Social Icons

Featured Posts


Sila layari laman web SuaraMuhajirin313.com di server BARU...


Monday, 27 June 2016

Ramadhan Dan Aidil Fitri

MARİLAH MEMAHAMİ RAMADHAN DAN AİDİL FİTRİ

Menyambut Ramadhan dan Hari Raya telah bercampur di antara Sunnah dan bid’ah.

Bercampur di antara syariat dan adat.

Menjadikan kemurnian Ramadhan dan ‘eid telah tercemar.

Ramadhan disambut dengan bulan makan-makan.

Adakalanya terjadilah pembaziran.

Menjadikan bulan Ramadhan belanja harian lebih daripada kebiasaan.

Setengah orang bulan Ramadhan lebih banyak rehat-rehat dan tidur-tiduran.

Puasa pula sekadar tidak makan dan minum, yang lain dilakukan.

Yang dikejar fadhilat, yang ditunggu lailatul qadar bukan bulan menebalkan taqwa dan iman.

Apakah kalau ternafi iman dan taqwa, fadhilat dan keutamaan lailatul qadar dapat?

Kedua-duanya itu bergantung di atas asas iman dan taqwa.

Kalau iman dan taqwa tidak dapat yang lain juga ikut tidak dapat.

Sunnah pemurah di bulan Ramadhan sudah tidak jadi tabiat.

Pemurah hanya pada diri sendiri hingga makan berlebih-lebihan.

Membaca Al Quran fikir hendak khatam bukan difaham dan hendakkan penghayatan.

Kerana itulah membaca Al Quran di bulan Ramadhan tidak dapat ilmu dan keinsafan.

Kalaupun berlaku pemurah di bulan Ramadhan bukan kerana iman dan keinsafan.

Pemurah lebih hendak mencari nama, publisiti dan kemasyhuran.

Kalau tidak diberitakan di dalam suratkhabar hanya senyap-senyap sahaja dia tidak akan memberikan.

Yang hafiz-hafiz Al Quran pula di masa Ramadhan peluang cari makan.

Sengaja meminta jadi imam di mana-mana masjid untuk mendapat upahan.

Sebelum itu berlaku tawar-menawar, kalau bayarannya sedikit tidak jadi menerima tawaran.

Apa sudah jadi dengan imam-imam hafiz Al Quran?

Mengapa jadikan Al Quran barang murahan, jalan cari makan?

Tidak malukah dengan Tuhan punya Al Quran?

Cuba renungkan, cuba beri jawapan moga-moga kita mendapat keinsafan.

Kemudian hari raya pula memang ditunggu-tunggu.

Ditunggu bukan dengan keinsafan, apakah ibadah sebulan diterima Tuhan?

Sepatutnya dengan perasaan sedih bulan rahmat, berkat, maghfirah sudah ditinggalkan.

Sepatutnya rasa malu apakah kita layak berhari raya, hari raya untuk orang bertaqwa.

Tapi disambut dengan adat dan khurafat.

Dengan perayaan-perayaan yang melalaikan dan kemungkaran.

Pertemuan-pertemuan bergaul lelaki perempuan di luar batasan Tuhan.

Di dalam bersukaria hari raya itu sembahyang fardhu dicuaikan.

Jadi Ramadhan sudah disalah-ertikan, raya juga disalah-ertikan.

Bercampur di antara agama dengan adat dan khurafat.

Bercampur di antara syariat dan bid’ah.

Kemudian mengharapkan fadhilat dan lailatul qadar serta keampunan Tuhan.

Anugerah orang besar dunia pun payah hendak dapat.

Inikan pula anugerah Tuhan apakah mudah hendak didapatkan?

Marilah kita memahami Ramadhan dan al ‘eid dengan pengetahuan.

Agar tahun depan kita hadapi Ramadhan dan al ‘eid mengikut syariat Tuhan.

utk renungan bersama...

Sunday, 26 June 2016

Ambil Ilmu Dari 'Mayat'

Berkata Abu Yazid al-Bustami  kepada para ulamak zahir yg ada pd zamannya: "wahai ulamak zahir, kamu mengambil ilmu kamu bkeadaan mayat drpd mayat & kami mengambil ilmu kami drpd Tuhan yg hidup yg tdk mati". 

Telah berkata Syeikh Abdul Qadir al-Jailani: " Kalau lah Hallaj itu ada pd zamanku, sudah tentu aku akan menghalang org yg hendak membunuhnya".

Kata Syeikh Mulwa : "Barangsiapa yg mengekalkan bacaan selawat ini sebanyak 10 000x setiap malam nescaya ia sampai kpd Allah dlm masa 2 tahun. => Allahummasolli ala muhammad an-nabiyyil ummiyyi wa ala alihi wasohbihi wasallim ."

Jgn mengingkari org yg memiliki rahsia ilmu batin ini & ambillah talki kpdnya supaya dpt menjadi ahlinya. 

Sabda Nabi saw: " Barangsiapa yg mempelajari sesuatu dgn bersungguh, nescaya diperolehnya".

Jika ada org yg mengatakan "Lemah Allah Taala menganugerahi hambanya makam wilayah (kewalian) pd masa sekarang ini", maka org itu menjadi kafir. 

Menjadi wali itu boleh dilakukan dgn usaha, inilah pendapat muktamad mazhab Sadatis Sufiah (wali Allah) @ mazhab Ahli Kasyaf. 

Rujukan: Durrun Nafis, Syeikh Muhammad Nafis al-Banjari.

Untuk memperolehi wilayah (kewalian) adalah dgn cara mujahadah, riadoh, muraqabah, musyahadah. Dan rukun yg menjadikan seseorg itu Abdal ada 4: khalwat, lapar, diam & berjaga.

Nasyid Meruntun Jiwa Yang Tenang



Mengendali Nafsu dan Syahwat - Bingkisan Ramadhan Oleh Ayahanda Syeikh Haji Abdul Rahim Pfordten

Musuh yang paling ketat bagi manusia adalah nafsu yang sebati dalam rohnya. 

Oleh itu sekembali dari perang Badar, Rasulullah saw bersabda kepada para sahabat ; "Kita baru balik dari satu peperangan yang kecil untuk berhadapan dengan peperangan yang lebih besar". Para sahabat bertanya "Peperangan apakah itu ya Rasulullah?" Jawab Rasulullah "Peperangan melawan hawa-nafsu."

Menariknya perang Badar adalah perang yang sangat penting. ianya penentu bagi kelangsungan dakwah baginda Nabi saw dalam menyampaikan risalah Allah. 

Perang yang mana tentera Islam hanya seramai 313 orang berbanding 1,000 orang tentang kafir Quraisyh. Kelengkapan perang pula sangat dhaif dalam keadaan berpuasa Ramadhan. Musuh yang perlu dihadapi lengkap dengan segala alat kelengkapan perang dan pasukan berkudanya.

Perang Badar  ini menyaksikan seramai 13 orang sahabat gugur syahid namun tentera Islam telah dapat kemenangan. 

Bagi Rasulullah saw, Perang Badar itu sebenarnya kecil berbanding perang melawan hawa nafsu. perang mujahadatunnafsi ini tidak ada masa rehat. Ianya berterusan sampai bila-bila jika kita tak mahu akur dengan kehendak nafsu. 

Gara-gara nafsulah Nabi Adam dan Siti Hawa dikeluarkan dari Syurga dan dihantar ke dunia. Dan gara-gara nafsulah manusia dihumban ke dalam Neraka. 

