Social Icons

Monday, 26 September 2016

Kerosakan Buah Pinggang

Geemagic:
11 Faktor yang merosakkan Buah Pinggang
■Kerap tahan kencing
■Kurang minum air
■Suka makan makanan masin
■Suka minum minuman bergas.
■Kerap kena jangkitan 'kencing kotor' (Urinary Track Infection) dan tidak dirawat dengan sempurna.
■Kerap makan daging merah dan Seafood (Tinggi Uric Acid)
■Kerap makan Pil Tahan Sakit
■Merokok
■Obesiti
■Alkohol
■Penyakit Darah Tinggi dan   Kencing Manis yang Tidak terkawal..

Buah Pinggang Kita. Amanah Allah.. 

Mengapa Rasulullah saw menganjurkn umatnya utk tidak minum sambil berdiri?

Dlm perubatan tubuh manusia terdapat penapis yg dipanggil sbg penyaring Sfringer. Saringan tersebut dpt terbuka ketika kita duduk, dan tertutup ketika kita berdiri.

Air yg kita minum blm tentu 100% steril utk diolah tubuh. Bila kita minum sambil berdiri, maka air tidak tersaring oleh penapis krn tertutup. 

Air yg tak tersaring terus masuk ke pundi kencing, yg dpt myebabkan penykit buah pinggang.

Subhanallah, setiap perintah & larangn Rasulullah saw pasti bermanfaat bg umatnya.

Terapi air putih :

1. Minum 2 gelas masa bangun tidur dpt mbersihkn organ2 dalaman.

2. Mnm seglas air,30 minit sblm mkn dpt membantu fungsi seluruh pencernaan + buah pinggang.

3. Minum segelas air sblm mandi dpt menurunkan tekanan darah.

4. Minum segelas air sblm tidur dpt mencegah stroke + serangan jantung.

Sebarkan tips sihat ini sabagai nasihat yg bermanfaat.

Saturday, 24 September 2016

Isu Riwayat Kewafatan Nabi SAW Menyebut Perkataan Ummati Ummati

Terlalu berlebihan mempermasalahkan kisah kewafatan Nabi SAW yang mengucapkan ummati, ummati. Seandainya tidak ada riwayat sahihnya tentang ucapan ini ketika menjelang wafat beliau, maka sungguh kehidupan beliau mulai sejak diutus menjadi Rasul hingga akhir hidup Baginda bahkan kelak di hari kiamat, beliau sangat khuatir dan sangat memperdulikan umatnya.

Bukankah Allah sendiri telah mensifati Nabi Muhammad dengan Harisun ‘alaikum bil mukminiina Ra'ufun Rahiim?? Tidakkah kamu merenungi ucapan yang menggetarkan hati dan jiwa yang membaca ucapan itu??

Mari kita renungi firman Allah Ta’ala berikut ini :

لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

“Sungguh telah datang padamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami, dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, penyantun dan penyayang terhadap orang-orang yang beriman“. (QS: at-Taubah: 128)

Ibnu Kasir mengomentari ayat ini :
وقوله: { عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ } أي: يعز عليه الشيء الذي يعنت أمته ويشق عليها، { حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ } أي: على 
هدايتكم ووصول النفع الدنيوي والأخروي إليكم

“Ucapan, {berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami}, Nabi SAW begitu merasakan berat (susah) dengan kesusahan yang dialami umatnya. (dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu), maksudnya sangat menginginkan kalian mendapat petunjuk dan mendapatkan manfaat di dunia maupun di akhirat “.

Ayat ini sudah cukup menunjukkan bahawa Nabi SAW begitu merasakan khuatir dan peduli dengan umatnya sepanjang hidup Baginda bahkan kelak ketika di Mahsyar, Nabi  SAW pun akan sangat berusaha keras untuk menyelamatkan umat Baginda dari neraka. Untuk apa mereka mempermasalahkan riwayat “ummati, ummati“ ketika menjelang kewafatan Baginda? Tidakkah mereka percaya bahawa Nabi SAW begitu mengambil berat dan sangat bimbang atas nasib umatnya?? Bukankah nasihat mengenai solat di akhir usia Baginda juga menunjukkan betapa bimbangnya Baginda atas umatnya agar tidak meninggalkan solat, supaya umatnya bahagia dunia dan akhirat?? Ayat di atas sudah cukup menjelaskan sifat mulia Nabi dan kebimbangan Nabi SAW atas umatnya sepanjang hidup Baginda.

