Social Icons

Sunday, 12 March 2017

Apa Itu Pentadbiran Majlis Hablum Minallah?

Tajuk paparan kali ini mungkin pelik dan agak sukar difahami oleh sebahagian anak cucu dan pembaca blog sekelian. Apatah lagi bagi yang tidak memahami bahasa Arab. Hablum Minallah itu sememangnya satu ungkapan yang berasal dari gabungan 3 kalimah dalam Bahasa Arab. ‘Hablun’ – kalimah pertama bermakna ikatan atau hubungan. ‘Min’ – kalimah kedua bermakna ‘dengan’ dan yang ketiga ‘Allah’ adalah nama Allah. Ianya membawa maksud ‘Hubungan Dengan Allah’. Jadi ungkapan ‘Pentadbiran Majlis Hablun Minallah’ yang dimaksudkan di sini ialah ‘Pentadbiran Solat berjemaah’. 

Seperti mana termaklum GISB / YKPPM adalah dua entiti yang bergerak dalam bidang ekonomi dan sosial. Kedua-duanya berteraskan konsep ibadah atau 'syariah compliant' iaitu menghambakan diri kepada Allah SWT. Ibadah di sini bermaksud hubungan dengan Allah dan hubungan dengan sesama manusia. Di dalam Bahasa Arabnya di sebut; ‘Hablum Minallah Wa Hablun MinanNas’. 

Maksud hubungan dengan Allah ialah seluruh aktiviti ibadah yang secara langsung kepada Allah. SWT seperti Solat, membaca Al-Quran, Berzikir, berdoa, berselawat, qiamullail dan sebagainya. Manakala Hablun MinNas pula meliputi seluruh aktiviti kehidupan yang dilakukan dengan syarat-syarat tertentu sehingga ianya dinilai sebagai ibadah di sisi Allah SWT. Ini dikatakan ibadah secara tidak langsung. 

Konsep inilah yang dimaksudkan dalam doa Iftitah (doa pembukaan solat yang dibaca sebaik selesai Takbiratul Ihram ketika memulakan solat). Doa Iftitah ini mempunyai suatu ikrar serta akujanji seorang hamba di hadapan Tuhannya dengan kata-kata; “Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku, aku persembahkan untuk Allah, Tuhan yang Menguasai seluruh alam”. 

Inilah ungkapan yang sangat mendalam makna dan akibatnya kepada kita. Bukankah sembahyang itu bermakna kita sedang berdepan dengan Raja bagi segala Raja? Bukankah kita sedang mengadap satu Zat yang maha agung, maha hebat, maha berkuasa, maha mengetahui? Lalu apa yang kita ungkapkan itu sepatutnya menjadi satu bebanan serius untuk kita buktikan dan laksanakan. Tuhan maha memerhati amal perbuatan kita. 

Justeru kenapa perlu ada ‘Pentadbiran Solat Berjemaah’? 

Sebenarnya ini hanyalah soal istilah. Janganlah kaget atau kehairanan. Apa yang dimaksudkan pada ungkapan ini bertujuan menarik perhatian kita semua agar serius menjayakan hal-hal yang berkaitan solat berjemaah. Ianya adalah sunnah berdasarkan hadis Nabi Saw yang menyuruh para imam memastikan makmum bersedia dengan barisan saf yang rapat, lurus, kemas dan sebagainya. 

Apa yang para ulamak pesankan sangat ialah perlunya ada petugas khas yang membantu imam dalam hal ini. Para petugas ini dalam istilah tradisional dipanggil ‘siak’. Kita pun tidak tahu dari mana datangnya kalimah atau perkataan 'siak' ini. Yang pastinya ia bukan bahasa Arab tetapi peranan siak lebih kepada pembantu imam dan bilal. 

Siak atau petugas di masjid atau surau pada kebiasaanya akan datang lebih awal untuk membersihkan masjid, menyapu dan mengemas. Ramai atau sedikit bergantung pada besar atau kecilnya masjid atau surau yang hendak diurus. Merekalah yang akan membuka pintu dan jendela, menghidup kipas atau pendingin hawa, membersih karpet, menghampar sejadah dan sebagainya. Termasuk juga tugas ‘siak’ ialah membersih tandas dan ruangan mengambil wudhu. 