Sesungguhnya manusia telah diciptakan oleh Allah swt dibekalkan dengan hawa-nafsu sebagai ujian. Barangsiapa yang dapat mengendalikan nafsunya dengan sebaik2nya maka hadiahnya adalah Syurga di kehidupan akhirat yang ampuh dengan segala kesenangan dan nikmat kelazatan yang kekal abadi.

Nafsu dan syhwat tidak boleh dibuang tetapi kena dikendalikan. Sifat nafsu memang rakus dan serakah terhadap kesedapan dunia. Itulah yang mendorong manusia kepada kejahatan dan kedurhakaan kepada Allah tanpa mengenal halal-haram. Itulah yang menjadikan porak-perandanya kehidupan manusia didunia dan membawa ke Neraka di akhirat. 

Sebaliknya nafsu yang berjaya dijadikan tawanan, yang taat dan menurut kehendak hati yang empunya diri, akan menjadi pendorong manusia untuk kebaikan; untuk jadi pemurah, pengasih-penyayang dan bersifat dengan sifat terpuji. Nafsu yang sebeginilah yang dinamakan mutmainnah, radhiah, mardhiah yang mampu membangun kemajuan dan tamadun di atas muka bumi. 

Malah nafsu sebegini jugalah yang membawa manusia memburu rahmat dan Syurga Allah. Firman Allah: 

    -  يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ  -  ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً  

 فَادْخُلِي فِي عِبَادِي -  وَادْخُلِي جَنَّتِي

Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai; lalu masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam syurga-Ku 
(QS al-Fajr [89]: 27-30).

Manusia memiliki tujuh peringkat nafsu dari mertabat serendah2nya prisis haiwan dan syaitan yakni nafsu Ammarah namun boleh meningkat ke mertabat setnggi2 dan jadi semulia2 makhluk persis Malaikat malah lebih mulia dari malaikat. Itulah nafsu Kamilah, nafsu para rasul dan para nabi yang berperanan membawa kebahagiaan manusia di dunia dan diakhirat. 

Nafsu perlu dididik dan di asuh supaya jadi baik. Manusia tak boleh jadi baik tanpa didikan. Kalau baik fitrah pun akan mudah terpengaruh bila termasuk ke tempat yang tidak baik. 

Cara mendidik nafsu ada lah dengan mendidik roh mengenal Tuhan hingga hati menjadi cinta dan takut pada Nya. Nafsu jahat tak dapat bertakhta dihati yang kenal, cita dan takutkan Allah. Sebaliknya nafsu itu akan cenderung kepada kebaikan. Bila Allah dilupai, syaitanlah yang akan bertakhta dihati.

Mendidik nafsu adalah dengan ilmu wahyu yakni al Quran, hadith, tarbiah, riqabah, asuhan dan disiplin hingga mendarah daging. Ianya perlu dilakukan secara istiqamah agar kebiasaan yang baik berlaku berterusan menjadi tabiaat yang positif dan dengan dibenteng dari perbuatan keji dan mungkar. 

Hidup perlu berada di sekitar 'biah' (persekitaran) yang baik dan terkawal aurad dan pergaulan lelaki-perempuan. Lebih-lebih lagi tidak ada tontonan bahan2 paparan gambar2 lucah dan separuh lucah yang merangsang nafsu-syhwat. Semuanya ini boleh mendorong kepada terjebak dengan jenayah seks: zina mata, zina akal fikiran dan dihantui oleh gelora keinginan syahwat yang membawa kepada zina.

Mengusahakan kehidupan diri, anak-anak, isteri dan keluarga di dalam sesebuah penempatan komuniti dengan persekitaran 'patuh syariah' adalah kewajipan semua ketua keluarga yang mampu. 

Persekitaran yang ideal ialah berlakunya suasana bersembahyang jemaah, mengadakan kelas pengajian dan tarbiyah, mewujudkan Taman Asuhan Kanak2 yang mendidik jiwa fikiran anak-anak kecil kepada mengenali Tuhan maha pencipta dan berbagai suasana yang mendidik jiwa penghuninya kepada Allah dan Rasul. 

Inilah yang kita impikan.

Sepatutnya semua kawasan perumahan masyarakat islam mempunyai semua unsur yang menyempurnakan soal-soal hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia yang berkasih sayang kerana Allah. Justeru aktiviti apa sahaja seperti TADIKA, KAFA, Tuisyen, kedai runcit, kilang2 makanan Home Industery, aktiviti kebudyaan, pekerjaan harian dan sebagainya berada dalam suasana "Islamic syariah-complaint." 

Mula2 tentu ada orang yang tak faham dan pandang serong dengan berbagai tanggapan  tapi lama kelamaan orang akan faham dan mengaku "Sungguh damai tempat ini." 

Cuba kita lihat, pelajar2 kita diluar negeri yang belajar di nergara bukan Islam dan dapat kesedaran dakwah juga berbuat demikian dan mereka jadi top student. 

Untuk menundukkan nafsu manusia perlu didikan dan pimpinan orang2 Allah. Mereka adalah terdiri dari para Rasul, para Nabi, para Mujadid, ulama' ul Amilin dan guru2 yang Mursyid yang mendalami ilmu ugama dan beramal dengannya. 

Mereka ini Allah sendiri yang merndidik mereka. Hati mereka sangat mengenal Allah, cinta dan takut padaNya. Mereka merindui Rasul dan mencontohi cara hidupnya. Lantaran roh mereka suci dari syirik, kemunafikan, kufur, maksiat dan sifat keji. 

Orang2 Allah ini hidup mati nya hanya untuk Allah dan menjadikan kecemerlangan hidup didunia sebagai alat untuk kecemerlangan hidup di akhirat. Hati dan fikiran mereka tidak ada sesaat pun lalai dari mengingati Allah. Ada ulama' yang ber watak Nabi hanya memimpin pengikut jadi a'bid yang kencang beribadat. Ada yang berwatak Rasul yang memimpin pengikut menjadi abid dimalam hari dan berjuang bagaikan singa membangunkan sistem hidup Islam disiangnya. 

Kita perlu dididik oleh orang Allah paling tidak pun oleh para Murabbi yang telah terdidik. 

Nabi kita Muhammad saw telah dididik terus oleh Allah swt dengan wahyu Justeru Baginda benar2 kenal Allah, cinta dan takut padaNya. Malah hatinya pernah dibedah oleh Malaikat dan dibersihkan dari segala sifat keji serta di masukkan Ilmu dan Hikmah (Kebijaksanaan). Oleh itu Baginda berjaya menyebar kan Islam walaupun terpaksa berhadapan dengan seribu satu macam halangan dan rintangan waima peperangan sekali pun.

Hati kita perlu dibedah, dipost-morterm secara maknawi dengan ilmu, amal, didikan, tarbiah, pimpinan dan mujahadah yang bersungguh2 untuk meningkatkan mertabat nafsu kita. Ianya perlu diproses sehingga meningkat dari nafsu Ammarah yang kotor dan bejat, yang bukan saja tak takut dan tak kesal berbuat dosa dan noda malah berbangga dan menunjuk2 pada orang. Nafsu Ammarah ini nafsu peringkat pertama yang sangat rosak dan merosakkan. Seseorang muslim tidak boleh kekalkan hatinya mempunyai nafsu sebegini. 

Nafsu peringkat kedua ialah nafsu Lawwamah. 
Dengan adanya ilmu, seseorang itu sudah bertapak iman di akalnya dan dapat menganalisa tentang wujudNya Allah dan logiknya ada kehidupan di akhirat untuk menerima balasan baik atau buruk. Namun akal kerap kali kalah dengan keinginan nafsu yang dibujuk oleh syaitan laknatullah. Kerap terlanjur berbuat larangan dan mencuaikan suruhan Allah namun ia rasa menyesal dan takut berdosa. Orang begini sudah meningkat mertabat nafsu nya ke tahap Lauwamah. Kalau mati akan ke Neraka dulu kerana banyak dosa. 