Hadis:
أنه صلى الله عليه وسلم قال لجبريل عند موته " من لأمتي بعدي " فأوحى الله تعالى إلى جبريل أن بشر حبيبي إني لا أخذله في أمته ، وبشره بأنه أسرع الناس خروجا من الأرض إذا بعثوا ، وسيدهم إذا جمعوا وأن الجنة محرمة على الأمم حتى تدخلها أمته . فقال " الآن قرت عيني

“Sesungguhnya Nabi bertanya kepada Jibril, “Siapa yang memperhatikan umatku setelah wafatku?“, maka Allah mewahyukan kepada Jibril untuk memberikan khabar gembira bahawa AKU (Allah) tidak akan melalaikan umatnya, dan berikan khabar padanya bahawa ia (Nabi) adalah manusia pertama (paling cepat) keluarnya dari kubur ketika hari kebangkitan dan pemimpin mereka di hari Mahsyar, dan sesungguhnya syurga itu haram atas umat-umat lainnya sebelum umat Muhammad memasukinya terlebih dahulu “, maka Nabi berkata, “Sekarang aku sudah tenang“. (HR. Ath-Thabrani)

Hadis ini memang sanadnya dhaif, namun hadis dhaif bukanlah hadis maudhu’ yang boleh dibuang begitu sahaja. Kerana adanya kecacatan perawinya yang tidaklah terlalu serius kecacatannya. Hadis ini pun boleh diamalkan dalam bab manaqib (kisah-kisah) sesuai pendapat jumhur ulama ahli hadis.

Dan tidak ada satupun ulama ahli hadis terdahulu yang menghukumkan hadits ini maudhu’. Oleh sebab itu al-Hafidz al-Iraqi mengatakan bahawa sanad ini dhaif.

Hadis di atas pun memiliki banyak syawahidnya diantaranya hadis :

إن الجنة حرمت على الأنبياء كلهم حتى أدخلها، وحرمت على الأمم حتى تدخلها أمتي

Hadits ini diriwayatkan Ibnu Adi dan ini dihukumi gharib oleh ad-Daraquthni, sedangkan Albani menghukuminya hadits mungkar. Juga hadis berikut ini :

أنا أول الناس خروجاً إذا بعثوا، وأنا خطيبهم إذا أنصتوا، وقائدهم إذا وفدوا، وشافعهم إذا حبسوا، وأنا مبشرهم إذا يئسوا، لواء الحمد بيدي، ومفاتح الجنة يومئذ بيدي، وأنا أكرم ولد آدم يومئذ على ربي ولا فخر, يطوف علي ألف خادم كأنهم اللؤلؤ المكنون

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi yang beliau mengatakan: Ini Hadis Hasan Gharib.

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahawasanya Sayyidina Ali berkata :

ان رسول الله صلى الله عليه وسلم في آخر نفسه حرك شفتيه مرتين فالقيت سمعي يقول خفية امتي امتي فقبض 
رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم الاثتثن من شهر ربيع الاول

“Sesungguhnya Rasulullah sallahu ‘alaihi wa sallam di akhir hidup Baginda menggerakkan kedua bibirnya dua kali, lalu aku mendekatkan telingaku dan aku mendengar Nabi mengucapkan “Ummatku, ummatku“ secara perlahan, lalu wafatlah Rasulullah sallahu ‘alaihi wa sallam di hari Isnin bulan Rabi’ul Awwal “.

