Social Icons

Monday, 27 March 2017

Siapakah 11 Golongan Yang DiDoakan Para Malaikat?

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: “Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci.”

2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat.


Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'”

3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan.”

4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah (tidak membiarkan kekosongan di dalam saf).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf.”

5. Kalangan malaikat mengucapkan ‘amin’ ketika seorang imam selesai membaca al-Fatihah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Jika seorang imam membaca…(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu ‘aamiin’ kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu.”

6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat.”

7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah.


Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.

“Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka: “Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?”

Mereka menjawab: ‘Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.'”

8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata ‘aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.'”

9. Orang yang membelanjakan harta (infak).


Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak…’ ”

10. Orang yang sedang makan sahur.


Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur.”

11. Orang yang sedang menjenguk (melawat) orang sakit.


Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh.”

Friday, 24 March 2017

Mengambil Berkat (Tabarruk) Dengan Rambut Nabi SAW?

Para ulama telah sepakat atas bolehnya bertabaruk dengan kesan-kesan peninggalan Rasulullah s.a.w. samada rambutnya, peluhnya dan selainnya. Alasannya, ada dalil atas yang demikian itu.

، فَعَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ لَمَّا رَمَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْجَمْرَةَ وَنَحَرَ نُسُكَهُ وَحَلَقَ نَاوَلَ الْحَالِقَ شِقَّهُ الْأَيْمَنَ فَحَلَقَهُ ثُمَّ دَعَا أَبَا طَلْحَةَ الْأَنْصَارِيَّ فَأَعْطَاهُ إِيَّاهُ ثُمَّ نَاوَلَهُ الشِّقَّ الْأَيْسَرَ فَقَالَ احْلِقْ فَحَلَقَهُ فَأَعْطَاهُ أَبَا طَلْحَةَ فَقَالَ اقْسِمْهُ بَيْنَ النَّاسِ ) رواه مسلم (1305)

Terjemahan: Dari Anas bin Malik ia berkata; Setelah Rasulullah s.a.w.melontar Jamrah, menyembelih haiwan korbannya dan setelah mencukur rambutnya, baginda meminta tukang cukur untuk mencukur kembali rambutnya yang sebelah kanan. Kemudian baginda memanggil Abu Thalhah Al Anshari dan memberikan rambut tersebut kepadanya. sesudah itu, baginda kembali meminta untuk dicukurkan rambutnya yang sebelah kiri sambil bersabda: “Cukurlah.” Maka dia pun mencukurnya, dan setelah itu, membagikannya kepada orang-orang. (HR Muslim)


وعَنْ أَنَسٍ أَنَّ أُمَّ سُلَيْمٍ كَانَتْ تَبْسُطُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِطَعًا فَيَقِيلُ عِنْدَهَا عَلَى ذَلِكَ النِّطَعِ ، فَإِذَا نَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخَذَتْ مِنْ عَرَقِهِ وَشَعَرِهِ فَجَمَعَتْهُ فِي قَارُورَةٍ ثُمَّ جَمَعَتْهُ فِي سُكٍّ . قَالَ [القائل هو ثمامة بن عبد الله بن أنس] : فَلَمَّا حَضَرَ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ الْوَفَاةُ أَوْصَى إِلَيَّ أَنْ يُجْعَلَ فِي حَنُوطِهِ مِنْ ذَلِكَ السُّكِّ قَالَ فَجُعِلَ فِي حَنُوطِهِ . رواه البخاري (6281)

Terjemahan: Dari Anas bahwa Ummu Sulaim, bahwa dia biasa membentangkan tikar dari kulit untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu baginda istirahat siang di atas tikar tersebut.

Anas melanjutkan; “Apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah tidur, maka Ummu Sulaim mengambil peluh dan rambutnya yang terjatuh dan meletakkannya di bekas kaca, setelah itu dia mengumpulkannya di sukk (ramuan minyak wangi), Tsumamah berkata; ‘Ketika Anas bin Malik hendak meninggal dunia, maka dia berwasiat supaya ramuan tersebut dicampurkan ke dalam hanuth (ramuan yang digunakan untuk meminyakkan mayat), akhirnya ramuan tersebut diletakkan di hanuth.” (HR al-Bukhari)

Maka riwayat ini dan riwayat selainnya menunjukkan bahawa Allah menjadikan ada keberkatan pada diri Rasulullah s.a.w. dan apa yang terpisah darinya samada rambut, peluh dan sebagainya yang boleh ditabaruk serta diharap daripadanya manfaat di dunia dan di akhirat. Dan pemberi kebaikan ini adalah Allah Tabaraka Wa Taala.

Catatan Perjalanan Seorang Blogger - Syria : Bumi Barakah

Assalamualaikum

Cuti summer first year kat Jordan, aku pergi Turkey. Cuti summer untuk second year ni aku pergi Syria. Macam biasa aku minat travel secara adventure, kalau masa aku pergi Turkey berdua, kali ni aku ke Syria hanya seorang. Takde sorang pon housemate aku yang tahu aku pergi Syria. Actually, aku pergi Syria pun nak jumpa kawan satu sekolah, satu dorm, satu kelas, dan segala satu. Alang-alang dah jejak kat sana, terus melencong pergi jalan-jalan.

Nak ke Syria dari Jordan tak susah mana, boleh naik bas atau 'sirfis'. Sirfis ni sebenarnya berasal dari perkataan 'Service' atau teksi la senang cite. Konsep sirfis ni macam kereta sapu, diorang akan kumpul 4 orang baru diorang gerak. Diorang akan ambil 3 JD sorang. Perjalanan dari Amman, Jordan ke Nahar Aisyah, Syria ambil masa dalam 3 jam. Di border Jordan-Syria, warganegara Malaysia kena bayar 2 JD untuk visa masuk ke Syria. Sampai di Nahar Aisyah, Fahmi & Muaz dah pun tunggu aku. Mula-mula dia nak suruh aku naik bas ke rumahnya, tapi dia kesian pulak. Masa dia datang Jordan dulu, aku tunggu dia kat bus station.


Peta Syria.

Rasulullah SAW telah bersabda "Keberkatan ke atas Syam! Keberkatan ke atas Syam!" Para sahabat bertanya, "Kenapa begitu?" Rasullullah SAW menjawab, "Kerana para malaikat telah mengembangkan sayap mereka ke atas Syam."

Syria adalah salah sebuah negara bumi Syam yang diberkati. Kalau dilempar sebiji benih di atas padang pasir, akan tumbuh sepohon pokok. Macam tu la, Syam ini diibaratkan oleh ahli Ulama'. Keberkatan bumi Syam ini ditambah dengan makam-makam para Sahabat Rasulullah SAW dan banyak peristiwa-peristiwa penting bagi umat Islam berlaku disini. 

Penduduk Syria berjumlah 22 juta orang. 90% terdiri daripada penduduk yang beragama Islam. 10 % lagi adalah penganut agama Kristian, sama ada daripada mazhab Greek Orthodox atau mazhab Roman Katolik. Agama Islam masih lagi terpelihara disini, aku boleh lihat kelas-kelas agama di setiap masjid yang aku ziarah. Atas sebab ni jugak, ramai yang datang ke sini untuk belajar agama. Bahasa Arab yang digunakan hampir serupa dengan Bahasa Arab tulen yang digunakan oleh orang-orang Arab zaman dulu & juga seperti yang terkandung dalam Al-Quran.

