Wednesday, 9 January 2013

Kisah Sedih - Dakwah Rasulullah Saw Ke Taif

Usaha dakwah Rasulullah saw mengajak penduduk Mekah kepada aqidah dan ajaran Islam sudah maksima. Boleh dikatakan semua penduduk Mekah sudah di dekati dan diberi peluang mendengar seruan Baginda. Rasulullah saw dan para sahabat mendekati mereka dengan membacakan Al-Quran, berhujjah atau diperlihatkan mukjizat - bukti kebenaran Baginda saw sebagai seorang Rasul. 

Seterusnya Rasulullah Saw mengalihkan tumpuan dakwahnya kepada kabilah-kabilah dari luar Mekah. Rasulullah berharap akan memperolehi penyokong-penyokong perjuangan dari luar Mekah. Maka, Rasulullah saw. mengambil keputusan untuk berdakwah di Taif kerana Taif paling berdekatan dengan Mekah. Jaraknya hanya 80km. Taif terletak di  bahagian tenggara Mekah. Kabilah Tsaqif menghuni Taif sejak beberapa lama. 

Baginda mengharapkan agar Bani Tsaqif dapat menerima seruan dakwah dan membantu Baginda kerana kedudukan Bani Tsaqif yang paling hampir dengan kota Mekah. Selain daripada itu, Baginda juga mempunyai hubungan keluarga sebelah ibu dengan mereka. Ini adalah kerana ibu kepada Hasyim bin Abdu Manaf iaitu ’Atikah berasal daripada keturunan Bani Salim yang juga keluarga kepada Bani Tsaqif.
 
Pada bulan Syawal tahun kesepuluh selepas kerasulan, Rasulullah Saw berjalan ke Taif ditemani oleh Saidina Zaid bin Harithah. Mereka berjalan menempuh panas terik matahari. Hawa panas padang pasir tidak sedikit pun menggoyahkan semangat mereka. Keimanan adalah sebaik-baik bekalan hati dan jiwa mereka pada saat itu. 
 
Seawal mereka tiba di Taif, mereka telah bertemu dengan tiga orang pemimpin Taif di gerbang masuk ke Kota Taif. Mereka ialah anak-anak A’mru Bin U’mair iaitu Abdul Yalil, Masud dan Habib. Pada awalnya mereka menyambut baik kedatangan Rasulullah Saw atas dasar Baginda adalah salah seorang pemuka Mekah dari Bani Abdul Mutalib. Rasulullah Saw terus menyampaikan Al Quran dan Islam kepada mereka bertiga. Sebaik sahaja Rasulullah Saw selesai bercakap, salah seorang dari mereka telah bangun dan berkata: "Demi Allah, aku tidak akan beriman kepada kamu sehingga terkoyak kelambu Ka’bah". Seterusnya saudaranya yang kedua pula bangun dan berkata: "Apakah Allah tidak ada pilihan lain dari kamu untuk dilantik menjadi Rasul". Sementara saudara yang ketiga pula berkata: "Demi Allah, aku tidak akan bercakap lagi dengan kamu. Kalau kamu adalah seorang Nabi, amat merbahaya bagiku sekiranya aku tidak beriman tetapi sekiranya kamu menipu terhadap Allah sepatutnya aku tidak bercakap dengan kamu".

Demikianlah sambutan awal dari penduduk Taif. Para pemimpinnya dengan terus-terang menolak dakwah Rasulullah Saw bahkan mereka telah menghina Baginda. Namun Rasulullah Saw tetap sabar. Baginda tidak berputus asa sebaliknya baginda berkata kepada mereka: "Tidak mengapa kalau kamu semua tidak mahu mempercayai aku, tetapi biarkanlah aku menyampaikannya kepada orang lain". Dengan penuh sombong mereka berkata: "Kami tidak akan membenarkan kamu berdakwah kepada kami dan juga kepada orang lain".

Mereka terus meninggalkan Rasulullah Saw dan masuk kedalam kota Taif. Rupa-rupanya mereka terus mengumpulkan seluruh budak-budak nakal yang ada didalam kota lalu dibariskan mereka kepada dua barisan. Seterusnya mereka mengarahkan budak-budak nakal ini membaling Rasulullah Saw dengan batu bila Baginda memasuki kota Taif. Benar, sebaik saja Rasulullah Saw memasuki Kota Taif dan belum pun sempat bercakap dengan siapa, baginda telah dihujani dengan lontaran batu sehingga berdarah kaki baginda. Saidina Zaidlah yang melindungi Rasulullah Saw dengan jasadnya. Sebab itu dia lukanya lebih teruk dari Rasulullah Saw.
        