Mertabat ketiga adalah tahap nafsu Mulhamah iaitu disamping ada ilmu ada pula kesedaran maka orang ini sudah jadi orang soleh yang taat berbuat suruhan dan menjauhi larangan kalau mati ketika ini In Sya Allah ada jaminan Syurga tetapi orang ini masih belum istiqamah, kadang2 terjebak semula dengan perangai lama berbuat durhaka bila kurang mengaji dan bergaul pula dengan kawan2 lama kaki maksiat dan terikut2 berbuat maksiat. Kalau mati ketika ini Neraka dululah tempat nya. 


Martabat keempat ialah mereka yang mencapai Nafsu Mutmainnah yang sudah istiqamah dengan sifat kesolehannya yang bersih dari berbuat dosa2 besar dan sudah bertaubat Nasuha yang tak akan kembali lagi kepada maksiat. kalau pun masih ada terjebak dengan dosa2 kecil pun terasa sangat menyesal dan terus minta ampun dengan Allah sambil menangis. Terpelihara mata, telinga, lidahnya seta anggotanya dari berbuat dosa dan noda Hatinya bersih dari segala sifat keji maka orang ini kalau mati In Sya Allah ada jaminan Syurga. 

Mertabat nafsu yang lebih tinggi adalah tahap nafsu Rodiah dan Mardiah. Ini adalah Maqam para wali dan kekasih Allah. 

Marilah kita jadikan Ramadhan ini ibarat bengkel 'Overhaul' nafsu kita terutama di sepuluh akhir ini jangan sekadar berlapar dahaga sahaja. 

Wallahu a'alam. Ampun maaf. Wabillahi Hidayah wat Taufiq. Wassalam.

Demi Mendapatkan Suami Jujur, Seorang Gadis Kaya Menyamar Miskin

Paparan berikut diambil dari Blog: Ummuabbas dengan tajuk 

(Berita ini sudah diedit sedikit tanpa menjejaskan kandungan asal-P)


JEDDAH– Untuk mendapat calon suami yang tidak tamak, seorang gadis Arab Saudi, yang memiliki simpanan tujuh juta riyal (sekitar 7 juta ringgit) sengaja mengaku sebagai wanita biasa yang miskin.

Tidak sekadar itu, si gadis juga mengaku berparas tidak cantik dan berkulit hitam dengan tujuan mendapatkan calon suami yang benar-benar menyintainya secara jujur.

“Tujuan menyembunyikan jatidiri sebenarnya bertujuan agar si gadis mendapat suami yang benar-benar menyintainya dengan tulus. Bukan kerana hartanya,” kata harian Al-Madinah. 

Jatidiri palsu tersebut ditulis dalam borang. Akhirnya, calon suami, yang tulus menerima apa adanya sesuai dengan pengakuan dalam borang itu. Lelaki tersebut tidak menyangka mendapatkan “bidadari” yang hampir sempurna.

Hakikatnya, selain kaya, gadis itu juga berparas cantik, berkulit putih dengan budi pekerti mulia, di samping berasal dari keturunan terhormat.

Mingguan Wasilah, 7 Safar 1428H/ 25 Februari 2007, h. 19

*****************

Foto hiasan dari http://www.abc.net.au

Ini adalah catatan lama saya yakni sebelum blog ini dibuka. Moga memberi manfaat.

Cuba tanya diri kita: apakah kita mampu menjadi pemuda yang menang seperti contoh realiti di atas? Menang melawan nafsu sendiri. Musuh utama kita ialah syahwat yang sering mengajak ke arah kejahatan yang hidup sejasad dan senyawa dengan kita.

IKHLAS adalah sumber energy terpenting dalam melakukan apa perkara sekalipun. Ia berfungsi menjadi benteng paling ampuh berdepan tribulasi dunia yang semakin mencabar dan menikam IMAN dan TAQWA.

Apabila Kamu Mengejar Dunia, Dunia Lari Meninggalkan Kamu.
Apabila Kamu Mengejar Akhirat, Dunia Datang Mengejar Kamu.

Selain faktor dalam kisah realiti di atas iaitu cantik, berharta dan berketurunan mulia, termasuk dalam skop duniawi ini ialah betapa ramai para pemuda, bapa dan datuk mengejar perempuan bagi melengkapkan cawangan kedua, ketiga dan keempat namun wanita itu lari daripadanya. Tambahan pula, tata susila melamar atau dalam proses ke arah tercapai akad yang sah dicemari virus yang tidak diredai Allah SWT.

Sama ada Allah menjauhkan apa yang kita buru dari digapai atau kita berjaya mendapatnya tanpa diiringi barakah dari Allah SWT. Mana pilihan kita? Kalau Allah SWT keutamaan kita, kita sangat bersyukur apabila ditakdirkan perkara pertama kerana ia akan mengembalikan kita kepada Allah. Kalau perkara kedua, dibimbangi menjadi ‘istidraj’ . Istidraj ialah nikmat yang dikurniakan Allah bertujuan menjauhkan manusia dari rahmat Ilahi. Semakin bertambah nikmat, bertambah kekufurannya kepada Allah. Na’uzubillah minzalik.

Lihatlah pula, para lelaki yang benar-benar memelihara hatinya untuk Allah SWT, para wanita atau wali kepada wanita berebut-rebut mengejarnya. Bukan kerana handsomenya dia, bukan kerana kaya dan berjawatan tinggi atau berpengaruh dalam masyarakat tapi semata-mata kerana hati sejuk mendengar perihal akhlaknya. 

Masih ramaikah lelaki berkualiti sebegini pada hari ini?

Dewasa ini, ramai para suami berbangga apabila memperkenalkan isterinya sebagai seorang yang jelita, kaya, berjawatan dan bergaji tinggi. Namun malu-malu dan segan bila isteri tidak secantik mana, hanya tinggal di rumah jaga anak-anak, bukan pula keturunan berpangkat dan kaya.

Nilai iman dan taqwa sudah jatuh ke ranking paling bawah kerana ia tidak akan menjadi topik perbualan utama.

Kita hampir lupa atau langsung tidak ingat siapakah tokoh penghulu wanita syurga?

Kaya atau miskin puteri kesayangan Rasulullah SAW? Apa kerjaya dia? Apa jawatan dia? Kalau pun ada berita menyifatkan Fatimah al-Zahra sebagai rupawan, berapa banyak hadis atau athar yang membesar-besarkan paras beliau berbanding kisah-kisah penyubur iman dan taqwa?

Cubalah tanya kepada para pemuda kita, apabila kita mahu padankan dengan mana-mana muslimah kita (atau dia cari sendiri), apakah soalan pertama yang terpacul dari lidahnya?
“ Comel ke? Putih ke hitam? Kerja apa?….”

Berapa kerat pemuda yang bertanya “Apakah si gadis seorang yang berakhlak mulia?”

“Apakah symptom iman muslimah tersebut? ”

“ Apakah si gadis pencinta kebenaran? Atau gigih mempertahankan maruah diri dan agamanya?”

Asas pembinaan Baitul Muslim di kalangan umat Islam akan menjadi penentu kualiti individu dan rumahtangga masyarakat Islam.

Ulasan ini berdasarkan cerita di atas. Sekadar memanaskan semula pesanan Nabi SAW mengenai kriteria utama memilih pasangan. Bagi yang muslimah, harus difahami sebaliknya.

