Social Icons

Friday, 27 November 2015

Madu Kelulut Hutan Dan Madu Tualang Hutan

KHASIAT MADU KELULUT HUTAN

Menyihatkan Jantung, hati dan buah pinggang

  1. Menjaga kulit muka, bintik bintik hitam, jerawat, awet muda
  2. Menambahkan daya ketahanan tubuh badan
  3. Meningkatkan kesuburan lelaki dan wanita.
  4. Menguatkan Minda dan kecerdasan kanak-kanak
  5. Memulihkan batuk, cirit birit, lelah, luka dan parut.
  6. Baik untuk wanita mengandung dan selepas bersallin. 
  7. Mengurangkan kesakitan bila datang sengugut/haid
  8. Menginbangi kandungan lemak dan perlihara jantung
  9. Menstabilkan kandungan gula dalam darah
  10. Memudahkan proses penghadaman dan lawas Buang Air
  11. Bantu mengeluarkan Racun tubuh khas untuk para petani
  12. Untuk Penyakit Alser dan barah
  13. Sebagai pengganti syrup, gula, MSG (Penyedap rasa)
  14. Membantu tidur malam lebih awal dan nyaman
  15. Bantu mengurangi alergi tertentu
  16. Mencegah kerosakkan dan keguguran Rambut
  17. Bantu tumbesaran janin (fizikal,mental dan spiriptual)
  18. Mencegah tersumbatnya pembuluh darah penyebab utama stroke dan serangan jantung
  19. Mujarab bagi untuk demam tifoid
  20. Antioksidan
  21. Memelihara kesihatan mata
  22. Tambah Tenaga seksual Lelaki
  23. Membersih, menambah serta membaiki aliran darah
  24. Menyembuhkan penyakit dalam perut dan mengelak cacing
  25. Menguatkan zakar dan menjadi lebih keras dan kuat (Hebat)
  26. Sebagai perlindungan dan pencegahan jangkitan vektor bakteria
  27. Digunakan dalam ubatan tradisional
  28. Sangat baik diamal pengidap kencing manis, darah tinggi, sakit jantung, gout, asma, gastrik, anemia dan kurang darah

Madu Kelulut Dan Madu Tualang Aura Sunnah - Facebook

Monday, 16 November 2015

Kenapa Rezeki Dan Umur Perlu Ada Berkat?

Harta (Rezeki) Yang Berkat

Keberkatan - jika dikaitkan dengan harta atau rezeki, bukanlah semata-mata harta yang terus berkembang dan bertambah banyak atau nilai harta yang senantiasa bertambah dan berlipat ganda. 

Sebaliknya harta itu dikira berkat pada bertambahnya kebaikan dan manafaat harta itu - walaupun jumlahnya tidak bertambah banyak atau tidak berlipat ganda. 

Dengan kata lain, harta yang berkat ialah harta yang menjadikan pemiliknya memperoleh ketenangan dan ketenteraman jiwa sehingga mendorong berbuat kebaikan pada sesama insan. 

Harta demikian inilah yang pada hakikatnya sangat didambakan dan dicari setiap orang. Sebab ketenangan dan ketenteraman jiwa itulah yang menjadi faktor penentu bagi kebahagiaan hidup seseorang. Besar atau kecilnya kurnia, banyak atau sedikitnya rezeki, tidaklah jadi persoalan bagi yang mendapat keberkatan. 

Semuanya akan kembali pada rasa syukur yang mendalam pada Khaliq yang maha kaya, maha pemurah dan maha penyayang.

Sebaliknya, harta yang tidak berkat akan menimbulkan ketidaknyamanan jiwa pada orang yang mendapatkannya. Biasanya akan sentiasa dihantui ketakutan atau was-was kalau suatu saat terbongkar cara memperolehinya yang tidak dibenarkan. 

Harta yang tidak berkat juga menimbulkan rasa tidak cukup - sentiasa mendorong untuk mengejar mendapatkan harta dalam keadaan tidak bersyukur. Ibarat fatamorgana, mengharapkan dapat lalu dikejar tanpa mengira haram halal, akhirnya diyang ditemui hanya penat lelah dan tipu daya. 

Harta yang tidak berkat itu menghilangkan rasa syukur, menghilang rasa berterima kasih kepada yang maha memberi. Akibatnya kerugian dunia dan kesengsaraan akhirat. Semoga sempat bertaubat. 

Harta yang banyak anehnya mereka tetap merasa kurang dan belum cukup. Justeru rasa syukur pastilah tak akan pernah singgah bertapak di hati. Maka itulah tanda orang yang rezekinya tidak ada berkat.

Rasulullah Saw juga bersabda: “Harta benda tidak akan berkurang kerana disedekahkan”. Secara lahiriyah, memang mengeluarkan sedekah bererti seolah-olah mengurangi harta. Akan tetapi secara tersirat, harta tidak akan berkurang, bahkan akan bertambah. Itulah hakikat berkat yang perlu diyakini.

Artinya adalah bahawa Tuhan akan menambah lagi rezeki kepada orang yang mengeluarkan harta, yang boleh jadi tanpa diduga dan tanpa diketahui oleh orang tersebut. 

Orang yang merasa merugi kerana mengeluarkan harta di jalan Allah, biasanya kerana ia hanya mencari hubungan lahiriyah antara infak harta di jalan Allah dengan kebaikan yang diperolehnya. 


Umur Yang Berkat

Hari ini ramai kita jumpa, warga emas yang masih tidak bertudung. Kalau kita berada di KLIA - kita akan mudah jumpa wanita warga emas yang tidak sempurna dalam menutup aurat. Dan kalau pun bertudung, hanya pakai baju lengan pendek. Atau kalau bertudung pun masih ada aurat lain yang dapat dilihat oleh mereka yang bukan muhrim. Kadang bertudung tapi berseluar ketat - nampak bentuk tubuh. Binalah penampilan diri tanpa dosa.

Umur sudah di waktu senja tetapi keberkatan umur tidak kelihatan. Itu belum dikira pada dosa-dosa lain. Jangan tertipu dengan kerapnya pergi buat umrah kerana umur yang berkat itu seiring dgn rasa takut Allah di dalam hati. Jika pergi umrah tetapi masih mengumpat, ertinya kebaikan yang dibuat itu tidak mendapat rasa takut Allah. Inilah yang perlu kita cemaskan.

Dalam sebuah hadis yang bersumber dari sahabat Nabi SAW bernama Abu Bakroh, menceritakan bahawa suatu hari ada seseorang yang bertanya pada Rasulullah SAW: “Wahai Rasulullah, manusia mana yang dikatakan baik?” Baginda menjawab; “Yang panjang umurnya namun baik amalnya". "Lalu manusia mana yang dikatakan jelek?” tanya  lagi lelaki tadi. Lalu Baginda menjawab, “Yang panjang umurnya namun jelek amalnya.”
(HR. Tirmidzi)

Demikianlah sebenarnya kita boleh meminta pada Allah panjang umur namun banyak amal. Berdo’a pada Allah dengan meminta panjang umur sama sekali tidak bertentangan dengan ketentuan Allah dalam Lauhul Mahfuz. Do’a itu sendiri adalah sebahagian dari takdir Allah yang telah dicatat di Lauhul Mahfuz. 

