatikan perjalanan kehidupan seseorang calon pemimpin. Lihatlah  cara bagaimana dia melepasi kesukaran, halangan dan rintangan sepanjang hidupnya atau perjuangannya. Adakah wujud penghayatan Islam di dalam diri dan keluarganya - sama seperti yang diungkapkan atau disyarahkan?

Usahakanlah dalam menilai seseorang pemimpin itu dengan melakukan sedikit kajian khusus terhadapnya. Perhatikan cara dia menghadapi kesulitan. Pastikan dia menangani semua masalah secara cepat, tepat dan menyelamatkan. Apa yang penting, keputusan yang keluar dari mulut seseorang pemimpin itu - walaupun kadang-kadang dilakukannnya secara spontan adalah tepat dan kena pada masa dan situasinya. Itulah pemimpin!!

Sunday, 29 September 2013

Kisah Motivasi - Kejayaan Luar Biasa Seorang Ibu Dalam Bisnes Teksi - Inspirasi Dari "Kisah Burung Biru"

Jika sesiapa pernah ke Jakarta dan mendapatkan khidmat Teksi (Taksi dalam Bahasa Indonesia), pastilah dia akan terdorong menggunakan khidmat Teksi Blue Bird. Khabarnya Teksi Blue Bird merupakan satu jenama syarikat perkhidmatan teksi yang unggul di Indonesia. 

Dengan jumlah penumpang melebihi 8 juta orang sehari, 35,000 orang pemandunya yang sangat prihatin dan sangat dipercayai, syarikat ini mendominasi pasaran seluruhnya. Khabarnya jika seseorang anak gadis menaiki bas ke satu-satu tempat dan tiada sesiapa di kalangan keluarganya yang menunggu di stesen bas, maka ibubapa sigadis akan mempercayai Teksi Blue Bird untuk menghantarnya ke mana sahaja!! 

Bacalah kisah inspirasi ini sebagai penguat hati kita dalam memulakan sesuatu perkara yang besar di dalam hidup kita. 

CERITA SINGKAT BERDIRINYA TAKSI BLUE BIRD 

Biografi Ny. Mutiara Djokosoetono

 
PEREMPUAN PEJUANG DARI MALANG, INDONESIA

Mutiara Siti Fatimah Djokosoetono (Bu Djoko) dilahirkan di Malang pada 17 Oktober 1921. Berasal dari keluarga berada, namun pada usia 5 tahun keluarganya bangkrut. Kehidupan berubah drastis. Dari seorang gadis cilik yang dikelilingi fasilitas hidup naik kemudian menjadi miskin. ia kemudian meniti bangku sekolah dalam kesederhanaan luar biasa.

Banyak hal yang mencirikan kesederhanaan hidup Bu Djoko semasa kecil. Makanan yang tak pernah cukup, pakaian seadanya, tak pernah ada uang jajan. Hidup betul-betul bertumpu pada kekuatan untuk tabah. Menginjak remaja ketegaran semakin terasah. Ia bertekad memperkaya diri dengan ilmu dan kepintaran. Di saat yang sulit itu ia berusaha merengkuh bahagia diantaranya banyak membaca kisah-kisah inspiratif yang diperoleh dengan meminjam. Salah satu kisah legendaris yang selalu menghiburnya adalah "Kisah Burung Biru" atau "The Bird Happiness". Kisah tersebut dilahap berkali-kali dan selalu membakar semangatnya, penabur inspirasi dan pemacu cita-citanya. 

Bu Djoko remaja menyelesaikan pendidikan HBS di tahun 30-an dan kemudian lulus Sekolah Guru Belanda atau Europese Kweekschool. Dengan tekad yang kuat ia meninggalkan kampung halaman untuk merantau ke Jakarta. Dan berhasil masuk Fakultas Hukum Universitas Indonesia dengan menumpang di rumah pamannya di Menteng. Kemudian jalan hidup membawa berkenalan dengan Djokosoetono, dosen yang mengajarnya, yang juga pendiri serta Guberbur Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian. Laki-laki itulah yang menikahinya selagi Bu Dkoko masih kuliah. Hingga dikaruniai 3 anak yaitu Chandra Suharto, Mintarsih Lestiani, dan Purnomo Prawiro.

Sepanjang dasawarsa 50-an, Bu Djoko bersama keluarga melewatkan kehidupan yang sangat sederhana. Setelah lulus dari FHUI tahun 1952 dan langsung bekerja sebagai dosen di FHUI dan PTIK. Mereka kemudian menempati rumah dinas atas pekerjaan suaminya di jalan HOS Cokroaminoto Nomor 107, Menteng. Mereka dikepung oleh lingkungan yang mewah dan orang-orang dengan kemapanan materi di atas rata-rata. Sementara keluarga Djokosoetono praktis hanya memiliki uang kebutuhan berjalan. Untuk menambah penghasilan keluarga, Bu Djoko berjualan batik door to door. Tak ada gengsi, tak ada malu, tak ada rasa takut direndahkan oleh sesama isteri pejabat tinggi. Semuanya dilakukan murni sebagai kepedulian isteri untuk membantu suami mencari nafkah.

Namun penjualan batik yang sempat sukses kemudian menurun. Hingga Bu Djoko beralih kemudi berusaha telur di depan rumahnya. Realita berjualan telur menjadi pilihan bisnis yang brilian masa itu. Saat itu telur belum sepopuler sekarang. Masih dianggap bahan makanan ekslusif yang hanya dikonsumsi orang-orang menengah ke atas. Dengan lincah Bu Djoko mencari pemasok telur terbaik di Kebumen. Perlahan-lahan usaha telur Bu Djoko dan keluarga terus meningkat. Kegembiraan akan keberhasilan usaha menjadi berkabut lantaran kesedihan memikirkan sakit Pak Djoko meski pemerintah memberikan bantuan penuh untuk biaya perawatan Pak Djoko. Meski demikian, penyakit Pak Djoko tak kunjung sembuh, sampai akhirnya pada tanggal 6 September 1965 beliau wafat.

Tak berapa lama setelah kepergian Pak Djoko, PTIK dan PTHM memberi kabar yang cukup menghibur keluarga. Mereka mendapatkan dua buah mobil bekas, sedan Opel dan Mercedes. Disinilah embrio lahirnya Taksi Blue Bird.

TAKSI CHANDRA


 
Pada suatu malam, Bu Djoko mulai merancang gagasan bagi operasional taksi yang dimulai dengan dua buah sedan pemberian yang dimiliki. Ia mengkhayalkan taksinya menjadi angkutan yang dicintai penumpangnya. Apa sih bisnis taksi itu ? Tentu ia mendambakan keamanan dan kepastian. Apa jantung dari usaha itu ? Pelayanan, tidak lebih. Lalu bagaimana agar bisnis itu tidak hanya sukses melayani penumpang tapi juga sukses mendulang keuntungan? Buat manajemen yang rapi. 

Dalam wacana yang sangat sederhana, Bu Djoko menyusun konsep untuk menjalankan usaha taksinya. Setelah memikirkan mobil dan cara mengelola, ia memikirkan pengemudi. Bagaimana menciptakan aturan main kerja sehingga pengemudi merasakan cinta saat bertugas? Bu Djoko dengan cepat menjawab pertanyaannya sendiri. Ia memperlakukan mereka seperti anak-anaknya sendiri. Pengemudi itu akan dididik dengan baik, dibina, dirangkul untuk sama-sama berkembang. Setelah puas menuangkan tentang hal-hal yang ia kerjakan, Bu Djoko tertidur dengan perasaan bahagia.

Inilah fase yang penting dalam sejarah kelahiran Blue Bird. Yakni ketika Bu Djoko menatap memulai bisnis taksi dalam rancangan idealisme yang ia buat. Walau bermodal dua mobil saja, tapi visinya sudah jauh ke depan. Dibantu ketiga anak dan menantu maka dimulailah usaha taksi gelap Bu Djoko. Uniknya usaha taksi terebut menggunakan penentuan tarif sistem meter yang kala itu belum ada di Jakarta. Untuk order taksi, ia menggunakan nomor telefon rumahnya. Karena Chandra ditugaskan menerima telepon dari pelanggan maka orang-orang menamakan taksi itu sebagai Taksi Chandra.

Taksi Chandra yang hanya dua sedan itu kemudian melesat popular di lingkungan Menteng karena pelayanan yang luar biasa. Order muncul tanpa henti. Dari hasil keuntungan saat itu, BU Djoko bisa membeli mobil lagi. Kombinasi antara Bu Djoko yang berdisiplin tinggi dan penuh passion dalam menjalankan usahanya berpadu harmonis dengan pembawaan Chandra yang cermat dan tenang. Semua problem dalam menjalani usaha taksi dibawa dalam rapat keluarga untuk dicari solusinya.