Pemuda dalam kisah di atas telah mendapat bonus di dunia hasil keikhlasannya; Sudahlah sang bunga cantik berkembang, berbau wangi (berakhlak mulia), berketurunan mulia dan berharta pula.

Wa la hawla wala quwwata illa billah al-‘aliyy al-azhim.

Moga Allah mengampunkan kelemahan kita, memberi kekuatan dan senantiasa memandu kita hingga selamat sampai ke destinasi abadi. Amin.

Wahai Wanita

Wahai Wanita
Pergelangan tangan itu dah aurat nak sinsing lengan baju tak salah tapi itu pun kalau kamu lelaki.
Nak selamat pakai sarung lengan.
Panas? Takpa panas sikit di dunia, asalkan tak panas di sana.


Wahai Wanita
Kaki pun aurat.
Stokin tak wajib pun, tapi kaki tu aurat.
Kalau nak pakai cardbox atau plastik sekali pun boleh sangat tapi cari yang warna gelap.
Jangan yang lutsinar. 


Wahai Wanita
Tudung tu.
Tak kisah, nak pakai jenis yang macam mana pun.
Hana Tajima, shawl, pashmina or bawal.
It's up to you. 
Tapi Allah suruh tutup dada. Ulang. Tutup dada. 
Apa salahnya labuhkan sampai ke bawah dada. 
Ini perintah Allah, bukan dari sapa-sapa



Wahai Wanita
Baju/kain/seluar tu. 
Saya tau kita masih muda, nak bergaya, ikut fesyen.
Saya faham.
Ada rasa teringin itu ini. 
Tapi biarlah menutup aurat dengan sebaik-baiknya.
Tak ketat, tak jarang, tak singkat. 
Islam tak larang kita nak berfesyen, asalkan syariat tidak diketepikan. 



Wahai Wanita
Maha Suci Allah.
Tepuk dada, tanya iman.
Kita, saya, awak adalah Islam.
Tudung labuh.
Jubah.
Pakaian ikut syariat tu bukannya untuk ustaz ustazah, pelajar sekolah, universiti/aliran agama sahaja.



Wahai Wanita
Islam tu untuk SEMUA.
Jangan pernah malu tunjukkan identiti Islam kita.
Maaf kalau terasa.
Saya tak nak korang ambil pahala saya.
Saya pun tak sggup tanggung dosa.
Dan saya taknak masuk neraka sebab saya taktegur korang.
Saya nak korang jadi saksi yang saya dah tegur.
Yang PALING SAYA NAK, kita sama-sama masuk Syurga sesama.



Wahai Wanita
Korang baca kan?
Nanti Allah tanya dah bagitahu belum sekurang kurangnya saya ada jugak jawapan.
Kita buat dan jaga sesama ya.
Saya pun tak sempurna dan baik mana.
Saya pun tengah cuba sebab kita manusia.
Kekadang alpa, moga Allah pelihara dan jaga kita semua.

Gempar Cebisan Ayat Al-Quran Bertaburan Atas Jalan Raya

Orang ramai mengutip cebisan ayat Al-Quran yang bertaburan atas jalan raya.

LABIS, 23 Jun - Pengguna jalan raya di jalan Yong Peng-Segamat berhampiran sebuah bank di sini gempar apabila mendapati cebisan kertas yang bertaburan di atas jalan raya merupakan cebiasan ayat suci al-Quran.

Seorang pekerja pembersihan bank itu, Wahid Md Elah, 55, berkata dia menyedari kejadian itu dalam pukul 12 tengahhari ketika dia sampai ke tempat kerjanya itu selepas menghadiri hari terbuka sekolah anaknya.

"Ketika sampai semula di hadapan tempat kerja, saya dapati banyak cebisan kertas bertaburan di jalan raya dan apabila diperiksa saya dapati ianya cebisan al- Quran yang telah dikoyak kecil.

"Saya terus mengambil beg plastik dan mengutip cebisan ayat suci berkenaan sebelum dibantu oleh orang ramai yang lalu lalang di kawasan tersebut sehingga menyebabkan kesesakan lalu lintas," katanya sebagaimana lapor Sinar Online.

Dia juga menzahirkan perasaan terkilan atas kejadian itu yang berlaku di bulan Ramadan dan berharap agar pihak berwajib menyiasat dan mengambi tindakan terhadap pelaku.

Seorang kakitangan bank pula berkat, ketika itu hanya tafsiran al-Quran sahaja yang bertaburan di atas jalan raya.

"Kira-kira jam 1 petang pula, saya dimaklumkan oleh salah seorang pelanggan terdapat sebuah kereta yang membuang cebisan kertas dan apabila diperiksa ianya adalah cebisan al-Quran.

"Saya enggan membuat sebarang andaian berhubung kejadian tersebut, namun ini merupakan kejadian pertama berlaku di sini dan meminta agar siasatan terperinci dilakukan oleh pihak berwajib," katanya.

Sementara itu, Adun Tenang, Mohd Azahar Ibrahim yang melawat tempat kejadian berharap agar umat Islam di sini bertenang dan tidak membuat sebarang spekulasi berhubung kejadian itu.

"Kejadian ini memang melukakan hati umat Islam, namun ianya perlu ditangani dengan bijak dan tidak perlu menuding jari kepada pihak tertentu kerana ianya boleh mencetuskan keadan tidak tenteram.

"Kita serahkan perkara ini kepada pihak berwajib untuk membut siasatan termasuk memeriksa rakaman kamera litar tertutup (CCTV) bagi memastikan kejadian ini disengajakan atau sebaliknya," katanya.





Kisah Seorang Tidak Tahu Baca Al-Quran Tapi Kuburnya Bercahaya


Sungguh terkesan dan tersentuh hati ini tatkala membaca kisah seorang tidak tahu baca Al-Quran tapi kuburnya bercahaya. Banyak pengajaran yang kita dapat dari kisah benar ini. Bagaimana seorang yang tidak tahu membaca ayat suci Al-Quran tetapi dimuliakan oleh Allah.

Kita hanya manusia biasa dan menentukan seseorang itu masuk ke syurga atau neraka bukanlah tugas kita. Hanya Allah sahaja yang dapat menentukan destinasi syurga atau neraka bagi seseorang. Jadi, janganlah kita menghukum seseorang itu atas kebodohan dan kejahilannya kerana Allah itu Maha Mengetahui.

KISAH SEORANG YANG TIDAK TAHU BACA AL-QURAN, TAPI KUBURNYA BERCAHAYA KE MENJULANG LANGIT

1. Suatu kisah yang diceritakan dalam tazkirah di Masjid Sultan Zainal Abidin Kuala Terengganu.

2. Seorang lelaki melalui sebuah kawasan perkuburan di suatu malam yang kelam dan sunyi. Tiba-tiba ia terpandang suatu cahaya yang terang benderang muncul dari sebuah kubur, dan terus menjulang ke langit.

3. Terpegun dan kaku melihat kejadian itu. Dia terfikir kemungkinan kubur ini adalah kubur seseorang yang sangat istimewa. Samada ia seorang wali Allah atau ulamak atau orang soleh yang istimewa kedudukannya di sisi Allah.

4. Diambilnya sebatang kayu lalu dipacak di atas kuburan yang bercahaya itu. Keesokan harinya lelaki itu datang lagi kekawasan perkuburan itu dengan ditemani beberapa orang kampung.

5. Beliau ingin menyelidiki dan ingin mengetahui kubur siapakah yang sangat ajaib itu.

6. Untuk mengetahui dengan lebih lanjut, lelaki itu berkunjung kerumah simati dan bertemu dengan isteri simati lalu menceritakan keajaiban yang dilihat diperkuburan suaminya.