Dalam hadis sahih disebutkan bahawa ketika Nabi SAW selesai membaca surah Ibrahim ayat 36 dan surah al-Maidah ayat 118, maka Nabi SAW mengangkat kedua tangan Baginda dan mengucapkan :

اللهم أمَّتِي أمّتِي، وبكى فقال الله -عز وجل-: "يا جبريل، اذهب إلى محمد -وربك أعلم- فَسَلْه: ما يبكيك؟"، فأتاه جبريل فسأله، فأخبره رسول الله -صلى الله عليه وسلم- بما قال-وهو أعلم- فقال الله: "يا جبريل، اذهب إلى محمد فقل: إنا سنرضيك في أمتك ولا نسوءك

“Ya Allah, umatku, umatku..dan Nabi menangis. Maka Allah berkata, “Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad – Dan Tuhanmu Maha Mengetahui – dan tanyakan padanya apa yang menyebabkannya menangis? maka Jibril mendatanginya dan menanyakannya, maka Rasulullah sallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan apa yang telah diceritakan, maka Allah menjawab : “ Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan katakanlah, “ Sesungguhnya Kami akan meridhai umatmu, dan tidak akan berbuat buruk pada umatmu “. (HR. Muslim)

Perhatikan hadits sahih ini, sangat menunjukkan bahawa Nabi sallahu ‘alaihi wa sallam begitu cinta dan perhatiannya kepada umatnya, Baginda tidak rela umatnya celaka di dunia mahupun di akhirat kelak. Beliau menyebut “ ummati “ dua kali. Renungi, dan resapi seruan dan doa Nabi tersebut dalam diri kita, bayangkan Baginda menyebut nama kita dua kali….tidakkah engkau merasakan seruan lisan mulia seorang Nabi yang berdoa dan memohon kepada Allah agar kita sebagai umatnya diselamatkan dari neraka Allah?? sungguh kita khuatir mereka yang mempermasalahkan riwayat “ummati, ummati“ menjelang kewafatan Nabi, dicabut rasa cinta dan rindunya kepada Nabi, Allahumma nas’alukal ‘afwa wal ‘afiyah…

Ditulis Oleh: Ustazah Shofiyyah An-Nuuriyah

Kerajaan Allah


Dari Abu Dzar Al Ghifari radhiallahuanhu dari Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam sebagaimana beliau riwayatkan dari Rabbnya Azza Wajalla bahwa Dia berfirman :
(*1. Hadits seperti ini disebut hadits qudsi, yaitu hadits yang maknanya dari Allah dan redaksinya dari Rasulullah saw.):

Wahai hambaku, sesungguhya aku telah mengharamkan kezaliman atas diri-Ku dan Aku telah menetapkan haramnya (kezaliman itu) diantara kalian, maka janganlah kalian saling berlaku zalim.

Wahai hambaku semua kalian adalah sesat kecuali siapa yang Aku beri hidayah, maka mintalah hidayah kepada-Ku niscaya Aku akan memberikan kalian hidayah.

Wahai hambaku, kalian semuanya kelaparan kecuali siapa yang aku berikan kepadanya makanan, maka mintalah makan kepada-Ku niscaya Aku berikan kalian makanan.

Wahai hamba-Ku, kalian semuanya telanjang kecuali siapa yang aku berikan kepadanya pakaian, maka mintalah pakaian kepada-Ku niscaya Aku berikan kalian pakaian.

Wahai hamba-Ku, kalian semuanya melakukan kesalahan pada malam dan siang hari dan Aku mengampuni dosa semuanya, maka mintalah ampun kepada-Ku niscaya akan Aku ampuni.

Wahai hamba-Ku, sesungguhnya tidak ada kemudharatan yang dapat kalian lakukan kepada-Ku sebagaimana tidak ada kemanfaatan yang kalian berikan kepada-Ku.

Wahai hamba-Ku, seandainya sejak orang pertama diantara kalian sampai orang terakhir, dari kalangan manusia dan jin semuanya berada dalam keadaan paling bertakwa diantara kamu, niscaya hal tersebut tidak menambah kerajaan-Ku sedikitpun .

Wahai hamba-Ku, seandainya sejak orang pertama diantara kalian sampai orang terakhir, dari golongan manusia dan jin diantara kalian, semuanya seperti orang yang paling durhaka diantara kalian, niscaya hal itu mengurangi kerajaan-Ku sedikitpun juga.

Wahai hamba-Ku, seandainya sejak orang pertama diantara kalian sampai orang terakhir semunya berdiri di sebuah bukit lalu kalian meminta kepada-Ku, lalu setiap orang yang meminta Aku penuhi, niscaya hal itu tidak mengurangi apa yang ada pada-Ku kecuali bagaikan sebuah jarum yang dicelupkan di tengah lautan.

