Social Icons

Featured Posts


Sila layari laman web SuaraMuhajirin313.com di server BARU...


Tuesday, 26 April 2016

Di Mana Salahnya Aqidah Fahaman Wahhabi Salafi ?

Ada baiknya saya jelaskan kebenaran aqidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah berkenaan isu "Ainallah" (di mana Allah?).

Soalan seperti ini adalah soalan yang salah kerana "aina" (dimana) menunjukkan tempat. Sedangkan "tempat" adalah makhluk ciptaan Allah.

Bagaimana mungkin Allah mengambil ruang atau tempat, atau diliputi tempat dan arah sedangkan semua itu (tempat, arah, ruang) adalah makhluk yang baru dicipta. Jadi jika Allah itu bertempat, sebelum Allah ciptakan tempat, di mana Allah?

Maka soalan "dimana" bagi Allah itu adalah soalan yang salah dan mustahil sepertimana yang dikatakan oleh Imam Abu Hanifah rah. (Pengasas mazhab Hanafi, seorang Tabien): "Allah itu wujud tanpa tempat sebelum Dia menciptakan makhluk. Maka Allah wujud tanpa di mana, tanpa makhluk dan tanpa sesuatu apa pun (bersamaNya). Dialah yang cipta segalanya (termasuk tempat)." (Al-Fiqh Absath : 25)

Tapi, di zaman Arab Jahiliah, ada juga orang musyrikin yang suka lontarkan soalan-soalan macam tu. Mereka mahu lihat Allah seperti mereka melihat berhala mereka. Jawapan yang Allah beri adalah jawapan yang methaphore yang bukannya jawapan literal/direct/zahir kepada soalan "aina" kerana ianya tidak teraplikasi pada zat Allah. Jawapan Allah: “ Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat “.( Al Baqarah [2]:186 ).

Daripada jawapan ini dapat kita fahami bahawa Allah itu tidak diliputi tempat dan arah secara fizikal. Jika Allah itu bertempat, tentulah Allah sudah nyatakan tempatnya dimana.

Jika ada yang tak puas hati dengan jawapan Allah dan tetap nak tahu di mana koordinat Allah (mungkin terlampau banyak ngaji ilmu geografi), maka jawablah padanya: "Allah wujud tanpa tempat."

Inilah jawapan yang diberi oleh para ulama ahlu sunnah wal jamaah samada Salaf (terdahulu) atau Khalaf (terkemudian) berdasarkan dalil dari hadis sahih Nabi bersabda mafhumnya:
"Sesungguhnya Allah telah pun wujud dan tiada yang wujud bersamanya." (Sahih Bukhari)

Jadi jelas dan terang bahawa kewujudan Allah itu "Ahad" (tunggal), tiada diliputi tempat, ruang, arah mahupun bersentuhan dengan Arasy.

Di kalangan Salaf, mereka juga berakidah sedemikian: Sayyidina Ali r.a berkata: "Sesungguhnya Allah itu tidak bertempat, Dia sekarang dalam keadaan seperti mana Dia sebelum ini (jika sebelum ciptakan tempat Dia tidak bertempat, maka selepas Allah ciptakan tempat pun Dia tidak bertempat)." (Al-Farq bainal Firaq: 333)

Imam kebanggaan kita, Imam Syafie r.a menyatakan: "Allah wujud tanpa tempat. Dia yang ciptakan tempat, sedangkan Dia tetap dengan sifat-sifat keabadianNya, sepertimana sebelum Dia ciptakan makhluk. Tidak layak Allah berubah sifat atau zatNya." (Ittihaf Sadatil Muttaqin : 2/24)

Imam ibn Hibban r.a juga menyatakan: "Sesungguhnya Allah tidak tertakluk pada tempat dan masa." (Al-Ihsan Fi tartib Ibn Hibban : 4/8)

Dan banyak lagi kalam para ulama ahlu sunnah wal jamaah samada yang Salaf atau Khalaf. Kalau semua saya tulis kat sini, akan jadi panjang sangat.

Dan percayalah, walau pun dah bagi sejuta dalil sekalipun, puak-puak Khawarij moden tetap akan lontarkan soalan: "Dalil mana dalil?? Dalil? Dalil?"

Dan saya yakin lagi percaya akan ada yang bagi ayat dalam Quran yang menyatakan:
"Kemudian (Allah) ber-istawa atas Arasy." Lalu mereka akan kata: "Ini ayat Quran, Allah sendiri kata Allah sedang duduk di atas Arasy. Nak lawan ke? Nak percaya Allah ke nak percaya imam-imam? 

Lagipun semua imam dah kata kalau ada pendapat mereka yang bercanggahan dengan Quran Hadis, kita mesti campak ke dinding pendapat tu semua dan utamakan Quran Hadis!"

Ayat ini berjaya menipu jutaan Muslim. Mereka cuba menuduh para imam dan ulama tidak tahu Quran Hadis seperti mereka. Mereka cuba menuduh para imam dan ulama suka-suka keluarkan pendapat tanpa rujuk Quran Hadis.

Adalah satu kecacatan otak yang fatal apabila memikirkan insan sehebat Imam Syafie, Imam Hanafi dan lainnya tidak JUMPA ayat Quran tentang istawa nya Allah di atas Arasy.

Bahkan masing-masing sudah pun memberikan komentar dan penjelasan tentang itu.

Kebanyakannya para ulama Salaf, mereka beriman penuh kepada ayat tersebut, mereka beriman Allah itu ber-istawa di atas Arasy TANPA MENYATAKAN MAKNA ISTAWA SECARA TETAP, mereka menyerahkan makna sebenar "istawa" kepada Allah. Mereka mengekalkan lafaz Istawa secara jelas. Kaedah ini dinamakan TAFWIDH (menyerahkan maknanya pada Allah).

Di tempat yang lain mereka mengecam dan mengkafirkan sesiapa yang menetapkan makna "istawa" sebagai "jalasa" (duduk) sepertimana kata Imam Syafi'e: "Sesiapa yang berkeyakinan bahawa Allah itu DUDUK di atas ArasyNya, maka ia kufur." (Riwayat Ibn Mualim Al-Qurasyi dalam kitabnya Najmil Muhtadi wa Rajmil Mu'tadi: 551)

Kemudian selepas Islam tersebar luas dan menghadapi puak-puak sesat seperti muktazilah, ahli falsafah Yunani, mujassimah, Syiah dan lain-lain yang banyak mengeluarkan zhon (sangkaan) kepada Allah. Target mereka ialah orang awam yang jahil.

Maka ketika itu para ulama menjawab balas persoalan dan keraguan mereka secara detail dan jelas. Jawapan "Wallahualam" seperti yang dilakukan para ulama Salaf tidak lagi dapat selamatkan akidah orang awam apabila ditanya tentang "istawa".

Maka para ulama zaman itu bersepakat untuk mengharuskan (bukan mewajibkan) takwil makna ayat mutasyabihat kepada makna yang sesuai dengan keagungan Allah.

Contohnya dalam Quran ada ayat " Yadd Allah di atas tangan mereka."
Ulama Salaf, bila ditanya tentang apa makna Yadd, mereka serahkan kepada Allah.

Ulama Khalaf (yang datang kemudian) apabila ditanya apa makna Yadd, mereka akan jawab "bantuan" Allah. (Yakni mereka takwilkan makna yadd kepada bantuan kerana sesuai dengan keagungan Allah.)

Maka jawapan seperti itu berjaya menghapuskan keraguan dalam hati orang awam yang ditimbulkan musuh Islam.


JADI DIMANA SALAHNYA AQIDAH FAHAMAN WAHHABI ?

BUKANKAH PENDIRIAN MEREKA SAMA SEPERTI ULAMA SALAF YANG BERIMAN KEPADA ZAHIR AYAT LALU MENYERAHKAN MAKNA SEBENAR PADA ALLAH ?

BUKANKAH KEDUA-DUA KAEDAH IAITU SALAF (TAFWIDH) DAN KHALAF (TAKWIL) ITU BENAR ?

MENGAPA MASIH TIDAK MAHU MENGIKTIRAF AKIDAH WAHHABI ?

Ya, persoalan ini sangàt halus dan hanya dapat difahami oleh para ulama yang sangat dalam ilmunya berkenaan akidah. 

Wahhabi akan dianggap benar oleh orang awam kerana mereka jahil. Oleh sebab itu pengikut Wahhabi kebanyakannya adalah golongan muda yang malas mengaji, sebaliknya hanya belajar dari Google dan YouTube. Jadi mereka mudah dimanipulasikan.