7. Anehnya isteri simati terkejut dan kehairanan. Dia sangat mengenal suaminya. Suaminya bukan siapa-siapa. Suaminya seorang petani biasa saja.

8. Bukan seorang alim, bukan seorang ahli ibadat, bukan orang soleh, apa lagi bukan imam, bukan muazzin, bukan guru al-Quran. Malah suaminya tidak pandai membaca Quran dan dia tidak pernah mendengar suaminya membaca Quran.

9. Akhirmya lelaki itu bertanya apakah perkara-perkara anih yang simati selalu lakukan dalam kehidupan sehari-harinya.

10. Akhirnya isteri simati teringat suatu perkara yang selalu dilakukan oleh si mati, setiap kali sebelum tidur pada setiap malam suaminya akan mengambil wudhu, kemudian masuk di dalam suatu bilik lalu diambilnya al-Qur’an di atas rak, lalu dicium dan dipeluknya dengan penuh kecintaan dan kasih sayang.

11. Ia akan duduk dan membelek al-Qur’an itu sehelai demi sehelai seperti sedang membaca, sedangkan ia seorang yang buta al-Qur’an. Dia akan meraba-raba ayat-ayat Qur’an itu dengan tangannya, seolah-olah sedang menyentuh dan mebelai sesuatu yang sangat dikasihi.

12. Tambah isteri simati lagi, ia pernah mendengar rintihan dan esakan tangis suaminya yang sangat sedih, mendayu-dayu dengan penuh penyesalan.

“Tuhanku! Ampunkanlah aku kerana aku tidak mampu membaca kalimah-kalimahmu ini. Janganlah engkau hukum aku di atas kebodohanku ini ya Allah.”

“Wahai Qalam Allah, maafkan kesalahan ku. Aku tidak mampu membaca kalimah-kalimahmu. Aku tidak dapat bersahabat dengan mu. Aku tidak dapat memahami mu. Tapi aku sangat mengasihi mu. Aku sangat mencintaimu.“

“Wahai Qalamullah, jangan lah engkau mendakwa aku, jangan engkau menuduh aku dihadapan Allah diakhirat nanti”.

13. Lelaki itu meminta untuk melihat al-Quran kesayangan suaminya itu. Benar dan sangat mengharukan apabila ia melihat naskah yang mulia itu kelihatan lusuh, helaian-helaiannya kelihatan selalu dibelek berkali-kali. Dan ada bekas-bekas airmata di kertasnya, tanda seseorang sering menangis berjurai airmatanya tatkala membuka lembaran yang maha suci ini.

14. Pastinya lelaki ini sangat mulia peribadinya. Hatinya telah bersatu dengan ruh al-Qur’an. Dia sangat mengasihi kalimah-kalimah Allah itu dengan sesungguhnya. Bererti ia mengasihi Allah dengan seluruh jiwa dan raganya.

15. Marilah kita menghidupkan al-Quran di dalam masjid kita, didalam rumah kita, di dalam diri kita, setiap masa dan ruangkan masa setiap hari untuk membaca dan fahami isi-isinya.

Selat Gibraltar Dan Kisah Toriq Bin Ziyad

***Gibraltar, Toriq bin Ziyad ….albahru waraakum wal aduwu amamakum…****
June 9, 2016
KREDIT UNTUK: AnjangMuor's Trevelog

Dari Hotel Pension Zagora‎ kami berjalan di celah-celah lorong antara bangunan untuk ke terminal bas. Menurut Hafiz, bila disebut pension maksudnya di Sepanyol ni, hotel bajet dengan harga. 1 bilik €45 ke bawah kira hotel bajet iaitu RM207. Setelah tawar menawar, hotel Pension Zagora yang asalnya berharga €12.50 seorang. Kalau 4 orang, €50 dalam RM230, boleh tahan gak. Hafiz ‘ayat’kan sikit abang Maghribi yang jaga kaunter dapat seorang cuma €10, ertinya total RM184. Tak dapat harga ni kalau di Madrid. Itulah pentingnya ada rumah tetamu. Paling kurang safe belanja sewa hotel. Tapi bila mulakan operasi pembukaan, kenalah besar sikit kos dan risiko. Umpama Toriq bin Ziyad kena bayar harga yang sangat tinggi ketika meneroka pembukaan Sepanyol dahulu.

Bertemu sekumpulan remaja yang seorang darinya memberi salam, mungkin ingin memberitahu dia seorang muslim. Memang bandar Algeciras ini ramai orang Islam. Kebanyakkannya orang Maghribi kerana kedudukannya berhampiran perlabuhan feri ke Maghribi. Ada masjid dan banyak restoran makanan halal. Siang Ramadhan pun depa niaga syawarma. Adusss.

Lorongnya kelihatan bersih. Tiada sampah bersepah. Kertas, pembalut makanan, kotak dan botol minuman hatta kulit kuaci. Sedap mata memandang. Cuma kesan chewing gum lama banyak berselerakan. Tak macam Singapore. Yang penting, tiada bau hancing yang menyakitkan hidung dan memeningkan kepala seperti di negara jiran. Hingga terpaksa tulis di dinding, "لا تبول يا حمار"

Dalam 100 meter berjalan, kami sampai di stesyen bas yang tak berapa besar tetapi kemas, bersih dan dan teratur.Bangunan berbumbung dengan sturuktur besi menganjur dari ruang menunggu hingga ke kawasan parking bas yang berbentuk semi bulantan memudahkan penumpang naik tanpa berpanas atau basah jika musim hujan. Lantainya dari marmar hitam, mudah di mop. Di keliling dindingnya yang menghadap bas, ada kerusi aluminium untuk menunggu.

Naik Bas €2.45 ke stesyen bas yang paling hampir dengan Gibraltar. Sepanjang perjalanan dapatlah melihat pemandangan yang berbeza dari Maghribi. Jalanrayanya, bangunannya juga orang-orangnya. Sampai ke stesyen berdekatan pintu ke Gibraltar hanya memerlukan tiga minit sahaja berjalan kaki untuk masuk ke Gibraltar.

Gibraltar ini sebuah Wilayah Luar Negeri Britain. Keluasannya hanya 6.5km persegi. Matawang guna Pound tetapi Euro diguna pakai juga. Kedudukannya di selatan Sepanyol dan merupakan isu utama hubungan antara Sepanyol dengan UK. Sedangkan ia asalnya milik umat Islam. Namanya sendiri berasal dari Bahasa Arab, جبل طارق sempena dengan nama panglima tentera Islam yang menawan Sepanyol, Toriq bin Ziyad. Oleh itu, nak masuk kena cek paspot. Cemas gak, orang lain hulur, cek, terus jalan masuk. Kami punya, kena ambil dan bawa masuk pejabat. Mujur tak lama, pegawai tu keluar semula menyerahkan paspot dan mempersilakan masuk dengan senyuman, legaaa…

2 Hj Ahmad
Hj Ahmad telah lebih 30 tahun tinggal di Gibraltar. Berasal dari Maghribi. Berhijrah ke sini mencari rezki. Pernah bekerja sebagai buruh binaan dan lain-lain. Bila Hafiz nyatakan kami nak naik bukit Toriq untuk melihat kota lama Jabal Toriq, Hj Ahmad memperkenalkan
kawannya yang tampak lebih tua darinya, namnya Hj Ahmad juga. Hj Ahmad yang akan membawa kami naik memanjat Jabal Torik. Bestnya. Nak jejak langkah-langkah Abuya, Bonda Ummu, Tuan Nasir dll yang pernah 30 tahun sudah mendakinya.

