Social Icons

1

Featured Posts

Thursday, 29 January 2015

Rotan Itu Penting, Bukan Sahaja Untuk Kanak-Kanak, Juga Untuk Orang Dewasa

Jika saya masih kecil (kanak-kanak) dan ibu saya masih muda membimbing dan membesarkan saya dengan cara yang betul pastinya ibu saya akan masuk penjara kerana kanak-kanak seperti saya tentunya akan dirotan kerana berbagai-bagai masalah kanak-kanak. Nasib baiklah saya dilahirkan lebih dari 60 tahun dahulu dan semasa itu merotan kanak-kanak bukan lagi menjadi kesalahan dan boleh dipenjarakan.

Undang-undang yang sedang digubal oleh pihak kerajaan sekarang melarang merotan kanak-kanak itu merupakan usaha yang sia-sia. Itu bukan caranya untuk membentuk nilai keibuan dan kebapaan dan nilai baik untuk seorang anak berhubung dengan ibu bapa mereka. Agama kita memerintahkan kita mengajar dan membuatkan anak kita mendirikan solat dalam jangka usia kanak-kanak itu tujuh tahun dan jika dia enggan adalah diminta untuk ibu atau bapa merotan anak-anak kita itu secara yang betul.

Ibu bapa bukannya membelasah anak-anak mereka tetapi merotan anak-anak yang engkar mendirikan solat itu kerana adalah tanggungjawab ibu bapa yang menentukan samada anak-anak mereka itu yahudi atau nasrani. Cakap ini bukan cakap saya yang lemah ini, tetapi itu adalah cakap agama kita.

Jika anak-anak tidak takut pada sesiapa kepada siapakah mereka akan merasakan ketakutan untuk melakukan kesalahan?

Saya yang sudah berumur ini sentiasa ingat kepada ibu bapa saya yang kedua-duanya sudah tiada di dunia ini. Saya hanya mendoakan sentiasa tanpa henti-henti agar roh mereka berada dalam kumpulan roh yang terampun dan sentiasa berada sebaris dengan roh-roh aulia-aulia dan syuhada.

Salah satu dari perkara yang membuatkan ingatan kepada ibu bapa saya yang telah pergi itu ialah kerana teguran dan didikan mereka yang salah satunya ialah tindakan mereka merotan saya semasa saya dalam bimbingan mereka setiap kali saya melakukan kesalahan.

Ibu bapa dahulu kala, apabila menghantar anak-anak mereka kepada guru mengaji quran, akan membawa bersama anaknya itu sebatang rotan halus untuk diberikan kepada guru quran itu. Sekarang sudah diamalkan lagi. Semasa menyerahkan anak-anak mereka kepada guru quran, ibu bapa semasa itu akan berpesan kepada guru atau ustaz itu dengan berkata lebih kurang begini; “ sayo sorahkan anak sayo ni tuan haji. Bimbinglah anak sayo ini sehingga pandai mengaji. Kalau dio dogil inilah rotannya. Rotanlah asalkan jangan patah atau pun tiyek”

Begitulah keadaannya dalam mana rotan itu sememangnya tidak boleh jauh dari anak-anak yang sedang dibimbing itu. Saya sendiri bersama dengan rakan seangkatan dengan saya tidak pernah lari dari melakukan kesalahan dan tiada seorang pun yang terlepas dari kena rotan oleh guru-guru sekolah kami.

Merotan itu bukan sahaja dianggap sebagai proses pendidikan seseorang itu tetapi ianya telah menjadi budaya dalam proses pembesaran kanak semasa itu. Guru-guru sudah tidak boleh merotan lagi dan kita lihat perbezaan seorang kanak-kanak sekarang dengan kanak-kanak dahulu kala. Mungkin saya masih dianggap kuno tetapi itulah yang menjadikan ramai anak-anak seorang ‘menjadi orang’ apabila sudah dewasa.

Malahan sekarang ini orang dewasa pun memerlukan rotan itu. Jika dahulu kala anak-anak memerlukan rotan untuk memperbaiki diri mereka, sekarang ini orang dewasa pun memerlukannya terutamanya yang mempunyai kelakuan dan moral yang tidak baik seperti pemimpin politik yang menganiaya rakyatnya.

Pendeknya rotan ini sangat perlu untuk semua orang, baik yang masih kanak-kanak mahu pun yang sudah mempunyai anak-anak dan cucu. Rakyat kita tahu siapa yang sepatutnya dirotan kerana salah laku terhadap negara kita ini. Itu sebabnya masing-masing menuduh di antara satu dengan lain kerana hendak mengelakkan dirotan oleh rakyat.

Saya sarankan agar niat untuk menjadikan merotan anak-anak atau kanak-kanak itu satu kesalahan supaya dibatalkan sahaja. Banyak perkara lain yang perlu dilakukan sebelum kita fikirkan untuk menggubal undang-undang menjadikan merotan itu satu kesalahan.

Rotan orang dewasa yang melakukan kezaliman terhadap rakyat seperti perasuah dan penyalahguna undang-undang itu dahulu.

KREDIT SUMBER; PAK ASPAN ALIAS

Bandar Tersembunyi Di Greece


Monemvasia adalah sebuah pulau di luar pantai timur Peloponnese, di Greece, yang dihubungkan dengan tanah besar oleh sebuah tambak. Pulau ini seluas kira-kira 300 meter lebar dan 1 kilometer panjang, berada seratus meter di atas paras laut. Di lereng dataran tinggi ini, terdapat sebuah bandar yang tersembunyi dari tanah besar. Pekan berdinding yang amat romantis, terletak di bawah bayang-bayang bongkah batu yang menjulang tinggi, penempatan dari sejarah Byzantine, Ottoman, dan Venice sejak abad ke-13.

Pulau ini mula di duduki pada abad ke-6 oleh penduduk di Laconia yang memohon perlindungan daripada penceroboh Slavic yang menguasai banyak Greece antara 500-700 Masihi. Sejak beberapa abad seterusnya, Monemvasia bertukar tangan berkali-kali antara Venice dan orang-orang Turki , sehingga ia dibebaskan semasa Perang Kemerdekaan Greece pada awal abad ke-19.

Monemvasia nama berasal daripada dua perkataan Yunani, MONE dan emvasia, yang bermaksud "pintu masuk tunggal" dan di rujuk kepada tambak sempit yang merupakan satu-satunya untuk untuk memasuki kota.

Di zaman Empayar Byzantium, Monemvasia menjadi bandar utama dan salah satu pusat perdagangan yang besar di dunia Byzantium dan pelabuhan perdagangan utama, dengan penduduk seramai 40,000. Menjelang abad ke-18, Monemvasia menjadi semakin mundur sehinggalah ia mula di banjiri oleh pelancong dalam tahun 1970-an.

Kini bandar ini menjadi destinasi pelancongan dengan peningkatan bilangan pelancong yang melawat rantau ini semasa musim panas. Bangunan-bangunan zaman pertengahan telah dipulihkan, dan ramai di antara mereka membuka hotel, dan tempat untuk makan.













Wednesday, 28 January 2015

Fardhu Ain - Objektif MAQASID SYARIAH

Allah mencipta sesuatu itu ada tujuan dan hikmahnya. Mustahil bagi Allah menjadikan suatu perkara itu tanpa arah tujuan dan matlamatnya.

Penciptaan Allah adalah untuk kebaikan dan kemaslahatan manusia. Untuk memahami hakikat ini, Allah SWT memerintahkan manusia agar bertadabbur dan bertafakur melihat hikmah di sebalik segala yang diciptakan.