Sebenarnya, perbezaan akidah Wahhabi dengan akidah ahli sunnah wal jamaah dalam hal ini ialah KAEDAH yang digunakan.

Ulama ahli sunnah hanya mempunyai 2 kaedah sahaja dalam memahami ayat mutasyabihat iaitu TAFWIDH dan TAKWIL.

Ada pun yang Wahhabi guna ialah kaedah (ITHBAT ma'na), iaitu mereka menetapkan makna ayat mutasyabihat secara pasti mengikut makna dhohir . Yang mereka serahkan pada Allah ialah "kaifiyyat" nya (tafwidh kaifiyyat).

Contohnya, bila ditanya apa makna "istawa", Wahhabi akan jawab maknanya "duduk" secara pasti. Bahkan ada Wahhabi yang ekstrim, mengkafirkan mana-mana Muslim yang tidak menyatakan Allah itu "duduk" seperti yang mereka fahami. Lalu mereka akan serahkan (tafwidh) kaifiyyat nya pada Allah, iaitu mereka akan berkata: "Macam mana (kaifiyyat) Allah duduk, itu kita serah pada Allah." Kaedah ini dinamakan ITHBAT kerana mensabitkan makna secara pasti. 

Dan KAEDAH ini TIDAK dicontohi oleh mana-mana ulama Islam selama 1400 tahun kecuali kumpulan Mujassimah (satu ajaran sesat pada zaman dahulu yang suka menyamakan Allah dengan makhluk) dan diteruskan kaedah ini oleh ulama Wahhabi seperti Muhammad Abd Wahhab, Albani, Bin Baz, Soleh Fauzan, Uthaimin dan lain-lain.

Sedangkan para ulama ahlu sunnah telah bersepakat bahawa tidak boleh menetapkan makna zahiriah yang tidak layak bagi Allah pada ayat mutasyabihat.

Jadi perbezaan ahli sunnah dan Wahhabi: Apabila ditanya apa makna "istawa"-

Ahli sunnah Salaf (tafwidh ma'na): " Kami tidak tahu, kami beriman kepada semua ayat Allah dan makna sebenarnya kami serah pada Allah."

Ahli sunnah Khalaf (takwil ma'na): "Kami juga tidak tahu maknanya secara pasti, tapi untuk orang awam tidak rosak pemikirannya terhadap Allah, maka kita haruskan ia ditakwil dengan makna "menguasai". "

Wahhabi (ithbat ma'na): "Maknanya duduk, kita wajib beriman Allah itu duduk. Sesiapa yang tidak beriman Allah itu duduk sedangkan Allah telah berkata demikian dalam Quran, bermakna dia telah kafir kepada Quran. Jadi kita wajib beriman Allah itu duduk, tapi bagaimana Allah duduk, itu bukan urusan kita, kita serahkan pada Allah. Yang penting, Allah tidak duduk seperti kita kerana Allah itu tidak sama dengan makhluk."

Jadi perbezaan ini sangàt ketara kerana Wahhabi cuba menghidupkan semula ajaran sesat akidah Mujassimah (ajaran yang menjisimkan Allah) dan akidah Musyabbihah (ajaran yang samakan Allah dengan makhluk) dalam masa yang sama, mereka nafikan pula Allah itu sama dengan makhluk.

Jadi akhirnya, mereka berada dalam kecelaruan yang dahsyat sebab tiada pendirian kukuh berkenaan hal ini samada ithbat ma'na, tafwidh kaifiyyat dan nafi tasybih.

Yang jelas, akidah dan kaedah mereka TERKELUAR dari manhaj ahli sunnah wal jamaah. 


Kelebihan Orang Fakir




Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda yang bermaksud: 

“Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (HR Bukhari dan Muslim)


Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda yang bermaksud: “Orang fakir yang beriman akan masuk syurga mendahului orang kaya selama setengah hari (akhirat), iaitu 500 tahun (dunia).” (Hadis Sunan Ibni Majah No. 4122, Kitabul zuhdi )

Saturday, 23 April 2016

Sudah Masuk Islam - Apa Langkah Seterusnya?

Sehari dua ini hebuh dengan program Perbandingan Agama oleh Dr Zakir Naik. Di semua tempat, pasti ada penganut agama lain yang tertarik dengan hujjah beliau lalu spontan memeluk Islam. 

Apa yang kena diperhatikan oleh pihak bertanggung jawab ialah bagaimana pendidikan untuk mereka yang baru memeluk Islam itu? Kita tertanya-tanya pihak manakah yang diberi tanggung jawab mengajar dan mendidik saudara baru kita tersebut? Islam perlu dipelajari difahami, diamalkan dan dihayati. 

Islam itu dibina atas 5 Rukun Iman, 6 Rukun Islam dan 2 Rukun Ehsan.. Seseorang yang memeluk Islam mesti mempelajari 3 ilmu yang asas ini. 

Islam bukan sekadar agama untuk dibahaskan. Membuat perbandingan agama berupaya mengukuhkan iman seseorang terhadap keunggulan Islam. Selanjutnya mestilah diisi dengan ilmu serta kefahaman Islam yang menyeluruh. 

Inilah yang dikhuatirkan tidak berlaku pada mereka yang baru memeluk Islam. Kita biasa mendengar aduan saudara baru kita yang tidak dipedulikan. Mereka terbiar tanpa bimbingan dan pimpinan. Sepatutnya mereka dengan mudah dibawa menghayati ajaran islam sebagai sistem hidup. Kesedaran mereka sudah ada. Yang penting mereka ditunjuk jalan - apa dan bagaimana yang perlu dilakukan.

Sebab itulah ulama menggariskan 8 syarat bagi seseorang yang ingin menjadi orang beriman. Maksudnya bagi mencapai tahap rasa hati yang mempunyai perasaan takutkan Allah dengan sebenar-benar takut, setiap insan perlu menempuh proses demi proses. Tahapnya mesti bermula dengan pilihan Allah. Ini tidak boleh diusahakan. 

Jika Allah kehendaki seseorang dengan kebaikan, Allah akan masukkan hidayah di dalam hatinya. Dia akan cenderung untuk merenung hakikat penciptaan diri dan tujuan kehidupannya di dunia. 

Tahap seterusnya ialah ilmu yang wajib dipelajari. 
Ketiga - faham dan yakin dengan apa yang dipelajari
Keempat - beramal dengan ilmu yang telah dipelajari, diyakini dan difahami tadi. 

Kelima - Istiqamah dalam beramal. Yang fardhu dan wajib itu sudah pasti tetapi amalan yang sunat yang boleh menundukkan nafsu serta yang boleh menghidupkan hati agar khusyuk dengan Allah hendaklah dilakukan secara istiqamah. Sedikit tetapi berterusan istiqamah lebih berkesan dan lebih baik dari 'hangat-hangat tahi ayam'!!

Keenam ialah perlu bermujahadah melawan nafsu yang sentiasa mengganggu usaha membawa hati kepada Allah. Nafsu mengajak kepada kejahatan lahir dan batin. Melawan dorongan dan keinginan nafsu inilah dinamakan mujahadah.

Ketujuh - mesti ada pimpinan guru mursyid. Guru mursyid adalah faktor penentu setelah allah berikan hidayah. Gurulah yang mampu mendidik dan memberi ilmu. Bagaimana ilmu ini boleh diamalkan bukanlah suatu yang mudah. Betapa ramai ustaz lulusan universiti Islam di dunia yang gagal mengamalkan ajaran islam dalam diri dan keluarganya. Puncanya mereka tidak mempunyai guru pembimbing yang mampu menunjuk contoh teladan untuk melaksaakan ajaran islam yang dipelajari. Akhirnya ilmu dan amalan seharian terpisah jauh. 

Yang akhirnya ialah doa. Ya! doa adalah munajat bicara hati dengan Allah. Doa adalah lambang rintihan seorang hamba yang mengharapkan panduan, rahmat dan keampunanNya agar perjalanan menuju kematian yang berjaya dipimpin Allah. Doa merupakan unsur menyerah diri dengan Allah setelah segala usaha lahir batin telah dilakukan bagi memastikan diri benar-benar sedang berjalan di atas jalan kebenaran. Jalan taqwa hanya dapat ditempuh jika hati benar-benar merasa hamba yang hina sehina-hinanya yang hanya mengharapkan semata-mata keberkatan dan rahmat Tuhan. 

Apakah Nasihat Untuk Orang Yang Sedang Diuji Dengan Poligami?