Selain dari tu, orang-orang Syria terkenal dengan pertuturan mereka yang lembut & juga wajah-wajah mereka yang cantik dan hensem. Mungkin hasil daripada mixed blood antara pelbagai bangsa yang pernah menjajah Syria. Syria mengamalkan sistem pemerintahan Republik yang diketuai oleh Presiden dan dibantu oleh Perdana Mentari. Currency sini pulak ialah Pound. 1.00 Ringgit bersamaan dengan 13.00 Pound. 

Souk Hamidi

Lepas dijemput oleh Fahmi & Muaz di Nahar Aisyah, kami terus ke Souk Hamidisebagai lokasi pertama pada hari pertama di Syria. Souk Hamidi adalah sebuah bazaar tertutup yang femes di Damsyik. Kat dalam ni terdapat pelbagagi jenis barang yang dijual macam pakaian, rempah-ratus & souvenir. Selain dari tu, restoran-restoran pun ada jugak. Antara benda-benda yang femes kat Souk Hamidi ni adalah...

Fahmi & Muaz dihadapan Souk Hamidi, Damsyik.

Aiskrim Tumbuk, Souk Hamidi, Damsyik.

Jus Tamar Hindi @ Asam Jawa, menarikkan cara diorang, Souk Hamidi, Damsyik.

Fresh Oren yang betul-betul fresh, Souk Hamidi, Damsyik.

Masjid Umawi

Lepas menikmati Aiskrim Tumbuk, Famy bawak aku ke Masjid Umawi yang terletak tak jauh dari Souk Hamidi. Aku menunaikan solat zuhur& asar kat situ. Masjid Umawi ni asalnya adalah sebuah gereja. Selepas Saidina Umar Al-Khattab berjaya takluk kota Damsyik, Saidina umar telah menjadikan gereja tu sebagai tempat ibadat bersama antara penduduk Kristian & Islam. Dinding pemisah telah dibina untuk memisahkan tempat beribadat Kristian & tempat ibadat Islam.

Di bawah pemerintahan khalifah Bani Umayyah yang bernama Al-Walid I, gereja tersebut dibeli & ditukar kepada masjid sepenuhnya kerana jumlah penduduk yang beragama Islam semakin bertambah. Namun, pemerintah tersebut berjanji akan menjaga keselamatan gereja-gereja yang lain & juga membina gereja yang baru bagi menggantikan gereja yang dibeli itu.

Masjid Umawi, Damsyik.

Entrance Masjid Umawi, Damsyik.


Bahagian dalam Masjid Umawi, Damsyik.

Makam Nabi Yahya, Masjid Umawi, Damsyik.

Makam Saidina Hussin, Masjid Umawi, Damsyik.

Makam Salahuddin Al-Ayubi

Tempat seterusnya yang kami pergi ialah Makam Salahuddin Al-Ayubi yang terletak tak jauh dari Masjid Umawi. Salahuddin Al-Ayubi terkenal ketika membuka kota Palestin dari tangan tentera-tentera Salib. Beliau berbangsa Kurdish yang menjadi Sultan Mesir & Syria dan membentuk sebuah kerajaan yang diberi nama kerajaan Ayyubiah. Beliau kemudiannya berperang dengan tentera Salib di bumi Syam sewaktu awal kurun ke-12. Kejayaan terbesarnya adalah sewaktu dia berjaya tewaskan tentera Salib dalam Perang Hattin pada tahun 1187 & menawan semula Jerusalem. Beliau amat dihormati bukan sahaja dari kalangan orang Islam, malah panglima-panglima Kristian.

Makam Salahuddin Al-Ayubi, Damsyik.

Citadel Of Damascus

Citadel of Damascus ni terletak tak jauh dari Souk Hamidi dan ia adalah kubu pertahanan yang dibina oleh anak saudara Salahuddin Al-Ayubi, iaitu Malik Al-Adil pada kurun ke-13. Kubu ni berfungsi sebagai pertahanan kota Damsyik dari serangan tentera Salib & Mongol. Namun, tentera Mongol berjaya memusnahkan kubu ini pada tahun 1260. Kubu ini dibina semula oleh Sultan Mamluk yang bernama Baybars. Pada tahun 1400, ia sekali lagi dimusnahkan oleh serangan tentera Mongol kedua yang dipimpim oleh Timurlane.

Tugu Salahuddin Al-Ayubi, Damsyik.

Selesai untuk hari pertama di Syria, kami terus menuju ke rumah Fahmi. Memandangkan waktu maghrib pun dah masuk, kami singgah di Masjid Umawi sekali lagi untuk solat maghrib. Memang hidup sungguh masjid di bumi Syam ni. Aku dapat lihat ramai orang yang mengimarahkan rumah Allah.

Cantikkan Masjid Umawi, Damsyik.

Ceramah Syeikh Sa'id Ramadhan Al-Bouti, Masjid Umawi, Damsyik.

Oleh disebabkan duit agak short sikit, aku terpaksa datang Syria hanya untuk 3 hari. Hari pertama dah selesai. Hari kedua, Bosra akan muncul.

Thank you for reading this. Until next time, InsyaAllah.

KREDIT SUMBER; http://avnoob.blogspot.my/2013/01/syria-bumi-barakah.html

Sakaratul Maut Yang Dahsyat!!

Abu Hurairah meriwayatkan, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: ‘Suatu ketika Malaikat Maut mendatangi orang yang sedang sekarat. Setelah melihat ke dalam hatinya dan tidak menemukan apa pun di situ, Malaikat lalu membuka janggut orang itu dan mendapati ujung lidahnya melekat pada langit-langit mulutnya selagi di mengucapkan, ‘Laa ilaha illa Allah’. Dosa-dosanya diampuni karena kalimat ikhlas yang telah diucapkannya.” (HR At-Tirmidzi)

Imam Al-Ghazali menjelaskan, seharusnya orang yang memberikan bantuan untuk menuntun kalimat syahadat orang yang sedang mendekati sakartul-maut tidak memaksa-maksa. Dia harus menggunakan cara yang lemah lembut, karena boleh jadi lidah orang sekarat itu tak mampu mengucapkan kalimat syahadat.

Sebaliknya, rasa tertekan yang diakibatkan oleh ketidakmampuan lidahnya itu membuat dia merasakan dorongan tersebut sebagai beban berat dan menimbulkan rasa benci terhadap kalimat syahadat. Dikhawatirkan itu dapat mengakibatkan su’ul khatimah.

Sesungguhnya, maksud kalimat ini untuk memastikan bahwa seseorang yang akan meninggal dunia telah berhasil mengosongkan hatinya dari segala sesuatu selain Allah.

Dengan demikian, jika tidak ada lagi yang dituju kecuali Allah Yang Mahaesa, Al-Haqq, maka melalui kematian, kedatanganya menghadap Sang Kekasih akan merupakan kebahagiaan tertinggi.

Tetapi, jika hatinya masih dilihat perasaan cinta kepada dunia, condong kepadanya dan menyesali hilangnya nikmat duniawi, maka meskipun kalimat tauhid itu berada di lidahnya, sedang hatinya tidak memperkuat ucapan itu. Tentu, nasib seseorang tergantung kepada Allah yang berisi segala kemungkinan. Ini terjadi karena gerak lidah saja tidak banyak membawa faedah, kecuali jika Allah SWT melalui rahmat-Nya berkenan menerimanya.

Dan, berbaik sangka kepada Allah sangat dianjurkan pada saat sakaratul maut.

—Imam Al-Ghazali dalam kitab Dzikr al-Maut, Ihya Ulumuddin

Wednesday, 15 March 2017

Cara Membasuh Kemaluan Lelaki Dan Wanita

Seringkali kita merasa telah mencuci kemaluan kita dengan bersih dan benar. Bersih belum bererti benar. Hal ini penting agar amal ibadah kita diterima.