Allah SWT mencipta manusia dengan tujuan menjadikan mereka sebagai khalifah di atas muka bumi. Firman Allah SWT yang bermaksud: Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu sebagai pemakmurnya. (Hud: 61)

Bagi membantu manusia melaksanakan tanggungjawabnya sebagai khalifah, Allah SWT menurunkan syariatnya yang wajib dipatuhi.

Memang diakui di kalangan ulama bahawa terdapat tujuan di sebalik setiap pensyariatan. Dan seperti yang dinyatakan di atas ada yang dapat difahami secara jelas dan ada yang menjadi rahsia Allah. Tujuan atau matlamat ini disebut sebagai maqasid.

Maqasid syariah adalah tujuan-tujuan yang dikehendaki oleh Allah SWT dalam setiap hukum atau sebahagian besar daripadanya.

Sesungguhnya Allah SWT apabila mensyariatkan hukum, sebenarnya adalah bertujuan memelihara kemaslahatan manusia dengan membuka ruang-ruang manfaat kepada mereka dan mengangkat kemudaratan.

Hukum taklifi

Apabila seseorang individu mencapai tahap mukalaf maka setiap amalan, perlakuan dan aktiviti yang dilakukannya akan terkena kepada salah satu dari lima hukum taklifi.

Mukalaf ialah seorang yang telah mencukupi syarat untuk diberikan taklif syarak (tuntutan dan kewajipan syarak).

Orang yang mukalaf wajib mematuhi ketetapan agama dan setiap perlakuannya tertakluk dengan hukum yang ditetapkan oleh agama.

Syarat-syarat mukalaf ialah telah sampai umur (yakni baligh), memiliki akal yang waras, sampai dakwah kepadanya, sempurna pancaindera, khususnya penglihatan atau pendengaran.

Setiap perbuatan dan perlakuan mukalaf tertakluk dengan hukum yang ditetapkan oleh agama yang disebut sebagai hukum taklifi seperti berikut:

1. Wajib iaitu tuntutan syarak ke atas setiap mukalaf supaya melakukan sesuatu perbuatan dengan tuntutan secara pasti (jazam).

Jika tidak dilaksanakan, maka individu tersebut akan berdosa dan sebaliknya. Jika dia melaksanakannya, akan mendapat pahala seperti menunaikan solat fardu lima waktu sehari semalam.

2. Haram adalah tuntutan syarak ke atas mukalaf supaya meninggalkan sesuatu perkara dengan tuntutan secara pasti (jazam).

Jika ia dilakukan, maka individu tersebut mendapat dosa, dan sekiranya meninggalkannya akan mendapat pahala seperti meminum arak.

3. Makruh ialah apa-apa yang dituntut untuk meninggalkannya tidak secara ilzam atau sesuatu perkara yang mana lebih afdal (utama) ditinggalkan dari dilakukan.

Pembuatnya tidak berdosa, tetapi hanya dicela. Sesiapa yang meninggalkannya (tidak membuat perkara tersebut) akan mendapat pahala dan pujian daripada Allah SWT.

4. Sunat adalah apa-apa yang dituntut untuk melakukannya iaitu dengan memberikan ganjaran kepada individu yang melakukannya, dan tidak berdosa orang yang meninggalkannya.

Ia memuji orang yang melakukannya dengan mengurniakan pahala, pada waktu yang sama tidak mencela dan tidak berdosa orang yang meninggalkannya seperti bersedekah.

5. Harus adalah sesuatu perkara yang diberikan pilihan untuk melakukannya atau meninggalkannya. Ia tidak akan mendatangkan sebarang pahala atau dosa.

Hukum-hukum syariah ini adalah untuk kemaslahatan dan kesejahteraan manusia. Sebagai hamba Allah SWT kita perlu meyakini bahawa hukum-hukum ini bukan untuk memberikan keberatan atau menambah bebanan ke atas mereka.

Kita perlu reda dan akur dengan segala syariat Allah dengan meyakini bahawa segala ketetapan Allah yang berupa peraturan dan undang-undang ini adalah demi menjamin kebahagiaan di dunia dan juga di akhirat.

Asas maqasid syariah

Objektif di sebalik penurunan atau penetapan syariah dapat dilihat sendiri menerusi dua sumber utama kepada umat Islam iaitu al-Quran dan hadis.

Ia bertitik-tolak dari firman Allah SWT yang menjelaskan motif kebangkitan junjungan besar Nabi Muhammad SAW melalui firman-Nya: Dan tidak Kami utuskanmu (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekelian alam. (al-Anbiya’: 107).

Tidak dapat disangkal lagi bahawa perkataan ‘rahmat’ itu bermaksud kebaikan, kemaslahatan dan keharmonian.

Jika kita memerhatikan kejadian alam ini, semuanya dicipta untuk kemudahan dan kepentingan hidup manusia. Begitu juga hukum-hakam syariah.

Maqasid syariah juga dapat dijejaki menerusi ayat-ayat al-Quran. Kita akan mendapati bahawa setiap suruhan dan perintah Allah SWT pastinya akan diakhiri dengan penerangan tentang maslahah (kebaikan) yang akan diperolehi oleh mereka yang melaksanakannya. Begitu juga ayat-ayat yang menyentuh tentang larangan.

Biasanya, ia akan diakhiri dengan peringatan tentang mafsadah (keburukan) yang akan menimpa mereka yang melakukannya.

Sebagai contoh, dalam persoalan solat, Allah SWT jelas menyatakan matlamat dari pensyariatannya adalah supaya dapat mencegah manusia itu dari melakukan maksiat dan penderhakaan kepada Allah SWT dalam kehidupan mereka.

Firman Allah SWT: Sesungguhnya solat itu boleh mencegah daripada perbuatan keji dan mungkar. (al-Ankabut: 45)

Demikian juga dalam persoalan puasa, Allah SWT menjelaskan objektif pensyariatannya kepada umat Nabi Muhammad dan umat nabi-nabi yang terdahulu adalah untuk membentuk jiwa yang bertaqwa kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT: Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang sebelum kamu, semoga kamu (sentiasa) bertakwa. (al-Baqarah: 183)

Begitu juga dari sudut undang-undang, Islam menjelaskan objektif di sebalik pensyariatan qisas terhadap mereka yang melakukan pembunuhan secara sengaja. Firman Allah SWT: Dan dalam qisas itu ada (jaminan kelangsungan) kehidupan bagi kamu. (al-Baqarah: 179)

Dari sudut ekonomi pula, Islam sangat menggalakkan supaya umat Islam membudayakan derma, sedekah, hibah, wakaf dan sebagainya untuk berkongsi nikmat harta yang telah Allah SWT kurniakan kepada mereka.

Harta tersebut boleh dimanfaatkan oleh golongan yang tidak berkemampuan untuk membina hidup mereka. Bahkan, Allah SWT mewajibkan umat Islam yang telah cukup syarat-syaratnya untuk membayar zakat kepada asnaf-asnaf.

Objektif pensyariatannya dinyatakan dalam firman Allah SWT: ….. Supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang kaya sahaja di kalangan kamu. (al-Hasyr: 7)

Pembahagian maqasid syariah

Maqasid syariah secara umumnya terbahagi kepada tiga bahagian. 

Pertama, dharuriyyat.

Ia adalah perkara-perkara yang termasuk dalam keperluan asasi yang mesti dipenuhi oleh setiap individu. Ia adalah kemaslahatan yang perlu dipenuhi untuk mendirikan kemaslahatan agama dan dunia.