Umur di sini dikaitkan dengan ketaatan pada Allah atau baiknya amalan. Jika panjang umur diisi dengan maksiat, maka sungguh sia-sia dan tidak berfaedah sama sekali nikmat yang diberi. Jadi yang bermanfaat adalah meminta panjang umur namun dengan disertai harapan diberi peluang oleh Allah untuk terus beramal soleh. Inilah yang disebut mendapat umur yang berkat!!

Sunday, 15 November 2015

Kenapa Berkat Itu Diperlukan?

Suatu hal yang selalu kita minta kepada Allah SWT dalam do’a adalah meminta keberkatan dalam hidup; umur yang berkat, usaha yang berkat, rezeki yang berkat dan sebagainya. 

Bahkan dalam bacaan tahiyyat solat fardhu lima waktu yang setiap hari kita lakukan, kita berdo’a untuk Nabi Muhammad Saw agar Allah Swt melimpahkan keberkatan kepada Baginda sebagaimana Allah telah memberkati Nabi Ibrahim As dan keluarganya (Allahumma bârik ‘ala Muhammad wa ‘ala âli Muhmmad kamâ bârakta ‘ala Ibrâmhîm wa ‘ala âli Ibrâhîm). 

Maka apakah berkat dan bagaimana mendapatkan keberkatan itu?

Kata “berkah, berkat atau barokah” yang kita biasa dengar berasal dari Bahasa Arab yakni “al-barakat / al-barkah” yang berasal dari akar kata “baraka”. Dari asal kata ini pula muncul istilah “al-mubârak dan tabâruk yang artinya juga berkat atau diberkati”. 

Ulama mengatakan  “al-barakah” menurut arti bahasa adalah “berkembang, bertambah dan kebahagiaan.” Menurut Imam аl-Nawawi dalam kitabnya “Syarah Shahih Muslim”, asal makna keberkatan ialah kebaikan yang banyak dan abadi. 

Sedangkan dalam kitab Riyadus Shalihin dijelaskan bahawa barokah adalah: “ziyadatul khair ‘ala al ghair” (sesuatu yang dapat menambah kebaikan kepada sesama insan). Adapun menurut istilah (syariat), berkat didefinisikan sebagai kebaikan berlimpah yang diberikan Allah pada siapa yang dikehendaki-Nya. Keberkatan yang merupakan pemberian dari Allah tersebut mungkin dalam bentuk zahir dan batin.

Dari makna bahasa dapat dikatakan bahawa “al barakah” memiliki pengertian dan pemahaman yang sangat luas dan agung. Sesuatu yang dikira ada keberkatan itu bilamana  ianya mendatangkan kebahagiaan, kebaikan, dan manfaat yang terus bertambah banyak pada orang lain. 

Dengan kata lain, jika sesuatu yang kita miliki, kebaikan dan manfaat yang ada padanya hanya bagi diri kita sendiri, sedangkan orang lain tidak, maka itu bermakna belumlah ada berkatnya. Ringkasnya, apa saja yang kita miliki boleh menjadi berkat atau kita boleh mendapat berkatnya kalau kita mahu berkongsii dengan orang lain.

Adapun bila ditinjau melalui dalil-dalil dalam al-Qur’аn dan аѕ-Sunnah, maka “al-barakah” memiliki makna dan perwujudan yang tidak jauh berbeda dari makna “al-barakah” dalam ilmu bahasa. Di dalam al-Qur’an, kata baraka dengan berbagai kata jadiannya (al-mubarak dan al-barakah) muncul sebanyak 31 kali. 

Diantaranya QS. al-Qaf: 9-11; “Dan Kami turunkan dari langit air yang diberkati (banyak membawa kemanfaatan), lalu Kami tumbuhkan dengan air itu taman-taman dan biji-biji tanaman yang diketam. Dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang memiliki mayang yang bersusun-susun, untuk menjadi rezeki bagi hamba-hamba (kami), dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Demikianlah terjadinya kebangkitan.” (QS. Qaaf: 9-11).

Bila keberkatan telah menyertai hujan yang turun dari langit, maka tanah yang tadinya gersang dan kering kontang, akan menjadi subur dan makmur, kemudian muncullah taman-taman indah, buah-buahan dan biji-bijian yang melimpah ruah. Sehingga negeri yang dikurniai Allah dengan hujan yang berkat, menjadi negeri aman makmur atau dalam istilah lain بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ

Ayat di atas sesungguhnya berkaitan dengan kisah bangsa Saba’, yakni suatu negeri yang penduduknya beriman dan beramal saleh sehingga penuh dengan keberkatan. Betapa luar biasanya berkat yang melimpah ruah itu digambarkan ulama ahli tafsir bahawa, dahulu wanita kaum Saba’ tidak perlu untuk memetik buah-buahan kebun mereka. 

Untuk mengambil hasil kebunnya, mereka cukup membawa keranjang di atas kepalanya, lalu melintas di kebunnya, maka buah-buahan yang telah masak akan berjatuhan sehingga dapat memenuhi keranjangnya, tanpa perlu bersusah-payah memetik atau mendatangkan pekerja yang memetiknya.

Ibn Katsir dalam tafsirnya menyebut, bahawa dahulu di negeri Saba’ tidak ada lalat, nyamuk, kutu, atau serangga lainnya, yang demikian itu berkat udaranya yang bagus, cuacanya yang bersih, dan berkat kerahmatan Allah yang senantiasa meliputi mereka.

Pada ayat yang lain, istilah berkat dapat ditemukan dalam surat al-Dukhan ayat 3: “Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkati dan Sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan”.

Pada ayat ini, Allah menjelaskan bahwa Al Qur’an turun pada malam yang di”berkat”i (mubarakah). Kata mubarakah dalam ayat ini, dapat difahami dengan jelas jika dikaitkan dengan ayat-ayat lain yang berbicara mengenai masalah yang sama, misalnya ayat 1 surat al-Qadr. 

Dalam ayat terakhir ini, Allah menjelaskan bahwa al-Qur’an diturunkan pada malam Qadr. Pada malam Qadr itu, Allah memberikan nilai pahala yang berlipat ganda kepada orang yang melakukan ibadah. Nilai ibadah pada malam itu, lebih baik dari nilai ibadah pada seribu bulan lainnya.

Dengan mencari munasabah antara ayat-ayat seperti ini dapat difahami bahawa kata mubarakah dalam surat al-Dukhan ayat 2 merujuk kepada arti kebaikan Allah yang diberikan kepada orang-orang yang beribadah pada malam tersebut, yakni kebaikan yang berlipat ganda bila dibandingkan dengan pahala ibadah pada malam-malam lainnya.

Istilah Al-Qur’an dalam surat al-An’am ayat 92 ternyata juga disebut oleh Allah sebagai kitab suci yang di”berkat”i (kitab mubarak). Al-Qur’an disebut kitab yang di”berkat”i adalah kerana ia mengandungi ajaran-ajaran yang baik, yang datang dari Tuhan. Maksudnya, Kitab Suci al-Qur’an berisi kumpulan peraturan yang berbentuk perintah dan larangan Tuhan, yang kalau perintah itu dikerjakan dan larangan dihindari, seseorang akan mendapat kebaikan (berkat). 