Letih juga, di panas matahari, puasa hari ke 2 bagi aku dan Redha, kena panjat bukit pulak. Tapi kuat semangat bila ingatkan A yang baru setahun patah kaki akibat kemalangan pernah mendakinya. Bonda Ummu pun mendakinya. Lebih-lebih bertambah malu, Pak Cik Hj Ahmad ni, dah 70 tahun umurnya steady je mendaki sambil tersenyum, kadang-kadang berhenti, menunggu kami yang terhegeh-hengeh. Melalui anak-anak tangga di celah bangunan, melalui lorong-lorong yang sempit, curam tetapi kemas menuju ke benteng yang pernah dibangunkan oleh Panglima Toriq bin Ziyad.

Setelah 20 minit mendaki, sampai juga kami di pintu masuk kota benteng Toriq bin Ziyad. Sedihnya, di puncaknya terpacak bendera GB. Union Jack yang pernah di turunkan di Tanah Melayu ketika sambutan kemerdekaan yang pertama. Bangunannya terbiar tak dibaikpulih. Walhal ia adalah kesan sejarah yang sangat penting iaitu penaklukan pertama orang Islam ke atas Eropah. Malu dan nak memalukan umat Islam semula kut. Paling menyakitkan ialah bila nak masuk, semata-mata untuk tengok benteng kota itu kena bayar €14 (RM65) seorang. Mak aaaii, mahai nyaaa!!. Dah la rampas dari umat Islam, kita nak masuk kena bayar lagi. 2 kali untung bak kata Abuya.

Oleh kerana perjalanan anjang agak bajet sikit, tak jadi nak masuk. Dulu Abuya masuk. Ampunnn. Nak jalan-jalan ke atas, sikit je pun, kena €1 seorang. Dapatlah ambil gambar dari luar. Jadilah nak kongsi dengan kawan-kawan. Yang paling teruja, nak padankan tempat Abuya mendaki Jabal Toriq sambil memandang ke laut.

Korang tau, di atas bukit inilah Toriq bin Ziyad mengumpulkan tenteranya dan menyampaikan pidatonya yang terkenal.

Toriq bin Ziyad

‎Toriq bin Ziyad (670- 720) ( طارق بن زياد ), adalah seorang Jeneral tentera dalam empayar Umaiyah yang memimpin penaklukan tentera Islam atas wilayah Al-Andalus (Spanyol, Portugal, Andorra, Gibraltar dan sekitarnya) pada tahun 711 M.

Pada musim panas tahun 711 M (92 H), Toriq bin Ziyad berangkat menuju Al-Andalus. Pada tanggal 29 April 711, pasukannya mendarat di Gibraltar (nama Gibraltar berasal dari bahasa Arab, Jabal Tariq yang artinya Gunung Toriq). Setelah mendarat, beliau memerintahkan untuk membakar semua kapal dan berucap di depan tentera-tenteranya untuk membangkitkan semangat mereka:

أيّها الناس، أين المفر؟ البحر من ورائكم، والعدوّ أمامكم، وليس لكم والله إلا الصدق والصبر…

"Wahai manusia, tidak ada jalan untuk melarikan diri! Laut di belakang kalian, dan musuh di depan kalian: Demi Allah, tidak ada yang dapat kalian sekarang lakukan kecuali bersungguh-sungguh penuh keikhlasan dan kesabaran."

Pasukan Tariq menyerbu wilayah Andalusia dan di musim panas tahun 711 berja memperoleh kemenangan kea atas kerajaab Visigoth dengan terbunuhnya Raja Roderick pada tarikh 19 Julai 711 dalam pertempuran Guadalete. Setelah itu, Toriq menjadi gabenor wilayah Andalusia sebelum akhirnya dipanggil pulang ke Damsyiq oleh Khalifah Walid I.

Toriq berasal dari ‎keturunan Berber atau Barbar, penduduk asal Maghribi. Sejak kecil telah dididik secara Islam oleh ayahnya pada masa kekuasaan Uqbah bin Nafi’ di Afrika. Toriq mempunyai kening yang menonjol dan memiliki tahi lalat hitam yang ditumbuhi bulu pada bahu kirinya.
Ketika Toriq baru membebaskan Kota Algeciras, ada seorang wanita tua yang meminta untuk bertemu dengannya. Setelah diizinkan oleh Toriq, wanita tua ini menceritakan bahwa ia dulu mempunyai seorang suami. Suaminya selalu mengatakan bahwa suatu hari nanti, negeri ini akan ditaklukkan oleh seorang jeneral asing yang memiliki kening yang menonjol dan tahi lalat hitam yang ditumbuhi berbulu pada bahu kirinya. Mendengarkan itu, Toriq segera membuka bahagian kiri bahunya ternyata memang memiliki tanda yang sama seperti yang disebutkan wanita tersebut. Tentera Toriq semakin yakin dengan kepimpinannya bila mendengar cerita ini.

Diceritakan juga, ‎kerajaan Visigoth memiliki satu istana yang sangat indah di Toledo dan memiliki 27 mangga (kunci). Raja-raja sebelumnya selalu berpesan bahwa apapun yang terjadi, istana itu tidak boleh dimasuki satu orang pun. Setiap raja yang baru bahkan menambahkan satu mangga sehingga di mangga dengan 27 buah mangga. Ketika Roderick mula memerintah, dia sangat ingin mengetahui apa isi istana itu. Pada suatu hari, ia memecahkan semua mangga-mangga yang ada dan memasuki istana itu. Rupanya di dalam istana itu terdapat sebuah ruangan lagi yang juga dikunci. Setelah memecahkan kunci ruangan itu, Roderick memasuki ruangan yang lebih dalam lagi.

Rupa-rupanya di dalam ruangan itu ada sebuah lukisan kertas orang-orang yang sedang menunggang kuda. Mereka memakai baju yang kasar, penuh debu, memakai serban di kepalanya, dan pedang mereka melengkung. Di situ juga terdapat sebuah tulisan,

"Bila sahaja ruangan perlindungan ini diceroboh dan mentra yang terdapat pada botol ini diceroboh , orang-orang yang berada dalam lukisan ini akan menyerbu Andalusia, menggulingkan singgasana rajanya, serta menduduki seluruh negeri"

Roderick ketakutan setelah membaca itu dan meyakini bahwa bencana akan menimpa dirinya.

Rupanya ada kisah-kisah yang begitu disebalik peristiwa besar. Samada di pihak musuh atau di pihak tentera Islam.

Kisah Julian dan Puterinya ‎

Julian adalah penguasa Ceuta. Dia menandatangani perjanjian damai dengan Kekhalifahan melalui Musa bin Nusair. Julian memiliki seorang puteri sangat cantik yang bernama Florinda. Demi menjaga hubungan yang baik dengan Visigoth, Florinda dikirim ke istana Roderick untuk belajar. Roderick tertarik dan ingin berkahwin dengan Florinda, tetapi Florinda menolaknya. Roderick yang marah kemudian menperkosa Florinda dan mengancamnya agar ia tak memberitahu siapa-siapa kejadian tersebut. Namun, dengan kecerdikannya, Florinda berjaya menyeludupkan sepucuk surat ke luar istana Roderick dan mengirimnya kepada Julian, ayahnya, memberitahu apa yang terjadi.

Julian sangat marah dan bersumpah untuk menghancurkan Roderick. Ia segera menuju istana Roderick untuk mengambil Florinda. Julian mereka cerita bahwa isterinya sedang sakit kuat dan berharap Florinda ada di samping ibunya untuk menjaganya. Mendengar itu, Roderick pun membenarkan Florinda pulang bersama ayahnya. Setelah berjaya membawa pulang Florinda ke Istana Ceuta, Julian pergi mengadap Musa bin Nusair, memintanya untuk menyerang Visigoth.

