Social Icons

Friday, 26 May 2017

Wasiat Buat Bangsaku Melayu!!!

Oleh: YBhg Ayahanda Syeikh Haji Abdul Rahim Pfordten

Masa aku kanak2 dulu aku telah menyaksikan bangsa China yang datang ke Tanah Melayu ini adalah terdiri dari apek2 Tongsan yang berpakaian seluar ‘katok’. Masih terbayang keadaan seluar mereka yang panjangnya hanya sekerat pada kadar dibawah sedikit dari lutut. Mereka seharian berbaju kain kasar yang berbutang lima sambil menghisap candu dengan menggunakan paip buluh. 

Mereka tidur bergelempangan, bermalas-malasan dek ketagih candu. Untuk tidur, cukup dengan berbantalkan kayu dan berselimut pendek berwarna merah. Itulah yang aku ingat. 

Kerja mereka di bandar-bandar pada ketika itu adalah sebagai penarik "langcha". Bukan beca roda tiga tetapi beroda dua yang merekalah penariknya. Itulah pengangkutan ’teksi’ di bandar-bandar ketika itu. 

Selain itu orang-orang Cina ini juga bekerja sebagai tukang kandar tong najis dari jamban-jamban (tandas) jenis angkut. Hiii! Najisnya yang penuh di dalam tong itulah yang mereka pikul untuk dikumpul dan dibuang di tempat pembuangan. Busuk? Tak usah ceritalah. Sekarang tugas itu diambil alih oleh Indah Water!!

Mereka juga jadi kuli-kuli dan pekerja lombong bijih timah milik orang puteh. Tinggal di berek-berek dan rumah papan ala setinggan – bersesak dan tanpa kemudahan asas. 

Dikampung-kampung pula mereka menumpang tanah orang Melayu yang terbiar bersemak-samun,. Mereka duduk percuma sambil menyangkul dan bertanam sayur. Hasil tanaman mereka, meraka kandar (pikul) - bawa berjaja keliling kampung dan ke pekan-pekan. 

Mereka bertungkus lumus mencari sesuap nasi untuk makan minum – mengalas perut mereka sekeluarga. Mereka terpaksa pandai berjimat cermat. Rezeki yang di dapat tidak dibelanjakan semua. Mereka datang sebatang kara. Tiada saudara mara yang boleh menolong ketika sesak dan sulit. 

Orang Melayu hidup manja di kelilingi keluarga dan saudara mara. Ketika susah, ada tempat untuk meminta pertolongan. Paling mudah mereka akan pandai berhutang hingga dikatakan hutang keliling pinggang. itulah salah satu kepakaran bangsaku. Sebab itu orang melayu jarang beringat dan berjimat. Lebih banyak boros dan berpesta kenduri kendara. Sanggup berhutang asal status terjaga atau dapat elak dari diumpat kata nesta jiran tetangga. 

Orang Melayu yang belajar diasuh pula dengan pemikiran makan gaji. Kalau makan gaji, walaupun gajinya kecil dan 'ciput', itu sudah jadi kebanggaan sekampung dan dibualkan dengan penuh rasa puas tercapai hajat yang sangat hebat. 

Orang Cina dalam susah dan derita air mata, mengharung hidup dengan mata menjeling peluang. Apa saja yang terleka dek orang Melayu, mereka berlumba-lumba menyambarnya. 

Tidak perlu sakit hati dengan mereka. Itulah lumrah kehidupan. Yang pemalas dan manja akan tertinggal jauh di belakang. Yang rajin berusaha dan gigih mencari peluang baru akan berpindah menapak setakah demi setakah. 

Orang Melayu kekal semakin jauh di himpit kesusahan. Orang Cina akhirnya muncul menjadi bangsa yang berada di atas, dalam kitaran ekonomi. Orang Melayu tercungap-cungap kelemasan. Aku tak tahu bilakah watak bangsa Melayu ini boleh diubah menjadi bangsa yang rajin, bangsa yang bersungguh-sungguh dan sanggup bangkit membela masa depan mereka sendiri.

Kalau dulu, orang-orang Cina datang sehelai sepinggang, hari ini ramai orang Melayu yang papa kedana dan merempat di tanah air sendiri. Bangsa yang tidak leka akan lebih peka dan berjaya. Orang-orang Cina sedang melakar sejarah mereka yang hebat di bumi tanah tumpah datuk nenek kita. 