Permintaan akan Taksi Chandra terus mengalir. Usaha yang semula ditujukan untuk menjaga kestabilan ekonomi keluarga, kemudian berkembang menjadi bisnis yang amat serius. Beberapa mobil yang telah dimiliki dirasa kurang mencukupi. Titik layanan kian melebar, tak hanya di daerah Menteng, tebet, Kabayoran Baru dan wilayah-wilayah di Jakarta Pusat, tapi juga sampai ke Jakarta Timur, Barat dan Utara.

Di era akhir dlamiah keluarga Bu Djoko tengah mempersiapkan asawarsa 60-an secara alamiah memasuki babak baru yang sangat penting. Sebuah fase dimana kehidupan berbisnis tidak lagi sekedar “aktivitas keluarga” untuk emnambah rezeki. Pada tahun-tahun menjelang 1970 relaita membuktikan bahwa mereka mampu memebsarkan armada dan mendulang keuntungan yang signifikan. Mereka bisa menambah jumlah mobil sendiri lebih dari 60 buah.

 
MELAHIRKAN BLUE BIRD


Memasuki dasawarsa 70-an, sebuah kabar gembira berkumandang. Ali Sadikin, Gubernur DKI Jakarta saat itu mengumumkan Jakarta akan memberlakukan izin resmi bagi operasional taksi. Didasari kenyataan bahwa masyarakat Jakarta sangat membutuhkan taksi. Peluang ini direspons dengan insting luar biasa dari Bu Djoko. 

Maka memasuki tahun 1971, dengan spirit penuh ia segera berangkat ke DLLAJR untuk mendapatkan surat izin operasional. Namun anti klimaks dari harapan, Bu Djoko selalu ditolak karena alasan bisnis dia masih kecil. Memang saat itu yang mendaptkan izin adalah perusahaan-perusahaan yang pernah menjalankan bisnis angkutan besar. 

Namun Bu Djoko sosok yang tak kenal putus asa. Tak terhitung jumlahnya berapa kali dia selalu mengalami penolakan. Hingga terbersit ide brilian untuk mengumpulkan isteri janda pahlawan yang telah menitipkan mobil mereka untuk dikelola sebagai taksi. Diajaknyaa para janda pahlawan untuk bersama-sama menyerukan petisi kemampuan perempuan dalam memimpin usaha. 

Mereka mendatangi kantor gebernur dan menghadap langsung Ali Sadikin. Menghadapi orasi Bu Djoko, Ali Sadikin tersentuh dan menetapkan agar Bu Djoko diberikan izin usaha untuk mengoperasikan taksi. Sungguh sebuah pencapaian menggembirakan dari kesabaran bolak-balik melobi DLLAJR, walau akhirnya harus melalui pertemuan dengan Gubernur.

Bu Djoko tidak berminat bergabung. Ia lebih berpikir untuk mencari jalan bagi kemandirian bisnisnya. Tak ada jalan lain untuk menghubungi Bank. Yang terjadi kemudiana dalah sentuhan invicible hand yang bekerja dalam memudahkan Bu Djoko mendapat pinjaman Bank. Mantan murid suaminya dengan cepat membantu memuluskan proses di Bank dan pinjaman pun mengalir.Bagi Bu Djoko suatu yang sangat luar biasa. Di atas kertas sulit mendapatkan dana yang mencukupi untuk membeli 100 mobil. Tapi saat itu dia bisa !

Di tahun itu pula Bu Djoko dan anak-anaknya bersiap mencari nama dan logo taksi. Taksi Chandra tetap dijalankan sebagai taksi per jam atau hourly. Sementara taksi baru di bawah PT Sewindu Taxi segera disiapkan namanya. Ide lagi-lagi datang dari Bu Djoko, hingga diberilah nama taksi Blue Bird. Dengan logo sederhana berupa siluet burung berwarna biru tua yang sedang melesat, hasil karya pematung Hartono. Logo itu seperti pencapaian yang membuktikan bahwa ia mampu menghidupkan cita-cita yang diteladankan kisah The Bird of Happiness.

 
BLUE BIRD ERA 70'AN

Pada tanggal 1 Mei 1972, jalan-jalan di Jakarta mulai diwarnai taksi-taksi berwarna biru dengan logo burung yang tengah melesat. Taksi itu mencerminkan semangat jerih dan idealisme yang dikobarkan Bu Djoko. Bersama tim di PT. Sewindu Taxi, Ournomo pun mantap menjalankan tugas operasional perusahaan.

Bisa dikatakan tahun-tahun 70-an merupakan masa penggodokan idealisme Blue Bird. Dalam kesederhanaan Bu Djoko memimpin perjalanan besar membawa Blue Bird siap mengarungi zaman. Dia menanamkan kepada awak angkutan bagaimana menumbuhkan sense of belonging yang tinggi terhadap Blue Bird dengan menjadi "serdadu-serdadu" tangguh dan penuh pengorbanan. Mereka menikmati masa-masa sangat bersahaja dimana teknologi sama sekali belum menyentuh Blue Bird.

Di paruh kedua dasawarsa 70-an, kekuatan armada Blue Bird telah bertambah menjadi sekitar 200 lebih taksi. Pengelolaan yang sangat rapid an manajemen keluarga yangs ehat memungkinkan PT. Sewindu Taxi yang menaungi Blue Bird menambah armadanya. Mobil-mobil tersebut ditempatkan di dua pool yanga da, di jalan Garuda, Kemayoran dan di jalan Mampang Prapatan. Purnomo dipercaya untuk memimpin Blue Bird sebagai ditektur operasional, setelah sang kakak Chandra fokus di PTIK.

Setelah melewati tahun-tahun yang berat dalam menegakkan idealism di era 70-an, dasawarsa selanjutnya mulai disinari optimism yang lebih kuat. Nilai-nilai dan prinsip Blue Bird yang ditancapkan Bu Djoko telah berakar dan menghasilkan batang serta dahan yang sehat.

 
BLUE BIRD ERA 80'AN

Memasuki dasawarsa 80-an, Purnomo, Mintarsih dan Bu DJoko semakin memperkuat kekompakan. Chandra kadang-kadang ikut dalam diskusi selepas kesibukannya di PTIK. Sisa masalah dari tahun-tahun sebelumnya masih menjadi momok dan beberapa masalah krusial. Tapi Purnomo yang sudah dimatangkanoleh pengalaman era 70-an sudah jauh lebih percaya diri untuk menghadapi kesulitan di lapangan.

Purnomo melewatkan tahun-tahun awal di dasawarsa 80-an dengan kerja uang luar biasa keras. Setelah 8 tahun bisa bertahan, wajah bisnis ini terlihat sangat jelas. Blue Bird bisa mengukur diri apakah mampu melanjutkan perjalanan atau tidak. Bu Djoko dan ketiga anaknya bertekad maju terus.
 
Pada tahun 1985, 13 tahun setelah Blue Bird lahir, armada bertambah gemuk, hamper mencapai 2.000 taksi. Keyakinan BU Djoko bahwa masyarakat perlahan tapi pasti akan mantap memilih Blue Bird dengan kualitas layanan proma dan sistem agrometer yang terpercaya akan terbentuk. Dan benar! Saat itulah muncul banyak taksi-taksi tanpa meteran. Ketika masyarakat memilih taksi meteran yang layak, pilihan jatuh pada Blue Bird yang telah mantap menjalankan sistem agrometer selama belasan tahun.

Memasuki separuh kedua dasawarsa 80-an bisa dibilang Blue Bird terus memantapkan diri. Apresiasi masyarakat terbentuk, citra Blue Bird sebagai taksi ternyaman, teraman, dengan pengemudi yang santun telah dikenal luas dan menjadi suatu keyakinan yang mengakar. Inilah masa dimana operator Blue Bird sibuk melayani permintaan konsumen yang membeludak. Jumlah taksi terus bertambah mendekati 3.000 unit. Order terus meningkat. Blue Bird tak pelak menjadi pilihan para pemilik gedung-gedung seabagai taksi resmi di tempat mereka. Blue Bird berkibar di banyak titik penting di Jakarta.

BLUE BIRD ERA 90-AN

Kemajuan demi kemajuan tak terbendung lagi di tubuh Blue Bird. Manajemen yang rapi, idelisme yang dijaga ketat, pengaturan finansial yang sangat matang dan strategi ekspansi yang arif, membuat langkah kemajuan Blue Bird begitu tertata dan sangat cantik. Perpaduan antara kekuatan karisma Bu Djoko, agresivitas dan kreativitas Purnomo, serta ketenangan strategi Chandra membuat Blue Bird di era 90-an menunjukkan perkembangan yang sehat.

Faktor yang mempengaruhi kemajuan Blue Bird di era ini, tak pelak adalah kemajuan persepsi masyarakat. Sungguh tepat prediksi Bu Djoko tentang perusahaan taksi masa depan. Bahwa kelak di kemudian ahri, masyarakat akan mencari, membutuhkan, dan fanatic pada taksi yang teruji kualitas pelayanannya, aman, prima dan nayaman. Argometer yang dulu ajdi momok dan dianggap sebagai “mimpi di siang bolong” ternyata tak terbukti. Justru argometer yang dipakai Blue Bird menjadi standar paling fair yang dicari penumpang.