Banyak orang merasa ibadah mereka bagus, tetapi sebenarnya masih tidak terlepas dari ancaman azab api neraka hanya karena tidak benar dalam mencuci kemaluannya.

Sayidina Abu Bakar R.A. pernah hendak menyolatkan mayat seorang lelaki, tetapi tiba2 tersentak dengan suatu benda bergerak-gerak dari dalam kain kafan lelaki itu. Lalu disuruhnya seseorang untuk membukanya. Alangkah terkejutnya ada seekor ular sedang melilit kepala kemaluan mayat lelaki itu.

Khalifah Abu Bakar mencabut pedang lalu menghampiri ular tadi untuk membunuhnya. Tetapi ular itu tiba2 berkata:

”Apakah salahku? Karena aku diutus oleh Allah untuk menjalankan tugas yang diperintahkan”

Setelah diselidiki amalan lelaki itu semasa hayatnya, ternyata dia merupakan orang yang menyepelekan dalam hal menyucikan kemaluannya setelah selesai membuang air kecil.

Jadi sebenarnya bagaimana cara membersihkan kemaluan kita dengan benar?

Lelaki dan wanita berbeda caranya. Bukan dibasuh sekadarnya dengan air dan asalkan bersih.

LELAKI:

Selepas membuang air kecil, disunahkan berdehem dua atau tiga kali supaya air kencing betul-betul sudah habis keluar.

Setelah itu urutlah kemaluan dari pangkal ke ujung beberapa kali, sehingga tiada lagi air kencing yang berada dalam saluran.

Kemudian basuhlah dgn air sampai bersih.

WANITA:

Apabila membasuh kemaluannya, hendaklah ia berdehem dan pastikan dicuci bagian dalamnya dengan memasukan sedikit jari tengah dan diputar-putarkan sewaktu disiram air bersih.

Bukan dengan hanya menyiram air semata-mata, karena hanya dengan menyiram air saja tidak dapat membersihkan bagian dalam kemaluan wanita secara sempurna.

SANGAT PENTING:

Begitu juga semasa membasuh air besar (berak) sangat penting untuk memasukan satu jari kedalam dubur. Putarkan beberapa kali supaya najis keluar dari dinding dubur, sambil siram dgn air hingga terasa najis benar2 telah hilang dan bersih.

Sudah benar atau tidak kah cara membersihkan kemaluan kita selama ini? Kalau belum benar, mari bersama2 kita betulkan supaya diri kita bersih dengan cara yang benar. Karena telah dijanjikan neraka bagi mereka yg tidak istibro' (menyucikan diri dengan sempurna baik hadas kecil/hadas besar).

Rasulullah SAW bersabda: 

"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yg mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala".

Catatan:

1. Tidak ada kata malu dalam urusan agama.

2. Jangan beranggapan ilmu fiqih itu jorok, karna fiqih itu menjelaskan sedetail2 nya.

Sunday, 12 March 2017

Apa Itu Pentadbiran Majlis Hablum Minallah?

Tajuk paparan kali ini mungkin pelik dan agak sukar difahami oleh sebahagian anak cucu dan pembaca blog sekelian. Apatah lagi bagi yang tidak memahami bahasa Arab. Hablum Minallah itu sememangnya satu ungkapan yang berasal dari gabungan 3 kalimah dalam Bahasa Arab. ‘Hablun’ – kalimah pertama bermakna ikatan atau hubungan. ‘Min’ – kalimah kedua bermakna ‘dengan’ dan yang ketiga ‘Allah’ adalah nama Allah. Ianya membawa maksud ‘Hubungan Dengan Allah’. Jadi ungkapan ‘Pentadbiran Majlis Hablun Minallah’ yang dimaksudkan di sini ialah ‘Pentadbiran Solat berjemaah’. 

Seperti mana termaklum GISB / YKPPM adalah dua entiti yang bergerak dalam bidang ekonomi dan sosial. Kedua-duanya berteraskan konsep ibadah atau 'syariah compliant' iaitu menghambakan diri kepada Allah SWT. Ibadah di sini bermaksud hubungan dengan Allah dan hubungan dengan sesama manusia. Di dalam Bahasa Arabnya di sebut; ‘Hablum Minallah Wa Hablun MinanNas’. 

Maksud hubungan dengan Allah ialah seluruh aktiviti ibadah yang secara langsung kepada Allah. SWT seperti Solat, membaca Al-Quran, Berzikir, berdoa, berselawat, qiamullail dan sebagainya. Manakala Hablun MinNas pula meliputi seluruh aktiviti kehidupan yang dilakukan dengan syarat-syarat tertentu sehingga ianya dinilai sebagai ibadah di sisi Allah SWT. Ini dikatakan ibadah secara tidak langsung. 

Konsep inilah yang dimaksudkan dalam doa Iftitah (doa pembukaan solat yang dibaca sebaik selesai Takbiratul Ihram ketika memulakan solat). Doa Iftitah ini mempunyai suatu ikrar serta akujanji seorang hamba di hadapan Tuhannya dengan kata-kata; “Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku, aku persembahkan untuk Allah, Tuhan yang Menguasai seluruh alam”. 

Inilah ungkapan yang sangat mendalam makna dan akibatnya kepada kita. Bukankah sembahyang itu bermakna kita sedang berdepan dengan Raja bagi segala Raja? Bukankah kita sedang mengadap satu Zat yang maha agung, maha hebat, maha berkuasa, maha mengetahui? Lalu apa yang kita ungkapkan itu sepatutnya menjadi satu bebanan serius untuk kita buktikan dan laksanakan. Tuhan maha memerhati amal perbuatan kita. 

Justeru kenapa perlu ada ‘Pentadbiran Solat Berjemaah’? 

Sebenarnya ini hanyalah soal istilah. Janganlah kaget atau kehairanan. Apa yang dimaksudkan pada ungkapan ini bertujuan menarik perhatian kita semua agar serius menjayakan hal-hal yang berkaitan solat berjemaah. Ianya adalah sunnah berdasarkan hadis Nabi Saw yang menyuruh para imam memastikan makmum bersedia dengan barisan saf yang rapat, lurus, kemas dan sebagainya. 

Apa yang para ulamak pesankan sangat ialah perlunya ada petugas khas yang membantu imam dalam hal ini. Para petugas ini dalam istilah tradisional dipanggil ‘siak’. Kita pun tidak tahu dari mana datangnya kalimah atau perkataan 'siak' ini. Yang pastinya ia bukan bahasa Arab tetapi peranan siak lebih kepada pembantu imam dan bilal. 

Siak atau petugas di masjid atau surau pada kebiasaanya akan datang lebih awal untuk membersihkan masjid, menyapu dan mengemas. Ramai atau sedikit bergantung pada besar atau kecilnya masjid atau surau yang hendak diurus. Merekalah yang akan membuka pintu dan jendela, menghidup kipas atau pendingin hawa, membersih karpet, menghampar sejadah dan sebagainya. Termasuk juga tugas ‘siak’ ialah membersih tandas dan ruangan mengambil wudhu. 

Pendek kata, para ‘siak’ ini lebih teruk tugasnya secara lahirnya berbanding ‘bilal’ atau ‘imam’. Walau bagaimanapun jika dilihat dari sudut amanah dan tanggung jawab secara maknawi, peranan bilal dan imam tentulah lebih utama dan bermakna. Bilal perlu memastikan azan dilaungkan tepat pada waktunya. Sebaik-baiknya bilal – dengan menggunakan pembesar suara, mengalunkan selawat atau ‘bacaan tarhim’ (untuk waktu Subuh) agar membantu para Jemaah bersedia untuk ke masjid mengerjakan solat berjemaah. 