Hari ini anak cucu mereka sudah jadi taukeh-taukeh besar membangun perniagaan di bandar-bandar yang mereka ciptakan. Tanah orang Melayu mereka beli dengan harga yang murah dan dibangunkan hartanah yang ratusan kali ganda nilai harganya!! Mereka kuasai ekonomi dalam negara ini dan orang Melayu menjadi kuli malah ada yang jadi ‘hamba pecacai’ mereka. 

Jangan sakit hati dengan mereka. Negara kita berlaku adil dengan semua bangsa yang ada. Kaum yang cerdik dan pintar akan berjaya berada di persada indah. Kaum yang lemah, penakut, berjiwa kecil, bersikap negatif akan terus hanyut di telan banjir bah arus dunia tanpa sempadan. 

Tidaklah salah jika kaum Cina merancang merebut kuasa politik yang selama ini didominasi oleh orang Melayu. Dengan wang yang ada, ramai orang Melayu yang mudah rosak dengan ganjaran wang di depan mata. Orang Melayu yang lemah dalam semua sudut ini mudah untuk menjual apa saja demi untuk makan minum sehari dua. Orang Melayu lebih serius memikirkan hal makan minum dalam jangka waktu hanya sehari dua. Bangsa lain merancang mengukuhkan pegangan dalam pelbagai sektor kehidupan. 

Inilah yang sedang berlaku di dalam negara kita. Puncanya pada orang Melayu sendiri. Kesian pada anak cucu kita yang kemungkinan akan jadi penumpang dalam negara bertuah ini seperti apa yang berlaku kepada orang-orang Melayu di Singapura. Malah agama mereka pun turut semakin hilang. 

Orang Melayu mudah dirosakkan dengan hiburan, keseronokan mungkar dan maksiat. Kini, sudah ada sejumlah sejuta orang anak-anak muda Melayu yang kebanyakannnya berusia seawal belasan tahun sudah menjadi penagih dadah. Taukeh dadah yang kaya raya tentulah bukan orang Melayu. Yang menjadi pengedar dan yang ditangkap untuk dihukum di tali gantung pun adalah anak-anak Melayu. 

Adakah kehinaan bangsa ini, sudah sampai kemuncaknya? Terlalu ramai anak-anak melayu penagih dadah yang sedang menjadi bangkai bernyawa. Jika tidak berbuat sesuatu, mereka akan mati beragan dan bayangkan api neraka yang sedang mengaum hendak meratah tubuh badan mereka.

Percayalah wahai bangsaku, kekuatan tunggal kita bukan semangat kebangsaan lagi tetapi kekuatan iman dan taqwa. Dengan iman dan taqwa sahajalah orang Melayu akan kembali sayangkan negara tercinta ini. Dengan keyakinan terhadap kasih sayang dan rahmat Allah, orang Melayu boleh bangkit membaiki diri, keluarga dan masyarakat mereka. 

Orang Melayu yang dipimpin hati jiwanya dengan rasa takut Allah rindu Nabi saw tak akan sanggup jual syurga dan bidadarinya dengan keseronokan dunia yang mungkar dan maksiat. Mereka tak akan sanggup berzina, mengandung luar nikah dan membuang anak di merata tong sampah. 

Mereka akan kembali menjadi bangsa yang mulia, berharga, bernilai dan dihormati kawan dan lawan. Taqwalah sahaja cara bagaimana hati mereka perlu dididik. Dengan kekuatan taqwa,  Allah yang Maha Gagah Perkasa akan menjadi pembela kepada bangsa Melayu.

Insaflah wahai bangsaku!!! Cari lah ilmu agama sebagai asas kepada iman dan taqwa. Dapatkanlah bimbingan orang-orang soleh dan insan-insan bertaqwa yang masih ada. Laksanakanlah suruhan Allah dan jauhilah laranganNya. Hayatilah sembahyang yang menjadi anak kunci kepada mendapatkan taqwa. Laksanakanlah solat dengan bersungguh-sungguh tepat pada waktunya. Peliharalah mata, telinga, lidah, kaki-tangan, perut dan kemaluan dari menyentuh dosa. Jauhilah akhlak keji dan amalkanlah akhlak mulia. 

Bermodalkan iman dan taqwa bangsa Melayu akan jadi satu bangsa yang kuat dan mulia. Bangsa yang berani, berwibawa, rajin, berkasih-sayang dan berpadu. Inilah bangsa yang akan digeruni oleh musuh. Dan Allah janjikan syurga di akhirat. Lihatlah sejarah, bagai mana umat Islam dulu telah pernah menguasai tiga suku dunia selama tujuh ratus tahun dengan bermodalkan kekuatan iman dan taqwa. Inilah jalan-jalan kemenangan dan kejayaan yang Allah janjikan. Tidak ada jalan lain selain ini. 