Jika tiada maslahah ini, kemaslahatan dunia tidak akan bergerak dengan lancar dan akan hilang nikmat dan keselamatan di akhirat kelak.

Contohnya, seorang individu perlu mempunyai harta untuk meneruskan kehidupan. Justeru, Allah SWT menurunkan syariat yang berkaitan dengan persoalan memiliki harta, menggunakan dan membelanjakannya.

Terdapat lima perkara penting yang terkandung di bawah kemaslahatan ini iaitu memelihara agama, memelihara diri/jiwa, memelihara keturunan, memelihara akal dan memelihara harta.
|
Contohnya, dalam bab memelihara agama, Allah SWT dan Nabi SAW memerintahkan umat Islam mempelajari Islam dan mengukuhkan akidah dan syariat seperti solat, puasa dan haji.

Kemudian, Allah SWT menurunkan syariat untuk menjaganya seperti suruhan berdakwah dan berjihad.

Keduanya, hajiyyat iaitu kemaslahatan yang bersifat keperluan dan hajat manusia.

Ia untuk menghilangkan kesulitan dan kesempitan yang boleh membawa kepada kesusahan hidup. Jika kemaslahatan ini tidak dapat dipenuhi ia boleh menyebabkan kesulitan dan kesusahan hidup.

Contohnya, Rasulullah SAW melarang dari menjual sesuatu yang tidak jelas (gharar) seperti ikan di lautan dan burung di udara.

Ini bertujuan menjamin kepentingan pembeli bagi mendapatkan haknya setelah membayar kepada penjual.

Bahagian yang ketiga adalah tahsiniyyat iaitu kemaslahatan dari aspek adat dan kesempurnaan akhlak. Jika hilang kemaslahatan tersebut, maka ia akan menyebabkan kehidupan menjadi buruk pada pandangan akal.

Sebagai contoh, seorang individu yang telah mempunyai kereta dibenarkan untuk memiliki sebuah lagi kereta sekiranya mempunyai keperluan dan kemampuan.

Pembahagian ini sengaja dijelaskan dan dipaparkan oleh para ulama untuk membantu umat Islam dalam menentukan prioriti dan keutamaan dalam melakukan ketaatan dalam hidup mereka.

Mencari Mursyid - Siapa, Di Mana Dan Bagaimana Mengenalinya?

Pengertian Mursyid

Kata Mursyid berasal dari bahasa arab yaitu isim fail dari أرشد- يرشد yang berarti orang yang memberikan petunjuk jalan atau dalam bahasa Inggeris disebut 'guide'.

Mursyid adalah seorang guru pembimbing dalam ilmu haqiqat atau ilmu thariqat. Mengingat pembahasan dalam ilmu haqiqat atau ilmu thariqat adalah tentang Allah yang merupakan DZAT yang tidak bisa diindera, dan rutinitas thariqah adalah dzikiryang sangat dibenci syetan. Maka untuk menjaga kebenaran, kita perlu bimbingan seorang Mursyid untuk mengarahkannya. Sebab penerapan Asma’ Allah atau pelaksanaan dzikir yang tidak sesuai bisa membahayakan secara ruhani maupunmental, baik terhadap pribadi yang bersangkutan maupun terhadap masyarakat sekitar. Bahkan bisa dikhawatirkan salah dalam beraqidah.

Seorang Mursyid inilah yang akan membimbing kita untuk mengarahkannya pada bentuk pelaksanaan yang benar. Hanya saja bentuk ajaran dari masing-masing Mursyidyang disampaikan pada kita berbeda-beda, tergantung aliran thariqah-nya. Namun pada dasarnya pelajaran dan tujuan yang diajarkannya adalah sama, yaitu al-wushul ila-Allah.

Seorang Mursyid yang hakiki, menurut Asy-Syadzili adalah seorang Mursyid yang tidak memberikan beban berat kepada para muridnya. Mursyid itu berupaya mengukur keupayaan jiwa anak didiknya.

Syarat-syarat Seorang Mursyid

Menjadi guru tarekat (Mursyid) tidaklah semudah seperti menjadi guru pada umumnya. Seorang Mursyid harus memiliki kualifikasi khusus. Para ulamak sufi menetapkan syarat-syarat guru tarekat seperti ungkapan di bawah ini :

ومن شرائط الشيخ ان يكون عالما بالاوامر الشرعية عاملا بها واقفا على اداب الطريقة سالكا فيها كاملا فى عرفان الحقيقة وواصلا اليها ومحرصا عن جميع ذلك

Artinya : “Diantara syarat guru tarekat adalah alim atas perintah-perintah syara`, mengamalkannya, tegak di atas adab-adab tarekat serta berjalan di dalamnya, sempurna pengetahuannya tentang hakekat dan sampai pada hakekat itu serta ikhlas dalam semua hal tersebut”.

Imam Al-Junaidi ra. menyatakan:

علمنا هذا مقيد بالكتاب والسنة فمن لم يقرأ القران ولم يكتب الحديث
 ولم يجالس العلماء لايقتدى به فى هذا الشأن

Artinya : “Ilmu kita ini (tarekat) terikat oleh Al-Qur`an dan Assunnah. Siapa saja yang belum belajar Al-Qur`an dan As-Sunnah dan tidak pula pernah duduk di depan para Ulama (untuk menuntut ilmu) orang tersebut tidak boleh diikuti di dalam tingkah laku tarekat ini”.
Secara asanya ada empat syarat yang harus dimiliki seorang mursyid agar dia dapat memberikan petunjuk dan bimbingan kepada manusia. Keempat syarat itu adalah :

1. Dia harus mengetahui semua hukum Fardhu ‘ain.

Seorang Mursyid mengetahui semua hukum fardhu ‘ain, seperti hukum-hukum salat, puasa, zakat bila sampai nisab, muamalah, jual beli apabila dia bergelut di dunia perdagangan, dan hukum-hukum Islam lainnya. Disamping itu, dia harus mengetahui akidah Ahli sunnah dalam masalah tauhid. Dia harus mengetahui apa-apa yang wajib bagi Allah, apa-apa yang jaiz bagi-Nya, dan apa-apa yang mustahil bagi-Nya, baik secara global maupun secara detail. Demikian juga halnya dengan Rasul dan rukun iman lainnya.

2. Dia perlu berMakrifat atau mengenal Allah.

Seorang Mursyid harus mengaktualisasikan akidah Ahli Sunnh dalam perbuatan dan keyakinannya, setelah dia mengetahuinya sebagai ilmu. Dia harus mengakui di dalam hati dan jiwanya kebenaran akidah tersebut. Dia harus bersaksi bahawa Allah itu Esa di dalam DZAT-Nya. Disamping itu, dia juga harus mengetahui kehadiran nama-nama Allah, baik dengan cita rasa spiritualnya maupun dengan pandangan mata hatinya, lalu mengembalikannya kepada kehadiran yang tunggal yang mencakup semuanya. Dia tidak meragukan banyaknya nama-nama Allah, sebab banyaknya nama tidak menunjukkan banyaknya DZAT.

3. Dia perlu mengetahui teknik-teknik pensucian jiwa dan proses mendidiknya

Seorang Mursyid harus mensucikan jiwanya terlebih dahulu dibawah bimbigan seorang pendidik spiritual atau Mursyid. Dengan demikian, dia mengetahui tingkatan-tingkatan jiwa, penyakit-penyakitnya dan godaan-godaannya. Dia mengetahui penghalang bagi setiap fase perjalanan dan cara menaganinya sesuai dengan kondisi setiap orang.