Kemudian,  Rasulullah SAW dan Zaid berhenti rehat di bawah sebatang pokok anggur yang rendang. Pokok itu terletak bersebelahan kebun kepunyaan ‘Utbah dan Syaibah, kedua-dunya ialah anak Rabi’ah yang merupakan seorang yang memusuhi baginda. Pada ketika itu, kedua-dua mereka ada di kebun itu. Melihatkan mereka berdua, Rasulullah berdoa;
اَلْلَّهُمَّ إِلَيْكَ أَشْكُوْ ضِعْفَ قُوَّتِيْ
وَقِلَّةَ حِيْلَتِيْ، وَهَوَانِيْ عَلَى النَّاسِ...
أَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ...
أَنْتَ رَبُّ الْمُسْتَضْعَفِيْنَ...وَأَنْتَ رَبِّيْ..
إِلَى مَنْ تَكِلَنِيْ؟؟
إِلَى بَعِيْدِ يَتَجَهَّمُنِيْ...؟ أَمْ إِلَى عَدُوٍّ مَلَكْتَهُ أَمْرِيْ..؟
إِنْ لَمْ يِكُنْ بِكَ غَضَبٌ عَلَيَّ فَلَا أُبَالِيْ..
غَيْرَ أَنَّ عَافِيَتَكَ هِيَ أَوْسَعَ لِيْ..
أَعُوْذُ بِنُوْرِ وَجْهِكَ الَّذِيْ أَشْرَقَتْ لَهُ الظُّلُمَاتِ
وَصَلُحَ عَلَيْهِ أَمْرُ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ أَنَّ اِنْ يَحِلَّ عَلَيَّ غَضَبُكَ
أَوْ إِنْ يَنْزِلُ بِيْ سَخَطُكَ..
لَكَ حَتَّى تَرْضَىْ...
وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلَّا بِكَ..
 Maksudnya: 
“Tuhanku kepada Dikau ku mengadu hal keletihan tenagaku, 
kekurangan helahku, kehinaanku di hadapan manusia, 
wahai Maha Penyayang Lagi Kasihan belas. 
Dikaulah Tuhan golongan lemah dan dhaif. Dikaulah Tuhanku, 
kepada siapa lagi yang hendak ku menyerah? 
Apakah kepada orang yang jauh membenci daku ? 
atau kepada seteru yang telah Kau beri kuasa mengatasi daku? 
Kiranya tiada kemarahan Kau ke atasku, tidaklah kupeduli, 
namun afiat dariMu lebih luas bagiku, ku berlindung dengan cahayaMu. 
Dikaulah yang menerangi kegelapan, 
dengannya urusan di dunia dan di akhirat menjadi baik, 
aku berlindung denganMu dari terturunnya ke atasku kemurkaanMu, 
atau terturun kemarahanMu, bagi kau jua tempat kembalinya 
hingga tercapai keredhaanMu, 
tiada daya dan upaya kecuali denganMu Ya Tuhan.”

Mendengar rintihan Rasulullah itu, Allah telah menghantar malaikat Jibril dan malaikat penjaga bukit-bukau dan gunung-ganang. Kata Jibril: "Wahai Rasulullah, Allah telah mengutuskan kami kepadamu. Kalau kamu mahu, perintahkan malaikat ini untuk mentelangkupkan Mekah diantara dua bukit dan mereka akan musnah". Jawab Rasulullah Saw: "Wahai Jibril, jangan lakukannya. Biarlah aku bersabar terhadap kaumku. Semoga Allah akan melahirkan dari zuriat mereka orang-orang yang beriman kepada Allah". Rasulullah saw mendoakan kaum Taif, “Ya Allah, berilah petunjuk kepada kaumku. Sesungguhnya mereka tidak mengetahui.” Lalu Jibril berkata, “Telah benarlah mereka yang menamakan kamu sebagai berhati lembut dan penuh kasih sayang
 
Apabila ‘Utbah dan Syaibah melihatkan Rasulullah, mereka berasa kasihan. Lalu mereka menghantar seorang hamba Nasrani bernama ‘Addas membawa sebekas  anggur kepada Rasulullah saw. “Pergilah engkau membawa anggur anggur ini kepada mereka berdua di sana itu.” Perintah ‘Utbah kepada hamba Nasrani itu yang bernama ‘Addas.

Baginda saw amat gembira kerana ada juga penduduk Taif yang mengasihani mereka. Baginda saw. mengucapkan terima kasih kepada ‘Addas. Ketika Baginda mahu memakan anggur itu, Baginda mengucapkan “Bismaillahir Rahmaanir Rahim” lalu Baginda menyuapkan anggur itu ke mulut Baginda.

Apabila ‘Addas mendengarkan ucapan baginda itu, ‘Addas berasa hairan lalu berkata: “Kalimah yang kau ucapkan itu tidak dituturkan oleh penduduk negeri ini”. Lalu Rasullullah bertanya kepadanya: “Kamu datang dari negeri mana dan apa agama anutan kamu?”

Lalu ‘Addas menjawab: “Aku penganut agama Nasrani dan aku berasal dari negeri Ninawa (sebuah negeri di Iraq).” Baginda bertanya lagi: “Kau dari negeri seorang soleh bernama Yunus bin Mataa”. Lalu ‘Addas bertanya: “Apa yang kau tahu tentang Yunus bin Mataa?”

Rasulullah menjawab: “Dia itu saudaraku. Dia ialah seorang nabi dan aku juga seorang nabi!”. Lalu Rasulullah membaca ayat al-Quran surah Yunus yang menceritakan perihal Nabi Yunus. Mendengarkan itu, ‘Addas berasa begitu takjub lalu mengucup kepala, tangan dan kaki Rasulullah. Lalu ‘Addas memeluk Islam di situ juga. Kemudian Addas kembali mendapatkan tuannya Utbah dan Syaibah lalu Addas dimarahi kerana memuliakan Rasulullah saw.

Mereka berkata, “Celaka kau wahai Addas, kenapa kau mengucup kepala, tangan dan kaki lelaki itu?” Lalu ‘Addas menjawab, “Wahai tuanku, tiada apa di dunia ini yang terlebih baik daripada apa yang aku lakukan tadi kerana sesungguhnya lelaki itu telah mengkhabarkan kepadaku perkara yang tidak diketahui manusia biasa kecuali oleh seorang Nabi!”

Demikianlah kesusahan yang ditanggung Rasulullah saw. dalam melaksanakan perintah Allah swt. Baginda saw. sangat ingin menyelamatkan umatnya. Hebatnya jiwa seorang Nabi!!



 

1 comment:

  1. subhanallah
    malu rasanya kalu liat begitu keras dan gigihnya rasulullah saw, belum ada apa-apanya dari apa yg kita lakukan di saat sekarang ini,,,

    ReplyDelete