Ya Allah! limpahkanlah kepada bangsaku Melayu akan rahmat, hidayah dan taufiqMu. Amiin ya Allah!

Thursday, 25 May 2017

Ini Dia!!! HADIAH DI BULAN RAMADHAN

Dengan rahmat Tuhan, Ramadhan tiba lagi. Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya, mahal & besar-besar dari Tuhan.

Hadiah buat orang bertaqwa, bukan untuk orang Islam. Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim & fasiq.

Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam, diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal.

Di antara hadiah-hadiah itu ialah :

▫hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa.

▫hadiah keredhaan-Nya juga mahal.

▫kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan.

▫rahmat-Nya.

▫berkat dari-Nya dunia Akhirat.

▫diberi-Nya pahala berganda-ganda.

▫hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu tahun beribadah.

▫akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi.

Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah, di antara hamba-hamba dengan Tuhan. Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja.

Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba. Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan.

Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan, maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya.

Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan. Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan.

Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan, seperti yang akan disebutkan.

Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi ada pulangannya.

Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya :

▫Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba Rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur.

▫Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan.

▫ Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan, terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insan, hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan dengki hilang.

▫Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka

▫Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya.

▫Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat.

Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi, orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran, hati & jiwa raganya.

Roh Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya. Roh di atas roh, jiwa di atas jiwa. Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan. Itulah orang bertaqwa.

Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar. Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan.

Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan. Sesiapa yang tidak dapat memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan seperti yang telah dinyatakan, dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan.

Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan, dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan & keletihan.

Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui, adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan?

Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan setiap Ramadhan bukan?

Apakah hadiah hadiah kita itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan? Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan, berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan.

Sungguh susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan, kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum & makan. Pesta borak-borak & bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang.

Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan. Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati & jiwa.

Ramadhan bukan pesta lahiriah atau pesta syariat rohnya tidak ada!!!

Thursday, 18 May 2017

CEO GISBH Antara 158 Penerima Darjah Kebesaran Dan Pingat Sultan Pahang - Gambar-Gambar

Pada 15hb Mei yang lalu, PEMANGKU Raja Pahang, Tengku Abdullah Sultan Ahmad Shah berkenan berangkat ke Istiadat Pengurniaan Darjah Kebesaran dan Pingat sempena ulang tahun Hari Keputeraan Sultan Pahang, Sultan Ahmad Shah di Istana Abu Bakar, Pekan. 

Seramai 158 penerima dianugerahkan darjah kebesaran dan pingat sempena ulang tahun Hari Keputeraan Sultan Pahang, Sultan Ahmad Shah di Istana Abu Bakar, di sini, hari ini. Daripada jumlah itu, lima menerima Darjah Sri Sultan Ahmad Shah Pahang (SSAP) yang membawa gelaran Datuk Seri iaitu Pengerusi DNC Asiatic Holding Sdn Bhd, Datin Seri Feona Sim; bekas Pengarah Jabatan Integriti dan Pematuhan Standard, Polis Diraja Malaysia, Datuk Jalaluddin A Rahman; Pengarah United Panel - System (M) Sdn Bhd, Datuk Loh Cher Xiong, Tan Choon Nan dan Ee Chang Ku. 

Seramai lima menerima Seri Indera Mahkota Pahang (SIMP) membawa gelaran Datuk ialah kerabat diraja, Tengku Datuk Nurul Kamalia Tengku Kamil Ismail; Tengku Madihah Shahzan Tengku Kamil Ismail; Tengku Aidy Ahmad Shah Tengku Kamil Ismail; Pesuruhjaya Kehakiman Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur, Datuk Ab Karim Ab Rahman dan Ketua Eksekutif Perbadanan Kemajuan Negeri Pahang (PKNP), Datuk Abdul Rahim Mohd Ali. 

Enam individu lain pula dikurniakan Darjah Sultan Ahmad Shah Pahang (DSAP) manakala 43 lagi menerima Darjah Indera Mahkota Pahang (DIMP) yang kedua-duanya membawa gelaran Datuk. Antara penerima DSAP ialah Ketua Pengarah Majlis Amanah Rakyat (MARA), Azhar Abdul Manaf; Panglima Wilayah 1 Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM), Mejar Jeneral Datuk Marsaleh Hassim; Asisten Ketua Staf Bahagian Perancangan Pertahanan Markas, Angkatan Tentera Malaysia (ATM), Datuk Mohammad Salleh Osman. 