Awalnya, Musa menolaknya karena ketika itu Semenanjung Iberia belum dikenal di kalangan kaum muslimin. Namun, Julian terus mendesaknya. Akhirnya, Musa meminta Julian untuk menyerang Semenanjung Iberia dengan pasukan kecil untuk menunjukkan keseriusannya. Julian melaksanakan perintah itu. Ia membawa dua kapal dan menyerang Algeciras. Keesokannya, ia berhasil pulang dan menunjukkan harta rampasan perang kepada Musa bin Nusair dalam jumlah yang banyak. Musa pun mempercayai Julian.

Mengirim Surat Kepada Khalifah

Musa segera bergerak cepat dengan mengirimkan surat kepada khalifah Al-Walid di Damaskus, meminta izin untuk membebaskan Semenanjung Iberia. Jawaban dari Al-Walid pun tiba,

"Hendaknya kirim dulu pasukan kecil ke negeri itu sehingga mereka mampu menyerangnya dan membawa berita kepadamu tentang apa-apa yang terdapat di negeri tersebut. Hati-hatilah! Jangan sampai kaum muslimin musnah oleh bahaya lautan"

Musa bin Nusair mengirim balasannya,

"Ini bukan lautan, tetapi hanya terusan sempit. Pantainya kelihatan dari."

Al-Walid kembali membalas suratnya,

"Tidak mengapa. Tetaplah kirim pasukan pendahuluan ke sana!"

Pasukan peninjau

Setelah mendapatkan izin dari khalifah, Musa bin Nusair mengirim pasukan peninjau awal ke wilayah Semenanjung Iberia. Pasukan ini dipimpin oleh Tarif bin Malik (Tarif Abu Zar’ah bin Malik Al-Mughaferi). Tarif bin Malik memimpin 500 tentera yang di dalamnya ada 100 penunggang kuda. Tarif berangkat dengan menggunakan empat buah kapal. Mereka mendarat di pulau paling selatan Semenanjung Iberia. Pulau itu kemudiannya dinamakan kota Tarifa yang berasal dari nama Tarif bin Malik.

Tarif segera melaksanakan perintah Musa bin Nusair untuk menyerang daerah terdekat dari tempatnya berlabuh. Setelah berhasil, Tarif kembali ke Musa bin Nusayr dan membawakan harta rampasan perang yang banyak. Ia juga menyebut negeri itu dengan
sebutan Jazirat al-Khadra (pulau yang hijau) untuk menyebut Semenanjung Iberia.‎
Musa bin Nusair melantik Toriq bin Ziyad untuk memimpin pembebasan ini. Toriq membawa 12,000 orang tentera yang majoritinya adalah bangsa Berber. Hanya 300 orang dari bangsa Arab dan 700 orang dari bangsa Afrika. Julian dari Ceute bertugas sebagai intel dan penunjuk jalan pasukan. Para pasukan pun berangkat dari Ceuta menggunakan kapal Julian untuk menyamar. Pengangkutan pasukan dilakukan secara berulang alik pada malam hari supaya tidak mencurigakan.‎

Ketika sebelum berlabuh, Toriq memutuskan untuk tidur sebentar. Dalam tidurnya, ia bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad yang dikelilingi orang-orang Muhajirin dan Ansar. Mereka membawa pedang yang terhunus. Lalu, Nabi Muhammad bersabda kepada Toriq;‎

"Janganlah gentar, wahai Toriq. Sempurnakan apa yang ditakdirkan bagimu untuk melakukannya!"
Kemudian Toriq terbangun dan merasa yakin kemenangan berada di pihaknya. Ia memberitahu mimpi ini kepada tentera-tentera Islam yang ada di kapal bersamanya.‎

Awalnya Thariq ingin mendarat di Algeciras tetapi membatalkannya karena kota itu dijaga oleh pasukan Visigoth. Akhirnya, Toriq dan pasukannya mendarat di Calpe, timur Algeciras. Selepas itu Calpe diubah namanya menjadi Jabal Al-Fatah (Gunung Kemenangan). Namun, tempat itu lebih dikenal dengan nama Jabal Tariq atau Gibraltar.

Allah, tak ruginya dapat singgah ke sini. Ada sejarah besar. Nazif tak larat ikut jalan darat, dia dah sampai Istanbul. Kami yang bergabung dengan Hafiz dan Ikrimah, dapat melihat semua tempat-tempat ini.

Satu sejarah besar umat Islam bila berjaya mengalahkan orang Eropah buat pertama kalinya di negara mereka dan akhirnya menguasai satu negara. Moga misi Hafiz dan Ikrimah dibantu untuk memulakan kembalinya Islam di Andalus setelah 30 tahun Abuya menanam benih, meninggalkan keberkatan di bumi ini.

Cuba perhatikan, mereka sentiasa merujuk dan memberi laporan. Tak ada istilah pendakwah bebas. Tak terikat, buat sukahati je. Siapa suruh. Siapa pemimpin. Laporkan pada siapa. Merujuk pada siapa? Perhatikan juga, mereka mendapat keberkatan hasil dari Taat dan merujuk bila mendapat bantuan ghaib seperti mimpi dan ilham. Ada riwayat mengatakan yaqazah. Ya Allah, bantulah kami memahami era ini dan bertindak sesuai dengan era terkini.‎

Ampun maaf, nak gerak ke Granada. Ada rezki kita sambung lagi.

Bilik 101, Pansion ‎Zagora, Algeciras, Spain.
10.37am, Jun 9, 2016‎







Tetamu Perancis Melawat Agro-Pelancongan Ikhwan Air Bentan, Johor

Tetamu Perancis di AB
June 21, 2016 


Di atas keberkatan seluruh keberkatan AB telah didatangi 2 orang tetamu dari Lyon, Perancis iaitu En Kamel, berketurunan Algeria dn En Sami brketurunan Tunisia. Mereka di temani oleh En Adlan ZS1/E2. Mereka adalah kawan kepada En Idris, datang ke Malaysia untuk mencari peluang mengadakan EXPO. Mereka pernah mengendalikan EXPO di Lyon pada tahun 2009 dan sponsor GH untuk show di EXPO tersebut.

Mereka telah bertemu dgn YBM Tn Lokman Pfordten di Restoran Ikhwan Bukit Bintang, berbincang untuk bekerjasama dengan GISBH. YBM Tn Lokman bersetuju untuk dibawa ke tempat-tempat kita dan akan berjumpa kembali setelah selesai kunjungan mereka.

Perjalanan mereka menggunakan kereta Camry dan utk ke AB kita ambil mrk dgn Hilux merentasi ladang sawit. Sesampainya dekat gate, mrk terkejut dgn keindahan AB, berhenti utk ambik gambar.

Setelah itu ke stable menaiki kuda dan berbuka, sembahyang terawih brsama kita di surau. Respon di hari pertama mereka ingin membawa pelancong arab Perancis ke Malaysia untuk “Islamic tourism”. Tempat2 GISBH hendak dijadikan tarikan utama dan AB salah satu destinasinya.

Mereka melihat banyak aktiviti untuk remaja/anak2 arab Perancis di AB. Keduanya setuju GISBH menghidupkan Islam dan tak ada lagi yang dapat menandingi apa yg GISBH buat.