Maka memburu berkat itu adalah inisiatif yang perlu dilakukan berterusan dalam hidup. Antara perkara yang mendatangkan berkat ialah dengan cara:
1)    Beriman dan bertaqwa 
2)    Mendapatkan rasa takut Allah dengan rasa yang takut setakut-takutnya.
3)    Mendapatkan rasa rindu serindu-rindunya dengan Nabi SAW serta para kekasih Allah
4)    Berjuang, berjihad, berkorban pada jalan Allah demi merealisasikan sistem hidup Islam.
5)    Menghayati solat lima waktu dengan khusyuk
6)    Menghidupkan malam dengan ibadah 
7)    Berkasih sayang sesama insan
8)    Bersedekah dan memberi infaq untuk golongan yang memerlukan
9)    Membina rasa hamba dan mengekalkannya di dalam hati
10)  Menjaga hal kebajikan anak buah atau orang-orang yang di pertanggung-jawabkan.
11)   Membangunkan usaha khidmat kepada masyarakat Islam - Fardhu Kifayah
dan lain-lain!!

Tips Membina Diri Untuk Sentiasa Bermotivasi!!!


 1.    Mulakan Hari Anda Secara Positif    
●  Mulakan hari anda dengan memberi senyuman kepada diri sendiri, mendoakan diri   sendiri, ahli keluarga dan orang lain.
   ●  Berikan input positif (kata-kata dorongan) kepada diri sendiri.     
    
 2.    Pamerkan Penampilan Positif          
●  Kekemasan diri - tampil bersih, kemas dan bergaya. 
   ●  Selalu memberikan senyuman - perwatakan ceria.          
●  Menyapa orang dengan ikhlas - bina hubungan kemanusiaan.          
●  Menghormati orang lain - sifat yang dihormati.          
●  Suka memberi pertolongan - Sikap ringat tulang.      
    
3.    Bina Disiplin Diri Yang Tinggi          
●  Laksanakan tugas dengan betul, menepati masa, mematuhi peraturan, menjaga kebersihan, menjaga keselamatan dan
 menghindari gosip tempat kerja.    
      
4.    Hapuskan Budaya Mencari Alasan          
●  Anggap semua alasan menjadi penghalang kepada kejayaan.          
●  Hapuskan juga budaya memberi sebab kepada alasan.     
     
5.    Hapuskan Budaya Takut Membuat Salah          
●  Hapuskan juga budaya menyorokkan kesilapan.      
    ●  Walaupun manusia belajar dari kesilapan, tetapi jangan anggap membuat kesalahan          sebagai satu kelebihan.    

      6.    Ambil Risiko          
●  Masa depan adalah kepunyaan mereka yang berani mengambil risiko.      

    7.    Merancang Kerja        
●  Rancang apa yang perlu dilakukan, tempuh kerja dan peralatan yang diperlukan.     
     
8.    Susun Keutamaan Tugas         
 ●  Susun keutamaan berpandukan keutamaan kepentingan dan keperluan semasa dan      
    harus selalu semak dan buat susun-atur keutamaan dari masa kesemasa.     
     
9.    Jangan Tangguhkan Kerja          
●  Anggap penangguhan kerja akan menjadikan anda orang yang malas.   
     
 10. Tingkatkan Tahap Toleransi Diri          
●  Walau dimana anda berada, anda pasti akan berhadapan dengan orang yang memiliki  pelbagai kepercayaan dan tingkah laku.          
●  Meningkatkan tahap toleransi diri merupakan jalan terbaik untuk berhadapan dengan   pelbagai orang.      
    
11. Membina Inisiatif          
●  Laksanakan tugas tanpa disuruh.          
●  Laksanakan tugas yang berkualiti walaupun tanpa pengawasan pihak lain.     
   
12. Berikan Komitmen Kepada Tugas          
●  Tumpukan perhatian kepada apa yang mahu dilakukan, kaedah yang dipilih dan tempuh   yang ditetapkan.          
●  Anggarkan juga apakah halangan dan kesukaran yang akan ditempuh.        
●  Buat persediaan untuk menempuh segala situasi.       

 13. Sesuaikan Diri Kepada Perubahan          
●  Perubahan harus didampingi bukan dijauhi.          ●  Kenalpasti perubahan yang bakal ditempuh sebelum mendekainya.          
●  Rancang cara menyesuaikan diri dengan menggunakan kelebihan yang dimiliki.     
     
14. Fokus Kepada Kekuatan Diri         
●  Kebanyakkan perkara buruk yang anda fikirkan berkaitan diri sendiri sebenarnya  tidaklah seburuk mana, ia lebih berkaitan kelemahan yang boleh diatasi.  
        
15. Fokus Kepada Keputusan     ●  Berfikir mengenai kesulitan akan menggugat kekuatan diri.          
●  Fokuskan kepada proses dan keputusan yang dimahukan dan jangan selalu fikirkan  kesulitan.     
     
16. Kawal Prestasi Kerja         
 ●  Buat pengawasan kerja dari masa kesemasa.        
●  Dapatkan pandangan dan nasihat orang lain.       
   ●  Soal diri sendiri apa yang masih belum dilakukan, bagaimana untuk lakukan dengan  lebih berkesan, perkara yang boleh meningkatkan kualiti kerja dan perkara lain yang    boleh dijadikan pengukur prestasi kerja anda.     
     
17. Cipta dan Gunakan Peluang          
●  Peluang selalunya tidak datang kepada anda dengan sendirinya.        
●  Anda harus mencipta peluang itu sendiri, kerana peluang ada dimana-mana.         
 ●  Gunakan peluang sebaik mungkin kerana tidak semua orang mendapat peluang.   
      
 18. Uruskan Kemarahan     
   ●  Kemarahan yang tidak terkawal boleh memberi kesan buruk kepada personaliti dan          kerjaya.      
    ●  Hindari orang atau suasana yang boleh meransang kmarahan anda.       
   ●  Diamkan diri semasa anda marah, dan bercakap hanya selepas anda berjaya          mengawal kemarahan anda.      
    ●  Tingkatkan kekuatan diri untuk memaafkan dan melupakan. 
         
19. Uruskan Stres          
●  Stres adalah kehidupan dan kehidupan adalah stres.       
   ●  Libatkan diri dengan aktiviti sukan dan rekreasi.      
  ●  Rancangkan penggunaan masa secara efektif.          
●  Amalkan sikap bertolak ansur.        
●  Belajar cara menguruskan stres dari pelbagai aspek.    
      
20. Belajar dan Terus Belajar          
●  Jadikan belajar secara berterusan sebagai agenda penting dalam kehidupan.

Saturday, 14 November 2015

Tanda Hati Kotor!!

Renungan Bersama..


1. Gelisah walaupun tiada masalah


2. Selalu berbangga dengan diri sendiri


3. Angkuh dengan pandang hina terhadap semua orang


4. Sombong dan bongkak


5. Selalu mengintai keaiban orang dan sebarkannya


6. Suka mengumpat dan membuka aib orang lain


7. Gembira melihat orang lain susah dan rendah daripada dirinya.


8. Lidah yang tajam atau tidak menjaga hati orang.


9. Suka menyakiti hati orang dengan sindiran


10. Berlagak alim semata - mata untuk dipuji orang


11. Menyampaikan ilmu dengan riak


12. Menganggap diri lebih hebat daripada orang lain


13. Berpakaian elok untuk dipuji


14. Derhaka kepada kedua-dua ibu bapa


15. Talam dua muka (manis di depan tapi jahat di belakang)


16. Suka menjatuhkan dan memijak orang dengan kuasa yg ada


17. Solat yang tidak boleh khusyuk 


18. Kagum terhadap diri sendiri


19. Selalu mencari salah orang 


20. Cinta kepada duniawi dan materialistik


21. Mudah bersangka buruk terhadap orang 


22. Membesar-besarkan hal yang remeh-temeh


23. Suka bergosip dan menabur fitnah


24. Menggunakan agama dan berdengki atas perkara duniawi

Kenapa Simati Lebih Memilih Bersedekah Andai Dikembalikan Ke Dunia?