CEO GISB HOLDINGS, Datuk Lokman Hakim Pfordten adalah antara penerima DIMP  bersama Pesuruhjaya Kehakiman Mahkamah Tinggi Kuantan, Hassan Abdul Ghani; Ketua Hakim Syarie Pulau Pinang, Datuk Abdul Walid Abu Hassan; Pengarah Urusan Asia Madam Waffle Sdn Bhd, Datin Seri Linda Chen May Yen dan Ketua Pengarah Institut Penyelidikan Hidroulik Kebangsaan Malaysia (NAHRIM), Ir Dr Azuhan Mohamed. 

Majlis pengurniaan itu disempurnakan Pemangku Raja Pahang, Tengku Abdullah Sultan Ahmad Shah dan turut dihadiri Tengku Puan Pahang, Tunku Azizah Aminah Maimunah Iskandariah serta Menteri Besar, Datuk Seri Adnan Yaakob. Sebanyak tujuh individu masing-masing menerima Darjah Setia Ahmad Shah Pahang (SAP) dan Darjah Setia Mahkota Pahang (SMP), 12 penerima Darjah Ahli Ahmad Shah Pahang (AAP) dan 34 penerima Ahli Mahkota Pahang (AMP). Selain itu, sembilan orang menerima Pingat Khidmat Cemerkang (PKC), 16 penerima Pingat Kelakuan Terpuji (PKT) dan 14 penerima Pingat Jasa Kebaktian (PJK).

LIHAT BERITA DI SINI:



MAJLIS SAMBUTAN MERAIKAN 
DATUK LOKMAN HAKIM PFORDTEN 
YANG MENERIMA ANUGERAH DIMP DARIPADA SULTAN PAHANG












Bertudung merah muda berkaca mata adalah 
Puan Hajjah Kamariah Yaakob, Bonda kepada YBhg Datuk Lokman Hakim Pfordten.

Jenazah Pelajar Tahfiz Masih Elok Dan Tidak Berbau Ketika Digali Semula





SHAH ALAM - Jenazah pelajar tahfiz, Mohamad Thaqif Amin Mohd Ghaddafi, 10, yang meninggal dunia 26 April lalu masih elok dan tidak berbau ketika digali semula pagi ini.

Kisah itu dikongsikan bapa saudara Allahyarham, Mas Arip kepada majalah Mingguan Wanita, hari ini. 

Menurut perkongsian itu, jenazah Mohamad Thaqif perlu digali semula oleh pihak hospital dengan kebenaran dari mahkamah serta bersaksikan polis bagi mencari punca kematiannya.

"Sampel yang diambil selepas kematiannya sebelum ini tidak menemui apa-apa yang menjadi punca kepada kematiannya.

"Ternyata, sekali lagi ALLAH SWT menunjukan kebesaranNya apabila kaki yang dipotong dan tubuh pelajar tahfiz berkenaan yang bercita-cita menjadi huffaz ketika memasuki Madrasah Tahfiz Al-Jauhar, Kota Tinggi, Johor ini tidak mereput atau berbau busuk biarpun sudah hampir sebulan jenazahnya dikebumikan saat kuburnya digali semula itu.

"Keadaannya, seolah-olah masih baru ditanam semalam!" katanya.

Menurut Mas Arip lagi, dia bersama bapa mertuanya, Ahmad Motai menjadi saksi bagi pihak keluarga menyaksikan kubur anak saudaranya itu digali semula.

“Alhamdulillah keadaan jenazah sempurna dan masih utuh, sama seperti baru ditanam. Pihak forensik yang mengambil sampel dari kaki yang dipotong itu turut mengagumi keadaan jenazah yang tidak mereput bahkan cukup istimewa kerana ALLAH menunjukkan kebesaranNya di hadapan mereka yang masih hidup. Kejadian ini turut disaksikan oleh pihak berkuasa.

“Allahuakabar!! Kakinya yang ditanam tempoh hari tidak hancur. Bahkan badannya juga tidak hancur, sama seperti baru dikebumikan. Betul-betul menginsafkan saya. MasyaALLAH. ALLAH maha berkuasa,” Katanya.

Kisah adik Thaqif menjadi tular selepas dia didakwa menjadi mangsa pukulan warden yang bertugas di pusat tahfiz di Johor.

Wednesday, 17 May 2017

Saling Mencintai Kerana Allah - Gambaran Hati Yang Sayu Pilu Dan Rindu!!