Pendek kata, para ‘siak’ ini lebih teruk tugasnya secara lahirnya berbanding ‘bilal’ atau ‘imam’. Walau bagaimanapun jika dilihat dari sudut amanah dan tanggung jawab secara maknawi, peranan bilal dan imam tentulah lebih utama dan bermakna. Bilal perlu memastikan azan dilaungkan tepat pada waktunya. Sebaik-baiknya bilal – dengan menggunakan pembesar suara, mengalunkan selawat atau ‘bacaan tarhim’ (untuk waktu Subuh) agar membantu para Jemaah bersedia untuk ke masjid mengerjakan solat berjemaah. 

Bilal juga mesti memastikan para makmum sudah bersedia mengerjakan sembahyang dengan barisan saf yang lurus, rapat dan kemas. Bilal mesti berdiri betul-betul di belakang imam sebagai persediaan menggantikan imam jika ada hal yang tidak dapat dielakkan berlaku kepada imam. Bilal jugalah orang utama menegur imam jika imam terlupa atau tersilap mengerjakan sembahyang – dari sudut bacaan atau perbuatan. Bahkan jika imam terbatal solatnya, bilallah yang mesti tampil ke depan menggantikan imam. 

Manakala imam pula tentulah lebih berat tanggung jawabnya. Secara batinnya imam perlu menerajui proses membawa hatinya dan hati para makmum ‘mikraj’ kepada Tuhan. Sebab itu sebaik-baik imam yang perlu dipilih ialah mereka yang alim dan warak. Alim di sini, cukuplah sekadar mengetahui dan memahami ilmu fardhu Ain di bidang thaharah (kesucian) dan ibadah sahaja sekira-kira sahlah ibadah solatnya dari sudut bacaan dan perbuatannya. 

Apa yang penting ialah waraknya. Warak bermaksud seseorang itu sudah mempunyai tanda-tanda hati yang khusyuk dengan Tuhan samada di dalam atau di luar sembahyang. Orang yang warak sangat menjaga halal haram di dalam kehidupannya. Mereka sangat berhati-hati didalam kehidupan, pekerjaan dan bermasyarakat. Mereka sangat takut berbuat dosa dan sangat serius melaksanakan perintah Allah. 

Itulah asas penilaian warak atau tidaknya seseorang. Selain itu sangatlah bernilai waraknya itu jika dia dipercayai oleh anggota masyarakatnya sehingga menjadi tempat rujuk kepada sebarang masalah. Ertinya dalam keadaan dia seorang yang warak, dia juga diterima sebagai seorang ‘pemimpin’ di dalam masyarakat, maka elok sangatlah dia juga dipilih menjadi imam; memimpin solat berjemaah. 

Oleh itu, jika seseorang yang mempunyai pengetahuan tinggi di dalam bidang agama tetapi tidak ada warak pada diri dan peribadinya dan masyarakat pun tidak berkenan dengan peribadinya maka dia bukanlah seorang layak menjadi imam. Itulah keutamaan pada syarak. Orang yang mesti dipilih menjadi imam ialah seorang yang tahu serta faham tentang ilmu fardhu ain mengenai solat dan warak pada watak peribadinya. 

Seseorang yang berilmu sekadar fardhu ain di bidang ibadah sahaja tetapi warak adalah lebih afdhal dilantik menjadi imam. Imam yang berkelayakan sebegini diharapkan para makmum juga akan terbina hati mereka merasai kekhusyukan kepada Tuhan. Inilah amanah terbesar yang mesti dipikul oleh para imam. Tentulah ianya suatu yang sangat sulit. Membawa dan mengekalkan hati sendiri untuk terhubung dengan Allah swt pun sudah sangat sukar, apatah lagi untuk membawa hati para makmum yang lebih ramai. Sedangkan setiap makmum tidaklah sama tahap iman mereka. 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text