Kupasan Kitab Ziarah ke Alam Barzakh (Al Imam Jalaluddin As-Suyuti)

🌐✏KENAPA SI MATI LEBIH MEMILIH UNTUK BERSEDEKAH SEANDAINYA DIA DIKEMBALIKAN KE DUNIA?

👳 Sebagaimana firman Allah, "...wahai Tuhanku, alangkah baiknya Engkau lambatkan kedatangan ajalku ke suatu masa yg sedikit saja lagi, supaya aku dpt bersedekah....." -(surah al munafiqun:10)

👳✏Sedangkan dia tidak pun berkata "supaya aku dapat mengerjakan umrah" atau "supaya aku dpt solat" atau "supaya aku dpt berpuasa"?

👳✏Seorang ulama berkata, "Tidaklah seseorang yg tlh mati itu menyebut utk bersedekah melainkan kerana kehebatan pahala yg telah dilihatnya selepas kematiannya.."

👳📝Maka hendaklah kamu perbanyakkan sedekah kerana sesungguhnya seorang mu'min akan berada di bawah teduhan pahala sedekahnya pada hari kiamat nanti.

👳📝Bersedekahlah utk saudaramu yg tlh pun meninggal dunia kerana sesungguhnya mereka amat berharap utk kembali ke dunia utk bersedekah dan melakukan amalan soleh. 

👳📝Oleh itu realisasikanlah harapan mereka. Dan latihlah anak2mu supaya membiasakan diri dgn bersedekah.

👳📝Bersedekahlah.. Sesungguhnya Allah memberi ganjaran kpd org yg bersedekah. 

👳📝Adakah anda pernah membaca tentang faedah bersedekah?

1⃣✏Amalan sedekah itu adalah salah satu pintu daripada pintu2 syurga

2⃣✏Sedekah adalah sebaik2 amalan soleh dan sebaik2 sedekah ialah memberi makan

3⃣✏Pahala sedekah akan menaungi pemiliknya pada hari kiamat dan melepaskannya dari azab neraka

4⃣✏Sedekah dapat memadam kemurkaan Allah dan kepanasan kubur

5⃣✏Sedekah adalah sebaik2 hadiah buat si mati, yang paling bermanfaat untuknya di kubur dan yang ditambah oleh Allah akan rezeki (kerana bersedekah)

6⃣✏Sedekah adalah satu penyucian harta dan jiwa dpt menggandakan kebaikan.

7⃣✏Sedekah adalah punca kegembiraan si pemberi dan punca wajahnya bercahaya di hari kiamat

8⃣✏Sedekah menjadi pengaman dari ketakutan pada hari huru hara besar dan hari yang tiada kesedihan kerana hilangnya sesuatu drpnya (hari kiamat)

9⃣✏Sedekah menjadi punca keampunan trhadap dosa dan penghapusan daripada kejahatan

🔟✏Sebagai pembawa berita gembira tntang pengakhiran yg baik dan punca doa malaikat buatnya

1⃣1⃣✏Orang yg bersedekah adlah org yg terbaik di kalangan manusia. 

1⃣2⃣✏Pahala sedekah pula adalah utk semua yg berkongsi tentang sedekah itu (bukan hanya utk si pemberi)

1⃣3⃣✏Pemberi sedekah dijanjikan kebaikan yg banyak dan pahala yg besar

1⃣4⃣✏Org yg suka menginfaq adalah salah satu sifat orang yg bertaqwa. 

1⃣5⃣✏Dan sedekah menjadi punca lahirnya kasih sayang hamba Allah kepada si pemberi.

1⃣6⃣✏Sedekah tanda dermawan dan salah satu tanda kemuliaan dan kemurahan hati

1⃣7⃣✏Bersedekah memustajabkan doa dan merungkaikan segala kesulitan.

1⃣8⃣✏Bersedekah menolak bala dan menutup  70 kejahatan di dunia.

1⃣9⃣✏Sedekah memanjangkan umur, menambah rezeki, menjadi punca rezeki dan kemenangan

2⃣0⃣✏Sedekah menjadi ubat, penawar dan penyembuh

2⃣1⃣✏Sedekah menghalang kebakaran, tenggelam akibat banjir dan kecurian

2⃣2⃣✏Pahala sedekah adalah tetap (tidak berbeza-beza) walaupun diberikan kepada haiwan ternakan atau burung2.

Friday, 13 November 2015

Uwais Al-Qarni - Sumber Berkat Yang Dicari Khalifah!!!

Tahukah kita siapakah Uwais al-Qarni? 

Uwais al-Qarni merupakan pemuda yang disebut-sebut namanya oleh Rasullulah saw kepada para sahabat baginda. 

Rasullulah saw pernah berpesan kepada Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra bahawa akan lahir di kalangan tabiin seorang yang sangat makbul doa yang akan lahir di zaman kamu (zaman selepas kewafatan Rasullulah saw). 

Tujuan Rasullulah saw menyuruh Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra mencari Uwais al-Qarni tidak lain ialah meminta Uwais al-Qarni berdoa kepada Allah supaya mengampunkan dosa-dosa sahabat (Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra). 

Marilah kita lihat apa istimewanya Uwais al-Qarni sehingga Rasullulah saw meminta sahabat mencari dan meminta doa darinya. 

Memang benarlah kata-kata Rasulullah S.A.W, Uwais al-Qarni akhirnya muncul di zaman Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra. Kedua-dua mereka yang memang menunggu dan mencari kabilah-kabilah yang datang dari Yaman ke Madinah, akhirnya bertemu juga dengan Uwais al-Qarni. Pada pandangan mata kasar mereka, tidak mungkin dia adalah orang yang Rasulullah saw sebut-sebutkan ini kerana, Uwais Al-Qarni dianggap sebagai seorang yang kurang waras di kalangan orang awam atau penduduk setempat.

Uwais Al-Qarni adalah seorang yang berpenyakit sopak di seluruh tubuh badannya, yakni sejenis penyakit kulit yang tidak digemari ramai. Walaupun begitu, beliau adalah seorang yang soleh yang amat mengambil berat tentang ibunya yang uzur dan lumpuh. Beliau begitu tekun untuk mendapatkan keredhaan ibunya. Bapa beliau meninggal dunia ketika beliau masih kecil lagi. Beliau berpenyakit sopak sejak dilahirkan dan ibunya menjaganya sampai beliau dewasa.

Suatu hari ibunya memberitahu kepada Uwais Al-Qarni bahawa dia ingin sekali untuk mengerjakan ibadat haji. di Mekah. Ibunya menyuruh Uwais Al-Darni supaya berikhtiar agar beliau dapat membawanya ke Mekah untuk menunaikan haji. Sebagai seorang yang miskin, Uwais Al-Qarni  tidak berdaya untuk mencari perbelanjaan untuk ibunya kerana pada zaman itu kebanyakan orang pergi menunaikan haji dari Yaman ke Mekah perlu menyediakan beberapa ekor unta yang dipasang di atasnya ‘Haudat’. Haudat ialah sebuah rumah kecil yang diletakkan di atas unta untuk melindungi diri daripada cuaca panas matahari dan hujan. 