Wahai hamba-Ku, sesungguhnya semua perbuatan kalian akan diperhitungkan untuk kalian kemudian diberikan balasannya, siapa yang banyak mendapatkan kebaikaan maka hendaklah dia bersyukur kepada Allah dan siapa yang menemukan selain (kebaikan) itu janganlah ada yang dicela kecuali dirinya. (Riwayat Muslim)

—————
Hikmah hadits :

Sudah sangat jelas, ketika kita berucap “Allohu Akbar”, Allah lah sang pemilik dan pembuat skenario semua yang ada di alam ini. Manusia itu sangatlah kecil, tak berdaya dan tak punya apa-apa. Semua milik Allah sang pencipta. Manusia mau berbuat sedurhaka-durhakanya, tidak akan mengurangi kemuliaan Allah sedikitpun. Mudah-mudahan, Hadits Qudsi ini mengingatkan kita, siapa kita dan kepada siapa kita akan kembali. 

KREDIT SUMBER:
https://nizarnitisara.wordpress.com/2009/08/27/hadits-qudsi-keagungan-allah/

Tuesday, 6 September 2016

Ibadah Korban - Upah Penyembelih

Upah Penyembelih dan Petugas Korban

عَنْ عَلِيٍّ قَالَ أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أَقُومَ عَلَى بُدْنِهِ وَأَنْ أَتَصَدَّقَ بِلَحْمِهَا وَجُلُودِهَا وَأَجِلَّتِهَا وَأَنْ لَا أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا قَالَ نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا

Dari Ali ia berkata; "Aku disuruh Rasulullah SAW mengurus penyembelihan haiwan korban, menyedekahkan daging dan kulitnya, serta mengurus segala sesuatu yang berhubungan dengan kesempurnaan korban. Tetapi aku dilarang oleh baginda mengambil upah untuk tukang potong dari haiwan korban itu. Maka untuk upahnya kami ambilkan dari wang kami sendiri." HR Muslim No : 2320 (Status : Hadis Sahih)

Pengajaran:

1.  Daging serta apa sahaja daripada binatang korban hendaklah disedekahkan kepada yang berhak seperti fakir miskin.

2.  Memberi daging korban kepada penyembelih atau pelapah atau petugas sebagai upah hasil kerja yang mereka lakukan adalah termasuk juga dalam hukum jual beli, iaitu menjual daging untuk membeli tenaga kerja yang dilarang. 

3.  Imam an-Nawawi ketika mengulas hadis itu menyatakan dalam Syarh Sahih Muslim: “Hadis ini meminta agar kita tidak memberikan kepada penyembelih dan pelapah bahagian dari sembelihan korban kerana jika diberi kepadanya sebagai ganjaran kepada pekerjaannya sama ertinya dengan menjual satu juzuk darinya. Ini adalah tidak dibolehkan” (9/435 Cetakan Dar al-Khair, Beirut).

4.  “Telah sepakat al-Imam al-Syafi`i dan tokoh-tokoh mazhab al-Syafi`i bahawa tidak boleh sedikit pun dari sembelihan semasa haji dan `umrah dan sembelihan korban dijual. Sama ada ia korban nazar atau sunat. Hal ini termasuk daging, lemak, kulit, tanduk, bulu dan sebagainya. Tidak boleh pula kulit atau selainnya dijadikan upah untuk penyembelih ..”(8/419-420. Beirut: Dar al-Fikr)

5.  Hadis - bukan melarang memberikan upah kepada para penyembelih atau pelapah. Larangan hanya jika upah itu diambil dari bahagian korban – boleh upah itu berbentuk wang atau selainnya yang tidak dari bahagian korban - kerja dan tenaga seseorang itu patut dibayar upah.

6.  Saidina Ali menyebut: Maka untuk upahnya (penyembelih dan pelapah), kami ambil dari wang kami sendiri. 

7.  “Jika diberi kepada penyembelih dari apa yang dikorban disebabkan kemiskinannya atau sebagai hadiah kerana dia jiran dan sebagainya, maka ini tidak mengapa“. (juz. 3/ m .s.633. ctk. Dar al-Fikr, Damsyik.)