Bilal juga mesti memastikan para makmum sudah bersedia mengerjakan sembahyang dengan barisan saf yang lurus, rapat dan kemas. Bilal mesti berdiri betul-betul di belakang imam sebagai persediaan menggantikan imam jika ada hal yang tidak dapat dielakkan berlaku kepada imam. Bilal jugalah orang utama menegur imam jika imam terlupa atau tersilap mengerjakan sembahyang – dari sudut bacaan atau perbuatan. Bahkan jika imam terbatal solatnya, bilallah yang mesti tampil ke depan menggantikan imam. 

Manakala imam pula tentulah lebih berat tanggung jawabnya. Secara batinnya imam perlu menerajui proses membawa hatinya dan hati para makmum ‘mikraj’ kepada Tuhan. Sebab itu sebaik-baik imam yang perlu dipilih ialah mereka yang alim dan warak. Alim di sini, cukuplah sekadar mengetahui dan memahami ilmu fardhu Ain di bidang thaharah (kesucian) dan ibadah sahaja sekira-kira sahlah ibadah solatnya dari sudut bacaan dan perbuatannya. 

Apa yang penting ialah waraknya. Warak bermaksud seseorang itu sudah mempunyai tanda-tanda hati yang khusyuk dengan Tuhan samada di dalam atau di luar sembahyang. Orang yang warak sangat menjaga halal haram di dalam kehidupannya. Mereka sangat berhati-hati didalam kehidupan, pekerjaan dan bermasyarakat. Mereka sangat takut berbuat dosa dan sangat serius melaksanakan perintah Allah. 

Itulah asas penilaian warak atau tidaknya seseorang. Selain itu sangatlah bernilai waraknya itu jika dia dipercayai oleh anggota masyarakatnya sehingga menjadi tempat rujuk kepada sebarang masalah. Ertinya dalam keadaan dia seorang yang warak, dia juga diterima sebagai seorang ‘pemimpin’ di dalam masyarakat, maka elok sangatlah dia juga dipilih menjadi imam; memimpin solat berjemaah. 

Oleh itu, jika seseorang yang mempunyai pengetahuan tinggi di dalam bidang agama tetapi tidak ada warak pada diri dan peribadinya dan masyarakat pun tidak berkenan dengan peribadinya maka dia bukanlah seorang layak menjadi imam. Itulah keutamaan pada syarak. Orang yang mesti dipilih menjadi imam ialah seorang yang tahu serta faham tentang ilmu fardhu ain mengenai solat dan warak pada watak peribadinya. 

Seseorang yang berilmu sekadar fardhu ain di bidang ibadah sahaja tetapi warak adalah lebih afdhal dilantik menjadi imam. Imam yang berkelayakan sebegini diharapkan para makmum juga akan terbina hati mereka merasai kekhusyukan kepada Tuhan. Inilah amanah terbesar yang mesti dipikul oleh para imam. Tentulah ianya suatu yang sangat sulit. Membawa dan mengekalkan hati sendiri untuk terhubung dengan Allah swt pun sudah sangat sukar, apatah lagi untuk membawa hati para makmum yang lebih ramai. Sedangkan setiap makmum tidaklah sama tahap iman mereka. 

Pengurusan Solat Berjemaah - Membina Warga Kerja Yang Dicari-cari!

Apa yang akan dipaparkan dalam blog ini pada hari ini - mengenai pengurusan solat berjemaah - adalah amalan seharian yang dilakukan oleh seluruh staf dan pelajar di bawah GISB Holdings di seluruh dunia. Paparan ini akan membantu menghalusi semua tindakan berkaitan solat berjemaah di semua tempat yang terdapat warga GISB dan YKPPM. 

Mungkin ianya kelihatan agak keterlaluan kerana semua staf mesti berada di saf sembahyang setengah jam sebelum masuk waktu solat. Tentulah ada yang berfikir kalau masa sudah begitu banyak dihabiskan untuk berada di tikar sembahyang, bilakah masa untuk bekerja dan membangun?

Hakikatnya, keperluan setiap orang mukmin itu ialah sejauh mana Tuhan menilai dirinya. Bukankah manusia itu tidak akan boleh terlepas dari Tuhannya? Seseorang mukmin itu mesti berusaha ke arah melayakkan dirinya menjadi hamba Allah yang diredhaiNya yang sudah pasti tidak akan ada jawapannya. Kita sekadar berusaha semaksima mungkin melakukan semua suruhan Tuhan dan meninggalkan segala laranganNya.

Orang mukmin itu sentiasa dibantu Allah. Keyakinan orang mukmin sepenuhnya kepada Allah. Tidak ada yang berlaku dan terjadi melainkan dengan izinNya jua. Apa saja hajat simukmin, Tuhanlah yang akan memberi tindak balas. Justeru berlama-lama dengan selawat sebelum solat fardhu adalah suatu usaha yang sangat perlu dalam menagih bantuan Tuhan. Jika Tuhan membantu, sekelip mata, apa sahaja boleh berlaku. 

Suatu yang sukar dan sulit pada orang lain tetapi bagi orang mukmin yang dibantu Tuhan adalah perkara biasa dan lumrah. Jika orang lain terkial-kial berusaha berhempas pulas inginkan sesuatu, bagi orang mukmin Tuhan perlakukan sebaliknya. Biasanya bantuan Tuhan terjadi tanpa disangka-sangka. Rezeki datang mencurah-curah bagaikan air banjir sedangkan orang lain mengalami kegawatan ekonomi yang tidak sudah-sudah. 

Kehidupan Rasulullah saw dan para sahabat adalah sebaik-baik suri tauladan menempuh kehidupan. Hidup dan mati mereka untuk Allah dan Rasul. Semua sahabat 'full time' sebagai pejuang yang berjihad pada jalan Allah. Rezeki mereka dijamin Tuhan. Di tangan merekalah Islam berkembang diterima di seperempat dunia.

Orang yang mengejar dunia tanpa memperdulikan masa untuk solat adalah manusia yang malang. Dunia yang dikejar seperti fatamorgana, dikejar tidak akan dapat-dapat. Sedangkan akhirat yang pasti, dilupakan. Niat di hati mengejar untung, apa yang dapat, rugi berganda. Siapakah yang mampu mendidik mereka untuk curiga dengan dunia dan serius dengan akhirat?

Hebatnya didikan Rasulullah yang berjaya membawa hati para sahabat terasa dekat dengan kematian dan akhirat. Rasa takutkan Allah dan nerakaNya menjadikan mereka umat yang banyak menangis. Mereka berpagi-pagi selepas subuh dalam keadaan mata yang merah menangisi untung nasib diri - sepanjang malam. Itulah berkat dan berkesannya didikan Rasulullah saw. 

Sebab itu untuk orang mukmin berjaya di akhir zaman, mereka mesti kembali berada awal di tikar sembahyang - sebelum masuk waktu solat. Itulah masa terbaik untuk kita bermuhasabah diri, merenung untung nasib diri kita di akhirat. Ianya akan membentuk peribadi yang takut Allah dan rindu Nabi. Jika peribadi sebegini dapat dilahirkan seramai mungkin, akan berlakulah bantuan Tuhan yang berbagai-bagi. Bila Tuhan membantu, tiadalah ada upaya siapa pun juga untuk menghalang. 

