Social Icons

Saturday, 23 April 2016

Apakah Nasihat Untuk Orang Yang Sedang Diuji Dengan Poligami?

Ada seseorang yang sedang merasakan dia dalam ujian berat. Suaminya berpoligami. Maksudnya bernikah dengan seseorang yang lebih muda dan cantik dari dirinya. Ertinya sisuami sudah mempunyai dua isteri termasuk dirinya. Pedihnya hati dapat kita bayangkan. Dunia dikira sudah kiamat. Alam sudah jadi gelap gelita. Mendung dilangit kehidupannya sudah tidak pernah akan ada cahaya matahari.  Seluruh makhluk yang ada di sekelilingnya dirasakan sedang mengejek-ngejek dirinya. Itulah kesakitan yang ditanggung.  

Apa nasihat yang boleh diberikan? 

Nasihat untuk orang sepertinya adalah sama nasihat untuk diri kita sendiri. Manusia sentiasa diuji. itulah lambang kasih sayang Allah - untuk menginsafkan hambanya. 

Kehidupan dunia adalah suatu yang sangat melalaikan. Hanya  kematian yang akan dapat melumpuhkan ingatan terhadap kelazatan dunia. Kecintaan pada dunia akan mudah terhapus sebaik mati menjelma di depan mata. 

Orang yang akan mati akan meraung menangis memohon diberikan sedikit lagi masa untuk bertaubat dan beramal. Tidak ada lagi angan-angan panjang dan cita-cita kehidupan. Apa yang diinginkan ialah mengejar waktu berbuat sebanyak-banyak kebaikan dan amal soleh. 

Terasa berharganya detik masa yang ada. Insaf dengan kehidupan akhirat yang akan menerima balasan atas segala perbuatan di dunia!!!

Poligami hanyalah ujian untuk berkongsi suami. Poligami adalah penawar bagi hati yang sakit yang puluhan tahun dibiarkan nafsu merobek-robeknya. Hati jadi sakit dengan virus barah nafsu yang merebak ke seluruh anggota lahir batin. Jadi yang sakit apabila diuji poligami ialah nafsu. Nafsu menderita dengan ujian suami beristeri lagi. Nafsu mengapi-apikan diri marahkan suami dan tak redha dengan takdir yang berlaku. 

Semakin nafsu di turuti, semakin menderita jiwa. Semakin keluh kesah jadinya. Dunia dirasakan sudah tidak ada cahaya. Itu adalah bayangan apa yang dirasa oleh nafsu. 

Ruh dan jiwa yang sudah lama rosak, belum mampu pulih dengan sendiri. Di sinilah perlunya guru atau pemimpin jiwa. Mursyid atau pemimpin ruh adalah orang-orang 'rasa' yang akan mengubat semula kerosakan hati. Orang-orang ruh atau rasa ini akan kembalikan hati kepada penciptanya. Keberkatan yang ada pada orang-orang rasa akan mudah menjadikan hati bebas dari kongkongan nafsu. 

Nafsu menjauh apabila hati kembali mendapat Allah. Nafsu yang sakit sudah tidak dapat mempengaruhi hati lagi. Hati yang dipimpin mursyid atau para pemimpin ruh, sudah mula merasa sabar dan redha. Maka hati akan dapat rasai indah dan lazatnya bersama Allah. Jiwa makin tenang berhadapan dengan poligami. 

Sebab itu bila diuji samada dengan poligami atau apa sahaja, dekatilah pemimpin dan guru. Merekalah yang akan tahu memberikan kata-kata semangat, dorongan dan peringatan untuk membantu kita menang atas nafsu. Mereka mungkin akan memberikan kita tugas atau kerja-kerja yang menghentak nafsu. 

Atau pun mereka mungkin seolah-olah tak 'memperdulikan' kita - 'membiarkan' kita dengan hal kita sedangkan hakikatnya mereka sangat mengambil tahu hal ehwal hati kita. Mereka sangat mahu menyelamatkan kita. Itulah sifat mursyid yang diambil dari kaedah Nabi SAW dalam mendidik umatnya. Baginda saw sangat  merasakan kepayahan dan kesulitan umatnya. 

Para mursyid pun demikian juga. Mereka tak akan membiarkan muridnya begitu sahaja melainkan diperlakukan dengan pelbagai proses ruhaniah. Kebiasaannya - membiarkan muridnya sendirian bertahun-tahun itu lebih berkesan agar ruhnya terlatih untuk bercakap-cakap dengan Allah. Jika hatinya tulus, Allah akan datangkan perasaan cinta, rindu dan takut dengan mursyidnya. 

Semakin lama semakin mendalam rasa-rasa hati yang terhubung dengan gurunya dan pemimpinnya. Jika perasaan ini berterusan berlaku, ianya menandakan berlakunya hubungan ruhaniah antara mereka. Tanpa bertemu secara lahir, ruh mereka sudah boleh bersama. Ikatan ruh yang sebegini akan sangat membantu simurid melakukan perubahan diri. Ia akan terpimpin untuk menyiapkan diri dengan kematian. itulah sebaik-baik ubat. 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text