Inilah catatan penting dari perjuangan Bu Djoko dalam membidik sukses masa depan: kesabaran, teguh dalam prinsip, kepemimpinan yang tegas dan bijaksana serta profesionalisme. Setelah perjuangan berat di era 70-an dan 80-an, maka era 90-an memberikan Blue Bird Group manis buah yang manis.
 
Perkembangan asset adalah hal yang paling menonjol jika membicarakan kemajuan Blue Bird di era 90-an. Jumlah taksi sebelum krismon mencapai hampir 5.000 mobil. Jumlah pool terus bertambah. Blue Bird pun berkembang di sejumlah Provinsi. Generasi 90-an akhirnya ikut merasakan bagaimana tegak di tengah kepungan terror pihak yang tak suka akan kehadiran Blue Bird.

Sebuah inovasi baru juga dilakukan Blue Bird Group melalui peluncuran Silver Bird, executive taxi pada tahun 1993. Di negara-negara lain tidak ada yang namanya executive taxi. Yang beredar adalah general taxi dengan batas tarif yang telah ditentukan pemerintah. Ide diawali oleh diadakannya KTT Non Blok yang digelar di Indonesia tahun 1992. Saat itu pemerintah menyediakan fasilitas mobil mewah untuk kebutuhan mobilitas semua peserta KK, yakni 320 sedan Nissan Cedric. 

Pemerintah akhirnya menunjuk Blue Bird menyediakan 320 pengemudi andal dan berpengalaman. Usai KTT, ratusan sedan mewah tersebut menganggur. Saat itu lahirlah pemikiran untuk menciptakan satu produk baru berupa taksi kelas eksekutif yang lebih mewah. Akhirnya Blue Bird membeli 240 dari 320 sedan mewah eks KTT dan menjadikannya sebagai Silver Bird.

Tanggal 1 Mei 1997, Blue Bird juga meresmikan kelahiran Pusaka Group yang diniatkan menjadi generasi yang lebih segar dan dinamis dari armada taksi yang sudah ada. Hadirnya Pusaka Group yang menggulirkan taksi Cendrawasih dan Pusaka Nuri pada awalnya merupakan cita-cita Blue Bird untuk melahirkan generasi baru Blue Bird yang lebih modern.

Sebagai perusahaan konservatif, Blue Bird sangat berhati-hati meluncurkan bisnis baru yang belum bisa dijamin nasib masa depannya. Maka mantaplah kemudian dilahirkan Pusaka Group sebagai anak perusahaan yang lebih dinamis, tidak konservatif, agresif bergerak di daerah dan dikelola murni oleh keluarga Bu Djoko. Pusaka Group ternyata menunjukkan keberhasilannya. Selanjutnya didirikan Golden Bird yang beroperasi di Bali. Diikuti daerah-daerah lain seperti Surabaya, Bandung, Manado, Medan, Palembang, dan Lombok.

Di dasawarsa 90-an kesehatan Bu Djoko merosot akibat serangan kanker paru-paru. Sosoknya bersemangat tak merasa tersudutkan oleh penyakitnya. Sambil terus memimpin perusahaannya, Bu Djoko menyediakan banyak waktu, perhatian dan tenaga untuk menyembuhkan penyakitnya. Tapi kanker paru-paru yang ddideritanya terlalu buas untuk tubuhnya yang semakin menua. 

Pada tanggal 10 Juni tahun 2000 ia menutup mata di RS Medistra. Sang Burung Biru itu telah pergi. Tapi ia meninggalkan sesuatu yang tak pernah terhapus waktu. Semangat murninya tidak hanya tersimpan di hati anak-anak dan cucunya, tapi juga mengalir di segenap batin puluhan ribu karyawannya, mengudara di gedung-gedung dan pool Blue Bird dan melesat bersma taksi-taksi Blue Bird yang melintas di jalan-jalan.

BLUE BIRD ERA MILLENIUM

Blue Bird di era Millenium bagaikan burung yang terbang tinggi, melebarkan kepak sayapnya dan merambah cakrawala luas. Kehadiran para cucu, emningkatnya pengalaman Chandra dan Purnomo dan semangkin tingginya jam terbang karyawan membuat perusahaan ini terbaik di bidangnya. Pada dasawarsa keempat Blue Bird berjuang melintasi era teknologi canggih dan berusaha luwes.

Perusahaan ini telah berkembang sedemikian rupa seperti benih yang menumbuhkan batang kuat dan menghasilkan rimbun dedaunan dengan dahan yang terus bertambah banyak. Dari awal bergulirnya dengan 25 kekuatan taksi, kini Blue Bird telah memiliki lebih dari 20.000 unit armada. Kini ada 30.000 karyawan yang berkarya di kantor pusat dan cabang. 

Tak kurang 9 juta penumpang dalam sebulan terangkut oleh armada Blue Bird di sejumlah kota di Indonesia. Jumlah pool telah mencapai 28 titik. Armada juga terus diremajakan. Beberapa kali mengganti kendaraan dengan yang baru. Armada Silver Bird yang semula menggunakan sedan Nissan Cedric kemudian diganti dengan Mercedes di tahun 2006. Sebuah terobosan luar biasa yang mencengangkan.

Pada tahun 2010 salah satu pioneer Blue Bird, Chandra Suharto wafat dengan pangkat terakhir Brigadir Jendral. Bagi Purnomo dan kelaurga besar, wafatnya Chandra seperti kepergiaan jenderal sejati. Pemimpin tenang yang ebrjiwa bijaksana. Kini sebagai pemimpin tertinggi Blue Bird, Purnomo bertekad menjadi Pembina bagis egenap cucu Bu Djoka untuk kemudian melahirkan lagi generasi-generasi penerus Blue Bird dengan energy positif yang terus lestari 



Antara yang menariknya ialah:
Semenjak mulai berusaha taksi, Bu Djoko menekankan betapa pentingnya kualitas layanan. Pada awalnya ia menyeleksi sendiri pengemudi, memberikan arahan dan melakukan test drive langsung keliling Jakarta. Mungkin repot dan sangat repot, namun soal kualitas Bu Djoko tidak mau tawar-menawar.

Ada empat nilai hidup yang ditanamkan Bu Djoko yang melandasi bisnis Blue Bird Grup sampai sekarang ini, yaitu keuletan, perasaan positif, niat yang baik, dan komitmen melayani dengan baik. Bu Djoko juga menekankan betapa pentingnya kejujuran, Alberthiene Endah menuliskan:
“Kejujuran adalah kunci kepercayaan. Tidak jujur saat berbisnis, sama saja dengan menyudahi kemungkinan berkembang.”
Ada kisah menarik soal kejujuran ini. Pada suatu malam, usai menarik taksi hingga tengah malam, Purnomo dengan letih menemui ibunya. Ada dompet penumpang yang tertinggal di jok belakang taksi. Purnomo karena capek tentu saja ingin mengembalikan, tetapi bukan malam-malam begini, ia berjanji besok pagi akan mengantarkannya. Namun Bu Djoko tidak berkenan, Purnomo harus mengembalikan malam itu juga. Bu Djoko mengatakan kepada Purnomo:
“Pur, bayangkan jika ini terjadi padamu. Bayangkan jika kamu habis menerima gaji, lalu dompet berisi uang itu tertinggal di taksi. Apa yang kamu rasakan? Gelisah, sedih, panik, bingung, down. Kembalikan sekarang Pur, agar ia tenang, kamu masih ingat rumahnya, kan?”
Demikianlah Purnomo mengembalikan dompet itu kepemilikinya malam itu juga. Pemiliknya mengatakan:
“Terima kasih! Astaga saya tidak menyangka Anda mengembalikan dompet ini…”
Demikianlah, kisah ini saya rasa menjadi inspirasi adanya bagian Lost and Found di Taksi Blue Bird sekarang ini. Kisah ini walaupun sepertinya sepele, namun merupakan pelaksanaan nilai kejujuran yang sangat ditekankan oleh Bu Djoko.

Blue Bird akhirnya terus maju dan berkembang. Dengan modal yang boleh dikatakan sangat minim, dan seorang perempuan pula, Bu Djoko bersama tiga anaknya, Chandra, Purnomo, dan Mintarsih bahu-membahu membawa bahtera Blue Bird Grup. Dari modal awal 25 taksi , kini Blue Bird Grup memiliki armada 20.000 taksi. KLIK



SUMBER: SILA KLIK
http://kask.us/g5ES1
http://www.mutiaraindonesia.com

Benarkah Tuan Guru Haji Hadi - Presiden PAS Yang Dianggap Gagal?

Pak Lang paparkan tulisan Sdr Mohd Sayuthi Omar berkenaan persoalan di atas. KLIK UNTUK SUMBER


Hj Hadi Seorang Yang Gagal.
Oleh: Mohd Sayuti Omar

Bagi hamba sukar untuk Pas mendapat gandingan presiden seperti Fadzil Noor dan Mursyidul Am seperti Nik Aziz. Mereka adalah seperti bulan dengan mentari yang saling cerah mencerahi antara satu sama lain bagi menerang cekrawala bangsa. Pasangan yang cukup ideal.