4. Dia mestilah seorang yang mempunyai makrifat khassah. 

Maksudnya seorang Mursyid itu hendaklah seorang yang sudah mencapai tahap rasa takutkan Allah yang membekas di hati dan peribadinya. Ini semua dapat dilihat dan dirasa oleh orang yang mempunyai basirah terutama ulamak amilin sezamannya. Begitu juga dia adalah seorang yang sentiasa terhubung hatinya dengan Rasulullah saw. Semua anugerah makrifat ini didapatkannya samada dari hasil mujahadah atau dari anugerah Allah padanya. Ketulusan hati dalam mendapatkan Allah menjadikan jalannya menuju Allah itu terbentang luas dengan keberkatan junjungan mulia Rasulullah saw. 

Rasulullah s.a.w. pernah berwasiat kepada Ibnu Umar tentang hal itu dalam sabdanya, “ Hai Ibnu Umar, agamamu, agamamu. Sesungguhnya dia adalah daging dan darahmu. Maka perhatikanlah dari siapa engkau mengambilnya. Ambillah agama dari orang-orang yang istiqamah, dan janganlah engkau mengambilnya dari orang-orang menyimpang.”(HR. Ibnu ‘Ady).

Diantara tanda-tanda Mursyid Kamil ialah seperti berikut:

a.  Wujudnya rasa tenang, lapang dan sejahtera ketika bersamanya.

Jika kita duduk bersamanya, maka kita akan terasa adanya hembusan iman dan aroma yang menyejukkan jiwa. Dia tidak berbicara selain tentang Allah, tidak mengucapkan selain kebaikan dan tidak bercakap selain memberi nasihat dan pengajaran. Semua yang diungkapkan adalah ilmu yang mendidik jiwa serta mencetus keinsafan. Kita dapat mengambil manfaat dari pergaulan dengannya, sebagaimana dari pembicaraannya. Kita dapat mengambil manfaat ketika kita berada dekat dengannya, sebagaimana kita memperolehinya ketika jauh darinya. Memandangnya sahajapun mendapat manfaat jiwa apatah lagi mendengar bicaranya!!

b.   Wujudnya aura kasih sayang yang luar biasa.

Kita mendapatkan potret keimanan, keikhlasan, ketakwaan dan kerendahan hati pada diri nya dan para muridnya. Ketika kita bergaul dngan mereka, kita terkesan dengan sifat-sifat mulia, seperti cinta kasih, kejujuran, tolong menolong, bekerjasama, bantu membantu dan persaudaran yang tulus.  .

Seramai manakah jumlah murid yang belajar kepada seseorang Mursyid itu bukan ukuran. Tapi yang dinilai adalah tahap rasa takutnya mereka kepada Allah. Sejauh mana terbebasnya mereka dari noda-noda dan penyakit-penyakit jiwa dan adakah mereka dapat istiqamah perjalanan mereka menuju Allah.

c.  Ciri pengikutnya datang dari berbagai status.

Inilah ciri para sahabat Rasulullah s.a.w. Mereka muncul dari pelbagai latar belakang sosial. Para murid bagi mursyid ini datang dari berbagai bangsa, negara, status sosial, kepakaran dan pengalaman. Kepelbagaian mereka adalah tanda kesyumulan dakwah yang dijayakan oleh seseorang mursyid itu.

Maka keuntungan mendapat seorang Mursyid akan mendorong murid untuk mengambil ilmu darinya, terus bergaul dengannya, berakhlak seperti akhlaknya, serta mengamalkan nasihat dan bimbingannya, demi mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

Jadi mursyid itu berjaya mengumpulkan murid-muridnya yang berbeza latar belakang untuk berada di wilayah spiritual yang sangat luhur, dimana  semuanya seiringan dalam bermujahadah untuk membebaskan diri dari cinta dunia dan takut mati. 

Mungkin sebahagian muridnya sudah berjaya mencapai tahap kekasih Allah yang sudah menyerahkan hidup matinya untuk membela Allah dan Rasul.

Dalam al-Qur’an disebutkan:
“Ingatlah, bahawa wali-wali Allah itu tidak pernah takut, juga tidak pernah susah.”

Tidak takut dan tidak gentar adalah tanda kewalian. Mereka tidak merasa gelisah atau susah. Justeru tanda kejayaan mursyid itu ialah berjaya melahirkan murid-murid yang sebegini. Gabungan mursyid dan murid yang mantap inilah yang melonjakkan para murid yang lain untuk terus meningkatkan diri masing-masing. 

Secara umum, mereka senada dan seirama dalam hal berikut:

1.   Mempunyai rasa takut kepada Allah swt. dengan sebenar-benar takut. Ini semua           dapat dilihat pada ibadah mereka yang dilakukan sungguh-sungguh dengan penuh               khusyuk.

2.   Sangat fanatik dengan Sunnah Nabi Saw. samada dari sudut kata-kata, akhlak, 
      tindakan, pergaulan dan jiwa perjuangan.

3.   Tidak mengharap kepada manusia. Pemusatan jiwa mereka hanya kepada Allah di               mana jua mereka berada, dalam situasi apa sekalipun dan pada bila-bila masa.

4.   Sangat redha dengan apa jua ketentuan Allah. Susah payah, senang atau derita - 
      semuanya baik pada mereka kerana kuatnya keyakinan hati mereka dengan Allah.

5.   Sangat berkasih sayang sesama mereka. Masing-masing saling menggembirakan 
      orang lain. Mengutamakan orang lain adalah kunci perpaduan dan kebahagiaan yang 
      tidak mudah berlaku di dalam masyarakat yang tidak mempunyai mursyid.

Kesimpulannya, hasil didikan mursyid yang sebegini, akan lahirlah masyarakat yang mempunyai:

1)   Himmah yang tinggi. 
Mereka mempunyai kekuatan jiwa yang kental, tahan deng ankesusahan dan kesulitan. Mereka sanggup menderita demi membina sistem hidup berlandaskan cara hidup Rasulullah saw. Bukankah sikap tidak mementingkan diri itu akan menjadikan seseorang itu memberikan apa yang dimilikinya untuk membahagiakan orang lain yang menderita?

2)   Menjaga kehormatan. 
Kemuliaan seseorang insan itu pada nilai rasa takutnya kepada Allah. Hamba yang takut akan sentiasa menjaga dan mengawal diri dari terjebak dengan maksiat dan mungkar. Sekali terbuat salah, mereka rasa malu dengan Allah. Mereka sanggup menebus rasa bersalah itu lebih banyak berkorban, bersedekah dan membela orang lain. Masyarakat yang dididik muryid ini adalah masyarakat yang tidak terjebak dengan dosa yang mengaibkan. Mereka mungkin sekali sekala berbuat dosa kecil yang segera pula ditaubatkan. 

3)  Amal bakti yang baik. 
Antara kebahagiaan orang yang takutkan Allah ialah berbuat bakti sesama manusia. Siapa sahaja akan menjadi sasaran kebaikannya. Jika mereka bersalah, tindakan mereka ialah meminta maaf. Jika mereka disakiti, balasannya adalah kemaafan, Jika mereka dibantu, mereka membalasnya dengan apa sahaja yang mereka miliki. Jika mereka dihargai, dipuji dan disanjung, mereka akan kembalikan semuanya kepada Allah yang maha memiliki. Mereka tidak sempat untuk merasa bangga atau istimewa. Orang lain tidak pernah tersinggung atau sakit hati dengan mereka.

4) Melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar.  
Rasa takutkan Allah akan menjadikan seseorang itu sangat sensitif dengan dosa dan maksiat. Kasih sayang mereka dengan sesama manusia mendorong mereka berusaha memberi kesedaran dan keinsafan. Ianya terbit dari hati yang tulus untuk menyelamatkan seramai mungkin insan dari dibakar api eraka di akhirat. Sebab itu mereka berusaha menyedarkan umat dengan cara hikmah dan bijaksana. Mereka tidak akan terjebak dengan cara militan, kekerasan atau revolusi. Para mursyid sentiasa mengutamakan kasih sayang dan perpaduan. Islam yang selamat dan menyelamatkan itulah yang sentiasa ditonjolkan. Justeru mereka pelbagaikan kaedah dan pendekatan dakwah agar masyarakat mendapat Allah dan Rasul. Kebahagiaan mereka ialah jika mereka berjaya mempromosi Allah dan Rasul dengan cara yang lunak dan indah.

5) Mengagungkan Nikmat Allah Swt.
Orang-orang Allah yang dididik mursyid adalah kelompok yang hati mereka tidak putus dengan Allah. Justeru mereka akan sentiasa nikmat Allah yang tidak terhingga. Itulah kesibukan mereka. Nikmat Allah itu mahu disyukuri. Seboleh-bolehnya tidak ada nikmat yang tdak disyukuri. Mereka mahu membilangnya tanpa henti. Sebab itu akan kelihatan jelas bagaimana mereka membesarkan nikmat Allah. Mereka akan perlihatkan nikmat itu dengan sehebat-hebatnya agar manusia lain juga turut kagum dengan Allah. Sebab itu mereka akan menghias cantik, menyusun atur kelengkapan apa saja dengan kemas, menarik dan kelihatan hebat. Tarafnya melebihi hotel paling mahal di dunia. Mereka tidak rasa hak mereka kerana semuanya adalah milik Allah yang mesti dikembalikan padaNya dalam bentuk penuh kehebatan dan keagungan.

Dari sini, jelaslah bahawa setiap sufi di zaman ini hendaklah mencari mursyid benar-benar memenuhi ciri-ciri di atas. Islam di akhir zaman mesti dilihat hebat dan berwibawa. Hanya mursyid yang dipimpin Allah sahaja yang mampu berbuat sebegini rupa. Dialah yang akan berjaya sampai kepada Allah swt dan Rasulullah saw. Dialah yang akan menjadi suri teladan paling sempurna di zamannya. 

Tentulah kita sedar, bagaimana Jibrail membimbing Rasulullah saw ketika dibawa menuju Allah dalam Isra’ dan Mikraj. Rasulullah Saw. senantiasa dibimbing oleh Malaikat Jibril as. Fungsi Jibril di sini sama dengan fungsi Mursyid di mata kaum sufi. 

Hal yang sama, ketika Nabi Musa as, yang merasa telah sampai kepada-Nya, ternyata harus diuji melalui bimbingan ruhani Nabi Khidir as. Hubungan Nabi Musa dan Nabi Khidir adalah hubungan spiritual antara Murid dan Mursyidnya. Maka dalam soal-soal rasional serta logik, Nabi Musa as sangat progresif. Tetapi ternyata Nabi Musa tidaklah sehebat Nabi Khidir dalam soal batiniyah. Hakikatnya mereka berdua mempunyai bidang tugas di ruangan yang berbeza.

Inilah etika yang perlu difahami dalam menerima hakikat yang Pak Lang bicarakan ini. Semoga Allah terus memahamkan kita semua tentang agamanya. 

Betulkah? 15 Tahun Lagi Handphone Ganti Bank!!!

Dunia semakin berkembang. Lajunya luar biasa. Manusia lemah tidak mampu mengejarnya. Dunia sedang ditarik oleh graviti kuasa teknologi canggih yang tidak dapat ditolak. Sesiapa menidakkan keupayaan teknologi moden, dia sendiri akan hanyut kelemasan. 

Orang-orang bertaqwa memang mempunyai teknologi ruh tetapi bagaimanakah boleh berlakunya kesinambungannya dua jenis teknologi ini di dalam setiap individu?

Persoalan ini memerlukan perbincangan yang luas dan menyeluruh.   

Sejak 30 tahun yang lalu dunia sudah hanyut jauh ke depan. Membina kecanggihan alat dan gajet elektronik adalah medan lumba baharu di kalangan gergasi teknologi digital di dunia. Semuanya diniagakan dengan harga yang tidak murah. Mahu tidak mahu pilihan hanya satu iaitu terus menjadi pengguna dan perlu membelinya. Itulah keperluan masyarakat dunia masa kini. 

Sejak dulu ketika orang Melayu masih berkaki ayam, mendengar 'besi yang mampu terbang' di angkasa raya adalah suatu yang melopongkan mulut mereka. Ramai yang tidak percaya. Tetapi hari ini ramai orang kampung yang susah pun sudah merasa naik 'kapal besi yang terbang seperti burung' itu. 

Dunia akan terus berkembang. teknologi hasil rekacipta dan inovasi manusia sudah memungkinkan berbagai hal yang dirasa mustahil sebelum ini. 

Apa akan jadi 20, 30, 50 tahun akan datang?

Yayasan Gates Foundation membuat ramalan mengejutkan. Bank akan`hilang` dalam 15 tahun ke depan. Gantinya, sebuah telefon bimbit yangmengambil peranan bank.

15 tahun ke depan, perbankan digital diyakini bakal mengawal industri kewangan dunia. Bahkan 2 bilion penduduk bumi akan naik tahap yang belum pernah terjadi sebelum ini.

Laporan terbaru Yayasan Gates menyebutkan telefon bimbit akan menjadi kunci dalam mengatasi rendahnya penembusan perbankan di kalangan orang miskin.

Dalam laporan tahunan yang dilaporkan hujung minggu lalu, GatesFoundation menghuraikan visi untuk 15 tahun ke depan. Salah satunya adalah membantu orang miskin menukar hidupnya dengan memberikan akses kepada kemudahan mudah alih.

Gates Foundation meramalkan pada 2030, sebanyak 2 bilion orang yang tidak mempunyai akaun bank akan dapat melakukan pembayaran dan pembelian dengan telefon pintar mereka. Mereka juga akan menyimpan wang melalui telefon bimbit yang menjadi pembekal 'wang bergerak'. 2 billion pengguna baru ini akan memanfaatkan pelbagai perkhidmatan kewangan dan perbankan dalam talian - mulai dari urusan mendapatkan pinjaman hinggalah dalam mengurus akaun simpanan.

Meski masyarakat miskin umumnya mempunyai dana minimum, laporan Gates Foundation menunjukkan kos marginal dalam mewujudkan transaksi digital mendekati sifar. Apalagi lebih dari 70 peratus orang dewasa di negara-negara membangun mempunyai telefon bimbit.

Ini bermakna syarikat mobile banking akan menerima komisen dalam jumlah kecil dari berjuta-juta transaksi dengan kos yang murah. Dengan cara ini, syarikat mobile banking akan mendapatkan keuntungan dari perkhidmatan mereka bahkan bagi individu yang paling miskin.

Laporan tersebut kemudian memberi contoh bKash, sebuah pembekal mobilemoney dari Bangladesh. Syarikat ini telah memproses 2 juta transaksi setiap hari dengan nilai mencapai US$1 bilion setiap bulan. Namun akses ke bKash masih tidak seimbang. Masalahnya, hanya 76 peratus lelaki Bangladesh mempunyai telefon bimbit sementara yang wanita hanya 46 peratus.