Ada seseorang yang sedang merasakan dia dalam ujian berat. Suaminya berpoligami. Maksudnya bernikah dengan seseorang yang lebih muda dan cantik dari dirinya. Ertinya sisuami sudah mempunyai dua isteri termasuk dirinya. Pedihnya hati dapat kita bayangkan. Dunia dikira sudah kiamat. Alam sudah jadi gelap gelita. Mendung dilangit kehidupannya sudah tidak pernah akan ada cahaya matahari.  Seluruh makhluk yang ada di sekelilingnya dirasakan sedang mengejek-ngejek dirinya. Itulah kesakitan yang ditanggung.  

Apa nasihat yang boleh diberikan? 

Nasihat untuk orang sepertinya adalah sama nasihat untuk diri kita sendiri. Manusia sentiasa diuji. itulah lambang kasih sayang Allah - untuk menginsafkan hambanya. 

Kehidupan dunia adalah suatu yang sangat melalaikan. Hanya  kematian yang akan dapat melumpuhkan ingatan terhadap kelazatan dunia. Kecintaan pada dunia akan mudah terhapus sebaik mati menjelma di depan mata. 

Orang yang akan mati akan meraung menangis memohon diberikan sedikit lagi masa untuk bertaubat dan beramal. Tidak ada lagi angan-angan panjang dan cita-cita kehidupan. Apa yang diinginkan ialah mengejar waktu berbuat sebanyak-banyak kebaikan dan amal soleh. 

Terasa berharganya detik masa yang ada. Insaf dengan kehidupan akhirat yang akan menerima balasan atas segala perbuatan di dunia!!!

Poligami hanyalah ujian untuk berkongsi suami. Poligami adalah penawar bagi hati yang sakit yang puluhan tahun dibiarkan nafsu merobek-robeknya. Hati jadi sakit dengan virus barah nafsu yang merebak ke seluruh anggota lahir batin. Jadi yang sakit apabila diuji poligami ialah nafsu. Nafsu menderita dengan ujian suami beristeri lagi. Nafsu mengapi-apikan diri marahkan suami dan tak redha dengan takdir yang berlaku. 

Semakin nafsu di turuti, semakin menderita jiwa. Semakin keluh kesah jadinya. Dunia dirasakan sudah tidak ada cahaya. Itu adalah bayangan apa yang dirasa oleh nafsu. 

Ruh dan jiwa yang sudah lama rosak, belum mampu pulih dengan sendiri. Di sinilah perlunya guru atau pemimpin jiwa. Mursyid atau pemimpin ruh adalah orang-orang 'rasa' yang akan mengubat semula kerosakan hati. Orang-orang ruh atau rasa ini akan kembalikan hati kepada penciptanya. Keberkatan yang ada pada orang-orang rasa akan mudah menjadikan hati bebas dari kongkongan nafsu. 

Nafsu menjauh apabila hati kembali mendapat Allah. Nafsu yang sakit sudah tidak dapat mempengaruhi hati lagi. Hati yang dipimpin mursyid atau para pemimpin ruh, sudah mula merasa sabar dan redha. Maka hati akan dapat rasai indah dan lazatnya bersama Allah. Jiwa makin tenang berhadapan dengan poligami. 

Sebab itu bila diuji samada dengan poligami atau apa sahaja, dekatilah pemimpin dan guru. Merekalah yang akan tahu memberikan kata-kata semangat, dorongan dan peringatan untuk membantu kita menang atas nafsu. Mereka mungkin akan memberikan kita tugas atau kerja-kerja yang menghentak nafsu. 

Atau pun mereka mungkin seolah-olah tak 'memperdulikan' kita - 'membiarkan' kita dengan hal kita sedangkan hakikatnya mereka sangat mengambil tahu hal ehwal hati kita. Mereka sangat mahu menyelamatkan kita. Itulah sifat mursyid yang diambil dari kaedah Nabi SAW dalam mendidik umatnya. Baginda saw sangat  merasakan kepayahan dan kesulitan umatnya. 

Para mursyid pun demikian juga. Mereka tak akan membiarkan muridnya begitu sahaja melainkan diperlakukan dengan pelbagai proses ruhaniah. Kebiasaannya - membiarkan muridnya sendirian bertahun-tahun itu lebih berkesan agar ruhnya terlatih untuk bercakap-cakap dengan Allah. Jika hatinya tulus, Allah akan datangkan perasaan cinta, rindu dan takut dengan mursyidnya. 

Semakin lama semakin mendalam rasa-rasa hati yang terhubung dengan gurunya dan pemimpinnya. Jika perasaan ini berterusan berlaku, ianya menandakan berlakunya hubungan ruhaniah antara mereka. Tanpa bertemu secara lahir, ruh mereka sudah boleh bersama. Ikatan ruh yang sebegini akan sangat membantu simurid melakukan perubahan diri. Ia akan terpimpin untuk menyiapkan diri dengan kematian. itulah sebaik-baik ubat. 

Manusia Ruh - Manusia Yang Mempunyai Deria Rasa Hati Yang Tajam

Dunia Ma’rifat adalah penyerahan diri kepada Allah secara total. Ianya berlaku secara tahap demi tahap sehingga sampai kepada titik keyakinan yang kuat. Orang yang memiliki ilmu ma’rifat dianggap sebagai orang yang ‘arif’. Mereka merenung seluruh penciptaan langit dan bumi dengan segala isinya dengan fikiran dan mata hati yang terhubung dengan Allah yang maha kuasa. 

Karamah adalah keistimewaan yang tidak dimiliki orang awam. Bentuk karomah tersebut adalah mata hati yang halus mengesan setiap detik rasa dan fikiran yang berlaku. Mereka mempunyai panca indera keenam. Hanya orang yang mata hatinya dan panca indera keenamnya tajam, maka ia dapat masuk ke dalam hal-hal yang dianggap ghaib (tersembunyi). Orang yang arif (memiliki ilmu ma’rifat), suka memperhatikan tanda-tanda kebesaran Allah SWT dengan mata kepalanya, kemudian ia merenungkan dengan mata hatinya. 

Orang ma’rifat jika melakukan sesuatu atau memutuskan sesuatu menggunakan nuraninya daripada hawa nafsunya. Ia tahu betul, apakah hawa nafsu yang mempengaruhi dirinya atau nuraninya yang berkata. Oleh kerana itu, mereka yang sampai di tahap ini, biasanya mereka tahu sesuatu yang merugikan bagi dirinya atau jemaahnya meskipun secara lahir kelihatan seakan-akan menguntungkan. Mereka juga tahu apa yang menguntungkan, meskipun pada lahirnya nampak seakan-akan merugikan. 

Maka, janganlah hairan, kadang-kadang orang awam memandang sesuatu itu baik dan menguntungkan, namun bagi orang rasa atau orang yang kuat rasa hatinya memandang ianya sebagai sesuatu yang membahayakan. 

Melihat kebaikan dan keburukan dengan mata kepala saja tidak akan dapat mengetahui keadaan yang sebenarnya. Sesuatu yang elok dipandang mata kadang-kadang hanyalah tipuan belaka. Sesuatu yang buruk dilihat oleh mata, kadang-kadang tersimpan sesuatu yang menguntungkan. Maka betapa pentingnya jika kita berlatih untuk mempertajam mata hati dan menjadi orang-orang 'rasa' 

Buta mata belum tentu membahayakan bagi kehidupan kita. Kerana ramai orang yang buta matanya, tetapi masih mampu melakukan sesuatu yang terbaik bagi dirinya dan agamanya. Bahkan ia mempunyai keistimewaan, yakni lebih berhati-hati daripada kita yang memiliki mata normal. Namun jika mata hati telah buta, maka pertanda hancurlah kehidupan kita, baik kehidupan dunia mahupun kehidupan akhirat. 

Orang yang buta hatinya, seringkali merasa kecewa dalam menghadapi liku-liku kehidupannya, kerana ia sering gagal dalam mengambil keputusan. Keputusannya lebih banyak meleset. Sebab, yang digunakan untuk mengambil keputusan lebih didasarkan pada penglihatan mata dan akal yang dipenuhi hawa nafsu. Jadinya, ia kurang cermat dan kurang hati-hati. Ia mudah terkecoh dengan fatamorgana serta khayalan-khayalannya sendiri. 

“Dan barang siapa yang buta mata hatinya di dunia ini, maka buta pula di akhirat, jauh tersesat jalannya.” 

“Sesungguhnya, bukan matanya yang buta, tetapi mata hatinyalah yang buta, yang berada di rongga dadanya.” 