Pemergian ke Rahmatullah Fadzil Noor pada 23 Jun 2002 bukan saja satu kehilangan kepada Pas tetapi satu petaka memeranjatkan. Sampai kini segala jasa, bakti, perubahan dan politik Fadzil masih dikenang dan disebut-sebut. Setiap kali timbul kerumitan dan suasana kritikal di dalam Pas, Fadzil akan dikenang dan namanya akan disebut, formula politiknya akan dirujuk.

Walaupun penggantinya Abdul Hadi Awang yang sudah lama diasah bakatnya dalam Pas, bahkan pernah diramalkan bakal menjadi pemimpin Malaysia, tetapi tahap pencapaian Abdul Hadi dalam melakukan pembaharuan (tajdid) di dalam Pas khususnya pendekatan tidak berapa memberangsangkan.

Satu perbezaan ketara Abdul Hadi tidak setegas Fadzil Noor beliau gagal mengamankan atau mengheningkan gelora dalam Pas yang timbul berkadang kala. Ahli-ahli Pas juga menjadi berani (tidak wala’) untuk akur kepada mesej dan arahannya. Dan akhir-akhirnya penglibatan menantunya yang dikatakan mencampuri keputusannya selaku presiden memburukkan lagi keadaan dan reputasi Abdul Hadi muasir ini.

Mengenang kelemahan Abdul Hadi, perkara paling besar ialah gagasan kerajaan perpaduan (Unity Government) – kerajaan tanpa pembangkang yang dilontarnya ditafsir dengan berbagai persepsi yang menjuruskan kepada kelemahan dan kegoyahan prinsip politiknya. Anihnya, dan di sinilah kelemahan ketaranya apabila beliau tidak menggunakan preoragati sebagai presiden mempertahankan ideanya yang bernas itu. Sikap ini pula dilihat sebagai keterbukaan dan sifat lembut Abdul Hadi. Hasil sikap itu menyebabkan apa-apa pandangan, teguran beliau tidak diendahkan.

Sudah 11 tahun Abdul Hadi menjadi presiden Pas. Hanya dua tahun sahaja lagi beliau akan menyamai rekod dipegang Burhanuddin Hilmi, Asri dan Fadzil Noor yang menjadi presiden selama 13 tahun. Apakah Abdul Hadi akan berhenti atau disingkirkan setelah genap 13 tahun? Kalau itulah perkiraan bermakna Abdul Hadi akan terus memimpin Pas sekurang-kurangnya untuk dua tahun lagi. Menjelang muktamar dua tahun lagi Pas boleh mempersiapkan calon pengganti Abdul Hadi.

Kod Etika Pemilihan UMNO Hanya Menguntungkan Pemegang Jawatan Kerajaan

Pemilihan UMNO kali ini bukan saja menyaksikan perubahan dari segi penyertaan mereka yang diberi hak memilih tetapi juga beberapa peraturan baru berkaitan pertandingan turut diperkenalkan. Antara yang menjadi perbahasan hangat ialah mengenai peraturan kempen dan ruang untuk berjumpa dengan perwakilan.

Tidak seperti sebelum ini, dalam pemilihan kali ini mereka yang bertanding di peringkat pusat hanya dibenarkan berjumpa dengan perwakilan dalam program yang akan diaturkan oleh Badan Perhubungan Negeri saja. Menurut laporan, majlis seumpama itu akan disusun selepas 7 Oktober depan iaitu selepas senarai calon-calon yang disahkan bertanding dikeluarkan.

Semua calon khabarnya akan diberitahu tarikh dan masa majlis-majlis yang akan diiadakan itu dan hanya disitulah mereka boleh berjumpa dan beramah mesra dengan perwakilan dari setiap negeri. Kempen secara persendirian atau menemui perwakilan secara sembunyi-sembunyi tidak lagi dibenarkan dan jika didapati berbuat demikian, boleh dibatalkan penyertaan calon yang berbuat demikian.

Timbul persoalan, dengan jumlah perwakilan seluruh Malaysia mencecah 150 ribu dan di setiap negeri pula angkanya juga melibatkan belasan ribu orang, bagaimanakah calon-calon yang bertanding dapat memperkenalkan diri masing-masing dan menambat hati perwakilan?

Jika dalam setiap majlis itu diminta semua calon berucap dan memperkenalkan diri, di mana dilaporkan seramai 260 calon bertanding di peringkat MT, Wanita, Pemuda dan Puteri, majlis memperkenalkan calon itu barangkali perlu memakan masa yang panjang dan membosankan para perwakilan.

Kalau pun majlis itu diasingkan antara MT, Wanita, Pemuda dan Puteri dan diadakan pula mengikut zon atau daerah, jumlah calon yang perlu hadir dan memperkenalkan diri ialah antara 60 hingga 70 orang. Dengan ini, majlis itu tetap memerlukan tempoh masa yang lama jika semua calon diminta berucap dan memperkenalkan diri.

Tetapi sekiranya majlis itu sekadar majlis keramaian yang disertai dengan makan-makan misalnya dan semua calon mempunyai kebebasan memperkenalkan diri dan menemui perwakilan, keberkesanannya pula yang menjadi pertikaian. Cukupkah dalam majlis seumpama itu untuk seseorang calon memperkenalkan diri, menerangkan visi perjuangan dan sebagainya kepada para perwakilan dan berapa berapa ramai pula perwakilan yang boleh ditemui?

Walaupun mungkin UMNO melaksanakan kod etika itu dengan niat yang baik tetapi persoalan-persoalan ini dilihat mengekang calon-calon, terutama muka baru, calon pertama kali bertanding dan calon yang tiada jawatan dalam kerajaan seperti menteri atau timbalan menteri.

Sebab itu, apabila calon Naib Presiden UMNO, Mukhriz Mahathir meminta kelonggaran diberi untuk menemui perwakilan, ia sebenarnya wajar dipertimbangkan demi keadilan kepada semua pihak.

Bagi yang ada jawatan sebagai menteri atau timbalan menteri, kod etika kempen ini mungkin tidak banyak mendatangkan masalah kepada mereka. Mereka juga tidak mengharapkan sangat wadah kempen yang diatur itu untuk memperkenalkan diri. Liputan media melalui akhbar dan tv juga memihak kepada mereka atas dasar jawatan yang disandang dalam kerajaan itu.

Meskipun sekarang ini, dilaporkan bahawa kempen hanya boleh bermula selepas 7 Oktober melalui majlis yang akan diatur oleh Badan Perhubungan Negeri, tetapi mereka yang berjawatan dalam kerajaan sudah pun memulakan kempen masing-masing melalui program kementerian yang diatur di beberapa negeri.

Ada menteri yang mengadakan karnival, ada yang mula mengatur program bertemu pemimpin masyarakat, melawat agensi di bawah kementerian, program turun padang dan mencipta seribu satu nama program lain yang tujuan dan maksudnya ialah bertemu perwakilan di seluruh negara.

Majlis itu meskipun atas nama dan belanja yang ditanggung oleh kementerian tetapi berdasarkan gambar-gambar yang tersebar, jelas sekali bahawa sebahagian besar yang hadir adalah perwakilan UMNO cawangan-cawangan belaka. Ketika calon-calon lain tidak dibenarkan berkempen dan dikekang dengan pelbagai sekatan, mereka yang berjawatan menteri dan timbalan menteri ini bukan saja menyalahgunakan kedudukan dan perbelanjaan kerajaan untuk kepentingan jawatan dalam parti tetapi juga seolah-olah mempunyai lesen besar untuk berkempen sesuka hati.

Selain mereka yang berjawatan menteri dan timbalan menteri mulai sibuk mengatur pelbagai program ke seluruh negara, calon yang berjawatan dalam GLC dan agensi kerajaan juga turut berbuat demikian. Mereka kini berkelilau turun padang ke seluruh negara atas berbagai program yang direka-reka namanya tetapi mauduknya ialah untuk bertemu dan berkempen kepada perwakilan UMNO.

Bagi calon yang mempunyai hubungan rapat dengan menteri atau timbalan menteri pula, bolehlah menumpang dengan turun sama ke mana-mana destinasi itu.

Bagi calon yang tiada jawatan dan tiada "godfather", kesukaran memang ternampak nyata. Bukan saja kekurangan ruang untuk berkempen dan memperkenalkan diri, malah tiada juga teduhan yang boleh mereka menumpang.

Di sinilah ternampak ketidakadilannya dan diharap Lembaga Disiplin atau Jawatankuasa Pemantau Pemilihan turut melihat pekara ini secara menyeluruh dan tidak sekadar memberi amaran akan mengambil tindakan kepada calon-calon yang melanggar peraturan tetapi akhirnya yang masuk jerat hanyalah "ikan-ikan bilis" saja sedangkan calon "ikan yu" bebas meredah apa saja halangan yang dicipta itu.