Sebenarnya orang mukmin itu tidak berlama-lama selepas waktu solat. Doa imam,  akan diaminkan beramai-ramai sebagai merintih mengadu hal kelemahan diri kepada Tuhan. Semuanya akan kembali ke tempat tugas masing-masing dalam masa tidak lebih dari lima minit. Mereka tetap bekerja keras, melakukan semuanya dengan kadar yang terbaik, berurusan dengan pelanggan dan masyarakat dengan pendekatan kasih sayang. Bukankah Al-Quran menyuruh kita - sebaik habis solat - supaya bersegera bangun untuk bertebaran mencari kurnia Allah di mana sahaja?

Apa yang penting masing-masing membawa hati yang telah dirobek-robek dengan rasa berdosa, rasa bersalah dan rasa tidak mampu. Perasaan hamba sebegini akan menjadikan wujudnya rasa cemas takutkan kemurkaan Tuhan. Mereka akan berhati-hati dalam berbuat atau bertindak. Mereka tidak berbuat secara sambil lewa sebaliknya melakukan semuanya secara serius dan bersungguh-sungguh - kerana Allah!! Dan mereka akan bertanggung jawab dengan amanah yang diberikan. 

Percayalah! Dalam dunia korporat dan dalam skop pembinaan sumber daya manusia, warga kerja yang sebegini adalah warga kerja yang dicari-cari. Insya Allah mereka tidak akan menipu, mencuri tulang dan yang penting tidak perlu diawasi atau diperhati dengan CCTV. Cukuplah Allah bagi mereka sebagai pemerhati!! Inilah kualiti yang hebat yang dunia tidak mampu menemuinya ketika ini!! 

Pengurusan Solat Berjemaah - Huraian, Teknik Dan Pendekatan

Untuk kali ini, bacalah paparan mengenai Pengurusan Solat Berjemaah selanjutnya. Semoga kita sama-sama dapat merasakan betapa perlunya hal ini diberi perhatian. Inilah apa yang patut kita lakukan jika kita benar-benar berusaha mengamalkan sunnah Baginda Nabi saw. Apa yang dipaparkan ini adalah suatu yang dipandang besar dan berharga oleh Nabi Muhammad saw. 

Di sini Pak Lang senaraikan apa yang sepatutnya difahami dan dilakukan dalam hal solat khususnya solat berjemaah. 

1) Ibadah solat adalah amalan yang sangat istimewa dan paling utama. Ianya anugerah Allah kepada Nabi Muhammad saw dan umat Baginda. Solat adalah kayu ukur dan penentu baik jahatnya seseorang hamba itu di sisi Tuhan. Kehidupan kita sepatutnya didasarkan dan difokaskan kepada solat. Kita wajar mengubahsuai jadual harian kita dengan waktu solat. Inilah punca keberkatan diri kita dan keluarga kita pada setiap waktu dan setiap hari. inilah juga punca keberkatan rezeki yang kita perolehi. 

Justeru GISB dan YKPPM menjadikan bangun tidur untuk beribadah malam sebagai syarat utama seseorang staf itu layak bekerja di sebelah siangnya. Jika dia tidak mengerjakan solat malam, maka dia wajar diberikan cuti atau diberikan kerja yang bukan kritikal. Biasanya mereka diminta melakukan kerja-kerja sampingan yang akan membantu mereka membaiki diri. Pelik bukan? Pada kami, hal sebegini adalah perkara biasa bahkan inilah inovasi yang kami lakukan bagi memastikan tahap kualiti setiap warga GISB / YKPPM setiasa meningkat dari masa ke semasa. 

2) Setiap malam di seluruh dunia, warga GISB / YKPPM akan bangun awal dan berada di saf solat untuk solat taubat, solat tahajjud, solat hajat, solat witir dan sebagainya. Sekurang-kurangnya satu jam sebelum masuk waktu Subuh, alunan selawat akan mula dikumandangkan. Semua yang sudah selesai mengerjakan solat-solat sunat akan mula mengalunkan selawat Badawi, Selawat Ibrahimi dan Selawat Rindu Nabi beramai-ramai. Selawat ini dialunkan dengan penuh rasa ingin mendapatkan rasa rindu, kasih dan cintakan Nabi Saw. Apa yang penting amalan ini akan sangat membantu mengkhusyukkan hati ketika mengerjakan solat. 

3) Bagi kebanyakan tempat yang mengadakan kawalan malam, aktiviti selawat adalah amalan rutin yang dilakukan secara bergilir-gilir sepanjang malam. Ianya tentulah berbeza dari kelompok kawalan malam yang menghabiskan masa malam mereka dengan bermain terup, mendengar muZik yang melalaikan atau melayari laman internet yang merosakkan. 

4) Para petugas surau hendaklah menyediakan hamparan solat berwarna putih yang memenuhi seluruh ruang solat tersebut. Warna putih sangat dianjurkan Baginda Nabi saw ketika mengerjakan solat kerana ianya membantu mengingatkan kita kepada kematian. Solat yang khusyuk itu mudah dirasai jika hati sangat mengenang-ngenangkan hari kematian dan merasakan solat yang akan didirikan itu adalah solat terakhir. 

5) Pastikan arah kiblat yang tepat. Sedikit kita tersasar, kiblat kita iaitu Baitullah di Mekah akan tersasar ribuan km! Jangan ambil mudah hal ini kerana seseorang yang serius dengan hal solat, dia pasti akan berbuat semuanya dengan tepat, yakin dan sesempurna mungkin. Sediakan juga minyak wangi dan air minum untuk keperluan para jemaah. Minyak wangi untuk memastikan suasana ibadah solat dalam situasi yang segar dengan haruman menarik. Manakala air minuman (air kosong) juga diperlukan oleh sebahagian Jemaah. 

6) Azan akan dikumandangkan tepat pada waktunya. Untuk bulan Ramadhan, azan bagi solat Maghrib yang juga untuk berbuka puasa, di’laju’kan sedikit. Orang yang dipilih untuk azan dan alunan selawat semestinya dari kalangan yang bersuara merdu. Azan yang merdu dengan nada laungannya yang enak didengar akan mendorong jiwa untuk menyambut seruan azan itu bagi mengerjakan ibadah. 

7) Selesai azan, bacalah doa selepas azan dengan memahami dan menghayati ungkapannya. Ianya adalah doa khusus untuk Baginda Nabi saw yang kita panjatkan kepada Allah SWT agar mengurniakan berbagai kelebihan kepada Baginda. Bukankah natijah bagi mendoakan Baginda adalah balasan doa yang penuh bermakna untuk kita daripada Baginda Nabi SAW? 

8) Selepas azan dan doa, bangunlah untuk solat sunat qabliah (solat sunat dua rakaat sebelum solat fardu) dan berdoalah selepas solat sunat tersebut dengan rintihan hati mengharapkan segala yang kita inginkan dan hajatkan. Itulah antara waktu yang mustajab doa (waktu yang mudah diterima doa kita oleh Allah). 

9) Dalam berdoa, rasakan Allah itu dekat dengan kita dan maha mendengar apa yang kita minta. Bersangka baiklah dengan Allah yang berjanji akan memberi (mengkabulkan) apa jua permintaan kita. Berharaplah jika ianya tidak kita perolehi di dunia, Tuhan akan simpankannya untuk kita di akhirat. Sebaik-baik doa, doalah dengan keberkatan Rasulullah dan para kekasih Baginda SAW. 

Berazam dan berjanjilah dengan Allah bahawa kita akan kekalkan rasa hamba yang lemah dan hina dan tidak akan sombong atau lupakan Tuhan diwaktu senang dan susah. Apa juga pemberian Tuhan, kita berharap kita akan menerimanya dengan penuh rasa kehambaan. Itulah adab kita dalam meminta hajat dengan Tuhan. 