Masalah akses yang tidak seimbang ini hanya satu cabaran yang dihadapi industri mobile banking. Perkara lain termasuk peraturan kerajaan, yang di banyak negara menyekat perbankan digital dan kurangnya lokasi di mana orang boleh menukar wang digital mereka ke dalam tunai dan sebaliknya. 

Di Tengah Berbillion Umat Manusia, Adakah Kita Selamat?

Ada ramai manusia yang kita bertemu sepanjang hidup kita. Masalahnya tidak ramai yang berupaya bercakap sesuatu yang menambah iman dan motivasi diri. Yang ramai manusia kita temui ialah yang berfikiran negatif. 

Pesan orang yang soleh, segera tinggalkan orang sebegitu. Jangan suka dekat dengannya. Orang yang berfikiran negatif dan berjiwa kecil lebih cenderung kepada kejahatan atau pecah belah. Mereka suka bercakap hal orang lain - mengumpat dan mengadu domba. 

Orang mukmin itu sangat positif fikiran dan jiwanya. Sebab itu Allah iktiraf keajaiban mereka. “Allah sungguh kagum kepada orang mukmin, apabila menerima nikmat ia bersyukur dan apabila ditimpa musibah ia bersabar.” – (Maksud al-Hadis).

Orang mukmin lebih utamakan mengkoreksi diri. Terlalu banyak hal ehwal diri yang perlu diperbaiki. Dalam hatinya penuh dengan rasa bersalah dengan Allah. Dirasakan, tidak ada ruang kosong dalam hidupnya yang tidak diisi dengan dosa. 

Walaupun Allah mengkagumi hati orang mukmin yang sangat redha dengan apa sahaja yang datang dari Allah, mereka tetap merasa mereka bukanlah orangnya. Ajaibnya kerana hati mereka kekal dengan rasa bersalah dengan Allah. Justeru mereka dilihat sanggup dibuat apa saja oleh Allah.

Senang derita adalah hal yang dirasakannya sama. Sihat atau sakit tiada bezanya kerana hati mereka yang terlalu menyanjung Allah. Indahnya hati yang takut Allah menjadikannya tidak sempat merasa hebat atau istimewa. 

Pak Lang bertemu dengan seorang wanita muda yang pada Pak Lang luar biasa orangnya. Dia adalah seorang usahawan yang sangat berjaya. Nantilah Pak Lang ceritakan kemudian.

Apa yang dia katakan pada Pak Lang?

"Ustaz! Saya orang 'marketing'. Saya jual produk saya dan strategi marketing saya ialah supaya orang nampak dan kenal saya. Jika orang sudah nampak dan kenal saya, baru mudah saya hendak perkenalkan produk saya kepada mereka."

Lalu Pak Lang menyampuk, bertanya 'Semua orang berniaga buat macam tu kan?"

"Ya, saya memang akui tapi dalam diri saya saya tak mahu sekadar macam tu. saya nak marketing diri saya ke tahap yang lebih agung dan bermakna."

Wah!! hebat 'budak' ni punya wawasan, kata Pak Lang dalam hati. Dia baru berusia 29 tahun dan baru 2 tahun berumah tangga.

"Macamana tu?" Pak Lang mahu dia terus bercakap. Pemikirannya jelas dan bernas. 

"Saya selalu memotivasikan ini dalam diri saya. Untuk berjaya di akhirat, saya mahu berusaha 'marketingkan' diri saya kepada Allah. Alangkah beruntungnya saya jika di Padang Mahsyar - di tengah berbilion umat manusia, Allah nampak saya dan panggil saya keluar untuk segera dihisabkan .... dan Allah permudahkan hisab saya.. Inilah doa dan harapan saya ustaz!" 

Pak Lang sedar dia ungkapkan itu dalam nada sebak dan bimbang. Tapi dia masih mahu menyambung - berkongsi rasa hatinya,

"Ustaz! Banyak lagi yang saya perlu belajar, tetapi apa ilmu yang saya tahu saya akan berusaha mengamalkannya kerana Allah. Saya berusaha menjadi seorang isteri solehah yang sangat-sangat berkhidmat kepada suami saya, saya berusaha bangun Tahajjud, bertaubat, berbuat baik, menolong orang, bersedekah, solat Dhuha, puasa sunat dan sebagainya. Pada saya, apa yang saya ada, untuk dikongsi dengan semua umat Islam. Saya mahu melihat umat Islam tidak terhina di mata orang bukan Islam. Inilah tujuan bisnes saya!!"

"Alhamdulillah! Barakallahu fik" Itulah yang Pak Lang ungkapkan mendoakannya Semoga Allah terus pegang hatinya dan terus membimbing usahawan muda itu. 

Bukan mudah mendapatkan Allah tetapi jika sesiapa yang Allah mahukannya, mudahlah perjalanannya menuju Allah. Kata-katanya menginsafkan Pak Lang. Ya! Bagaimana kita di Padang Mahsyar?

"Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkaulah yang akan menghimpunkan sekalian manusia, untuk (menerima balasan pada) suatu hari (hari kiamat) yang tidak ada syak padanya. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya." (Ali-Imran:9)

Dikumpulkan semua manusia dari awal kejadian hingga akhir untuk diperiksa iman dan amalan mereka. Pada hari itu semua manusia dari zaman Nabi Adam AS, sampai ke zaman Nabi besar junjungan kekasih Allah SWT, termasuk semua jin biasa, jin yang terlalu jahat yang telah menjadi syaitan. Begitu juga semua jenis binatang akan dikumpulkan dengan qudrat (kuasa Allah SWT) di Padang yang dikenali dengan Mahsyar (Padang yang dikumpulkan). Sudah tentu amat ramai bilangannya, lelaki dan perempuan.

Manusia dikumpulkan dalam keadaan bertelanjang bulat (hadith sahih) Tiada lagi perasaan malu diantara mereka. Kemudian diberi pakaian kepada orang-orang pilihan di kalangan mereka yang telah berjaya mentaati Allah SWT.

Kita dibawa ke dunia untuk diuji dan diberi kebebasan melakukan apa sahaja yang diingini. Dunia bermakna dekat dan rendah. Dekat dengan kita tetapi rendah mutunya berbanding akhirat dan syurga.

Dikumpulkan semua manusia pada hari yang tiada syak iaitu hari “Qiyamat” yang bermaksud kebangkitan semula. Manusia akan dihidupkan semula dari tulang sulbi mereka. 

Allah SWT tidak akan mungkir janjinya untuk kumpulkan manusia pada hari itu. Semua manusia, jin dan binatang dihimpunkan. Malaikat menyeru mereka ke Padang Mahsyar.

"Pada hari itu mereka menurut seruan panggilan yang menyeru mereka dengan tidak dapat melencong dari menurutnya dan diam khusyuklah segala suara kepada Allah yang melimpah-limpah rahmatNya sehingga engkau tidak mendengar melainkan bunyi yang amat perlahan." - Surat Taha 108.

Sabda Rasullah SAW: “Semua manusia akan dikumpulkan di hari Kiamat di satu tempat. Mereka akan mendengar satu seruan yang berbunyi: `Di manakah mereka yang meninggalkan tempat tidurnya dan menghabiskan malamnya dengan beribadah. Akan ada satu golongan yang bangkit dan masuk Syurga tanpa hisab.