عَنْ أَبِي مُسْلِمٍ الْخَوْلَانِيِّ قَالَ دَخَلْتُ مَسْجِدَ حِمْصَ فَإِذَا فِيهِ نَحْوٌ مِنْ ثَلَاثِينَ كَهْلًا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا فِيهِمْ شَابٌّ أَكْحَلُ الْعَيْنَيْنِ بَرَّاقُ الثَّنَايَا سَاكِتٌ فَإِذَا امْتَرَى الْقَوْمُ فِي شَيْءٍ أَقْبَلُوا عَلَيْهِ فَسَأَلُوهُ فَقُلْتُ لِجَلِيسٍ لِي مَنْ هَذَا قَالَ هَذَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ فَوَقَعَ لَهُ فِي نَفْسِي حُبٌّ فَكُنْتُ مَعَهُمْ حَتَّى تَفَرَّقُوا ثُمَّ هَجَّرْتُ إِلَى الْمَسْجِدِ فَإِذَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ قَائِمٌ يُصَلِّي إِلَى سَارِيَةٍ فَسَكَتَ لَا يُكَلِّمُنِي فَصَلَّيْتُ ثُمَّ جَلَسْتُ فَاحْتَبَيْتُ بِرِدَاءٍ لِي ثُمَّ جَلَسَ فَسَكَتَ لَا يُكَلِّمُنِي وَسَكَتُّ لَا أُكَلِّمُهُ ثُمَّ قُلْتُ وَاللَّهِ إِنِّي لَأُحِبُّكَ قَالَ فِيمَ تُحِبُّنِي قَالَ قُلْتُ فِي اللَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فَأَخَذَ بِحُبْوَتِي فَجَرَّنِي إِلَيْهِ هُنَيَّةً ثُمَّ قَالَ أَبْشِرْ إِنْ كُنْتَ صَادِقًا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْمُتَحَابُّونَ فِي جَلَالِي لَهُمْ مَنَابِرُ مِنْ نُورٍ يَغْبِطُهُمْ النَّبِيُّونَ وَالشُّهَدَاءُ قَالَ فَخَرَجْتُ فَلَقِيتُ عُبَادَةَ بْنَ الصَّامِتِ فَقُلْتُ يَا أَبَا الْوَلِيدِ لَا أُحَدِّثُكَ بِمَا حَدَّثَنِي مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ فِي الْمُتَحَابِّينَ قَالَ فَأَنَا أُحَدِّثُكَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْفَعُهُ إِلَى الرَّبِّ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَحَابِّينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَزَاوِرِينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَبَاذِلِينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَوَاصِلِينَ فِيَّ

Dari Abu Muslim Al Khoulani berkata; 

"Saya memasuki masjid Damaskus, Syam, disana ada sekitar tigapuluh orang sahabat Nabi SAW yang sudah tua dan diantara mereka ada seorang pemuda yang sangat putih giginya, ia diam. Bila mereka berbeza pendapat tentang sesuatu, mereka menyandarkannya pada pemuda itu dan meminta pendapatnya. Saya bertanya siapa pemuda itu, lalu ada yang menjawab; Dia adalah Muaz bin Jabal. Hatiku berkata aku mencintainya, saya bersama mereka hingga mereka bersurai kemudian saya pergi ke masjid ternyata disana ada Muaz bin Jabal yang tengah solat menghadap tiang masjid."

"Ia solat dan tidak berbicara denganku. Saya solat kemudian duduk memeluk lutut seraya menutupi dengan gamisku. Ia duduk dan tidak berbicara denganku aku pun diam dan tidak berbicara dengannya. Setelah itu aku berkata; 'Demi Allah, aku mencintaimu.' Ia bertanya; 'Kerana apa? Saya berkata; kerana Allah." 

"Kemudian ia menarik kepalaku dan menarikku mendekatinya dan berkata; 'Bergembiralah bila kau memang benar, kerana aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda; "Orang-orang yang saling menyintai kerana keagunganKu akan mendapatkan mimbar-mimbar dari cahaya yang menyebabkan cemburu para nabi dan syuhada`." 

"Kemudian saya keluar dan menemui Ubadah bin Shomit lalu saya berkata; Hai Abu Al Walid! Aku tidak akan menceritakan hadis yang disampaikan Muaz bin Jabal kepadaku tentang orang-orang yang saling mencintai."

"Berkata Ubadah; Aku akan bercerita kepadamu dari Nabi SAW dari Rabb Azza Wa Jalla, Ia berfirman; 'Wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling berkunjung kerana Aku, wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling berkorban kerana Aku dan wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling bersillaturrahim kerana Aku." (HR Ahmad No: 21066) Status: Isnad Thiqah
 

Sample text

Sample Text

Sample Text