Social Icons

Monday, 28 September 2015

Gejala Sosial Remaja - Siapa Yang Perlu Bangkit Dan Bertindak?

Inilah persoalan yang sukar dijawab oleh kebanyakan ibubapa dan guru-guru. Apa yang berlaku terus berlaku. Anak-anak makin hari makin sukar di didik. Makin ditegur dikata mak ayah suka berleter. Tak ditegur makin rosak pula. Lebih dahsyat kalau kerap sangat ditegur, mereka akan ugut ibubapa - nak lari dari rumah!!

Hati ibubapa mana yang tidak cemas dan bimbang kalau sianak sudah berani ugut nak lari dari rumah. Mana nak cari nanti? Kalau anak lelaki yang lari dari rumah pun haru dibuatnya apatah lagi jika anak perempuan!! Habis! apa jalan penyelesaiannya?

Semua kisah mengenai sikap anak-anak zaman ini sudah kita sedia maklum. Kita mudah jumpa di mana-mana hal anak-anak yang sudah hilang kawalan. Siapa yang dapat membantu? Tidak ada!! Keadaan sudah tidak ada jalan keluar. Harapkan sekolah dan guru-guru, keadaannya juga sama. 

Guru-guru pun sudah tidak dapat berbuat apa-apa. Masing-masing lebih baik buat hal sendiri. Jangan serius sangat. Guru yang agresif nak menyelesaikan masalah pelajar, silap hari bulan kena tukar sekolah!! Apa yang ibu bapa dan guru-guru dapat buat hanya memendam rasa. 

Fenomena gejala sosial sudah jadi gejala yang mengerikan. Takut sangat apa yang berlaku pada remaja hari ini menular pada keluarga kita. Alhamdulillah kami di GISB dapat menarik nafas lega. Sekurang-kurang kami tidak hadapi masalah seberat orang lain. Itupun - jika ada juga masalah - akan segera ditangani secara bersama. Masalah tidak dibiarkan sehingga memburuk. Keadaan remaja kami terkawal. Sebahagian besar remaja dalam GISB sedang berada dalam landasan pendidikan yang betul. 

Soalnya bagaimana dengan remaja yang lain. Apa yang dapat dibuat? Adakah para pemimpin masyarakat akan terus membutakan mata tidak mengambil berat hal ini? Adakah ibubapa dapat tega menyaksikan kehancuran anak mereka sendiri dek kesibukan masing-masing mencari sesuap nasi untuk keluarga masing-masing juga?

Keadaan ini memerlukan rasa kesedaran, persaudaraan dan tanggung jawab. Siapa sahaja patutnya mempunyai 3 rasa ini. Dari sinilah ianya akan mendorong untuk berbuat sesuatu. Tetapi ternyata tiada siapa yang bangun membina satu institusi khas menyelamatkan anak-anak yang 'sakit' ini. Ternyata di kalangan masyarakat kita sudah hilang persaudaraan dan rasa tanggung jawab. Sangguplah masing-masing membiarkan hal kesusahan orang lain. Masing-masing hanya fikirkan anak sendiri. Malang sekali bangsa kita yang mengaku beragama ini!!

Agama mengajar kita tidak boleh tidur memikirkan masalah yang menimpa orang lain!! Jadi kenalah direnung-renung hal ini!!

Maka Pak lang suka sarankan, jika sesiapa yang ada jiwa mahu membaiki kerosakan remaja masakini - hubungilah Pak Lang. Nanti kita jumpa dan berbincang sesama kita. Pasti ada penyelesaian. Jangan ingat Allah tak tanya kita? Jangan ingat kita dengan mudah mahu ke syurga! Jangan harap dapat selamat di akhirat kalau dalam hati hanya sekadar memikirkan hal keluarga sendiri semata-mata. Hal anak saudara kita, hal anak jiran kita, hal remaja se agama dengan kita, siapa yang hendak fikirkan? Jangan-jangan dengan sebab ini saja pun, kita masuk neraka semuanya (Wal 'iya zubillah).

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text