Uwais tidak mampu menyediakan perbelanjaan untuk ibunya pergi mengerjakan haji apatah lagi untuk memiliki unta.

Namun atas permintaan ibunya yang sangat Uwais kasihi. Uwais Al-Qarni mendapat suatu ilham. Beliau membeli seekor anak lembu yang baru lahir dan sudah habis menyusu. Beliau membuat sebuah rumah di atas ‘Tilal’ (tanah tinggi). Rumah untuk lembu itu dibina di atas bukit, apa yang beliau lakukan ialah pada petang hari beliau akan mendukung anak lembu untuk naik ke atas Tilal. Pagi esoknya beliau akan mendukung lembu itu turun dari Tilal tersebut untuk diberi makan. Itulah yang dilakukannya setiap hari. Ada ketikanya dia mendukung lembu itu mengelilingi bukit tempat dia memberi lembu itu makan. Perbuatan yang dilakukannya ini menyebabkan orang mengatakan beliau kurang waras.

Memang pelik, membuatkan rumah untuk lembu di atas bukit, kemudian setiap hari mengusung lembu, petang dibawa naik, pagi dibawa turun bukit. 

Namun sebenarnya jika dilihat di sebaliknya, Uwais al-Qarni seorang yang bijak. Lembu yang asalnya hanya 20kg, selepas 6 bulan lembu itu sudah menjadi 100kg. Otot-otot tangan dan badan Uwais Al-Qarni pula menjadi kuat hinggakan dengan mudah mengangkat lembu seberat 100kg turun dan naik bukit setiap hari.

Selepas 8 bulan, apabila sampai musim haji. Rupa-rupanya perbuatannya selama ini adalah satu persediaan untuk beliau membawa ibunya mengerjakan haji. Beliau telah memangku ibunya dari Yaman sampai ke Mekah dengan kedua tangannya. Di belakangnya beliau meletakkan barang-barang keperluan seperti air, roti dan sebagainya. Lembu yang beratnya 100kg boleh didukung dan dipangku inikan pula ibunya yang lebih ringan. Beliau membawa (mendukung dan memangku) ibunya dengan kedua tangannya dari Yaman ke Mekah, mengerjakan Tawaf, Saie dan di Padang Arafah dengan senang sahaja. Uwais juga memangku ibunya dengan kedua tangannya pulang semula ke Yaman dari Mekah.

Setelah pulang semula ke Yaman, ibunya bertanya:

“Uwais, apa yang kamu doakan sepanjang kamu berada di Mekah?”

Uwais Al-Qarni menjawab:

“Saya berdoa minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa ibu”.

Ibunya bertanya lagi:

“Bagaimana pula dengan dosa kamu?”

Uwais Al-Qarni menjawab:

“Dengan terampun dosa ibu, ibu akan masuk syurga. Cukuplah ibu redha dengan saya, maka saya juga masuk syurga.”

Ibunya berkata lagi:

“Ibu inginkan supaya engkau berdoa agar Allah hilangkan sakit putih (sopak) kamu ini.”

Uwais Al-Qarni berkata:

“Saya keberatan untuk berdoa kerana ini Allah yang jadikan. Kalau tidak redha dengan kejadian Allah, macam saya tidak bersyukur dengan Allah Ta’ala.”

Ibunya menambah:

“Kalau ingin masuk ke syurga, mesti taat kepada perintah ibu. Ibu perintahkan engkau berdoa.”

Akhirnya Uwais Al-Qarni tidak ada pilihan melainkan mengangkat tangan dan berdoa. Beliau lalu berdoa seperti yang diminta oleh ibunya supaya Allah menyembuhkan putih yang luar biasa (sopak) yang dihidapinya itu. 

Allah SWT lalu menyembuhkan serta merta, hilang putih sopak di seluruh badannya kecuali tinggal satu tompok sebesar duit syiling di tengkuknya. Tanda tompok putih kekal pada Uwais Al-Qarni kerana permintaannya, kerana sopak ini adalah satu anugerah, maka inilah tanda pengenalan yang disebut Rasulullah saw kepada Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra:

“Tandanya kamu nampak di belakangnya ada satu bulatan putih, bulatan sopak. Kalau berjumpa dengan tanda itu, dialah Uwais al-Qarni.”

Tidak lama kemudian, ibunya meninggal dunia. Beliau telah menunaikan kesemua permintaan ibunya. Selepas itu beliau telah menjadi orang yang paling tinggi martabatnya di sisi Allah. Saidina Umar ra dan Saidina Ali ra dapat berjumpa dengan Uwais Al-Qarni dan seperti yang diperintahkan oleh Rasulullah S.A.W, mereka meminta supaya beliau berdoa agar Allah SWT berkenan mengampuni semua dosa-dosa mereka berdua.

Ketika Uwais al-Qarni berjumpa Saidina Umar dan Saidina Ali, beliau berkata:

“Aku ini datang dari Yaman ke Madinah kerana aku ingin menunaikan wasiat Rasulullah S.A.W kepada kamu iaitu supaya kamu berdua berjumpa dengan aku.”

Maka Uwais Al-Qarni pun telah mendoakan untuk mereka berdua.

Setelah itu Saidina Umar, yang ketika itu memegang jawatan Khalifah, saidina umar mahu membuat surat kepada Gabenor Kufah supaya melayan Uwais Al-Qarni dengan layanan yang istimewa. Namun begitu ditolak dengan baik oleh Uwais Al-Qarni. 

Lalu Uwais Al-Qarni menjawab dengan lembut :

“Berada di tengah-tengah orang ramai sehingga tidak dikenali lebih aku sukai.”

Diriwayatkan semasa kewafatan beliau, terlalu ramai “orang” yang menyempurnakan jenazah beliau. Daripada urusan memandikan sehinggalah dibawa ke liang lahad. Agak menghairankan kerana pada masa hidup beliau tiada orang yang memperdulikan beliau yang miskin. Malah ada yang menganggap beliau seorang yang gila. Siapakah “orang-orang” tersebut. Mereka itu adalah penduduk-penduduk langit yang terdiri daripada malaikat-malaikat.

Demikianlah kisah Uwais Al-Qarni yang amat taat dan kasih kepada ibunya. Seorang Wali Allah yang tidak terkenal di bumi, tetapi amat terkenal di langit!!!