Dengan pelbagai kekangan dan sekatan yang akhirnya ternampak berat sebelah dan hanya menguntungkan satu-satu pihak saja, kod etika pemilihan yang merupakan sebahagian daripada transformasi politik Perdana Menteri, Najib Razak ini ternampak bukannya sedang menuju kemajuan, sebaliknya seperti berundur ke belakang, memberi ketidakadilan kepada sesetengah calon dan menganiaya mereka.

Sudahnya, calon yang tiada jawatan walaupun berpotensi dan mempunyai kelayakan serta kebolehan seperti tidak diberikan "lantai yang sama rata untuk menari" manakala perwakilan seramai 150 ribu yang kononnya melambangkan erti demokrasi sebenar dan inklusifnya UMNO pula seolah-olah dilayan seperti kanak-kanak tadika yang sentiasa dipantau pergerakannya dan "tidak boleh itu" dan "tidak boleh ini" akhirnya. (SH 29/09/2013). KLIK SUMBER

Posted by Shahbudin Husin at 19:06

Kisah Benar Poligami (3) - Berani Dengan Harimau

Terima kasih kepada Blog Matahati. Tulisannya mengenai Poligami sangat menarik!!


Hikmah Poligami-3: Berani dengan harimau

Cerita orang berpoligami ini memang banyak. Banyak sangat. Sebabnya ialah, orang berpoligami itu pun disebabkan oleh banyak sebab-sebabnya. Kadang-kadang tu, tak ada sebab apa-apa pun. Cuma dah ditakdirkan memang dia hidup berpoligami, maka berpoligamilah dia.

Ada kawan tu, dari sudut ekonomi memang dah layak sangat berpoligami. Tapi belum ada jodoh. Cadang di hati memang tak larat nak layan dah. Dah menimbun-nimbun perasaan nak kawin lagi. Calun pun dah ada. Calun pulak setuju.

Tapi, bukan senang. Nak kena tempuh harimau dulu. Harimau yang selama ni jinak, bila dengar sahaja poligami, terus mengaum bahkan kaki dah mula menggaru-garu tanah nak menerkam! Inilah bahana poligami bagi wanita. Sebab itu bukan semua lelaki yang berhajat, mampu dan berkesempatan, boleh berpoligami.

Ramai ahli korporat mengalihkan hasrat berpoligami ke kelab-kelab rekreasi, ke gym, ke padang-padang glof. Mereka mampu dari sudut ekonomi, tapi sangat lemah dari sudut berani. Ada berani???

Jadi akhirnya mereka bawalah perasaan kecut perut dengan bini ke padang glof. Lepaskan kegeraman mereka dengan memukul bola jauh-jauh, kemudian berjalan mencari-cari bola dalam semak. Dalam hati terus le menggerutu kerana terpaksa bermain bola satu.

Itu kisah orang terkilan tak dapat nak buka cawangan. Biarlah. Walaupun bisnes maju, teruslah kekal dengan yang satu.

Ini kisah orang yang dah buka cawangan dan akan buka cawangan lagi. Tak kiralah bisnes jadi ke tak. Yang penting mampu buka cawangan. Orang bukan tau berapa banyak duit dalam poket, maupun dalam bank. Tapi kalau dah mampu buka cawangan, dah kira ok la tu.

Rupanya antara hikmah dalam poligami ini ialah, kalau dah ada peluang, biasanya akan ngap! Memang tak kasi lepas peluang. Bunyinya macam kasar je kan. Orang pempuan memang hangin satu badan. Memang para isteri akan cakap lelaki ini tak ada lain, asyik kawinnnn je yang dia fikir. Pantang nampak dahi licin, mulalah ngayat. Bagi para isteri, suami berkawin lebih dari satu isteri tu seolah-olah perangai dah buruk sangat.

Sebenarnya, yang tak lepas peluang itu, bukan lelaki, tetapi perempuan le. Ini kisah dan pengalaman benar bagi mereka yang berpoligami.

Memang betul, bagi lelaki, kalau ada orang perempuan yang dah sanggup jadi isteri nombor dua, tiga atau empat, itu sudah satu peluang. Tapi bukan mudah. Kena tempuh harimau dulu, Jadi ini bukan soal peluang, tapi soal berani!

Jadi siapa yang tak mau lepas peluang? Bukan lelaki, sebaliknya perempuan. Perempuan mana pulak? Perempuan yang telah bermadu.

Pengalaman isteri-isteri pertama. Inilah antaranya. Ada seroang isteri tu, sebelum suaminya berpoligami, ertinya sebelum dia dapat madu, hubungan intim dengan suaminya seolah-olah dicatur-catur. Bukan setakat dicatur, tetapi dicatu!

Dia ikut selera dia, bukan ikut selera suaminya. Kalau dia mahu, barulah suaminya merasa. Kalau tidak, menatap ikan dalam balang je la. Nak pergi main glof, tak pandai, jadi, ngedit le, kata oghang peghak.

Tapi, yang menariknya, bila saja dah bermadu, siisterinya tidak lagi mencatur untuk suaminya mengadakan hubungan suami isteri. Malah dia pulak yang semangat lebih-lebih. Kalau dulu dia akan tangguh-tangguhkan, atau lambat-lambat adegan. Kini lain pulak.

Menurut cerita dari yang empunya diri, mulai dari saat suaminya telah beristeri dua, dia jarang melepaskan peluang bersama. Asal giliran saja, maka pasti bersama.

Kalau dulu kononnya takut dapat anak yang rapat-rapat, kalau boleh biarlah jarak-jarak sikit. Sekarang dia dah tak fikir dah nak jarak-jarakkan anak. Yang penting dia nak rapat juga!
Malang juga nasib lelaki. Sebelum poligami, kena tempuh harimau, dah poligami kena tunaikan hari-hari mau. Jadi nak poligami kena berani dengan harimau, dah poligami, kena sanggup le hari hari mau.

Kisah Benar Poligami (2) - Isteri Suka Suami Yang Hebat

Paparan di bawah adalah ambilan dari Blog Matahati. Jika anda semua tidak bersetuju atau terasa hati, luahkanlah pada penulisnya. KLIK DI SINI. Pak Lang hanya paparkan untuk menjadi bahan renungan


"...maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja..." [An Nisaa': 3]

Dalam suatu pertemuan dengan beberapa orang ustaz, kiyai, tengku di Indonesia beberapa tahun lepas, mereka meminta sedikit pencerahan tentang poligami. Oleh kerana ada antara mereka yang lebih mahir dalam bahasa Al Quran, maka saya minta dibacakan ayat tersebut di atas langsung diterjemahkan.

Selesai dibaca dan diterjemahkan saya bertanya, apa yang mereka faham dari ayat tersebut?Salah seorang menjawab, ayat tersebut merupakan sebahagian dari ayat perintah (fi'il amar), cuma perintahnya bukan sampai berhukum wajib.

"Cantik. Saya sangat setuju" Walaupun saya termasuk yang jahil dalam selok belok nahu saraf. Tetapi cukuplah keterangan beliau menjadi permulaan perbincangan santai pada malam itu. Sebagai intro, saya cuba menarik perhatian dengan berkata bahawa poligami adalah salah satu agenda besar Tuhan terhadap umat Islam. Maknanya, poligami adalah program besar dalam Islam untuk masyarakat dan umat Islam sejagat.

Mereka mula nampak minat dan menumpukan perhatian. 

"Buktinya, pertama ada ayat Al Quran yang memerintahkan walaupun bukan sampai wajib ain, tetapi tetaplah dalam bentuk perintah. Ertinya bukan sekadar tawaran atau mubah, setuju atau tidak?"

Nampak tiga empat orang dari mereka mengangguk dan tidak seorang pun yang membantah. Mungkin bersetuju tetapi belum mampu, jadi rasa malu sendiri, mungkinlah.

"Kemudian secara praktikalnya, Rasulullah amalkan bahkan perjuangkan. Maknanya, bukan sekadar buat tetapi Rasulullah bersungguh-sungguh dalam hal poligami. Sebab, kalau sekadar harus (mubah) banyak lagi perkara yang harus Rasulullah tak pun amalkan, apa lagi nak perjuangkan sehingga menjadi agenda dalam masyarakatnya"

"Lepas itu cuba kita tengok sahabat. Sahabat sangat peka (sensitif) dengan ayat Al Quran. Bila wahyu turun, mereka akan melihat atau menunggu reaksi Rasulullah. Maka dalam hal ayat di atas, bila diperhatikan pada diri Rasulullah SAW, fahamlah mereka bahwa poligami itu perlu diamalkan dan diperjuangkan"

"Akhirnya sebahagian besar para sahabat berpoligami. Ada setengah ahli sejarah mengatakan hampir 3/4 sahabat itu mempraktiskan poligami. Yang bakinya bukan tidak mahu berpoligami, cuma enggak sempat...mungkin terlebih dahulu syahid"

Mereka tertawa kecil tanda setuju dan sedikit lucu mungkin. Saya beri ruang bertanya atau menyanggah jika kurang setuju. Seorang dari mereka terus berkata, 

"Teruskan aja pak ustaz, nampaknya ada suatu yang baru kami dapat faham. Cuma ini semacam sesuai dengan lelaki, tidak untuk perempuan, bagaimana tu ustaz?"