Jelaslah, betapa pentingnya kita mempelajari ilmu rasa. Inilah satu-satunya ilmu yang membantu hati kita terhindar dari ‘kebutaan’. Hati akan menjadi jernih sehingga setiap apa yang kita fikirkan dan kita lakukan akan mendatangkan hasil yang menguntungkan. Orang rasa akan selalu bersangka baik kepada Allah dan pada sesiapapun. Orang rasa tIdak pernah berkeluh kesah dalam hidupnya. Mereka selalu merasa dekat kepada Allah. Selalu merasa cinta, penuh harapan dan hatinya penuh rasa takut dan gerun dengan Allah. 

Ilmu rasa membawa kita kepada suasana hati yang ikhlas dalam berbuat apa saja, lebih-lebih beribadah kepada Allah. Ibadahnya dilakukan tanpa rasa dipaksa dan tanpa keinginan dipuji orang lain. Orang-orang rasa menganggap jika perbuatan dilakukan tidak dengan ikhlas, maka akan mengotori jiwanya. Justeru mereka sangat menjaga ahwal hatinya samada dalam solat atau di luar solat. Maksudnya sepanjang masa jiwa mahu sentiasa dibersihkan. Jika jiwa kotor, hati akan berdebu. Bila hati berdebu bererti alam rasa akan menjadi buta.

Orang rasa adalah orang yang luar biasa. Mungkin kita yang akan terhairan-hairan. Kita tak akan faham sepenuhnya apa yang dilakukan mereka. Pengetahuan lahir batin mereka menyuluh dengan rasa hati yang tajam dan terang tanpa ada yang menghalang. Mereka langsung tidak merasa memiliki, sekalipun pada diri mereka sendiri. Sebab itu mereka terdahulu berkorban dan berhabis-habisan demi membalas anugerah keindahan rasa  daripada Allah yang maha kaya. 

Ajaibnya Tentera Islam - Sejarah Agung Di Bulan April

SEJARAH YANG BERLAKU PADA BULAN APRIL  

Percayakah anda jika sejarah kegemilangan Islam menyatakan umat Islam pernah membuat 70 buah kapal "berlayar" di atas daratan malahan memanjat sebuah bukit kecil? Ia adalah sesuatu yang amat susah dipikirkan dengan akal logik tetapi inilah apa yang berlaku pada pagi 22 April 1453 di sebelah sebuah kota bernama Constantinople.


Pada masa itu, sudah lebih sebulan angkatan tentera Uthmaniyah sebanyak 200 000 orang angota tentera di bawah kepimpinan Sultan Muhammad Al-Fateh mengepung kota Constantinople tetapi malangnya walaupun dengan meriam gergasi Urban, tembok kota Constantinople terlalu teguh dan setiap kali selepas serangan keatas tembok kota dihentikan, pasti para askar Byzantine akan membaikinya semula. 


Oleh sebab itu Sultan Muhammad Al-Fateh bercadang untuk menyerang kota Constantinople melalui pelabuhannya di mana tembok yang melindungi pelabuhan tersebut adalah lebih nipis dan lemah strukturnya tetapi terdapat satu masalah untuk menjayakan misi ini. Di bahagian laluan masuk ke pelabuhan tersebut terdapat sebuah rantai gergasi yang menghalang untuk mana - mana kapal memasukinya.


Oleh sebab itu pada 9 April 1453, Baltaoglu Suleyman Bey iaitu komander armada laut Uthmaniyah telah mengarahkan 3 buah kapal perangnya untuk melanggar rantai gergasi tersebut secara serentak tetapi ini juga gagal untuk memutuskan rantai tersebut. 


Selepas ini beberapa buah kapal perang yang di lengkapi dengan meriam dari Genoa telah datang membantu Byzantine dan menyebabkan kekalahan teruk keatas armada laut Uthmaniyah, ini menyebabkan semangat juang tentera Uthmaniyah makin menurun.


Selepas peristiwa ini, Sultan Muhammad Al-Fateh sudah menjadi buntu dan hampir berputus asa sehinggalah gurunya iaitu seorang ulama bernama Aksemseddin (Syeikh Syamsuddin Al-Wali) telah menyuntikkan kembali semangat juang di dalam hati Sultan Muhammad Al-Fateh. Pada satu hari Sultan Muhammad Al-Fateh dengan berkat gurunya itu, telah mendapat ilham untuk membawa 70 buah kapal perangnya menggunakan jalan darat untuk memintas rantai gergasi tersebut. 


Pada tengah malam 21 April 1453, beberapa ribu orang tentera bersama dengan binatang - binatang telah memulakan proses mengalihkan kapal perang dari laut ke darat dengan meletakkan bongkahan kayu yang di saluti dengan minyak untuk memudahkan gerakan kapal - kapal tersebut. 


Pada pagi 22 April 1453, kesemua 70 buah kapal sudah berjaya dialihkan kembali ke dalam laut berhadapan dengan pelabuhan kota Constantinople. Ini telah mengejutkan Maharaja Byzantine, jeneralnya dan juga kesemua angota tentera Byzantine yang tidak menyangka bahawa sesuatu seperti ini mampu dilakukan malahan dilakukan di dalam masa kurang daripada semalaman.


Dengan kehadiran armada laut Uthmaniyah di dalam perairan perlabuhan kota Constantinople, ini telah memaksa pihak Byzantine untuk mengalihkan sebahagian besar tenteranya dari tembok utama ke tembok perlabuhan bagi mengelakkan pencerobohan dari situ. Ini telah menyebabkan pertahanan Byzantine menjadi lemah dan memudahkan penawanan kota Constantinople yang berjaya di sempurnakan pada 29 Mei 1453.

Jadilah Seperti Lebah - Jangan Jadi Seperti Lalat

Sedikit Tazkirah 

Ada seorang alim bertanya kepada saya,"Apa yang lebah akan cari bila dicampak ke dalam sampah?". Saya jawab, "Dia akan mencari madu." Orang alim tu menjawab, "Tidak, sebaliknya dia akan mencari bunga untuk mendapatkan  madu". 

Kemudian dia bertanya lagi,"Apa yang terjadi apabila lalat dicampakkan ke dalam taman yang dipenuhi dengan bunga?", Saya jawab, "Pasti lalat akan mencari sampah."

Kemudian orang alim tu berkata, "Jadilah kamu seperti mata lebah walaupun ditunjuk akan keburukan seseorang kepada kamu, tetap kamu mencari kebaikannya, sebaliknya janganlah kamu jadi mata lalat walaupun ditunjuk seribu kebaikan seseorang kepada kamu, namun kamu masih lagi mahu mencari keburukan orang lain."

Kemasyhuran

Al-Habib Ali Al-Jufri الحبيب علي الجفري bercerita bahawa beliau pernah meminta nasihat secara peribadi daripada al-Marhum al-Muhaddith Sayyid Muhammad Zaki Ibrahim dengan berkata, "Sayyidi! Saya merasakan saya telah hampir kepada ambang kemasyhuran. Apa yang perlu saya lakukan untuk mengelakkan fitnah kemasyhuran ini?"

Al-Marhum menjawab, "Saya berikan kamu DUA nasihat :

Pertama - tundukkan pandangan mata hati kamu daripada melihat kepada ganjaran manusia.

Kedua - luangkan masa bersama ALLAH di waktu malam walaupun sekadar lima minit dengan melakukan ketaatan sama ada bersolat dua rakaat, membaca al-Qur'an, berzikir atau berdoa.

Jika kamu lakukan perkara ini, ALLAH akan mencampakkan rasa lazat bermunajat kepada-Nya di hati kamu sehinggakan walaupun kamu sekadar meluangkan masa bersama-Nya selama lima minit, hakikatnya kamu mengecapi kelazatan itu selama berjam-jam tanpa kamu sedari."

Ya Subhanallah!!

p/s : Pesanan untuk sesiapa saja yang telah mula dihinggapi populariti dan kemasyhuran agar tidak timbul rasa 'ujub dan takbur...

Friday, 22 April 2016

Kisah Masyarakat - Jenazah Tidak Mahu Diuruskan Oleh Imam

Semalam (18 April 2016), jam 8.15 pagi, ayah saya telah pulang ke rahmatullah. Selesai urusan di hospital, saya pulang ke rumah ibu di kampung Rem***, Alor Gajah, Melaka. saya ingin mencari penggali kubur dan imam di masjid bersebelahan rumah untuk urusan seterusnya.

