Social Icons

Sunday, 12 March 2017

Pentadbiran Negara dalam Sembahyang Berjemaah

Mendirikan sembahyang itu adalah umpama menjalankan sebuah pentadbiran kerajaan Tuhan. Ketuanya Imam dibantu oleh muazzin (bilal), sepatutnya berada lebih awal di saf, selepas panggilan dilaungkan untuk membuat barisan. Imam dan bilal berbaris bersama makmum yang lain. Setelah itu mereka keluar dari saf untuk memastikan barisan saf dari depan hingga ke belakag lurus dan tidak menganggu laluan orang ramai. Setelah selesai barulah imam dan bilal megambil tempat semula dan iqamah bermula. 

Suara imam dan bilal pula mestilah jelas dan kuat ketika mengimamkan sembahyang, bacaan doa, wirid dsbnya. Ini juga adalah latihan sebagai ketua atau pemimpin kerana seorang ketua mesti jelas suaranya supaya anak buah faham dan tahu apa arahan yang perlu diikuti. Atas nama latihan, imam dan bilal hendaklah digilir-gilirkan. Barulah dikenali kelemahan-kelemahan samada bacaan atau pegerakan. Bacaan yang jelas dan kuat membantu makmum menghayati sembahyang dan membolehkan imam ditegur kelemahan bacaannya.

Bacaan terutama dalam surah Al Fatehah kenalah satu-satu, tidak dirangkaikan ayat-ayatnya. Ini untuk memberi ruang respon untuk melahirkan rasa-rasa dalam sembahyang. Kerana kita telah diajar, setiap ayat di suratul Fatihah, hendaklah direspon dengan getaran di dada, “agungnya…”. 

Imam mesti pandai mengimbangi supaya semua makmum dapat mengikuti pergerakan sembahyang dengan baik iaitu tidak boleh terlalu cepat atau lambat. Pernah seorang yang bersembahyang sunat terlalu cepat, ditegur oleh gurunya dengan soalan, “Adakah Tuhan yang disembah pada sembahyang fardhu lain dari Tuhan yang disembah pada sembahyang sunat? Mengapa tergesa-gesa? Lebih-lebih lagi sembahyang berjemaah, hilang keindahannya jika terlalu cepat atau terlalu lambat. 

Maka perlu kerjasama antara imam, bilal dan makmum. Kalau tidak, dari penyusunan saf dah menyebabkan jadi lambat. Inilah yg dikatakan bermula dari sembahyang sudah berlaku satu pentadbiran kerajaan, ada ketua, ada anak buah, ada disiplin, ada peraturan, ada arahan yang perlu diikuti dan saling bekerjasama sama untuk memastikan program sembahyang berjalan lancar dari awal hingga akhir. 

Imam sebagai pemimpin hendaklah bertanggung jawab. Tegas tapi bersederhanalah. Ada di kalangan makmum yang mempunyai hajat atau tugas-tugas yang perlu diselesaikan. Makmum pula, jika imam bersalah ada tatacara menegurnya. Umpamanya Imam tersilap bilangan rakaat, jika makmum terus menegur dengan penuh semangat, seperti di padang kawad: ‘Subhanallah!!’ tanpa niat di hatinya, ia adalah zikir untuk memberi faham atau zikir semata-mata, maka batallah sembahyangnya. Itulah ilmu sembahyang, kalau dipraktikkan ke dalam kepimpinan dan pemerintahan akan melahirkan masyarakat yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah. 

SUMBER; ANJANG MUOR

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text