Saturday, 7 November 2015

Rahsia Kenapa Berteriak Ketika Marah

Seorang Syeikh berjalan dengan para muridnya, mereka melihat ada sebuah keluarga yang sedang bertengkar, dan saling berteriak.
Syeikh tersebut berpaling kepada muridnya dan bertanya : "Mengapa orang saling berteriak jika mereka sedang marah?"
Salah seorang murid menjawab : "Kerana kehilangan sabar, makanya mereka berteriak."
"Tetapi, mengapa harus berteriak kepada orang yang tepat berada di sebelahnya? Bukankah pesan yang ia sampaikan, ia ucapkan dengan cara halus?" Tanya sang Syeikh menguji murid-muridnya.
Muridnya pun saling beradu jawapan, namun tidak seorang pun jawapan yang mereka sepakati.
Akhirnya sang Syeikh berkata : "Bila DUA ORANG SEDANG MARAH, maka HATI MEREKA SALING MENJAUH. Untuk dapat menempuh jarak yang jauh itu, mereka harus berteriak agar perkataannya dapat terdengar. SEMAKIN MARAH, maka akan SEMAKIN KERAS TERIAKANNYA. Kerana JARAK KEDUA HATI SEMAKIN JAUH".
"Begitu juga sebaliknya, DI SAAT KEDUA INSAN SALING JATUH CINTA. Mereka tidak saling berteriak antara yang satu dengan yang lain. MEREKA BERBICARA LEMBUT KERANA HATI MEREKA BERDEKATAN. Jarak antara kedua-dua HATI SANGAT DEKAT".
"Bila mereka semakin lagi saling mencintai, apa yang terjadi?", Mereka tidak lagi bicara. Mereka hanya berbisik dan saling mendekat dalam kasih-sayang. Pada akhirnya, mereka bahkan tidak perlu lagi berbisik. Mereka cukup hanya dengan saling memandang. Itu saja.. Sedekat itulah dua insan yang saling mengasihi."
Sang Syeikh memandangi muridnya dan mengingatkan dengan lembut : "JIKA TERJADI PERTENGKARAN DI ANTARA KALIAN, JANGAN BIARKAN HATI KALIAN MENJAUH.JANGAN UCAPKAN PERKATAAN YANG MEMBUAT HATI KIAN MENJAUH. Kerana jika kita biarkan, suatu hari jaraknya tidak akan lagi mudah ditempuh".

Wednesday, 4 November 2015

Siapakah Kelompok Umat Luar Biasa Di Zaman Ini?



Saiyidina Anas r.a. menceritakan, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, 

"Tidakkah aku khabarkan kepada kamu berkenaan beberapa kaum, yang mereka itu bukanlah para nabi dan bukan juga syuhada, (namun begitu) para nabi dan syuhada beririhati dengan mereka pada hari Kiamat nanti dengan kedudukan mereka di sisi Allah di atas minbar-minbar cahaya, (yang mana dengan itulah) mereka dikenali." 

Para sahabat bertanya, "Siapakah mereka itu wahai Rasulullah s.a.w.?" Jawab Rasulullah s.a.w., "Mereka ialah orang yang menjadikan hamba-hamba Allah menyintai Allah dan menjadikan Allah menyintai hamba-hambaNya; dan mereka berjalan di atas muka bumi dalam keadaan memberikan nasihat." 

Aku berkata, "Ini adalah menjadikan Allah dicintai oleh hamba-hambaNya, bagaimana pula (mereka boleh) menjadikan Allah menyintai hamba-hambaNya?" Jawab baginda,"(Dengan cara) mereka menyuruh orang ramai dengan apa yang disukai oleh Allah, dan mencegah mereka daripada apa yang dibenci oleh Allah, apabila manusia mentaati (yakni mengikuti) mereka itu, maka Allah Azza Wa Jalla akan menyintai manusia itu."

(Direkodkan oleh al-Baihaqi, an-Naqqasy dan Ibnu an-Najjar)

#HayatusSahabahjilid2

Siapa Dia Al-Albani Yang Jadi Rujukan Ustaz-Ustaz Muda Yang Jahil-Jahil???

SEJENAK BERKENAAN AL-ALBANI

Beberapa tahun belakangan ini, semakin banyak kitab, buku, artikel, atau postingan di internet yang memuat kalimat : “disahihkan oleh Syaikh Al-Albani”. Padahal, di era sebelumnya, umat Islam hanya mengenal istilah seperti: diriwayatkan oleh Syaikhan (Imam Bukhari dan Imam Muslim) atau diriwayatkan oleh Imam Bukhari, sahih Bukhari, sahih Muslim dan yang semisalnya dari Imam-imam Muhaddits yang mu’tabar (kredibel).

Dengan munculnya nama al-Albani yang dianggap sebagai ahli hadits abad ini, maka muncul istilah baru yang jadi icon, yaitu jika ada sebuah hadits yang sudah dapat stempel: disahihkan oleh Al-Albani, seakan-akan sudah ‘jaminan mutu’ kebenaran hadits tersebut oleh masyarakat awwam.

Bahkan golongan Wahhabi Salafi mengganggap al-Albani itu kedudukannya se-derajad dengan Imam Bukhari pada zamannya. Sehingga semua hadits bila telah dishahihkan atau dilemahkan dan sebagainya, oleh al-Albani ini, sudah pasti kebenaran. 

Padahal banyak para pakar hadits di era modern ini, sebut saja Syeikh Assayyid Hasan Ali Assegaf, yang menyebutkan dalam kitabnya, Tanaqudhat al-albani, beliau menemukan banyaknya kontradiksi dari hadits-hadits dan catatan-catatan yang dikemukakan oleh al-Albani, bahkan jumlahnya lebih dari 1200 hadits.

Di samping itu masih banyak para Ulama dewasa ini yang ikut membantah kredibilitas al-Albani, di antaranya:

1. Muhaddits dataran Syam Syekh Abdullah alHarari.
2. Muhaddits dataran Maroko Syekh Abdullah al Ghammari
3. Muhaddits dataran India Syekh Habiburrahman al A’zhami
4. Mantan Menteri Urusan Agama dan Wakaf Uni Emirat Arab Muhammad bin Ahmad al Khazraji
5. Mantan Ketua Umum MUI Prop. DKI Jakarta K.H. M. Syafi’i Hadzami

Namun kaum Wahhabi tetap saja secara fanatik, menjulukinya sebagai Al-Imam Al-Mujaddid Al ‘Allamah Al-Muhaddits Syaikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani.  Sedang Al-Albani sendiri adalah seorang tukang jam yang dilahirkan di kota Ashkodera, negara Albania tahun 1914 M dan meninggal dunia pada tanggal 21 Jumadil Akhirah 1420 H atau bertepatan dengan tanggal 1 Oktober 1999 di Yordania. 

Pada masa hidupnya, sehari-hari dia berprofesi sebagai tukang reparasi jam. Dia memiliki hobi membaca kitab-kitab khususnya kitab-kitab hadits, tetapi tidak pernah berguru kepada guru hadits yang ahli dan tidak pernah mempunyai sanad yang diakui dalam Ilmu Hadits.

A-Albani tidak menyelesaikan pendidikan formal yang tinggi, kecuali hanya menyelesaikan sekolah madrasah ibtidaiyah. Kemudian meneruskan ke madarasah An-Nizhamiyah. Dia sendiri mengakui bahwa sebenarnya dia tidak hafal sepuluh hadits dengan sanad muttashil (bersambung) sampai kepadas Rasulullah SAW, meskipun begitu dia berani “Mentashih dan Mentadh’ifkan” hadits sesuai dengan kesimpulannya sendiri, namun banyak bertentangan dengan kaidah para ulama salaf ahli hadits.

Para muhaddits salaf bersepakat bahwa sesungguhnya keahlian “Mentashih dan Mentadh’ifkan” suatu hadits itu, adalah tugas para hafidz (ulama yang hapal sekurang-kurangnya seratus ribu hadits).

Setidaknya ada tiga syarat bagi “Pentashih dan Pentadh’if” hadits menurut Imam Ibnu Hajar al Asqallani:

1 – Masyhur dalam menuntut ilmu hadits dan mengambil riwayat dari lisan para ulama, bukan semata-mata membaca kitab-kitab hadits saja.
2 – Mengetahui dengan jelas Thabaqat generasi periwayat dan kedudukan mereka
3 – mengetahui Jarah dan ta`dil dari setiap periwayat, dan mengenal mana hadit yang shahih atau yang Dhaif, sehingga apa yang dia ketahui lebih banyak dari pada yang tidak diketahuinya, juga menghapal banyak matan haditsnya.