Jenazah ayah dimandikan dan dikapankan di hospital Melaka. Jadi, pakcik saya telah berjumpa dengan AJK Masjid Rem*** dan memberitahu hajat kami. Tetapi, amat mengejutkan dan mengecewakan apabila mendengar jawapan AJK masjid itu. 

"Orang ini (arwah ayah) sepatutnya tidak perlu diuruskan oleh orang kampung. Sepatutnya diboikot oleh semua orang kampung kerana tidak pernah pergi ke masjid," katanya. 

Saya amat terkejut mendengar hal ini, lalu pakcik saya menjawab,

"Arwah telah sakit selama setahun. Di rumah hanya ada isteri dan anak perempuan arwah. Itu pun jarang berada di rumah kerana menjaga arwah di hospital,". 

Dengan muka yang sinis, dia mengangkat kaki dan beredar. Saya memberitahu pakcik saya yang suami saya selalu pergi ke masjid bila setiap kali kami pulang ke kampung. Dan apabila saya fikir dengan waras, saya tidak mahu memperbesarkan hal ini dan hanya mendiamkan diri.

Apabila jenazah tiba di rumah, imam masjid Rembia sekali lagi melakukan sesuatu yang amat memeranjatkan kami sekeluarga. Imam berkenaan tidak mahu membaca tahlil di rumah dan berkeras untuk membawa jenazah ke masjid untuk dibacakan tahlil. Kami hanya menuruti sahaja. 

Setelah siap solat jenazah dan tahlil, jenazah dibawa ke tanah perkuburan untuk dikebumikan. Setelah selesai pengebumian jenazah, penggali kubur terjerit-jerit memanggil imam untuk menyelesaikan perkara seterusnya. Penggali kubur memanggil imam lebih dari 5 kali, barulah imam datang ke arah kubur untuk membacakan doa. 

Waktu itu jam menunjukkan pukul 3.15 petang. Inilah kali pertama saya melihat seorang imam bersikap seperti itu. Saya hanya mendoakan agar arwah ayah selamat semua urusannya. Saya cuba melupakan apa yang berlaku. 

Di malam hari selepas solat isyak, abang, adik dan sumai pergi bersolat di masjid dan menjemput imam untuk bacaan tahlil di rumah saya. Sekali lagi perkara yang tidak diingini berlaku. Mereka berkelakuan seperti tidak mahu datang ke rumah ibu saya untuk kenduri tahlil. Sehingga adik saya terpaksa menahan motosikal mereka seperti memaksa mereka datang ke sini. 

Setelah datang pun, imam membacakan tahlil dengan laju sekali sehingga bacaannya tidak dapat diikuti, malah tidak jelas didengar. Bukan itu sahaja, kami sekeluarga kelihatan seperti mengemis bantuan mereka untuk menguruskan perkara ini.

Kelakuan mereka ini amat memberikan kesan yang mendalam kepada saya dan keluarga. Ayah saya seorang yang sangat aktif dan ramah di kampung Rem***. Sebelum ini, ayah saya merupakan bekas PIBG sekolah, bekas pengerusi tetap UMNO, bekas AJK Kampung Rem*** dan masjid.Ibu saya juga merupakan salah seorang dari ahli kumpulan berzanji dan wanita UMNO di kampung ini. 

Adakah hanya kerana ayah terlantar sakit selama setahun, pihak AJK masjid menggunakan peluang ini untuk memboikot jenazah ayah? Ataupun mereka sudah lupa yang mereka adalah muslim yang perlu menunaikan fardhu kifayah? Ataupun mereka merasakan mereka seperti Tuhan menghukum orang tanpa usul periksa dan mengetahui latar belakang keluarga kami? 

Entah nak datang melawat, jauh sekali. Hanya kutukan dan sindiran yang kami sekeluarga terima. Saya akan sekeras-kerasnya membawa perkara ini ke tengah kerana saya tidak mahu saudara-saudara saya yang berada di Kampung Rem*** ini akan menghadapi masalah yang sama seperti saya dan keluarga lalui semalam. 

Sebelum ini tidak pernah timbul sebarang isu seperti ini. Tetapi kerana sifat busuk hati, terlalu mengagung-agungkan politik, tamak kuasa, syaitan, menyebabkan manusia yang bergelar ahli ulama ini dpandang hina oleh kami dan masyarakat sekeliling. Saya meminta kerjasama dari semua pihak untuk memandang serius terhadap perkara ini, lebih-lebih lagi masyarakat Kampung Rem***. Hal ini saya akan laporkan kepada Pejabat Agama Islam Melaka untuk tindakan lanjut.

Kepada yang membantu menguruskan jenazah ayah saya sepenuhnya dan seikhlas hati, saya mengucapkan ribuan terima kasih. Assalamualaikum. - AK | PIXEL MEDIA

SUMBER: FB

Monday, 18 April 2016

Anjing-Anjing Neraka

Sabda Rasulullah S.A.W kepada Mu'adz, "Wahai Mu'adz, apabila di dalam amal perbuatanmu itu ada kekurangan :

· Jagalah lisanmu supaya tidak terjatuh di dalam ghibah 
terhadap saudaramu/muslimin.

· Bacalah Al-Qur'an

· Tanggunglah dosamu sendiri untukmu 
dan jangan engkau tanggungkan dosamu kepada orang lain.

· Jangan engkau mensucikan dirimu dengan mencela orang lain.

· Jangan engkau tinggikan dirimu sendiri di atas mereka.

· Jangan engkau masukkan amal perbuatan dunia 
ke dalam amal perbuatan akhirat.

· Jangan engkau menyombongkan diri pada kedudukanmu 
supaya orang takut kepada perangaimu yang tidak baik.

· Jangan engkau membisikkan sesuatu sedang dekatmu ada orang lain.

· Jangan engkau merasa tinggi dan mulia daripada orang lain.

· Jangan engkau sakitkan hati orang dengan ucapan-ucapanmu.

Nescaya di akhirat nanti, 
kamu akan dirobek-robek oleh anjing neraka. 

Firman Allah S.W.T. yang bermaksud, 
"Demi (bintang-bintang) yang berpindah dari satu buruj kepada buruj yang lain."

Sabda Rasulullah S.A.W.,
 "Dia adalah anjing-anjing di dalam neraka 
yang akan merobek-robek daging orang (menyakiti hati) dengan lisannya, 
dan anjing itupun merobek serta menggigit tulangnya."

Kata Mu'adz, " Ya Rasulullah, siapakah yang dapat bertahan 
terhadap keadaan seperti itu, dan siapa yang dapat terselamat daripadanya?"

Sabda Rasulullah S.A.W., 
"Sesungguhnya hal itu mudah lagi ringan bagi orang yang telah dimudahkan 
serta diringankan oleh Allah S.W.T."

Kebahagiaan Seorang Hamba Ialah Menangis Takutkan Allah

Taqwa itu ada benihnya.. untuk memberi manfaat & kebaikan. Benih taqwa mesti ditanam agar ia tumbuh, subur dan berbuah.. Rukun Iman, Rukun Islam dan Ihsan adalah benih taqwa..buahnya akhlak yg mulia.. moga moga kita dapat berakhlak dengan Allah dan berakhlak sesama manusia.. dan natijahnya harap-harap mendapat keredhaan dan kasih sayang Allah dan kasih sayang sesama manusia....moga dpt ketenangan dan kebahagiaan di dunia & akhirat...

Takut jatuh ke neraka. bagaimana rasa hati yang kecut dan takut rasa kerdil dan lemahnya; marilah kita usahakan menangislah selalu; ia bukan kata2 dari seorang yang sakit jiwa tetapi keluar dari hati seorang yang rasa hamba dengan Allah. menangis pada tuannya. 

Marilah kita ke arah itu; Ianya adalah satu keperluan untuk selamat; Allah hanya bagi kemenangan bagi kaum yang menangisi dosa mereka. Menangis itu tradisi orang-orang Allah dan para kekasihNya. Hanya mereka yang boleh islamkan dan selamatkan dunia. 


Lirik nasyid " Menangis lah selalu"

"Menangislah selalu,
Nasib kita belum tahu,
Walaupun dalam petunjuk,
Belum tentu diterima.

Kita patut selalu pilu,
Mengenang nasib sendiri,
Kematian belum tentu,
Apakah dalam Iman,
Ataupun sebaliknya.

Kita patut selalu pilu,
Walaupun kita beramal,
Belum tentu diterima.

Walaupun dalam petunjuk,
Apakah sampai ke hujung,
Kita tiada masa ketawa,
Walaupun kita bertaubat,
Belum pasti diterima.