Tuhan yang jadikan manusia itu ada lelaki dan perempuan. Maka tentulah Tuhan lebih tahu kelebihan dan kekurangan pihak lelaki, maupun perempuan. Jadi ayat di atas sebenarnya sesuai untuk lelaki dan perempuan. Bagaimana?

Itu bahasa Al Quran. Berhalus dan penuh berhikmah. Di dalamnya terkandung berbagai ilmu dan panduan. Kalau kita tukar kefahaman ayat tersebut dalam bentuk ayat manusia biasa, bolehlah dikatakan kurang lebih begini, "Wahai orang lelaki, kalau kamu ni benar-benar seorang lelaki, maka kawinlah perempuan itu dua, tiga atau empat" 

Seolah-olah Tuhan cabar kelakian (baca kejantanan) orang lelaki rupanya. Tapi lepas itu Tuhan pujuk dalam bentuk sindiran, "Tapi kalau kamu jenis lelaki penakut (baca pengecut sangat), ialah... bukan semua orang berani, takut tak mampu berlaku adil, maka tak apalah, cukuplah satu"

"Bukan begitu bapak-bapak? Maksudnya kalau kita tukarkan kefahaman ayat tersebut dalam bahasa pertuturan manusia biasa, lebih kurang begitu, bukan?"

Mereka tersenyum-senyum sambil mengangguk-angguk.

"Tapi ayat tersebut bukan sekadar cabaran untuk lelaki. Ayat tersebut juga ditujukan kepada wanita atau para isteri. Tuhan juga mencabar mereka. Bagaimana?"

"Begini, wahai wanita atau para isteri, kalau kamu bangga bersuamikan seorang yang berani dan sanggup untuk membuktikan dia adalah seorang yang adil, maka galakkan suami berpoligami. Sebaliknya, kalau kamu jenis yang suka dapat suami yang penakut dan pengecut, jangan bagi suami berpoligami"

"Padahal dalam realiti kehidupan, bagi seorang wanita atau isteri yang waras, berfikiran normal tentu malu mendapat suami yang lemah, yang penakut, yang pengecut dan bacul. Buktinya, seorang isteri akan sangat berbangga bila dapat suami yang berjaya dalam politik, dalam perniagaan, dalam sukan atau apa jua lapangan kerjaya suaminya. Isteri sangat berbangga kalau suaminya berjaya dan dihormati"

"Bermaksud, tidak ada seorang isteri pun yang akan berbangga dapat suami yang penakut dan pengecut, betul atau tidak?" Huh! Semua setuju.

"Cuma dalam hal poligami, isteri selalu cakap, ala yang satu pun tak mampu, inikan nak tambah lagi. Bukan senang nak adil. Takut tak mampu nanti" Begitu pulak!

Patutnya isteri mendorong suami agar cuba dulu, janganlah awal-awal sudah ditakut-takutkan. Patutnya katakanlah pada suami begini,

"Saya malulah dapat suami yang penakut. Saya pun mahu juga, dapat suami yang hebat! Ma...cam suami kawan saya yang sudah beristeri empat tu, baru nampak wibawa dan hebat!"

Kisah Benar Poligami (1) - Suami Bertenaga, Isteri Bahagia

Pak Lang seronok baca tulisan dalam blog matahati..Ya la siri tulisannya tentang poligami dari matahati orang yang berpengalaman. Tentulah menarik dan penuh realiti. KLIK UNTUK KE BLOG MATAHATI . Pak Lang paparkan di sini tulisannya atas tajuk yang Pak Lang ubah suai sikit...



Petang tadi berbual dengan beberapa rakan seperjuangan. Kesemuanya mengamalkan poligami. Ada yang baru 2, 3 dan ada yang sudah cukup empat. Salah seorang bertanya kepada kawan yang sudah penuh korum, empat. Apa perasaan atau apa hikmah yang boleh dikongsikan?

Beliau bersikap terbuka untuk berkongsi pengalaman. Antaranya ialah;

Keinginan atau gelora gemar kepada wanita semakin tenang. Katanya bila melihat wanita di luar sana, samada yang cantik, muda, cerdik atau apa jua, dia akan terasa, lebih kurang sama saja dengan apa yang dia ada. Menjadikan gelojak nafsunya semakin tenang dan tenteram.

Sebab, menurutnya, keempat-empat isteri beliau mempunyai watak yang berlainan satu dengan lainnya. Di satu sudut, mereka saling lengkap melengkapi satu sama lain. Namun satu aspek lain, kerenahnya sangat mencabar kerana berlainan cara menghadapinya.

Perkahwinan pertamanya agak lewat, iaitu sewaktu usia 28 tahun dan umur isterinya waktu itu 26 tahun. Menurutnya, pada peringkat awal, dia rasa tidak kuat dalam hubungan intim. Malah kadang-kadang dia rasa bosan bahkan rasa terbeban untuk mengadakan hubungan seks. Walhal bukan juga kerap, tetapi begitulah keadaannya.

Tetapi bila beristeri dua, semangat hubungan suami isteri meningkat. Malah lebih bertenaga. Isteri pertama juga merasa perubahan tersebut dan merasai kelebihan nikmatnya yang bukan sedikit. Rupanya madu kepada isterinya itu benar-benar berperanan sebagai 'madu' dalam menguatkan hubungan seks mereka.

Sebaik berkahwin dengan isteri ketiga, kehidupan berkeluarga bertambah baik, bertambah meriah bahkan bertambah berkualiti. Isterinya yang ketiga agak lebih muda. Namun yang muda itu menjadikan yang pertama dan kedua juga turut beraksi lebih muda. Hebatnya poligami menjadikan hidup mereka sentiasa muda.

Sebenarnya mereka bukan selalu berjumpa. Kadang-kadang sebulan sekali atau lebih lama dari itu. Entah mana-mana sekalilah yang berjumpa berselang hari mengikut giliran. Namun kualiti masa yang dimiliki menjadikan hubungan suami isteri semakin bertenaga dan puas!

Perkahwinan keempatnya pula diusia beliau 42 tahun. Manakala isterinya yang keempat itu, janda anak satu, berumur 50 tahun. Di kalangan madu-madu itu, dialah yang paling tua walau pun sebagai isteri paling muda!

Suami terdahulu adalah seorang yang kaya, tokoh masyarakat dan seorang ahli perniagaan. Dia mendapat anak setelah 17 tahun berkahwin. Itulah satu-satunya anak selama 30 tahun berkahwin dengan suaminya yang pertama.

Tetapi setelah dia berkahwin dan menjadi isteri keempat kepada suaminya sekarang, barulah dia benar-benar menikmati erti hubungan suami isteri. Dia terasa jiwanya terisi, bukan sahaja kerana kepuasan di ranjang, tetapi kerana adanya hubungan emosi, minda dan spritual dengan suaminya. Dia benar-benar terasa betapa uniknya hidup berkasih sayang bersama madu dan suami yang berwibawa.

Al hasil dia tidak mengharapkan apa-apa pun dari suaminya dalam hal nafkah lahiriah, kerana seluruh keperluannya sudah sangat mencukupi. Tetapi dia sangat bahagia kerana perasaan dan tuntutan fitrahnya terlunas kerana mempunyai suami. Sedangkan keperluan batin tersebut tidak mungkin tertunai secara halal tanpa suami. Inilah seks suci namanya.

Sementara suaminya pula, bila sempurna beristeri empat, dia semakin mampu menunaikan kewajipan terutamanya dalam soal keperluan rohaniah dan batiniah isteri-isterinya. Kalau semasa beristeri satu, dia sering kecundang, malah rasa terbeban untuk ke ranjang, sebaliknya setelah ada empat isteri, kemampuannya sangat mencukupi untuk ke semua isteri-isterinya. Begitu hebat ciptaan Tuhan.

Secara terus terang suami ini mengakui bahawa isterinya yang keempat dan itulah yang paling tua dari segi umur, tetapi kemampuan dan keghairahannya adalah setanding dengan yang paling muda usianya! Nah! Bukankah ini merupakan hikmah berpoligami. Suami bertenaga, isteri bahagia. Formula mujarab dan penuh nikmat dalam merawat hubungan dingin suami isteri.

Sekian dulu, berjumpa lagi, insyaAllah.