10) Kemudian bilal akan meminta para makmum bangun untuk berada di saf masing-masing dengan menyebut ‘Saf!!’ yang bermaksud isyarat agar para makmum bangun dan masuk ke dalam saf. Bilal tidak perlu tergesa-gesa melafazkan 'iqamat' sebaliknya beri ruang untuk makmum siap sedia dengan tenang. Hendaklah dipenuhkan saf yang lebih depan dahulu dan kemudiannya baru saf di belakang. 

Setiap orang mendatangi saf dengan memenuhkan bahagian belakang imam kemudian ke bahagian sebelah kanan imam dan bahagian sebelah kiri imam. Seorang demi seorang akan menempati ruang sebelah kanan dan kiri sehingga penuh. Begitulah untuk saf yang kedua dan seterusnya. Saf lelaki yang akhir ialah kanak-kanak lelaki yang sudah baligh manakala saf paling akhir adalah saf kanak-kanak lelaki yang belum baligh. Selepas itu baharulah saf wanita dewasa dan seterusnya. 

11) Imam hendaklah berdiri menghadap para makmum untuk memeriksa kedudukan makmum yang di belakangnya. Untuk barisan kedua dan seterusnya, hendaklah bilal dan para ‘siak’ memastikan agar setiap saf berada dalam keadaan yang sangat lurus. Menepati kiblat dan rapat dalam ertikata kaki masing-masing bersentuhan bagi lelaki dan bersentuhan bahu, atau siku, atau lengan atau badan bagi kaum wanita. Pastikan juga makmum yang paling akhir sudah berada di dalam saf sebelum imam mengalihkan badannya mengadap kiblat. Pastikan tidak ada makmum yang masbuk (tertinggal mendapatkan rakaat pertama bersama imam). 

12) Pastikan jarak antara saf tidak terlalu jauh dan tidak perlu terlalu dekat. Seelok-eloknya gunakan ukuran seorang yang sederhana tingginya. Sebaik-baik jarak antara kedua saf diukur ketika sujud. Pastikan sujud yang sederhana itu menjadikan hujung kepala / kopiah atau serban makmum di belakang berjarak kurang dari sejengkal dengan kaki imam atau kaki makmum yang di depan ketika sujud. Agakkanlah ini semua di awal solat agar jarak antara barisan saf itu adalah pada kadar yang dibenarkan. 

13) Mengenai keadaan makmum yang masbuk atau masuk untuk solat berjemaah tetapi tidak sempat berada dalam rakaat yang pertama bersama imam, maka keadaan sebegini tidaklah digalakkan kecuali ada hal yang tidak dapat dielakkan. Seboleh-bolehnya apabila setiap orang sudah berada di saf solat - dalam masa satu jam, tidaklah memungkinkan lagi ada yang masbuk (tertinggal). Maka semua warga GISB / YKPPM akan memastikan TIDAK ADA lagi staf yang masbuk ketika mengerjakan solat berjemaah. Inilah yang sedang diusahakan untuk menjadikan solat berjemaah itu benar-benar penting dan serius sepertimana Rasulullah SAW mengatakan boleh dibakar rumah orang yang meninggalkan solat berjemaah. 

14) Setelah semua orang bersiap dalam barisan saf yang lurus dan dalam keadaan rapat - iaitu bahagian tepi kaki setiap individu bersentuhan dengan bahagian tepi kaki orang di sebelahnya, barulah imam mengadap kiblat, mengangkat takbiratul ihram dan mengimamkan solat. 

15) Bermula dari detik itu, peranan imam menjadi sangat utama dan paling bermakna. Imam sedang menerajui satu amalan ibadah yang paling agung dan sangat dinilai Allah SWT. Inilah satu-satunya ibadah yang Rasulullah SAW diminta agar mikraj bertemu Tuhan di Sidratul Muntaha bagi menerima perintah kewajipan mengerjakannya. Jadi ketika solat dimulakan, Imam sedang mengepalai sekelompok jemaah umat Islam yang sedang melakukan suatu amalan, pergerakan dan bacaan yang serupa. Semuanya dihadapkan kepada Allah. Semuanya sedang dinilai bagaimana hati mereka dengan Allah swt. Ketika itu hanya suara imam sahaja yang kedengaran. Makmum hanya mengaminkan Al-Fatehah dan mengungkapkan takbir peralihan antara rukun dengan menyebut ‘Allahu Akbar!’ atau Samiallahu Liman Hamidah setelah rukuk. 

Hebatnya peranan imam ketika itu. Dia menjadi jurupandu membawa semua makmum di belakangnya mengadap Allah SWT. Mereka sedang membawa hati masing-masing untuk merasa ‘melihat Allah’ atau merasa ‘dilihat Allah’. Perasaan mereka berbaur-baur. Bukan mudah untuk mendapat rasa luar biasa iaitu khusyuk dengan Tuhan. Bukan mudah menolak lintasan demi lintasan api kealpaan yang ditembak iblis dan nafsu dari segenap sudut. 

Solat yang hanya antara 5 ke 10 minit itu rupanya menjadi medan perang yang dahsyat. Perebutan antara nafsu syaitan dengan para malaikat dan hati yang inginkan Tuhan berlarutan tanpa henti. Sulitnya mendapat kelepasan dari gangguan yang melalaikan. Jika imam itu orang bertaqwa yang kuat hubungan hatinya dengan Allah swt, mungkin dia akan berupaya membawa anggota jemaahnya mendapatkan sedikit sebanyak rasa yang dikecapinya. 

Di sinilah betapa perlunya seseorang imam itu dipimpin jiwanya agar ruhnya meningkat. Imam itu sendiri mesti sanggup merendah diri untuk dididik hati dibawa kepada Allah dan Rasul. Imam itu mesti melalui proses membuang ego dan sombong untuk membolehkan rasa hamba wujud kembali di dalam hatinya. Imam yang bertaqwa diharapkan akan berhasil mengembangkan rasa khusyuk ke hati para makmumnya. Solat berjemaah yang sebeginilah akan mempunyai kesan membentuk peribadi muslim dan masyarakat muslim. 

Tanpa setiap makmum terbina jiwanya bagaimana mungkin mereka boleh membaiki diri dan meningkat rasa hati mereka dengan Tuhan. Alhasil jadilah mereka orang yang gagal dan terus gagal. Walaupun rajin bersembahyang, jika rasa khusyuk tidak ada, kemungkinan niat di hati boleh diubah oleh nafsu dan syaitan. Datang ke masjid dan surau bukan lagi atas dasar untuk mendapatkan Allah dan Rasul tetapi mungkin sekadar mengisi masa lapang atau bertemu kawan-kawan. Niat yang tersasar biasanya berlaku tanpa sedar kerana ianya berubah dalam dorongan bukan lagi niat yang diqasadkan di dalam hati. 

Jadi besarlah peranan imam dan para pembantunya dalam menguruskan solat berjemaah. Alangkah beruntungnya umat Islam jika jiwa mereka dapat dibina, dicanai dan diasuh melalui sembahyang berjemaah. Jika ruh atau hati mereka dapat meningkat rasa takutkan Allah dan rasa rindukan Nabi saw, pastilah akan ada keajaiban yang Tuhan anugerahkan kepada mereka. Itulah janji Tuhan bagi kaum yang serius dan bersungguh-sungguh menegakkan sembahyang berjemaah. 