Bukan sekedar itu ketidaksesuaian al-Albani dengan syarat-syarat yang telah dijadikan standar oleh para ulama salaf, bahkan al-Albani secara serampangan berani menyalahkan Imamul Muhadditsin, yaitu Imam Bukhari, hingga al-Albani berani meragukan keislaman dan keimanan Imam Bukhari.

Tatkala Imam Bukhari mentakwili ayat mutasyabihat yaitu Firman Allah   كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَه yang artinya: “Segala sesuatu akan hancur kecuali wajah-Nya”. Berkata Imam Bukhari: ”Makna (lafadz wajah-Nya) adalah mulkuhu (kerajaan/kekuasa
an Allah)”

Ternyata al-Albani menentang keras dan berkata  هذا لا يقوله مسلم مؤمن yang artinya: “Ini sepatutnya tidak dituturkan oleh seorang muslim yang beriman “. Lihatlah kitab Fatawa Al-Albani, m/s 523.  Tentu saja ucapan al-Albani ini mempunyai makna pengkafiran terhadap Imam Bukhari

Contoh lain dari kesesatan al-Albani, dalam kitabnya Sifat Shalatun Nabi, hal. 143, ia mengatakan bahwa dalam Tasyahud shalat, hendaknya membaca  السلام على النبي (keselamatan atas diri Nabi) sebagai ganti dari ucapan yang umum dilakukan oleh umat Islam السلام عليك أيها النبي, (semoga keselamatan atas dirimu, wahai Nabi). 

Ternyata al-Albani tidak paham bahwa Sayyidina Abu Bakar, Sayyidina Umar bin Khaththab dan Sayyidina Abdullah bin Zubair telah mengajarkan ucapan Tasyahud kepada umat Islam di atas mimbar, setelah Nabi SAW wafat yaitu  السلام عليك أيها النبي و رحمة الله و بركاته (semoga salam sejahtera, rahmat dan berkah Allah semoga tetap tercurahkan atas dirimu, wahai Nabi).  Saat itu, tidak ada seorang pun dari para shahabat yang mengingkari ajaran beliau bertiga itu. 

Namun seakan-akan al-Albani lebih paham dibanding Sayyidina Abu Bakar, Sayyidina Umar bin Khaththab dan Sayyidina Abdullah bin Zubair terhadap ajaran agama, bahkan ia berani menyalahkan para shahabat tersebut.

(Makalah ini disampaikan pada kegiatan Kajian Keislaman di Ponpes Sidogiri, Pasuruan Jawa Timur, November 2015) -

Sajak Merindui Kematian Oleh Dato Ibu Hatijah Aam Sebelum Pemergiannya

MAMPUKAH LEPASI SAKARATUL MAUT?

Walau kapanpun lah harinya
Kematian itu akan berlaku
Sedangkan ianya adalah pasti!
Maka sewajarnyalah bagiku menuliskan kata-kata ini!
Sudah tiada siapa-siapa lagi yang boleh dibawa berbincang!
Ia hanyalah urusan ku dengan Tuhan
Aku benar-benar berdua dengan Tuhan dalam kes matiku ini!

Tuhan..
Jadikanlah hatiku ini suka kepada kematianku ini!
Suka untuk meninggalkan dunia yang menipu
Suka untuk pergi ke alam hakiki dan abadi
Suka untuk meninggalkan semua kesayanganku disini
Suka untuk bertemu dengan kesayanganku disana
Tapi selamatkah aku disaat menarik nafas terakhirku itu Ya Allah?
Aku takut setakut-takutnya untuk menghadapinya
Takut tak lulus peperiksaan akhir hidup
Takut tidak berjaya melakukan kematian yang baik
Takut terjunam dalam kematian yang gagal

Oh Tuhanku, Oh Nabiku..
Apakah langkah-langkah kselamatan untuk mati?
Siapa-siapa yang boleh ku panggil untuk menjadi doktor untuk pastikan kematianku dalam iman?
Seelok matiku saja aku nak Nabiku menyambutku, menerima sebagai umatnya!
Lalu diserah padamu Ya Allah
Agar Tuhanku pula mengaku aku hambaNya!
Bila ditanya oleh malaikat bertugas, aku boleh menjawab dengan tenang dan jaya!
Berilah jalan keluar kepada masalah yang amat penting ini Ya Allah
Bagaimana untuk lepasi sakaratul maut
Bagaimana mengisi masa-masa yang tinggal ini
Untukku tebusi segala dosa
Untukku beramal sebaik-baiknya dan sebanyak-banyaknya
Untuk cahayakan dan luaskan kuburku
Untuk ku terus dapat berdua-dua dengan Tuhanku dan Nabiku
Untuk mengecapi hidup yang sebenar-benarnya hidup 
..........................................
Datuk Ibu Hatijah Am

Tuesday, 3 November 2015

Kisah Inspirasi Pasangan Kahwin Muda - Ajaibnya Apa Yang Mereka Capai! Apa Rahsianya?


Bila sebut tentang insan-insan yang berjaya pasti tergambar di fikiran kita seorang individu yang berusia lingkungan 40-50 tahun kerana diusia begitu baru mampu meraih pendapatan lumayan.

Namun, tidak lagi kini. Senario orang muda bergelar jutawan bukan lagi asing terutamanya dalam bidang perniagaan.

Kisah berjaya pasangan ini benar-benar mampu memberi inspirasi kepada kita semua agar terus mengejar impian untuk berjaya. 

“Kami bernikah 4 tahun yang lepas pada tarikh 09.09.2011; kami berusia 23 tahun dan masih belajar di universiti. Ramai kawan-kawan dan orang luar sangkakan kami berdua anak orang kaya. Maklumlah, sudahlah berkahwin di usia muda; honeymoon pula di Italy selama 14 hari. 

Apa yang mereka tidak tahu dan tak kisah mahu ambil tahu adalah; ibu bapa saya adalah guru bahasa di sekolah yang berdedikasi, ibu si dia adalah jurujual di butik jam tangan manakala bapa pula adalah seorang pemandu teksi. Siapa terkejut, angkat tangan. 

Hehe!! It is easier to assume what our minds are willing to stomach, even when it is not the truth. Thats human nature.

Hakikatnya, kami daripada keluarga yang biasa-biasa. Sedangkan mahu kahwin pada ketika itupun mereka sangkakan kami dah gila. Haha 

Ibu saya adalah campuran Turkey dan India muslim, bapa pula kacukan Jawa dan Cina. Saya berdarah satu Malaysia. Haha .. Suami pula kacukan ibu Cina, bapa Pakistan. Saya pernah ingat berfikir, “If such unlikely combination can exist; NOTHING IS IMPOSSIBLE!” 

Setelah taaruf dalam 2 minggu, kami ambil keputusan untuk kahwin, & apa yang berlegar dalam kepala kami adalah; 

“Buat perkara yang betul. Apa yang Allah suka dan apa yang Nabi suruh. Tak kisahlah apapun cabarannya. Rezeki Allah yang tentukan.” 

Sepanjang di universiti, sebenarnya kami dah mula menceburi bidang keusahawanan. Saya pernah jadi jururunding kewangan, dealer jual Dunkin Donut, jual T-Shirt dan macam-macam lagi. Suami pula jana pendapatan melalui events di universiti; pernah jual buah, jual air, buat photobooth dan komoditi emas. Kami tak joli & tak boros; duit tu semua kami simpan. 