Ertinya VIP akhirat sudah mula diistimewakan Allah di Padang Mahsyar. Soalnya bagaimana kita dapat dikenali Allah ketika itu? Dapatkah kita menjadi VIP Allah di tengah-tengah perhimpunan maha dahsyat itu? Allah.... Soalan yang menakutkan!! Ampunkan kami ya Allah..

Kenapa perlu Bersih Dan Kemas?


ISLAM adalah agama yang sangat mementingkan kebersihan dan kecantikan. Bahkan di sisi Islam orang yang menjaga kebersihan itu adalah mereka yang mempunyai iman yang tinggi. 

Umat Islam perlu menjaga ketrampilan dan penampilan diri agar sentiasa kelihatan anggun dan hebat selari dengan garis panduan yang telah ditetapkan dalam al-Quran, as-Sunnah dan ijtihad para ulama yang muktabar. Nabi Muhammad SAW adalah contoh yang terbaik untuk kita jadikan ikutan dalam menekankan aspek kebersihan dan kesucian, khususnya berkaitan penampilan diri dan berpakaian.

Sekiranya kita meneliti hadis-hadis berkaitan dengan pakaian Rasulullah SAW, kita akan mendapati bahawa baginda amat suka memakai pakaian yang berwarna putih. Warna putih menampakkan kebersihan dan kesucian, walaupun baginda tidak melarang untuk memakai pakaian berwarna lain.

Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Hendaklah kalian mengenakan pakaian yang berwarna putih. Orang-orang yang masih hidup antara kalian hendaklah mengenakan pakaian berwarna putih. Dan orang-orang yang telah meninggal dunia, hendaklah dikafankan dengan kain yang berwarna putih. Sesungguhnya, pakaian yang berwarna putih itu merupakan bahagian pakaian yang paling baik.” (riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Ahmad)

Pakaian baginda bukan sahaja amat bersih malah sangat kemas dan wangi. Walaupun mempunyai pakaian yang terhad dan sederhana harganya, ia tidak langsung menjadi alasan untuk baginda memakai pakaian yang kotor dan tidak kemas.

Baginda amat menjaga tubuh badan Baginda agar sentiasa dalam keadaan sihat dan bertenaga. Paling penting, orang-orang yang berada di sekeliling merasa selesa bersama baginda.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Jika tidak menyusahkan ke atas umatku, aku ingin menyuruh mereka bersugi setiap kali mereka hendak melakukan solat. (riwayat Muslim)

Anas ra pula meriwayatkan: Aku tidak pernah menghidu wangian anbar, kasturi dan apa jua wangian yang lebih wangi daripada bau Rasulullah SAW. (riwayat Bukhari dan Muslim)

Demikianlah beberapa kaedah menjaga penampilan diri yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah SAW.

Di samping kebersihan pakaian dan imej luaran ini, Islam juga amat mementingkan kebersihan dan kesucian hati. Hal ini kerana individu Muslim yang berjaya menyucikan hatinya, pasti akan memelihara zahir dan batinnya daripada melanggar perintah Allah SWT.

Peranan hati sangat penting dalam kehidupan manusia, khususnya dalam menentukan sikap dan perilaku. Nabi Muhammad SAW bersabda: Sesungguhnya di dalam diri manusia itu ada seketul daging. Apabila daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota. Dan apabila daging itu rosak, maka rosaklah seluruh anggota, ketahuilah itulah hati. (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Individu yang bersih hatinya, akan menjaga tutur katanya agar tidak mengguris perasaan orang lain. Apa sahaja yang diungkapkan melalui lidahnya akan menggembirakan hati orang lain dan menambahkan manfaat dalam kehidupan dunia dan akhirat. Orang yang bersih hatinya akan berfikir sebelum berkata-kata. Dia juga akan menjaga hatinya daripada perasaan-perasaan keji seperti bongkak, iri hati, dendam dan sebagainya.

Dia juga akan merasa senang dengan kejayaan orang lain di samping meningkatkan prestasi diri agar beroleh kejayaan yang sama.

Di samping itu, dia akan merasa susah dengan kesusahan yang dialami oleh orang lain dan berusaha untuk membantu menyelesaikan masalahnya, bukan memberatkan lagi bebanan tersebut.

Penulis: WAN JEMIZAN W. DERAMAN dan AHMAD TERMIZI MOHAMED DIN adalah daripada Jabatan Pematuhan Syariah, Takaful Ikhlas Sdn. Bhd

KREDIT SUMBER

Sunday, 25 January 2015

Caliph Buskers : Perjalanan Seni

Kisah jalanan Caliph Buskers
Oleh MOHD. IZUAN ROSELI

KUMPULAN Caliph Buskers yang dianggotai oleh (dari kiri) Nirwan, Zaki, Azmi, Fendy dan Shahzmeen akan terus menyanyi di jalanan walaupun sudah popular di mata khalayak.

“Kami menyanyi bukan kerana mahukan sanjungan, jauh sekali demi kemewahan harta-benda, kami hanya mahu menghiburkan hati semua orang, kerana dengan menghiburkan mereka, kami bahagia dan puas.

Itulah nikmat yang lebih besar berbanding nikmat melihat,” ujar vokalis Caliph Buskers, Khairul Azmi Saat, pada pertemuan sulung dengan dengan penulis. Luahan daripada Khairul itu langsung tidak dijangka. Tanpa bertentang mata, riak daripada wajah tenang Azmi memancarkan keikhlasan. Sepanjang bicaranya, berkali-kali Azmi memberi penekanan, biarpun nama sudah menjadi sebutan, mereka akan tetap kembali menyanyi di jalanan.

“Walaupun kini semua mata melihat kepada Caliph Buskers, kami tidak akan sesekali berhenti bermain di jalanan. Jiwa kami di sana, menghiburkan sahabat-sahabat yang sanggup berpanas melihat persembahan kami,” lentur Azmi sambil diiyakan teman-teman.

Itulah pendirian yang mempamerkan keistimewaan Caliph Buskers, yang dibarisi oleh enam individu orang kelainan upaya (OKU) yang cacat penglihatan, Khairul Azmi Saat, 28, selaku vokalis, Nirwan Zainal Abidin, 26, (gitaris), Fendy Abdullah, 24, (pemain dram), Syahzmeen Abdul Rahman, 24, (tamborin), Mohd. Zaki Ismail, 36, (gitaris) dan Nor Nadira Rubina, 24, (shaker). Nor Nadira bagaimanapun tidak hadir ke sesi fotografi yang dijalankan di Studio Utusan bersama-sama anggota yang lain kerana komitmen kerja.

Kurang seminggu selepas muncul sebagai band pengiring kepada kumpulan Mojo pada Anugerah Juara Lagu (AJL) tempoh hari, gitaris Zaki Ismail memberitahu, perubahan yang sangat ketara melanda mereka usai persembahan pada malam tersebut.

Lagu Romancinta yang membawa pulang trofi Persembahan Terbaik pada malam berkenaan bagaikan tsunami yang mengubah landskap jalan seni Caliph Buskers.

“Kami tidak pernah menyangka impak daripada persembahan tersebut membawa perubahan besar dalam karier seni kami. Sebelum ini, hanya segelintir sahaja yang menyedari kehadiran kami, kini boleh dikatakan hampir ke mana sahaja kami pergi, ada sahaja mata yang melihat.

“Walaupun ada kalanya timbul perasaan kurang selesa, namun, pada masa yang sama kami sangat bersyukur. Mungkin ini rezeki yang Allah berikan kepada setiap manusia yang dikehendakinya, kami menerima seadanya,” kata Zaki yang merupakan ahli anggota yang paling senior dalam Caliph Buskers.