Bayangkan umat islam akan menjadi bangsa yang kuat hubungan hatinya dengan Tuhan, kuat keyakinan dan iman mereka dengan Allah yang mencipta seluruh alam. Mereka akan jadi bangsa yang bersatu padu, berkasih sayang dan aktif bekerja untuk mendaulatkan sistem hidup Islam di dalam kehidupan seharian. Islam yang ada di hati kelompok umat yang terbina sebegini rupa boleh menjadi kuasa melepaskan umat Islam dari belenggu nafsu, syaitan dan sistem yahudi yang merosakkan. 

Bayangkan kebebasan umat islam dari kemelut sosial yang berbagai ragam apabila mereka semua digembelingkan hati jiwanya kepada Tuhan. Apabila semua hati memusatkan perhatian kepada Allah dan Rasul, mereka tidak akan berpecah belah atau berantakan sebaliknya mereka akan hidup harmoni, berkasih sayang saling bekerjasama. 

Itulah kubu yang terbina jika kita benar-benar meralisasikan "Pengurusan HablumMinallah!!" 

Pentadbiran Negara dalam Sembahyang Berjemaah

Mendirikan sembahyang itu adalah umpama menjalankan sebuah pentadbiran kerajaan Tuhan. Ketuanya Imam dibantu oleh muazzin (bilal), sepatutnya berada lebih awal di saf, selepas panggilan dilaungkan untuk membuat barisan. Imam dan bilal berbaris bersama makmum yang lain. Setelah itu mereka keluar dari saf untuk memastikan barisan saf dari depan hingga ke belakag lurus dan tidak menganggu laluan orang ramai. Setelah selesai barulah imam dan bilal megambil tempat semula dan iqamah bermula. 

Suara imam dan bilal pula mestilah jelas dan kuat ketika mengimamkan sembahyang, bacaan doa, wirid dsbnya. Ini juga adalah latihan sebagai ketua atau pemimpin kerana seorang ketua mesti jelas suaranya supaya anak buah faham dan tahu apa arahan yang perlu diikuti. Atas nama latihan, imam dan bilal hendaklah digilir-gilirkan. Barulah dikenali kelemahan-kelemahan samada bacaan atau pegerakan. Bacaan yang jelas dan kuat membantu makmum menghayati sembahyang dan membolehkan imam ditegur kelemahan bacaannya.

Bacaan terutama dalam surah Al Fatehah kenalah satu-satu, tidak dirangkaikan ayat-ayatnya. Ini untuk memberi ruang respon untuk melahirkan rasa-rasa dalam sembahyang. Kerana kita telah diajar, setiap ayat di suratul Fatihah, hendaklah direspon dengan getaran di dada, “agungnya…”. 

Imam mesti pandai mengimbangi supaya semua makmum dapat mengikuti pergerakan sembahyang dengan baik iaitu tidak boleh terlalu cepat atau lambat. Pernah seorang yang bersembahyang sunat terlalu cepat, ditegur oleh gurunya dengan soalan, “Adakah Tuhan yang disembah pada sembahyang fardhu lain dari Tuhan yang disembah pada sembahyang sunat? Mengapa tergesa-gesa? Lebih-lebih lagi sembahyang berjemaah, hilang keindahannya jika terlalu cepat atau terlalu lambat. 

Maka perlu kerjasama antara imam, bilal dan makmum. Kalau tidak, dari penyusunan saf dah menyebabkan jadi lambat. Inilah yg dikatakan bermula dari sembahyang sudah berlaku satu pentadbiran kerajaan, ada ketua, ada anak buah, ada disiplin, ada peraturan, ada arahan yang perlu diikuti dan saling bekerjasama sama untuk memastikan program sembahyang berjalan lancar dari awal hingga akhir. 

Imam sebagai pemimpin hendaklah bertanggung jawab. Tegas tapi bersederhanalah. Ada di kalangan makmum yang mempunyai hajat atau tugas-tugas yang perlu diselesaikan. Makmum pula, jika imam bersalah ada tatacara menegurnya. Umpamanya Imam tersilap bilangan rakaat, jika makmum terus menegur dengan penuh semangat, seperti di padang kawad: ‘Subhanallah!!’ tanpa niat di hatinya, ia adalah zikir untuk memberi faham atau zikir semata-mata, maka batallah sembahyangnya. Itulah ilmu sembahyang, kalau dipraktikkan ke dalam kepimpinan dan pemerintahan akan melahirkan masyarakat yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah. 

SUMBER; ANJANG MUOR

Saturday, 11 March 2017

Indahnya Rumah Tangga Islam!!!

Di antara kelemahan umat Islam di akhir zaman ialah mereka berkahwin sebelum ilmu-ilmu mengenai rumah tangga menurut Islam itu ada. Bahkan pada sebahagian orang, ilmunya untuk sekadar mengesahkan akidah. Ilmu untuk ibadah-ibadah yang asas pun belum ada lagi, apatah lagi lebih daripada itu. Lantaran itulah di akhir zaman tidak usah hendak menegakkan Islam di dalam masyarakat dan negara, untuk menegakkan Islam dalam peribadi dan keluarga pun amat sulit sekali.

Hal-hal seumpama ini hendaklah diambil perhatian, diperjuangkan lebih dahulu sebelum pergi lebih jauh. Kalau tidak, cita-cita Islam yang lebih besar dan global akan gagal. Tinggal harapan-harapan dan kenangan nostalgia yang silam saja.

Setiap orang yang ingin mendirikan rumah tangga, mengharapkan rumah tangga menjadi syurga. Jika ianya terjadi di dalam realita hidupnya, lahir di dalam kenyataan yang selama ini hanya di dalam angan-angan atau di dalam harapan semata-mata, sudah tentulah indahnya hidup dan kehidupan itu dirasakannya.

Rasa senang, tenang, bahagia dan harmoni, meskipun di dalam keadaan miskin. Kalau bukan kerana ada kewajiban lain di luar rumah, rasa tidak mau hendak keluar rumah kerana apa yang diangan-angankan selama ini ada di dalam rumah. Di dalam rumah ada segala-galanya. Iman dapat di rumah, akhlak mulia menceria dan mencahayakan rumah tangga bak bunga-bunga yang kembang memeriahkan taman di waktu pagi.

Syiar Islam sangat nampak. Melihat isteri, tenang hati, kerana setianya. Melihat suami senang hati, kerana tanggungjawabnya. Melihat ibu ayah terasa kenyang. Jiwa yang kosong terasa terisi. Tiadanya mereka kedua, terasa kekosongan. Rindu-merindui satu sama lain. Adanya mereka di tengah keluarga, selesai segala masalah.

Melihat anak-anak, sejuk hati kerana mereka mendengar kata dan hormat ibu bapa. Tidak pernah didengar di dalam rumah tangga kata nista, cakap-cakap yang menyakitkan hati, bertegang urat, kata-mengata, tuduh-menuduh, caci maki, cerca-mencerca, berkata kotor dan tidak sopan, apatah lagi pukul-memukul, tumbuk-menumbuk, tendang-menendang, lengan-melengan dan terajang-menerajang.

Sangat nampak kebesaran Allah itu di dalam rumah tangga kerana anggota keluarga itu membesarkan Allah Taala melalui sembahyang berjemaah, qiamullail, membaca Al Quran, tasbih,tahlil dan tahmid. Juga dari kuliah-kuliah Islam untuk keluarga, makan bersama, bekerjasama, maaf-bermaafan, nasihat-menasihati, ingat-mengingati dan masing-masing ada tugas mengikut kedudukan masing-masing.