Menangislah selalu,
Penutup umur kita belum tahu,
Pintalah kepada Tuhan,
Agar petunjuk-Nya sampai ke Syurga."

Tak Terbayangkan!! Apa Yang Akan Didapatkan Di Neraka!!

Setiap sehelai rambut wanita yang diperlihatkan kepada lelaki ajnabi (BUKAN MAHRAM) akan diganjarkan sebanyak 10 kali ganda dosa..

Itu hanya untuk sekadar yang sekilas pandang - tak termasuk yang mmandang secara renungan nafsu dan terbawa- bawa dalam ingatan atau khayalan..

Mengikut kajian, PURATA rambut manusia yang ada dikepala adalah sebanyak 100,000 helai. 100,00 x 10 = 1,000,000 (satu juta dosa), itu hanya utk SEORANG lelaki ajnabi yang melihat rambutnya..

Katakan dalam sehari paling kurang 5 lelaki ajnabi yang melihat..

5 x 1,000,000 = 5 juta dosa yg boleh diperolehi hanya dalam masa tak smpai 5 saat..

dan ketahuilah, samada kita tahu atau tak, dalam sehari ada berpuluh ribu saat yang perlu kita lalui untuk sampai pada keesokan harinya..(jika umur panjang).

Katakan pula aurat dibiarkan untuk ditatap oleh lelaki-lelaki ajnabi selama 20 tahun - jika dikira umur kita hidup di dunia... Katakanlah 5 juta kiraan dosa itu untuk sehari maka jumlahnya setahun: 5 juta x 365 hari: 1,825,000,000

DAN JIKA DEDAH RAMBUT SELAMA 20TAHUN?  1.825 BILLION DOSA X 20 TAHUN: 35.5 BILLION DOSA? Masya Allah!!

Itu kalau sehari 5 orang sahaja yang melihat..klau 10? 20? 50? 100? 1,000????????


Aurat itu terbahagi kepada 3

Pertama, yang terzahir...tanpa engkau menutupkan bahagian-bahagian yang sepatutnya engkau hijabkan dari pandangan liar lelaki ajnabi..

Kedua, yang ternampak setelah engkau tutup..bermakna engkau memakai pakaian-pakaian yang kainnya nipis dan jarang sehingga menampakkan susuk tubuhmu..

Yang terakhir adalah apabila engkau berpakaian, engkau berpakaian yang mengikut bentuk tubuh..itu juga adalah aurat..

Wahai para kaum Hawa!!
Apabila sudah datang ketetapan dari Tuhan buat dirimu, maka kau ikutlah..ketetapan Nya yang bukan bermaksud untuk mnyusahkanmu,tetapi hanya semata mata untuk melindungi dirimu, maruahmu dan jua harga dirimu kerana kau sangat istimewa!!

Hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung diatas neraca yang mana hitungannya nanti sangat teliti..

Pada saat perbicaraan tentang dosa pahala yang kita kerjakan, Allah lah yang menjadi hakimnya dan kita sendrilah, tangan,kaki, jari, rambut dan segala yang ada pada diri kita, akan menjadi saksi pada setiap perlakuan kita...tidak akan ada lagi tipu muslihat yang akan membolehkan kita terlepas dari hitungan Allah..Lidah kita yang kini boleh petah berbicara akan tertutup rapat di Yaumil Mahsyar..

Setiap manusia akan diadili seadil-adilnya..dan berbahagialah orang-orang yang ketika didunianya sentiasa takut dan mencari keredhaan Allah azza wa jalla... 

"Mereka akan mendapat bahagian sesuai dengan yang mereka usahakan, Allah Maha Cermat dan cepat dalam menghitung amal hamba-Nya"
(Al-Baqarah :: 202)

"Apabila kamu menyimpang dari jalan Allah, setelah keterangan dan bukti kebenarannya kamu ketahui, maka ketahuilah bahawa Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana"
(Al-Baqarah :: 209)

"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu kedalam agama Islam secara keseluruhannya (mematuhi segala hukum-hakamnya) dan janganlah kamu mengikuti jejak lagkah syaitan, dia itu adalah musuhmu yang jelas."
(Al- Baqarah :: 208) 

Apa Yang Kita Suka Di Dunia?

Pd suatu hari Rasulullah SAW duduk bersama sahabat2nya & bertanya kepada mereka bermula di tanyakan kepada Sy Abu Bakar: 
"Apa yg kamu suka dr dunia ini?" 
Dan berkatalh Sy Abu Bakar ra. 
"Aku suka dr dunia ini 3 perkara:
1.Duduk2 bersama Rasulullah
2.Melihat wajah Mu ya Rasullah
3.Aku korbankan harta ku untuk Mu ya Rasulullah "
Lalu R bertanya dg Sy Umar ra.
"Bagaimana pula dg mu ya Umar?"
Jawab Sy Umar
"Ada 3 perkara juga yg aku suka: 
1.Membuat kebaikan wlaupun dlm keadaan manusia tdk mengetahuinya.
2.Mencegah kemungkaran wlaupun dlm keadaan terang2an
3.Berkata yg benar wlaupun pahit"
"Dan bgaimna pula dgnmu wahai Uthman?"
Berkata Sy Uthman
"Ada 3 perkara yg aku suka:
 
1.Memberi makan 
2.Memberi salam
3.Bersolat malam di waktu manusia tidur"
"Bagaimana pula dgn kamu wahai Ali?"
"Aku juga cintakan 3 perkara:
1.Memuliakan tetamu
2.Berpuasa di musim panas
3.Dan memukul musuh dgn pedang"
Kemudian bertanya Rasulullah pd Abu dzar. 
"Apa yg kamu suka di dunia ini?"
Berkata sy Abu Dzar
"Aku suka 3 perkara di dunia ini:
1.Lapar
2.Sakit
3.Mati"
Kemudian Rasulullah bertanya, "Kenapa wahai Abu Dzar?"
Berkata Sy Abu Dzar, "Aku sukakn lapar kerana utk membersihkn hati. Aku sukakn sakit krn untuk mngurangkn dosa2 ku. Aku sukakn maut kerana utk bertemu Tuhanku"
Kemudian bersabdalah Rasulullah SAW
"Aku cintakan dr dunia ini 3 perkara:
1.Wangi2an
2.Wanita yg solehah
3.Sembahyang menjadi penyejuk hati ku"
Kemudian di waktu itu turunlah malaikat Jibril as memberi salam pd Rasulullah & para sahabat. Kemudian malaikat Jibril mengatakn "Aku sukakn di dunia kamu ini 3 perkara:
1.Menyampaikn risalah
2.Menunaikan amanah
3.Cinta terhadap org miskn"
Kemudian malaikat Jibril naik ke langit & turun sekali lagi ke bumi & berkata 
"Sesungguhnya Allah SWT mengucapkan salam kepada kamu semua & Allah SWT berkata; Sesungguhnya Allah suka pd dunia kamu ini 3 perkara:
1.Lidah yg sentiasa berzikir
2.Hati yg sentiasa khusyuk
3.Jasad yg sabar menanggung ujian"

#PeringatanBersamasama

Thursday, 7 April 2016

Mahalnya Kebenaran !! Bagaimana Saiyidina Salman Al-Farisy Mencari Kebenaran

Sesungguhnya barangsiapa yang mencari kebenaran, pasti akan menemukannya 

Kisah ini adalah kisah nyata, pengalaman seorang manusia mencari agama yang benar (hak), Yaitu pengalaman Salman Al Farisy Marilah kita simak, Salman menceritakan pengalamannya selama mengembara mencari agama yang hak itu. Dengan ingatannya yang kuat, ceritanya lebih lengkap, terperinci dan lebih terpercaya. Seorang Shahabat Rasulullah saw. 

Dari Abdullah bin Abbas Radhiyallahu ‘Anhuma berkata, “Salman al-Farisi Radhiyallahu ‘Anhu menceritakan biografinya kepadaku dari mulutnya sendiri. Kata Salman, “Saya pemuda Parsi, penduduk kota Isfahan, berasal dari desa Jayyan. Ayahku pemimpin Desa. Orang terkaya dan berkedudukan tinggi di situ. Aku adalah insan yang paling disayangi ayah sejak dilahirkan. Kasih sayang beliau semakin bertambah seiring dengan peningkatan usiaku, sehingga karena teramat sayang, aku dipingit di rumah seperti anak gadis. Aku mengabdikan diri dalam Agama Majusi (yang dianut ayah dan bangsaku). Aku ditugaskan untuk menjaga api penyembahan kami supaya api tersebut sentiasa menyala. Ayahku memiliki kebun yang luas, dengan hasil yang banyak. Karena itu beliau menetap di sana untuk mengawasi dan memungut hasilnya. 

