Social Icons

Monday, 16 November 2015

Kenapa Rezeki Dan Umur Perlu Ada Berkat?

Harta (Rezeki) Yang Berkat

Keberkatan - jika dikaitkan dengan harta atau rezeki, bukanlah semata-mata harta yang terus berkembang dan bertambah banyak atau nilai harta yang senantiasa bertambah dan berlipat ganda. 

Sebaliknya harta itu dikira berkat pada bertambahnya kebaikan dan manafaat harta itu - walaupun jumlahnya tidak bertambah banyak atau tidak berlipat ganda. 

Dengan kata lain, harta yang berkat ialah harta yang menjadikan pemiliknya memperoleh ketenangan dan ketenteraman jiwa sehingga mendorong berbuat kebaikan pada sesama insan. 

Harta demikian inilah yang pada hakikatnya sangat didambakan dan dicari setiap orang. Sebab ketenangan dan ketenteraman jiwa itulah yang menjadi faktor penentu bagi kebahagiaan hidup seseorang. Besar atau kecilnya kurnia, banyak atau sedikitnya rezeki, tidaklah jadi persoalan bagi yang mendapat keberkatan. 

Semuanya akan kembali pada rasa syukur yang mendalam pada Khaliq yang maha kaya, maha pemurah dan maha penyayang.

Sebaliknya, harta yang tidak berkat akan menimbulkan ketidaknyamanan jiwa pada orang yang mendapatkannya. Biasanya akan sentiasa dihantui ketakutan atau was-was kalau suatu saat terbongkar cara memperolehinya yang tidak dibenarkan. 

Harta yang tidak berkat juga menimbulkan rasa tidak cukup - sentiasa mendorong untuk mengejar mendapatkan harta dalam keadaan tidak bersyukur. Ibarat fatamorgana, mengharapkan dapat lalu dikejar tanpa mengira haram halal, akhirnya diyang ditemui hanya penat lelah dan tipu daya. 

Harta yang tidak berkat itu menghilangkan rasa syukur, menghilang rasa berterima kasih kepada yang maha memberi. Akibatnya kerugian dunia dan kesengsaraan akhirat. Semoga sempat bertaubat. 

Harta yang banyak anehnya mereka tetap merasa kurang dan belum cukup. Justeru rasa syukur pastilah tak akan pernah singgah bertapak di hati. Maka itulah tanda orang yang rezekinya tidak ada berkat.

Rasulullah Saw juga bersabda: “Harta benda tidak akan berkurang kerana disedekahkan”. Secara lahiriyah, memang mengeluarkan sedekah bererti seolah-olah mengurangi harta. Akan tetapi secara tersirat, harta tidak akan berkurang, bahkan akan bertambah. Itulah hakikat berkat yang perlu diyakini.

Artinya adalah bahawa Tuhan akan menambah lagi rezeki kepada orang yang mengeluarkan harta, yang boleh jadi tanpa diduga dan tanpa diketahui oleh orang tersebut. 

Orang yang merasa merugi kerana mengeluarkan harta di jalan Allah, biasanya kerana ia hanya mencari hubungan lahiriyah antara infak harta di jalan Allah dengan kebaikan yang diperolehnya. 


Umur Yang Berkat

Hari ini ramai kita jumpa, warga emas yang masih tidak bertudung. Kalau kita berada di KLIA - kita akan mudah jumpa wanita warga emas yang tidak sempurna dalam menutup aurat. Dan kalau pun bertudung, hanya pakai baju lengan pendek. Atau kalau bertudung pun masih ada aurat lain yang dapat dilihat oleh mereka yang bukan muhrim. Kadang bertudung tapi berseluar ketat - nampak bentuk tubuh. Binalah penampilan diri tanpa dosa.

Umur sudah di waktu senja tetapi keberkatan umur tidak kelihatan. Itu belum dikira pada dosa-dosa lain. Jangan tertipu dengan kerapnya pergi buat umrah kerana umur yang berkat itu seiring dgn rasa takut Allah di dalam hati. Jika pergi umrah tetapi masih mengumpat, ertinya kebaikan yang dibuat itu tidak mendapat rasa takut Allah. Inilah yang perlu kita cemaskan.

Dalam sebuah hadis yang bersumber dari sahabat Nabi SAW bernama Abu Bakroh, menceritakan bahawa suatu hari ada seseorang yang bertanya pada Rasulullah SAW: “Wahai Rasulullah, manusia mana yang dikatakan baik?” Baginda menjawab; “Yang panjang umurnya namun baik amalnya". "Lalu manusia mana yang dikatakan jelek?” tanya  lagi lelaki tadi. Lalu Baginda menjawab, “Yang panjang umurnya namun jelek amalnya.”
(HR. Tirmidzi)

Demikianlah sebenarnya kita boleh meminta pada Allah panjang umur namun banyak amal. Berdo’a pada Allah dengan meminta panjang umur sama sekali tidak bertentangan dengan ketentuan Allah dalam Lauhul Mahfuz. Do’a itu sendiri adalah sebahagian dari takdir Allah yang telah dicatat di Lauhul Mahfuz. 

Umur di sini dikaitkan dengan ketaatan pada Allah atau baiknya amalan. Jika panjang umur diisi dengan maksiat, maka sungguh sia-sia dan tidak berfaedah sama sekali nikmat yang diberi. Jadi yang bermanfaat adalah meminta panjang umur namun dengan disertai harapan diberi peluang oleh Allah untuk terus beramal soleh. Inilah yang disebut mendapat umur yang berkat!!

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text