Keesokan harinya sahur, solat subuh berjemaah dan adakn program brsama mrk. Antara kata2 mrk ” dlm banyak hari, hari jumaat adalh trpilih, sebanyak bulan, bulan ramadhan adalah trpilih, dlm sebanyak kelompok manusia kamu adalah model yg trpilih. Islam di sini indah dan tulin dan di minta para remaja utk terus tingkatkn jatidiri dan jgn lepaskn peluang besar ini. Inilah satu2nya model di dunia sbb itu mrk rasa nak sgt dedahkn kpd remaja2 Islam di Perancis ttg program ini.

“InsyaAllah” katanya, “kami akan dtg lg dgn membawa keluarga2 kami.”

Kita hantar balik mrk dgn menaiki bot dn mrk kata, “kamu ada semuanya!”
Sebelum brtolak kami berpelukan utk beberapa kali. Moga bumi AB ni terus d limpahi dgn keberkatan‎

Sent from my BlackBerry 10 smartphone.




Bisnes GISBH Sedang Meningkat Dan Berkembang!!

***Keajaiban Bulan 5***
May 30, 2016 

KREDIT UNTUK: BLOG ANJANGMUORTREVELOG

Salam ceria.Bila melihat angka jualan di restoran-restoran GISBH rasa macam tak percaya. Macam ada satu peningkatan di bulan lima ni. Macaaamm!!! Ada yang mencapai jualan lebih RM8K satu hari! Ada yang hampir RM7K satu hari. Ada pula yang RM6K. Ada yang RM4K.

GHC di Behrang 2020 baru je buka tak sampai sebulan, dari jualan RM41 hari pertama di buka 4hb Mei, jualan mencapai RM1236.15 pada 25hb.Mei. Tak sampai 1 bulan. Singgah la, kalau dari utara tu ‘exit’ tol Behrang, nanti jumpa Bandar Behrang 2020, kafe ni sebelah kiri. Kalau nak masuk highway PLUS semula, masuk kat tol Tg Malim. ‘perghh siap kempen kalau tak singgah juga, tak tau la…’. Yang dari selatan nak ke utara, ‘exit’ tol Tg Malim, jalan terus menuju tol Behrang, nanti jumpa kafe ni sebelah kanan. U turn sikit kat traffic light.

Kafe Nur Ikhwan, Shah Alam mencapai jualan RM8212.95 pada 14hb Mei. Fuuh! Tinggi gila jualan. Azam Jaafar ada petua apa sampai tinggi jualan! Mungkin pada orang lain biasa je, anjang lihat luar biasa. Pada 26hb pula mereka capai jualan RM5390.80. Restoran di KT jangan cakap la, setiap hari RM2K-3K. Begitu juga Putrajaya dan Jingga.

Kat luar negara pun ada peningkatan, kalau tengok Love & Care Cafe, Perth pada 29hb Mei ni dapat RM5245.40. Di Istanbul, Turki Restoran Malezya Lokantasi pada 26hb jualannya RM6937. Banyak tu!! Di Ikhwan Cafe, Geraldton pula, pada 6hb 5, RM5325.35, cantik nombornya, banyak no 5. Di Irbid 2K-3K setiap hari tu biasa je.

Bulan 5 ni banyak keajaiban. Lebih ajaib dari itu, bila anjang tanya sebahagian pengurus-pengurus restoran ni, apa yang mereka buat sampai jualan meningkat-ningkat, jawapan mereka sama. Macam berpakat pulak. Tapi tak mungkin. Tak mungkin mereka berpakat. Tak kan Azam di Syeksen 13 berpakat dengan Darda’ di Al Fatih, Istanbul, berpakat pula dengan Shahidah Manok di Perth, berpakat dengan lain-lain untuk memberi jawapan yang sama. Tak mungkin. Jawapan mereka;
“Semunya sebab berkat.”

Masing-masing tak mengaku mereka berbuat, semuanya adalah keberkatan. Indahnya bila hati boleh elakkan dari rasa berbuat. Tanpa didikan, tanpa keberkatan kita tak mampu menepis gangguan rasa:
“Kalau bukan air tangan aku, tak selera pelanggan makan. Kalau bukan kerana aku, jualan tak meningkat! Kalau aku tak ada, kau tengok la, merudum habis. Dulu masa ana bertugas di kafe, ramai je pelanggan. Dia orang ni servis teruk, tak ada jiwa, kalau ana ada….”

Bukan mudah buang perasaan itu. Tapi wajib dibuang. Kalau tak buang. Datang kematian. Mati tanpa Qalbin Salim. Sebab itu ketika azan, kita akan menjawab semua kalimat azan mengikut apa yang muazzin laungkan tetapi tidak ketika ‘haiya 3las Solah’ dan ‘haiya 3alal falah’, jawapannya ‘La hawla wala Quwwata illa billahil 3aliyil 3azim’. Kita nafikan kekuatan diri, upaya diri. Semuanya dari Allah. Kita tak mampu. Hanya Allah yang memampukan. Bukan kesihatan kita. Kalau kuat, sehat, otot badan berketul-ketul. Ada six packs sekalipun, kalau Allah tak sudi menerima kita dalam majlis-Nya, kita tak akan mampu berdiri menyembah-Nya.

Kalau bukan kerana kehendak dan kurnia Allah, walaupun rumah kita di tepi mehrab masjid, kita tak akan mampu solat di masjid. Tuhan tak sudi menerima kita.

Kalau kaya raya sekalipun. Kenderaan mewah, duit berjuta, kalau Allah tak suka kita menghadiri pertemuan rasmi dengan-Nya, dahimu tak akan menyembah bumi sujud pada-Nya. Kamu kehilangan Tuhan dalam kekayaanmu.

Malah kalau kita alim hukum hakam. Mahir fiqah malah ilmu kalam. Petah berhujah, pandai memberi kuliah. Kalau Allah yang Maha Adil tak meredhai dirimu, kamu akan merasa sangat payah untuk menyahut seruan azan menunaikan tanggung jawab sebagai hamba.

Bagaimana kita nak menang kerana kemenangan mesti didahului dengan mendirikan sembahyang. Bukan sekadar sembahyang tetapi mendirikan sembahyang. Mendirikan segala rasa-rasa kehambaan dan segala rasa-rasa bertuhan dalam sembahyang. Mendirikan segala tuntutan sembahyang di luar sembahyang.

Itulah kemenangan yang diiktiraf. Selain dari itu, kalau nampak menang, sembenarkan bukan menang. Bukan kemenangan yang hakiki. Menang hakiki mesti bersama khusyu’. Bersama hati yang tak putus dengan Tuhan. Diri hanya hamba yang lemah dan hina. Segala kebaikan adalah dari keberkatan orang-orang yang berkat, berasal dari keberkatan Allah Taala.

Tabarakallazi biyadihi mulk….

Rupa-rupanya, di bulan 5 inilah pernah berlaku peristiwa yang sangat besar dalam sejarah Islam iaitu, berlaku realiti pembuktian hadis Nabi yang telah ditunggu-tunggu ratusan tahun iaitu terbukanya Kota Konstantinopel. Tepatnya pada tarikh 29 Mei 1453 bersamaan hari selasa, jatuhnya Kota Konstantinopel di tangan Sultan Muhammad Al Fateh, setelah dikepung mulai 4 April 1453 bersamaan hari Jumaat.

Sekarang semua umat Islam menunggu kebenaran pembuktian hadis Rasulullah SAW, Islam akan bangkit semula di akhir zaman membawa kedamaian dan kasih sayang. Moga-moga berlakulah dalam masa terdekat dengan keberkatan.

Kafe Schatie, Muhammed Samiha, Iqamah Jauhar, Casablanca,
Morocco.
2.12pm, Mei 30, 2016
 

Sample text

Sample Text

Sample Text