Pada suatu hari ayahku pulang ke desa untuk menyelesaikan suatu urusan penting. Beliau berkata kepadaku, “Hai anakku! Bapak sekarang sangat sibuk. Karena itu pergilah engkau mengurus kebun kita hari ini menggantikan Bapak.” 

Aku pergi ke kebun kami. Dalam perjalanan ke sana aku melalui sebuah gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka sedang sembahyang. Suara itu sangat menarik perhatianku. Sebenarnya aku belum mengerti apa-apa tentang agama Nasrani dan agama-agama lain. Karena selama ini aku dikurung bapak di rumah, tidak boleh bergaul dengan siapapun. Maka ketika aku mendengar suara mereka, aku tertarik untuk masuk ke gereja itu dan mengetahui apa yang sedang mereka lakukan. Aku kagum dengan cara mereka bersembahyang dan ingin menyertainya. 

Kataku, “Demi Allah! ini lebih bagus daripada agama kami.” Aku tidak beranjak dari gereja itu sehinggalah petang. Sehingga aku terlupa untuk ke kebun. Aku bertanya kepada mereka, “Dari mana asal agama ini?” “Dari Syam (Syria),” jawab mereka. 

Setelah hari senja, barulah aku pulang. Bapak bertanyakan urusan kebun yang ditugaskan beliau kepadaku. 

Jawabku, “Wahai, Bapa! Aku bertemu dengan orang sedang sembahyang di gereja. Aku kagum melihat mereka sembahyang. Belum pernah aku melihat cara orang sembahyang seperti itu. Karena itu aku berada di gereja mereka sampai petang.” 

Bapa menasihati akan perbuatanku itu. Katanya, “Hai, anakku! Agama Nasrani itu bukan agama yang baik. Agamamu dan agama nenek moyangmu (Majusi) lebih baik dari agama Nasrani itu!” Jawabku, “Tidak! Demi Allah! Sesungguhnya agama merekalah yang lebih baik dari agama kita.” 

Bapak kuatir dengan ucapanku itu. Dia takut kalau aku murtad dari agama Majusi yang kami anuti. Karena itu dia mengurungku dan membelenggu kakiku dengan rantai. Ketika aku beroleh kesempatan, kukirim surat kepada orang-orang Nasrani minta tolong kepada mereka untuk memaklumkan kepadaku andai ada kafilah yang akan ke Syam supaya memberitahu kepadaku. 

Tidak berapa lama kemudian, datang kepada mereka satu kafilah yang hendak pergi ke Syam. Mereka memberitahu kepadaku. Maka aku berusaha untuk membebaskan diri dari rantai yang membelengu diriku dan melarikan diri bersama kafilah tersebut ke Syam. 

Sampai di sana aku bertanya kepada mereka, “Siapa kepala agama Nasrani di sini?” 
“Uskup yang menjaga “jawab mereka. 

Aku pergi menemui Uskup seraya berkata kepadanya, “Aku tertarik masuk agama Nasrani. Aku bersedia menjadi pelayan anda sambil belajar agama dan sembahyang bersama-sama anda.” 

‘Masuklah!” kata Uskup. 
Aku masuk, dan membaktikan diri kepadanya sebagai pelayan. 

Setelah beberapa lama aku berbakti kepadanya, tahulah aku Uskup itu orang jahat. Dia menganjurkan jama’ahnya bersedekah dan mendorong umatnya beramal pahala. Bila sedekah mereka telah terkumpul, disimpannya saja dalam perbendaharaannya dan tidak dibagi-bagikannya kepada fakir miskin sehingga kekayaannya telah berkumpul sebanyak tujuh peti emas. Aku sangat membencinya karena perbuatannya yang mengambil kesempatan untuk mengumpul harta dengan duit sedekah kaumnya. Tidak lama kemudian dia meninggal. Orang-orang Nasrani berkumpul hendak menguburkannya. 

Aku berkata kepada mereka, ‘Pendeta kalian ini orang jahat. Dianjurkannya kalian bersedekah dan digembirakannya kalian dengan pahala yang akan kalian peroleh. Tapi bila kalian berikan sedekah kepadanya disimpannya saja untuk dirinya, tidak satupun yang diberikannya kepada fakir miskin.” 

Tanya mereka, “Bagaimana kamu tahu demikian?” 
Jawabku, “Akan kutunjukkan kepada kalian simpanannya.” 
Kata mereka, “Ya, tunjukkanlah kepada kami!” 
Maka kuperlihatkan kepada mereka simpanannya yang terdiri dari tujuh peti, penuh berisi emas dan perak. Setelah mereka saksikan semuanya, mereka berkata, “Demi Allah! Jangan dikuburkan dia!” 
Lalu mereka salib jenazah uskup itu, kemudian mereka lempari dengan batu. 

Sesudah itu mereka angkat pendeta lain sebagai penggantinya. Akupun mengabdikan diri kepadanya. Belum pernah kulihat orang yang lebih zuhud daripadanya. Dia sangat membenci dunia tetapi sangat cinta kepada akhirat. Dia rajin beribadat siang malam. Karena itu aku sangat menyukainya, dan lama tinggal bersamanya. 

Ketika ajalnya sudah dekat, aku bertanya kepadanya, “Wahai guru! Kepada siapa guru mempercayakanku seandainya guru meninggal. Dan dengan siapa aku harus berguru sepeninggalan guru?” 

Jawabnya, “Hai, anakku! Tidak seorang pun yang aku tahu, melainkan seorang pendeta di Mosul, yang belum merubah dan menukar-nukar ajaran-ajaran agama yang murni. Hubungi dia di sana!” 

Maka tatkala guruku itu sudah meninggal, aku pergi mencari pendeta yang tinggal di Mosul. Kepadanya kuceritakan pengalamanku dan pesan guruku yang sudah meninggal itu. Kata pendeta Mosul, “Tinggallah bersama saya.” 

Aku tinggal bersamanya. Ternyata dia pendeta yang baik. Ketika dia hampir meninggal, aku berkata kepadanya, “Sebagaimana guru ketahui, mungkin ajal guru sudah dekat. Kepada siapa guru mempercayai seandainya guru sudah tiada?” Jawabnya, “Hai, anakku! Demi Allah! Aku tak tahu orang yang seperti kami, kecuali seorang pendeta di Nasibin. Hubungilah dia!” 

Ketika pendeta Mosul itu sudah meninggal, aku pergi menemui pendeta di Nasibin. Kepadanya kuceritakan pengalamanku serta pesan pendeta Mosul. Kata pendeta Nasibin, “Tinggallah bersama kami!” 

Setelah aku tinggal di sana, ternyata pendeta Nasibin itu memang baik. Aku mengabdi dan belajar dengannya sehinggalah beliau wafat. Setelah ajalnya sudah dekat, aku berkata kepadanya, “Guru sudah tahu perihalku maka kepada siapa harusku berguru seandainya guru meninggal?” 

Jawabnya, “Hai, anakku! Aku tidak tahu lagi pendeta yang masih memegang teguh agamanya, kecuali seorang pendeta yang tinggal di Amuria. Hubungilah dia!” 

Aku pergi menghubungi pendeta di Amuria itu. Maka kuceritakan kepadanya pengalamanku. Katanya, “Tinggallah bersama kami!”. 

Dengan petunjuknya, aku tinggal di sana sambil mengembala kambing dan sapi. Setelah guruku sudah dekat pula ajalnya, aku berkata kepadanya, “Guru sudah tahu urusanku. Maka kepada siapakah lagi aku akan anda percayai seandainya guru meninggal dan apakah yang harus kuperbuat?” 

Katanya, “Hai, anakku! Setahuku tidak ada lagi di muka bumi ini orang yang berpegang teguh dengan agama yang murni seperti kami. Tetapi sudah hampir tiba masanya, di tanah Arab akan muncul seorang Nabi yang diutus Allah membawa agama Nabi Ibrahim. Kemudian dia akan berpindah ke negeri yang banyak pohon kurma di sana, terletak antara dua bukit berbatu hitam. Nabi itu mempunyai ciri-ciri yang jelas. Dia mau menerima dan memakan hadiah, tetapi tidak mau menerima dan memakan sedekah. Di antara kedua bahunya terdapat tanda kenabian. Jika engkau sanggup pergilah ke negeri itu dan temuilah dia!” 