Justeru itu, diingatkan kepada para petugas korban, JANGAN sekali-kali mengambil sendiri bahagian dari sembelihan korban sebagai habuan seperti kaki, kepala, ekor dan lain-lain melainkan yang dihadiahkan oleh orang yang berkorban atau yang diterima seperti agihan kepada penerima lain yang layak.

Oleh itu marilah kita bersikap RAHMAH sebagai petugas, penyembelih juga pelapah dalam melaksanakan ibadah korban.

Saturday, 3 September 2016

Surat Terakhir Seorang Banduan Kepada Ibunya

IBU…,

Sekiranya terdapat LEBIH keadilan di dunia ini, kita berdualah yang seharusnya dihukum bunuh, dan bukan hanya saya seorang. Ibu juga bersalah ke atas liku kehidupan yang saya jalani.

INGATKAH IBU ketika saya mencuri basikal milik seorang budak lelaki yang sebaya saya? Ibu yang membantu saya menyorokkan basikal itu dari pengetahuan ayah.

INGATKAH IBU ketika saya mencuri wang dari dompet jiran kita? Ibu juga yang pergi bersama saya ke sebuah pasaraya untuk membelanjakannya.

INGATKAH IBU ketika saya bertengkar dengan ayah dan kemudian ayah pergi meninggalkan kita? Ayah sekadar mahu memperbetulkan diri saya kerana perbuatan saya mencuri keputusan akhir sebuah pertandingan yang menyebabkan saya dibuang sekolah.

IBU…

KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak, yang tidak lama selepas itu saya menjadi seorang remaja yang bermasalah. Dan sekarang, saya hanyalah seorang lelaki yang rosak.

KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak yang memerlukan pembetulan, bukannya keizinan (untuk berbuat kerosakan).

TETAPI, SAYA TETAP MEMAAFKAN IBU….

Saya mohon agar surat ini sampai kepada seberapa banyak ibubapa di dunia ini, agar mereka tahu yang menjadikan seorang anak itu baik atau jahat adalah… PENDIDIKAN IBUNYA!!!.

Terima kasih ibu kerana MEMBERIKAN ‘nyawa’ kepada saya dan juga menyebabkan saya KEHILANGANNYA.

Dari anakmu,
(Seorang Banduan Hukuman Mati)
***********************************************

PELAJARAN BUAT IBUBAPA

Perkara paling sukar dalam usaha memperbetulkan masyarakat sekarang ini ialah untuk membuatkan seorang ibu SEDAR akan kesilapan diri mendidik anaknya. Lebih sukar lagi untuk menerima teguran tentang tabiat buruk yang telah berlaku pada anaknya sekalipun bukti terang nyata di depan mata.

Tiada guna adanya ayah yang tegas dan bijaksana sebagai ketua keluarga jika si ibu tidak telus dan tulus merujuk dan berkongsi maklumat mengenai perkembangan anak-anaknya. Apabila sedar, keadaan sudah terlambat…. “Rebung sudah menjadi buluh”.

Lebih sulit lagi jika si Ayah juga jenis yang tidak ambil kisah. Hal ehwal keluarga dan urusan anak-anak diserahkan kepada isteri semata-mata. Urusan mencari rezeki dan persekolahan anak semuanya si ibu uruskan. Apabila anak bermasalah, mencuri, merempit, merogol, hisap dadah bahkan dilokap polis pun minta isteri juga yang uruskan.

Ramai sekali suami yang hanya tahu meniduri isteri sahaja. Lebih berat lagi jenis yang hari-hari minta duit isteri dan asyik keluar bersama rakan-rakan sampai ke tua. Ada pula yang kaki joli, ketagihan dadah, arak dan judi. Ada pula yang hanya mahu mencukupkan quota poligami sahaja. Kemudian dikuda pula semua isteri yang ada untuk turut ‘membaiayai’ dirinya. Hidup tidak ubah seperti ‘jantan sewaan’ sahaja.

Ada ibu yang berjaya melepasi ujian ini. Ada pula yang terpaksa membiarkan bukan sahaja anak, malah diri sendiri untuk ikut mencuri. Mungkin dia ‘terpaksa’ kerana itu sahaja punca nafkah buat mereka.