Selepas kemenangan besar itu, Caliph kini sibuk memenuhi undangan bergambar dan temubual bersama akhbar, stesen televisyen dan radio tempatan. Malam tadi, kumpulan berkenaan turut diundang membuat persembahan di Pasar Seni, Kuala Lumpur anjuran sebuah stesen radio.

Permulaan Caliph Buskers

Diajak bercerita mengenai permulaan tercetusnya Caliph Buskers, Azmi memberitahu, kumpulan tersebut secara rasminya ditubuhkan sekitar Januari tahun lepas. Bagaimanapun, perkenalan dengan setiap ahli kumpulan telah terjalin lebih lama daripada usia penubuhan kumpulan tersebut.

“Secara rasminya, Caliph Buskers ditubuhkan pada Januari tahun lepas, tetapi kami sudah mengenali antara satu sama lain sejak tahun 2012 lagi. Ketika itu, sama-sama belajar dalam bidang refleksologi dan urutan dengan Persatuan Bagi Orang Buta Malaysia (MBA) di Brickfield, Kuala Lumpur.

“Selepas menyedari masing-masing mempunyai minat mendalam dalam bidang muzik, kami sering melakukan latihan di studio di MBA bersama-sama sehingga masing-masing bersetuju untuk bernyanyi di jalanan sebagai buskers.

“Kaki lima kompleks beli-belah Sogo menjadi permulaan kepada karier seni kami. Menghiburkan orang ramai dengan lagu yang menjadi permintaan mereka menjadi rutin kami dari pukul 2 sehingga 3 petang setiap hari di sana,” kata Azmi yang pernah bekerja sambilan sebagai pengurut di pusat urutan milik ahli anggota kumpulan tersebut, Zaki di Golden Touch, Sri Petaling, Selangor.

Zaki kemudiannya menyambung cerita, mengapa mereka memilih untuk meneruskan hidup sebagai penyanyi jalanan. Katanya, mereka ingin bebas dan tidak terikat terhadap muzik asal sesebuah lagu.

“Kami suka dengan muzik yang lebih santai ataupun muzik yang disampaikan secara akustik. Muzik tersebut lebih ringkas dan boleh dipelbagaikan dalam pelbagai genre dan bentuk melodi.

“Lagipun, apa yang penting ialah penonton dapat menikmati muzik yang disampaikan, sekali gus terhibur dengan persembahan kami,” katanya.

Turut menghuraikan maksud di sebalik nama Caliph Buskers, gitaris utama kumpulan tersebut, Nirwan memberitahu, Caliph Buskers berasal daripada perkataan Arab yang diambil daripada perkataan ‘khalifah’. Khalifah bermaksud seseorang yang mengetuai segerombolan ataupun segelintir kumpulan.

“Pemilihan nama Caliph itu sendiri membawa makna besar kepada setiap ahli anggota kumpulan ini. Kami mahu kumpulan ini menjadi permulaan dan pelopor kepada pemuzik yang terdiri daripada golongan istimewa lain.

“Kami juga mahu memberi semangat kepada mereka supaya berjuang meneruskan semangat bermain muzik. Kekurangan upaya bukanlah penghalang bagi seseorang itu mengecapi kejayaan,” kata jejaka yang berasal dari Sarawak itu.

Terma muzik

Ditanya mengenai definisi muzik dalam perjuangan Caliph, Azmi memberitahu, minat dan gemarkan bunyi-bunyian menjadi alasan dia dan seluruh anggota Caliph Buskers menjadikan muzik sebagai jalan kelangsungan hidup mereka.

“Kami tidak mampu melihat dengan baik. Hanya pendengaran menjadi senjata utama kami. Deria tersebut satu deria penting kepada kami untuk meneruskan survival kehidupan.

“Jadi, muzik merupakan elemen yang dapat diserap dengan cepat dan mampu memberi impak kepada kami. Melalui muzik, kami mampu meluahkan ekspresi dan emosi kami.

“Setiap muzik yang kami lontarkan bukan disebabkan keasyikan muzik itu semata-mata namun membabitkan emosi dan rasa jiwa kami,” ujar Azmi yang sudah berkeluarga dan mempunyai seorang cahaya mata.

Merancakkan perbualan masuk ke bahagian genre muzik, Caliph Buskers bersetuju bahawa mereka bukanlah kumpulan muzik yang terikat kepada sesuatu genre sahaja.

“Apabila berbincang mengenai muzik buskers, ia meliputi pelbagai genre dan tidak khusus kepada sesuatu genre sahaja. Pada dasarnya, seseorang pemuzik jalanan itu perlu tahu mempelbagaikan muzik supaya sesuai dengan permintaan peminat.

“Ketika melakukan persembahan di jalanan, kami bermain dengan pelbagai muzik mengikut permintaan penonton yang hadir,” lontar Azmi yang memberitahu bahawa pengangkutan menjadi masalah utama kumpulan itu setiap kali ada persembahan.

Pengangkutan yang digunakan oleh kumpulan Caliph Buskers ialah dengan menaiki LRT.

Sepanjang membuat persembahan di sekitar Kuala Lumpur, terutama di pekarangan kompleks membeli-belah Sogo, Caliph Buskers juga tidak pernah berdepan masalah dengan pihak Dewan Bandaraya Kuala Lumpur kerana mereka mempunyai permit yang dikeluarkan pihak DBKL sendiri.

Ditanya mengenai asas menggunakan peralatan muzik, kesemua ahli kumpulan Caliph Buskers hanya mampu tersenyum. Tidak seperti pemuzik profesional lain, mereka mengakui tidak mempunyai sebarang pendidikan muzik secara formal.

“Kami tidak mempunyai sebarang pendidikan muzik, tiada nota yang mampu menjadi panduan kepada kami. Kami hanya mendengar lagu di radio dan cuba mengikut setiap nota dan chord mengikut bunyi yang sama,” kata gitaris kumpulan tersebut, Nirwan yang belajar bermain gitar sejak berumur sembilan tahun.

Masa hadapan

Caliph Buskers kini bukan lagi pemuzik jalanan yang biasa. Bagai memperoleh durian runtuh, ‘fenomena Romancinta’ versi Caliph Buskers terus hangat diperkatakan oleh peminat industri hiburan tempatan.

Populariti sekelip mata yang jatuh ke riba Caliph Buskers tentunya diikuti rencana besar yang sedang diatur.

“Kami telah pun berbincang dengan pihak pengurusan KRU Music untuk beberapa projek khas dan merakamkan beberapa buah single. Kami bukan akan menjadi artis bawah naungan mereka, jadi kami masih mempunyai kebebasan untuk bermain muzik di jalanan,” tegas Azmi.

Ditebak mengenai arah tuju kumpulan berkenaan, Azmi dan rakan seperjuangannya tertawa sebelum memberikan jawapan. Kata Azmi, Caliph Buskers akan terus berkarya selagi ada peminat.

“Kami akan terus menghiburkan orang ramai di kaki lima dan terus berkarya dalam arus muzik perdana. Perjuangan kami tidak akan terhenti di sini.

“Kami mahu membuktikan kepada masyarakat bahawa kekurangan upaya bukanlah satu faktor konkrit mengapa seseorang itu tidak boleh mengecapi kejayaan sama seperti insan normal lain,” kata Azmi mengakhiri perbualan.






romancinta - caliph buskers

 

Sample text

Sample Text

Sample Text