Itulah dia rumah tangga Islam. Rumah tangga yang menjadi syurga. Itulah hasil perjuangan dua suami isteri Islam yang menikah kerana cita-cita Islam, untuk kemegahan Islam bukan untuk kemegahan diri. Itulah dia syurga sementara waktu sebelum Syurga yang menunggu di Akhirat nanti. Itulah dia syurga yang disegerakan sebelum Syurga yang kekal abadi.

Rumah Tangga Bahagia!! Rumahku Syurgaku - Baiti Jannati

Dalam sebuah keluarga, ada suami, ada isteri, suami sebagai ayah, isteri sebagai ibu, ada anak-anak, mereka adalah darah daging daripada hasil perkongsian hidup dua suami istri atau daripada ibu dan ayah, mengikut fitrah semula jadi, biasanya hati mereka dekat antara satu sama lain. Ada pautan, apalagi antara anak dengan ayah dan ibu, sampai bila-bila pun tak akan terputus hubungan mereka. Walau dalam bagaimana keadaan sekali pun tidak akan terputus hubungan rahim serta hubungan darah daging kerana mereka adalah sebahagian daripada ibunya dan sebahagian daripada ayahnya.

Jika dalam rumah tangga itu tidak dapat menegakkan syurga, tidak wujud kasih sayang, tidak ada perpaduan, tidak ada kerjasama, tidak ada hormat menghormati satu sama lain, suami atau ayah boring dirumah, isteri seronok hendak balik kampung, tanda hubungan dengan suami telah renggang. 

Anak-anak pula lebih suka di luar rumah, jalan-jalan tidak ada tujuan, pulang malam kerana jemu melihat hubungan ibu dan ayahnya sudah tidak terjalin lagi. Walhasil masing-masing diam di rumah keluh kesah, tidak terhibur dan masing-masing membisu. Kalau berbicara pun ada yang sakit hati. Seolah-olah tidak ada hubungan antara satu sama lain.

Kalau begitu keadaannya dalam rumah tangga, apakah yang dapat membangunkan syurga di dalam masyarakat yang lebih luas lagi, yang mana anggota-anggotanya selain telah ramai dan luas daerahnya, tidak ada hubungan darah, sekadar kenalan saja, bahkan ramai yang kita tidak kenal? Jawabannya lebih lagi tidak mungkin bahkan hampir mustahil untuk mewujudkan 'masyarakat syurga'.

Itulah dia kesan dan risikonya apabila dua individu muslim itu berkahwin bukan atas landasan cita-cita islam. Cita-citanya sekadar untuk melepaskan tuntutan fitrah atau keinginan biologis. Tidak perlu memerlukan dan tidak ada ketertarikan satu sama lain. Akhirnya hiburan yang diharapkan dari satu sama lain pun tidak sampai kehujung. Setelah itu terasa rumah tangga adalah neraka.

Setiap orang yang ingin mendirikan rumah tangga, mengharapkan rumah tangga menjadi syurga. Jika ianya terjadi di dalam realita hidupnya, lahir di dalam kenyataan yang selama ini hanya di dalam angan-angan atau di dalam harapan semata-mata, sudah tentulah indahnya hidup dan kehidupan itu dirasakannya sangat membahagiakan.

Rasa senang, tenang, bahagia dan harmoni, meskipun di dalam keadaan miskin. Kalau bukan kerana ada kewajiban lain di luar rumah, rasa tidak mahu hendak keluar rumah kerana apa yang diangan-angankan selama ini ada di dalam rumah. Di dalam rumah ada segala-galanya. Iman dapat di rumah, akhlak mulia menceria dan mencahayakan rumah tangga bak bunga-bunga yang kembang memeriahkan taman di waktu pagi.

Syiar Islam sangat nampak. Melihat isteri, tenang hati, kerana kesungguhan melayani suami dan setianya. Melihat suami senang hati, kerana tanggungjawabnya. Melihat ibu ayah terasa kenyang. Jiwa yang kosong terasa terisi. Tiadanya mereka kedua, terasa kekosongan. Rindu-merindui satu sama lain. Adanya mereka di tengah keluarga, selesai segala masalah.

Melihat anak-anak, sejuk hati kerana mereka mendengar kata dan hormat ibu bapa. Tidak pernah didengar di dalam rumah tangga kata nista, cakap-cakap yang menyakitkan hati, bertegang urat, kata-mengata, tuduh-menuduh, caci maki, cerca-mencerca, berkata kotor dan tidak sopan, apatah lagi pukul-memukul, tumbuk-menumbuk, tendang-menendang, lengan-melengan dan terajang-menerajang.

Sangat nampak kebesaran Allah itu di dalam rumah tangga kerana anggota keluarga itu membesarkan Allah Taala melalui sembahyang berjemaah, qiamullail, membaca Al Quran, tasbih, tahlil dan tahmid. Juga dari kuliah-kuliah Islam untuk keluarga, makan bersama, bekerjasama, maaf-bermaafan, nasihat-menasihati, ingat-mengingati dan masing-masing ada tugas mengikut kedudukan masing-masing.

Itulah dia rumah tangga Islam. Rumah tangga yang menjadi syurga di dunia. Itulah hasil perjuangan dua suami isteri Islam yang berkahwin kerana cita-cita Islam, untuk kemegahan Islam bukan untuk kemegahan diri. Itulah dia syurga sementara waktu sebelum Syurga yang menunggu di Akhirat nanti. Itulah dia syurga yang disegerakan sebelum Syurga yang kekal abadi.

Menegakkan rumah tangga Islam bukan sekadar penghuni-penghuninya Islam. Rumah tangga Islam ertinya disiplin Islam itu berjalan dan berperanan di dalam rumah tangga. Wujudnya suasana ibadah, semua anggota berakhlak mulia.

Untuk membangunkan rumah tangga Islam tidak cukup sekadar suami isteri Islam. Juga tidak cukup sekadar suami isteri itu bercita-cita Islam 

Ia memerlukan: 

1. pemahaman ilmu pengetahuan Islam,

2. faham mendidik isteri dan anak-anak serta ada ilmu tentangnya.

3. Faham psikologi isteri dan anak-anak secara umum. 

4. Suami atau ayah mampu jadi imam sembahyang. 

5. Isteri sedikit sebanyak faham psikologi suami, juga anak-anak. 

6. Suami isteri berusaha bersungguh-sungguh melaksanakannya dengan sikap, perilaku serta boleh memberi tunjuk ajar dan penjelasan mengenai ilmunya. 

7. Sabar melaksanakannya serta sabar dalam mendidik isteri dan anak-anak. 

8. Didik dengan lemah-lembut tetapi tidak salah sekali sekala memarahi serta menghukum mereka yang bersalah. Cuma tidak sampai melampaui batas. 

Oleh itu sebelum seorang lelaki atau perempuan itu berkahwin, mestilah menyediakan, menyiapkan dan melengkapkan diri lebih dahulu dengan 

1. Amalan dan ilmu Islam, 

2. ilmu rumah tangga menurut Islam, 

3. ilmu mendidik anak-anak, 

4. ilmu kewajipan seorang suami dan kewajipan seorang isteri terhadap suaminya, 

5. ilmu untuk ibadah, 

6. ilmu akhlak, 

7. ilmu bersuci dan 

8. mengurus rumah tangga menurut Islam. Tidak cukup sekadar menyimpan duit dan menyediakan tempat tinggal untuk berhadapan dengan pernikahan.

Semoga kita semua berjaya membina keluarga sakinah, mawaddah dan rahmah yang penuh kasih sayang dan kebahagiaan lahir serta batinnya.
 

Sample text

Sample Text

Sample Text