Apapun, perlu diingat bahawa tugas utama ibu adalah mendidik anak. Jika berjaya ibu melangkah ke syurga, maka jejak yang sama jugalah bakal diikuti oleh anaknya. JEJAK KAKI IBU itulah yang menjadi hakikat di sebalik ungkapan, “syurga itu di telapak kaki ibu”. Kisah Siti Hajar dan Ismail a.s. adalah antara contohnya.

Jika ibu sampai bersikap degil dan mungkar, maka jejak yang sama jugalah bakal ditiru oleh anak-anaknya. Kisah isteri dan anak-anak Nabi Noh a.s. adalah rujukannya.

Semuga kisah pendek ini ada motivasinya buat ibubapa 

Thursday, 1 September 2016

Untung Ramainya Anak!!!

Semalam saya berkesempatan menghadiri majlis pengkebumian datuk saudara sebelah ayah di Taiping, Perak..kami sampai betul2 waktu keranda jenazah sedang diusung ke Tanah Perkuburan..kebetulan rumah Allahyarham tak jauh dari tanah perkuburan jadi kerandanya dipikul oleh anak2 dan cucu lelakinya yang sememangnya ramai..
.
Saya terpanggil untuk berkongsi apa yang saya rasa dan saya lihat..sy akui sy menagis smlm bukan sbb terlalu sedih meratapi pemergiannya..tp sayu melihat betapa bertuahnya Allahyarham berbanding sy dan kita semua..Allahyarham punya 6 orang anak lelaki dan 4 orang anak perempuan..bilangan yang agak besar bg kita..
.
Ada org takut beranak ramai, banyak kali sy dgr kononnya biar kuantiti sikit tapi berkualiti..tp apa yang sy lihat semalam mengubah 360° pemikiran sy sebelum ini..bayangkan bukan setakat urusan memandi, mengkafan, mengimamkan solat jenazah si ayah..malah menurunkan ke liang lahat hatta talkin juga dibaca oleh anak Allahyarham sendiri..mereka seolah tahu peranan masing2..sambil sebahagian anak dan cucu menguruskan pengkebumian, beberapa anak sempat bertahlil sementara jenazah ayahnda mereka selamat dikebumikan..
.
Usai jenazah ditanam, anak yg bertahlil berhenti dan salah seorang anak pula mengambil alih membaca talkin..bayangkan talkin di baca dgn menyebut "Wahai ayahku ....."  keadaan hiba bila kesemua 6 orang anak lelaki Allahyarham menitis air mata waktu bacaan doa dibacakan..sy dapat rasakan betapa tersenyumnya roh Allahyarham bila melihat kesemua urusan di pengakhiran perjalanan hidupnya dilakukan oleh darah dagingnya..
.
Benarlah jika anak dibesarkan dengan agama..segalanya sangat sempurna..mereka bukan sahaja berjaya dari segi akademik tapi juga sahsiah dan ilmu akhirat..betapa saya teringin dan sy harap semua yang membaca kisah ini juga teringin melalui pengalaman ini..
.
Sekarang sy lebih faham kenapa Islam menyebut 3 amalan yang dibawa selepas mati selain SEDEKAH JARIAH dan ILMU YANG BERMANFAAT adalah DOA ANAK YANG SOLEH..kerana 3 perkara ini lah yang sepatutnya kita jadikan panduan dalam kehidupan sebagai seorang yang bergelar ayah dan ibu..
.
Hanya jika kita berjaya menjadikan anak2 kita anak yang soleh sahaja yang mampu menyampaikan amalan dan doa sebagai bekalan pencen kubur kita di sana..bukan anak yang berjaya di dunia sahaja tp dgn ayah ibu sendiri mereka tak mampu hormati apa lagi punya sahsiah yang baik..
.
Kita masih mampu mengubah untuk jadi ibubapa yang baik dan berusaha menjadi anak yang baik dan soleh untuk ayah dan ibu kita..selagi Allah masih sudi pinjamkan nikmat untuk kita bernafas dan meneruskan hidup..moga Allah merahmati hidup kita semua..in sya Allah..
 

Sample text

Sample Text

Sample Text