Strategi kami, kalau nak kaya; nikah dulu. InsyaAllah berkat dan sudah dijanjikan rezeki serta kecukupan daripada Allah Taala. Couple tak tentu arah bertahun-tahun banyak kumpul dosa & berlakon je, jadi lebih baik kahwin. 

Kami nikah dahulu, pergi honeymoon 3 hari selepas itu selama 14 hari dan 6 bulan kemudian barulah kami buat 1 majlis walimah. 

Dengan modal tiga ribu ringgit (RM3000) dari dalam simpanan kami pun bernikah. Kenapa spend sikit je? Sebab pada kami fokus utama perbelanjaan adalah SELEPAS NIKAH, bukan semasa majlis nikah. 

Nasib baik juga kami ni dari background keluarga campuran jadi tuntutan tradisi demand itu ini tidak berlaku; kami follow guideline Islam sahaja. Mudah. 

Banyak benda kami DIY (Do It Yourself). Mahu majlis yang indah tapi dengan budget kecil. Hiasan majlis dan hiasan hantaran RM600 je semua kami pasang dan deco sendiri dengan kawan dan adik beradik. Baju, veil, tudung saya edit & jahit sendiri. Pelamin buaian cat dan hias sendiri. Kebanyakan hantaran semua hadiah dari family untuk pengantin. Selebihnya bayar khemah dan catering lebih kurang RM2000 untuk jamu keluarga & kawan rapat seramai 150 orang yang hadir.

Selepas 6 bulan bernikah, Allah ilhamkan ELLE ZADA kepada kami. Pada Julai 2012 kami lancarkan ELLE ZADA secara online and the rest was history. 

Kami bermula dengan modal dalam tangan. Tiada loan mahupun kad kredit. Dunia keusahawanan menuntut ketahanan yang tinggi. Pernah kami roll modal masa awal peniagaan untuk tambah volume pengeluaran dengan melaburkan semua duit jualan RM40,000 sampai dalam akaun tinggal beberapa ratus ringgit sahaja untuk makan minum. Dari situ turnover ELLE ZADA mula mencapai jualan 6 angka pertama iaitu RM150,000. 

Satu persatu inisiatif kami bangunkan. Bermula dengan ELLE ZADA ONLINE www.ellezada.com , kemudian ELLE ZADA BUTIK, ELLE ZADA TAILORING HOUSE & terkini ELLE ZADA ACADEMY. Dahulu berdua kini berpasukan 25 orang.

Ini baru sahaja permulaan. Masterplan ELLE ZADA adalah satu gagasan visi yang besar. Selama 3 tahun kami FOKUS menyusun asas perniagaan sehingga kukuh. Peduli apa orang lain cakap atau buat, kita lebih tahu bisnes kita. Menara tingggi mana mungkin dibina atas pasak banglo 3 tingkat. Usaha menggali dan menanam pasak ini baru sahaja selesai; insyaAllah ELLE ZADA is now completely ready to soar.

Konsepnya mudah, DO THE RIGHT THING. 
Jangan tunggu kaya baru nak nikah. Sebaliknya bernikahlah untuk kaya. Bercinta selepas nikah impaknya bertahun-tahun masih terasa. Rasanya macam baru kelmarin bernikah, mahu bersiap ke Italy, tapi bila lihat keliling sudah ada Baby Bug berlari ke sana ke mari, bisnes sudah tegak berdiri dan masa depan boleh dicorak sendiri. 

Dalam pernikahan itu ada barakah dan magiknya; Allah dah janji. Asalkan sahaja NIAT betul dan bersedia JIWA. People usually OVERESTIMATE what they can do in a year BUT UNDERESTIMATE WHAT THEY CAN ACHIEVE IN 5 YEARS.

Alhamdulillah. It has only been 4 years. We have another 1 year to rally in full speed. Sehingga bertemu lagi di nota tahun ke-5 ulangtahun perkahwinan. InsyaAllah. Berkati dan rahmatilah perkahwinan ini, Ya Allah. 

Allahumma yassir wala tu’assir. Rabbi tammim bilkhoir. Birohmatikaya Arhamarrohimin.  Biiznillah. 

ELLE RASIF
FOUNDER & CEO of ELLE ZADA — with Shahzada Khan.”

KREDIT SUMBER: BBLOG

Umur 40 Tahun - Di Mana Kita?

Ketika Umur 40 Tahun

Umur 40 tahun merupakan puncaknya masa-masa remaja… Ibarat kita sedang di puncak gunung lalu setelah itu kita akan berjalan x turun, apakah lambat atau cepat untuk sampai tujuan (alam kubur)….

Umur 40 tahun berada pada persimpangan jalan terakhir apakah akan lebih baik atau malah lebih buruk ketika di akhir perjalanan kehidupannya karena umur umat nabi Muhammad antara 60 hingga 70 tahun atau lebih dari itu…

Umur 40 tahun sudah saatnya semakin memperbanyak ibadah hingga ajal menjemput dan perbanyak berdoa agar diwafatkan dalam keadaan muslim dan dikumpulkan bersama orang-orang muslim

Umur 40 tahun perbanyak istighfar memohon ampun pada Allah atas dosa-dosa yang telah kita lakukan di masa lalu (taubatan nasuha).

Umur 40 tahun perbanyak berdoa agar anak-anak keturunan kita menjadi anak-anak yang shalih yang ikhlas mendoakan orang tuanya baik ketika masih hidup maupun sudah tiada…

Umur 40 tahun jangan sampai melenakan kita dari kecintaan pada harta dan anak-anak kita secara berlebihan, maka infaqkanlah di jalan Allah sebagian rizqi yang telah Allah karuniakan pada kita.

Umur 40 tahun (terutama ikhwan) wajib semakin berbakti dan berbuat baik kepada orangtua jika masih hidup karena kita dan harta kita milik orang tua kita, maka perbanyak doa agar kita bisa mensyukuri nikmat yang begitu besar yang telah Allah berikan pada kita… Jika orang tua kita sudah tiada maka doakan mereka dan kunjungi teman-teman akrab orang tua kita yang masih hidup dan berbuat baiklah pada mereka.

Umur 40 tahun agar melazimkan doa sebagaimana firman Allah QS. Al Ahqaf : 15

رَبِّ أَوزِعنِي أَن أَشكُرَنِعمَتَكَ الَّتِي أَنعَمتَ عَلَىَّ وَعَلَىوَلِدَىَّ وَأَن أَعمَلَ صَلِحًاتَرضَهُ وَأَصلِح لِىفِى ذُرِّيَّتِي إِنِّى تُبتُ إِلَيكَ وَإِنِّى مِنَ المُسلِمِينَ

“Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmatMu yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada kedua ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang shalih yang Engkau ridhai, berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang yang berserah diri.”

Sebagai penutup, ingatlah wahai saudaraku… Sesungguhnya sebaik-baik manusia adalah yang umurnya panjang dan banyak amalnya….

Dan ingatlah tentang 3 manusia yang tidak akan diajak bicara oleh Allah dan mendapat siksa yang pedih diantaranya :

1. Orang tua yang berzina
2. Penguasa yang bohong (pendusta)
3. Orang miskin yang sombong

Maka waspadalah terutama kita-kita yang sudah berumur 40 tahun…

الله أعلم

Diringkas dari kajian ustadz Dr. Syafiq Reza Basalamah, MA
 

Sample text

Sample Text

Sample Text