Setelah pendeta Amuria itu wafat, aku masih tinggal di Amuria, sehingga pada suatu waktu segerombolan saudagar Arab dan kabilah “Kalb” lewat di sana. Aku berkata kepada mereka, “Jika kalian mau membawaku ke negeri Arab, aku berikan kepada kalian semua sapi dan kambing-kambingku.” 

Jawab mereka, “Baiklah! Kami bawa engkau ke sana.” Maka kuberikan kepada mereka sapi dan kambing peliharaanku semuanya. Aku dibawanya bersama-sama mereka. Sesampainya kami di Wadil Qura aku ditipu oleh mereka. Aku dijual kepada seorang Yahudi. Maka dengan terpaksa aku pergi dengan Yahudi itu dan berkhidmat kepadanya sebagai hamba. 

Pada suatu hari anak saudara majikanku datang mengunjunginya, iaitu Yahudi Bani Quraizhah, lalu aku dibelinya dari majikanku. Aku berpindah ke Yastrib dengan majikanku yang baru ini. Di sana aku melihat banyak pohon kurma seperti yang diceritakan guruku, Pendeta Amuria. Aku yakin itulah kota yang dimaksud guruku itu. Aku tinggal di kota itu bersama majikanku yang baru. 

Ketika itu Nabi yang baru diutus sudah muncul. Tetapi baginda masih berada di Makkah menyeru kaumnya. Namun begitu aku belum mendengar apa-apa tentang kehadiran serta da’wah yang Baginda sebarkan karena aku terlalu sibuk dengan tugasku sebagai hamba. Tidak berapa lama kemudian, Rasulullah saw. berpindah ke Yastrib. 

Demi Allah! Ketika itu aku sedang berada di puncak pohon kurma melaksanakan tugas yang diperintahkan majikanku. Dan majikanku itu duduk di bawah pohon. Tiba-tiba datang anak saudaranya mengatakan, “Biar mampus Bani Qaiah! (kabilah Aus dan Khazraj). Demi Allah! Sekarang mereka berkumpul di Quba’ menyambut kedatangan lelaki dari Makkah yang mendakwa dirinya Nabi.” 

Mendengar ucapannya itu badanku terasa panas dingin seperti demam, sehingga aku menggigil karenanya. Aku kuatir akan jatuh dan tubuhku akan menimpa majikanku. Aku segera turun dari puncak ponon, lalu bertanya kepada tamu itu, “Apa kabar anda? Cubalah khabarkan kembali kepadaku!” 

Majikanku marah dan memukulku seraya berkata, “Ini bukan urusanmu! Kerjakan tugasmu kembali!” 

Keesokannya aku mengambil buah kurma seberapa banyak yang mampu kukumpulkan. Lalu kubawa ke hadapan Rasulullah saw.. Kataku “Aku tahu tuan orang soleh. Tuan datang bersama-sama sahabat tuan sebagai perantau. Inilah sedikit kurma dariku untuk sedekahkan kepada tuan. Aku lihat tuanlah yang lebih berhak menerimanya daripada yang lain-lain.” 

Lalu aku hulurkan kurma itu ke hadapannya. Baginda berkata kepada para sahabatnya, “silakan kalian makan,…!” Tetapi baginda tidak menyentuh sedikit pun makanan itu apalagi untuk memakannya. Aku berkata dalam hati, “Inilah satu di antara ciri-cirinya!” 

Kemudian aku pergi meninggalkannya dan kukumpulkan pula sedikit demi sedikit kurma yang terdaya kukumpulkan. Ketika Rasulullah saw. pindah dari Quba’ ke Madinah, kubawa kurma itu kepada baginda. Kataku, “Aku lihat tuan tidak mahu memakan sedekah. Sekarang kubawakan sedikit kurma, sebagai hadiah untuk tuan.” 

Rasulullah saw. memakan buah kurma yang kuhadiahkan kepadanya. Dan Baginda mempersilakan pula para sahabatnya makan bersama-sama dengannya. Kataku dalam hati, “ini ciri kedua!” 

Kemudian kudatangi Baginda di Baqi’, ketika Baginda menghantar jenazah sahabat Baginda untuk dimakamkan di sana. Aku melihat baginda memakai dua helai kain. Setelah aku memberi salam kepada Baginda, aku berjalan mengekorinya sambil melihat ke belakang Baginda untuk melihat tanda kenabian yang dikatakan guruku. 

Agaknya baginda mengetahui maksudku. Maka dijatuhkannya kain yang menyelimuti belakangnya, sehingga aku melihat dengan jelas tanda kenabiannya. Barulah aku yakin, dia adalah Nabi yang baru diutus itu. Aku terus memeluk Bagindanya, lalu kuciumi dia sambil menangis. Tanya Rasulullah, “Bagaimana khabar Anda?” 

Maka kuceritakan kepada Baginda seluruh kisah pengalamanku. Baginda kagum dan menganjurkan supaya aku menceritakan pula pengalamanku itu kepada para sahabat Baginda. Lalu kuceritakan pula kepada mereka. Mereka sangat kagum dan gembira mendengar kisah pengalamanku. 

Berbahagialah Salman Al-Farisy yang telah berjuang mencari agama yang hak di setiap tempat. Berbahagialah Salman yang telah menemukan agama yang hak, lalu dia beriman dengan agama itu dan memegang teguh agama yang diimaninya itu. Berbahagialah Salman pada hari kematiannya, dan pada hari dia dibangkitkan kembali kelak. 

Salman sibuk bekerja sebagai hamba. Dan kerana inilah yang menyebabkan Salman terhalang mengikuti perang Badar dan Uhud. “Rasulullah saw. suatu hari bersabda kepadaku, “Mintalah kepada majikanmu untuk bebas, wahai Salman!” 

Maka majikanku membebaskan aku dengan tebusan 300 pohon kurma yang harus aku tanam untuknya dan 40 uqiyah. Kemudian Rasulullah saw. mengumpulkan para sahabat dan bersabda, “Berilah bantuan kepada saudara kalian ini.” Mereka pun membantuku dengan memberi pohoN (tunas) kurma. Seorang sahabat ada yang memberiku 30 pohon, atau 20 pohon, ada yang 15 pohon, dan ada yang 10 pohon, setiap orang sahabat memberiku pohon kurma sesuai dengan kadar kemampuan mereka, sehingga terkumpul benar-benar 300 pohon. 

Setelah terkumpul Rasulullah saw. bersabda kepadaku, “Berangkatlah wahai Salman dan tanamlah pohon kurma itu untuk majikanmu, jika telah selesai datanglah kemari aku akan meletakkannya di tanganku.” 

Aku pun menanamnya dengan dibantu para sahabat. Setelah selesai aku menghadap Rasulullah saw. dan memberitahukan perihalku, Kemudian Rasulullah saw. keluar bersamaku menuju kebun yang aku tanami itu. Kami dekatkan pohon (tunas) kurma itu kepada Baginda dan Rasulullah saw. pun meletakkannya di tangan baginda. Maka, demi jiwa Salman yang berada di tanganNya, tidak ada sebatang pohon pun yang mati. Untuk tebusan pohon kurma sudah dipenuhi, aku masih mempunyai tanggungan wang sebanyak 40 uqiyah. 

Kemudian Rasulullah saw. membawa emas sebesar telur ayam hasil dari rampasan perang. Lantas Baginda bersabda, “Apa yang telah dilakukan Salman al-Farisi?” 

Kemudian aku dipanggil Baginda, lalu Baginda bersabda, “Ambillah emas ini, gunakan untuk melengkapi tebusanmu wahai Salman!” 

“Wahai Rasulullah saw., bagaimana status emas ini bagiku?” Soalku inginkan kepastian dari Baginda.  Rasulullah menjawab, “Ambil saja! Insya Allah, Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memberi kebaikan kepadanya.” 

Kemudian aku menimbang emas itu. Demi jiwa Salman yang berada di tanganNya, berat ukuran emas itu 40 uqiyah. Kemudian aku penuhi tebusan yang harus aku serahkan kepada majikanku, dan aku dimerdekakan. Setelah itu aku turut serta bersama Rasulullah saw. dalam perang Khandaq, dan sejak itu tidak ada satu peperangan yang tidak aku ikuti.’ 
(HR. Ahmad, 5/441; ath-Thabrani dalam al-Kabir(6/222); lbnu Sa’ad dalamath-Thabagat, 4/75; al-Balhaqi dalam al-kubra, 10/323.) 

Sumber: islam2u
 

Sample text

Sample Text

Sample Text