Saturday, 28 September 2013

Peluang Wanita UMNO Memulihkan Imejnya


Kehadiran Maznah Mazlan sebagai pencabar Shahrizat Jalil di saat-saat akhir bagi jawatan Ketua Wanita UMNO pada 12 Oktober depan, kembali menghangatkan perebutan bagi jawatan itu. Sebelum ini apabila bekas Ketua Puteri UMNO, Azalina Othman Said menarik diri daripada mencabar Shahrizat kerana dikhabarkan dinasihatkan berbuat demikian di samping dijanjikan kedudukan dalam sebuah GLC serta jawatan kanan dalam Wanita UMNO, bekas Menteri Pembangunan Wanita dan Keluarga itu dijangka akan menang mudah dalam pemilihan kali ini.

Ini kerana, meskipun terdapat seorang lagi individu bakal mencabarnya iaitu Raihan Sulaiman Palestin tetapi beliau dilihat bukanlah seorang yang mempunyai kekuatan dan profil meyakinkan untuk menggugat Shahrizat. Selain rekod dan pencapaiannya dalam Puteri UMNO suatu ketika dahulu tidak ada yang membanggakan, pergaulan dan percampurannya dalam Wanita UMNO juga begitu terhad.

Orangramai mungkin hanya mengingati Raihan kerana beliau adalah anak kepada Sulaiman Palestin yang pernah mengejutkan ramai kerana keberaniannya mencabar Hussein Onn bagi jawatan Presiden UMNO. Selebihnya hampir tidak ada. Lantaran itu, Raihan tidak dilihat sebagai pencabar yang kuat kepada Shahrizat.

Tetapi dengan kehadiran Maznah, yang muncul tanpa sebarang desas-desus atau khabar angin sebelumnya tetapi muncul mengemukakan borang pencalonan hanya kira-kira 20 minit sebelum tempohnya berakhir, menjadikan perebutan jawatan Ketua Wanita UMNO kembali panas dan laluan Shahrizat untuk mempertahankan jawatan tersebut turut berliku.

Maznah, salah seorang EXCO Wanita, kini merupakan ADUN Muadzam Shah dan sebelum ini pernah dilantik Senator dan Timbalan Menteri Sumber Manusia, dilihat cukup meyakinkan bukan saja untuk memberi cabaran kepada Shahrizat tetapi juga untuk melakar wajah baru yang lebih berseri kepada Wanita UMNO bagi menghadapi PRU 14.

Dibandingkan dengan Shahrizat yang pernah menjadi menteri dan lebih popular berbanding Maznah, tetapi dari sudut imej dan"baggage" Maznah ternyata kelihatan lebih baik dan lebih ringan. Beliau tidak ada imej lembu NFC yang menjadi perbualan umum dan penyelewengan dana 1Azam sebagaimana Shahrizat.

Sebaik mengetahui beliau bakal dicabar oleh salah seorang Exconya, Shahrizat lantas memberi reaksi spontannya dengan mengaitkan kehadiran Maznah sebagai calon proksi yang dikatakan ditonjolkan oleh Rafidah Aziz, selain cuba memburukkan pencabarnya itu sebagai tokoh wanita yang tidak aktif serta tidak menghadiri mesyuarat sejak sekian lama.

Walaupun Maznah pantas menangkis kehadirannya sebagai calon proksi dengan mengatakan beliau seorang yang boleh berfikir dan membuat pendirian sendiri, reaksi Shahrizat itu jelas memperlihatkan beliau mulai rasa tergugat kedudukannya.

Memang diakui bahawa Wanita UMNO merupakan sayap penting kepada UMNO. Mereka bukan saja saja aktif dalam kerja-kerja pilihanraya dan kemasyarakatan tetapi kehadiran golongan wanita jugalah yang menunjangi kekuatan UMNO dan kerajaan selama ini. Bukan saja dalam mesyuarat UMNO cawangan-cawangan tetapi juga pelbagai program di seluruh pelusuk negara, termasuk yang didihadiri Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri, jika tidak kerana ramainya kaum wanita yang memenuhi majlis dan menampakkan program yang diadakan mendapat sambutan ramai, barangkali sudah lama Najib dan Muhyiddin patah semangat dibuatnya.

Namun isu lembu NFC telah banyak mencalarkan wajah Wanita UMNO. Isu itu membuatkan Wanita UMNO tidak lagi dihormati seperti dulu. Dalam pilihanraya umum lalu, antara sebab Wanita UMNO masih mampu bertahan ialah kerana Shahrizat tidak dijadikan calon pilihanraya dan ramai yang menganggapnya tempoh kepimpinannya akan berakhir sebaik saja pilihanraya tamat. Penggugurannya sebagai menteri meyakinkan rakyat bahawa zaman pencennya sudah menemui titik mula.

Cuba bayangkan prestasi UMNO dan gerak kerja Wanitanya dalam pilihanraya lalu jika Shahrizat dijadikan calon atau diberitahu beliau akan dilantik sebagai penasihat bertaraf menteri kepada Perdana Menteri?

Dalam hal ini, merubah dan menyolek wajah baru kepada Wanita UMNO untuk ditampilkan lebih berseri adalah penting untuk difikirkan. Ketika isu lembu NFC muncul dulu, begitu ramai yang mahukan Shahrizat berundur. Mereka termasuklah Mahathir, beberapa pemimpin UMNO dan kalangan dalam Wanita UMNO sendiri.

Selepas pemilihan 12 Oktober ini, pemilihan UMNO yang seterusnya ialah pada 2016. Tetapi mengikut amalan biasa, pemilihan itu selalunya akan ditanggunhkan untuk memberi laluan kepada pilihanraya umum yang mungkin diadakan pada 2017 atau 2018. Jika itu berlaku, bermakna kepimpinan yang dipilih kali ini adalah mereka yang akan memainkan peranan dalam pilihanraya akan datang yang dijangka tidak kurang getir dan mencabarnya seperti pilihanraya umum lalu.

Persoalannya, jika Shahrizat dipilih lagi, mampukah Wanita UMNO berdepan dengan rakyat sedangkan beliau yang dulunya sudah digugurkan sebagai menteri kini dilantik pula sebagai penasihat khas bertaraf menteri? Tidakkah rakyat terasa mereka dipermain-mainkan dengan pengguguran Shahrizat sebelum ini?

Walaupun Maznah tidak sepopular Shahrizat tetapi imej dan rekodnya belum tercemar lagi. Penampilannya juga meyakinkan. Jika dulu Azalina dikatakan tidak sesuai memimpin Wanita UMNO kerana tidak pernah mempunyai pergaulan yang cukup dalam Wanita, selain tidak pernah menjadi ibu, Maznah melebihi kelayakan itu. Soal calon proksi tidak seharusnya ditimbulkan kerana ketika Shahrizat mencabar Rafidah dulu pun, tiada sesiapa bertanya beliau calon proksi kepada siapa ketika itu.

Pemilihan pemimpin Wanita UMNO kali ini tidak diragui lagi mempunyai kepentingan bukan saja dalam memulihkan imejnya tetapi yang jauh lebih penting ialah peranannya dalam membantu sama ada UMNO terus tegak atau berkecai dalam pilihanraya akan datang. Mengekalkan mereka yang telah tercemar dan terpalit dengan kekotoran samalah seperti menyumbang kepada keruntuhan UMNO.

Inilah masanya untuk Wanita UMNO membuat pilihan yang jujur dan objektif. (SH 28/09/2013) 

Thursday, 26 September 2013

Azizan Abdul Razak Daripada Wikipedia, Ensiklopedia Bebas.

Allahyarham Tan Sri Dato' Seri DiRaja Ustaz Hj. Azizan Abdul Razak


Menteri Besar Kedah ke-10
Tempoh berjawat: 9 Mac 2008 – 5 Mei 2013
Raja Sultan Abdul Halim Mu’adzam Shah
Didahului oleh Datuk Seri Mahdzir Khalid
Digantikan oleh Dato' Paduka Mukhriz Mahathir

Pesuruhjaya PAS Kedah
Tempoh berjawat: 2008 – 2013
Digantikan oleh Mahfuz Omar

Ahli Dewan Undangan Kedah
bagi kawasan N20 Sungai Limau
Tempoh berjawat: 21 Mac 2004 – 26 September 2013
Didahului oleh DUN baharu, menggantikan Sala
Majoriti 2,774 (PRU-13)

Ahli DUN Kedah bagi N20 Sala
Tempoh berjawat: 1995 – 2004
Digantikan oleh DUN dikenali sebagai Sungai Limau

Tarikh lahir 25 Oktober1944
Tempat lahir Alor Setar, Kedah
Meninggal: Alor Setar, Kedah
26 September2013 (umur 68)
Parti politik PAS
Pasangan Faeqah Sheikh Hamzah
Shamsiah Shafie
Anak 14 anak
Pekerjaan: Bekas pensyarah, Ahli politik
Agama Islam

Allahyarham Tan Sri Dato' Seri DiRaja Ustaz Haji Azizan bin Abdul Razak (Tulisan Jawi: استاذ حاج عزيزان عبدالرازق) merupakan Menteri Besar Kedah ke-10 selepas Dato' Seri Diraja Mahdzir Khalid. Beliau juga merupakan Pesuruhjaya PASKedah serta Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Sungai Limau, Kedah
Beliau menjadi Menteri Besar selepas PAS dan Parti KeADILan Rakyat membentuk kerajaan negeri Kedah atas kemenangan dalam pilihan raya umum Malaysia 2008.[1]. Upacara mengangkat sumpah sebagai menteri besar Kedah telah diadakan di hadapan Sultan Abdul Halim Muadzam Shah di Wisma Darul Aman pada jam 3.40petang (Ahad),bersamaan 9 Mac 2008.
Pada 16 Julai 2008, Ustaz Azizan telah dikurniakan Darjah Seri Paduka Mahkota Kedah (SPMK) yang membawa gelaran "Datuk Seri".Pengurniaan darjah ini telah disempurnakan oleh Sultan Abdul Halim Muadzam Shah di Istana Anak Bukit sempena sambutan Jubli Emas baginda.
Pada 1 Jun 2013 beliau merupakan antara penerima darjah kebesaran, bintang dan pingat Persekutuan sempena sambutan ulang tahun Hari Keputeraan Yang di-Pertuan Agong Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah.Beliau telah menerima Darjah Panglima Setia Mahkota (PSM) yang turut membawa gelaran "Tan Sri".[2]

Pendidikan

Beliau mendapat pendidikan awal di Sekolah Kebangsaan Sungai Limau, pernah belajar di Maktab Mahmud pada tahun 1959-1965. Ustaz Azizan berkelulusan Sarjana Muda Syariah dari Universiti al-Azhar dan undang-undang dari Universiti Kent, Canterbury, United Kingdom.
 
Kerjaya
Pengalaman kerjaya

Ustaz Azizan pernah menjawat jawatan sebagai Ketua Jabatan Syariah Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Beliau juga merupakan Pengarah Urusan Harakah dan tenaga pengajar di sekolah yang didudukinya iaitu Maktab Mahmud, Alor Setar pada tahun 1966. Beliau pernah menjadi pensyarah pelawat Mindanao State University, Filipina dan pensyarah sambilan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM)(1983-1984, 1986-1995). Beliau fasih berbahasa Melayu (loghat Kedah), bahasa Inggeris,bahasa Arab dan bahasa Filipina.
 
Pengalaman antarabangsa
 
Muktamar Al-Haj Anjuran All Indian Iranian Association New Delhi, India (1980)
Pembentangan Kertas Kerja di 1st ASEAN Syariah Administration Conference Workshop, Manila (1983)
Persidangan Gerakan Islam Sedunia, Turki (1995)
Persidangan Islam Sedunia, Lubnan (2001)
Conference of South East Asia Islamic Law, Manila
 
Penulisan antarabangsa
Dirasah Hawla At Tashriq Al Islami, terbitan Kementerian Hal Ehwal Agama Islam Filipina
Introduction to Islamic New Jurisprudence, terbitan Office of Muslim Affair and Cultural Communities, Bandar Quezon, Filipina 1986
Syariah, Adat and Command Low Amongst the Maranoas of Southern Philippines : And Exploratory and Comparative Study, Terbitan Southeast Asian Studies Program
NGO
AJK Persatuan Bekas Pelajar Melayu Timur Tengah
AJK Persatuan Falak Syarie Malaysia
Ahli Persatuan Syariah Asia Tenggara (South East Asia Association)
 
Politik

Beliau mula menyertai PAS pada tahun 1978 di England. Pada tahun 1986 bergiat aktif dengan PAS di Malaysia. Beliau merupakan Naib Presiden PAS (2003-2005), Ketua Penerangan PAS Pusat (2001-2003), Ahli Majlis Syura Ulama PAS (1991 hingga kini) Ahli Jawatankuasa Kerja PAS Pusat (1993 hingga sekarang) selain menjadi Pesuruhjaya PAS Kedah (2000 hingga sekarang), Setiausaha Perhubungan PAS Kedah (2000 hingga sekarang) dan mewakili PAS ke MAPEN (1989). Beliau memenangi DUN Sungai Limau (dahulu dikenali sebagai DUN Sala) mulai 1995 hingga 2013 mengalahkan calon dari Barisan Nasional.
 
Kontroversi
Didesak undur kerana uzur

Ustaz Azizan memang diketahui mengalami masalah kesihatan. Ini menyebabkan terdapat khabar angin beberapa pihak yang mahu beliau digantikan dengan orang lain.[3] Datuk Mukhriz Mahathir selaku timbalan pengerusi Badan Perhubungan UMNO Kedah menggesa Azizan digantikan oleh Exco Datuk Amiruddin Hamzah kerana kesihatannya terjejas. Presiden PAS, Datuk Seri Abdul Hadi bin Awang menjelaskan tiada cadangan itu setakat ini.[4]

Ustaz Azizan Abdul Razak menafikan beliau tidak profesional berbanding Datuk Seri Mahdzir Khalid, bekas Menteri Besar Kedah.Kerajaan Pakatan Rakyat Kedah tidak hutang dengan kerajaan pusat untuk bayar gaji. Hasil balak sampai RM70 juta setahun. Masa BN cuma RM8 juta. Banyak pula buat projek membazir. BN bagi JKKK (Jawatankuasa Keselamatan dan Kemajuan Kampung) guna duit pusat. Saya bagi MKK (Majlis Keselamatan Kampung) guna duit kerajaan negeri. Kerajaan PAS Kedah tidak boleh banyak buat pembaharuan kerana hanya menang 16 kerusi (PAS 16 , PKR 3 dan BN 11).Manakala PAS Kelantan mentadbir lebih 30 tahun dengan banyak majoriti.
 
Larangan hiburan pada bulan Ramadan

Larangan pusat hiburan beroperasi pada bulan Ramadan ditarik balik selepas berunding dengan Exco PKR S. Manikumar dan Lim Soo Nee.[5] Sebelum itu, kerajaan mahu melaksanakan Enakmen Hiburan dan Tempat-tempat Hiburan 1997 sepenuhnya.Enakmen itu diperkenalkan 14 tahun lalu oleh kerajaan BN tetapi BN sendiri tidak menguatkuasakannya .13 jenis hiburan itu termasuklah pertunjukan pancaragam, persembahan nyanyian di hotel, restoran dan bar, warung kopi, karaoke dan disko. MCA dan Gerakan mambantah larangan itu dan Penasihat DAP Lim Kit Siang mahu membawa larangan itu mesyuarat kepimpinan Pakatan Rakyat.[6] Setiausaha Publisiti DAP kebangsaan Tony Pua mencadangkan partinya keluar perikatan tiga tahun Pakatan Rakyat ekoran isu hiburan itu. Kaum Cina merayakan "Festival Hantu Lapar" pada bulan Ogos.
 
Penyelewengan air

Ustaz Azizan mahu mendedahkan pihak yang menyebabkan Kedah kerugian berjuta-juta ringgit dalam proses rawatan air .Pada 5 Oktober 2010, Setiausaha Badan Perhubungan Umno Kedah Datuk Nawawi Ahmad menggesa laporan dibuat kepada SPRM. Sebelum ini PAS dipertikaikan kerana menaikkan tarif air.[7]
 
Kesihatan

Ustaz Azizan diketahui menghidap penyakit kencing manis sejak sekian lama. Beliau juga pernah menjalani pembedahan pintasan jantung pada 2005.[4] Atas sebab itu, beliau terpaksa selalu ke hospital bagi menjalani pemeriksaan berkala dan mendapatkan rawatan, sehingga pernah mempengerusikan mesyuarat penting di hospital.[3]

Pada Ogos 2011, Ustaz Azizan dimasukkan ke Institut Jantung Negara (IJN) untuk membuat pemeriksaan perubatan berkala (susulan) pembedahan lalu. Beliau menjalani imbasan MRI (pengimejan resonans magnetik) dan rawatan menstabilkan tekanan darah tinggi di samping mengawal paras gula.[8][4]

Manakala pada 6 Mei 2013, beliau dimasukkan ke Pusat Perubatan Kedah selepas merasa sakit di kakinya. Beliau dipindahkan ke ICU di Hospital Pulau Pinang keesokan harinya, di mana kemudian beliau mengalami koma. Bagi mengelakkan jangkitan merebak, kedua-dua belah kaki beliau terpaksa dipotong di bawah lutut pada 9 Mei.[9]
 
Kematian

Beliau kembali ke rahmatullah pada jam 11:15 pagi bertarikh 26 September 2013 (20 Zulkaedah 1434H) di Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar, Kedah akibat kegagalan fungsi organ dalaman dan jangkitan kuman dalam darah.[10][11][12] Turut hadir bagi mengucapkan takziah terakhir buat Allahyarham ialah Seri Paduka Baginda Yang di- Pertuan Agong Tuanku Abdul Halim Muadzam Shah dan Raja Permaisuri Agong Tuanku Hajah Haminah Hamidun.[13]
KLIK SUMBER 

Juga sila baca tulisan kenangan Sdr Mohd Sayuthi Omar bersama AllahYarham Ustaz Azizan  DI SINI
 

Sample text

Sample Text

Sample Text