Social Icons

Monday, 5 June 2017

APAKAH YANG SEPATUTNYA KITA DAPAT DALAM RAMADHAN?

Kita sedang berada di bulan Ramadhan yang berkat. Bulan mulia, kerana kitab Al Quran diturunkan di dalamnya. Bulan yang dikurniakan Lailatul Qadar yang sangat besar nikmatnya. Bulan puasa yang telah jadi tradisi pada setiap umat dahulu dan kemudiannya. Bulan mujahadatun nafsi yang lebih dari bulan-bulan lain. Bulan yang digandakan pahala bagi setiap amalan. 

Sesungguhnya bulan Ramadhan itu sangat besar ertinya kepada kehidupan kita kaum Muslimin, kerana di dalamnya penuh dengan ilmu, tarbiah, falsafah dan hikmah. Sebab itu ALLAH jadikan bulan itu cuma sekali dalam setahun. Cukup membekalkan kepada kita keperluan hidup untuk setahun. 

Macam orang masuk kursus selama sebulan, maka hasilnya cukup untuk menampung ke­perluan selama satu tahun. Yakni, bilamana kursus itu dihayati betul-betul. Bagi orang Mukmin, Ramadhan sangat penting dan di dalamnya mereka mengambil segala dan sebanyak-banyak tarbiah, ilmu, falsafah dan hikmahnya, buat bekalan hidup. 

Marilah kita berdoa supaya ALLAH panjangkan umur kita hingga bertemu pula dengan bulan Ramadhan tahun hadapan. Moga-moga kita dapat lagi mengecap kemuliaan yang ada di dalamnya. 

Sebenarnya apa yang sedang kita perolehi dari Ramadhan ialah bertambahnya ilmu Al Quran kita. Kerana di bulan ini kita membaca dan mengulangkaji isi-isi Al Quran itu. Begitulah setiap kali Ramadhan datang, kita jadi rajin untuk membaca Al Quran itu. Bagi kita yang sudah tua-tua ini, sudah banyak kalilah kita dapat khatam mengulang kaji isi Al Quranul Karim itu. 

Sebab sudah banyak kali kita menempuh bulan tersebut. Mengulang kaji ilmu Al Quran itu ialah bilamana kita benar-benar memahami bacaan-bacaannya. Membaca dengan faham, ertinya dapat ilmu. Bila diulang baca, ertinya menam­bahkan ilmu. Jadi kalau banyak kali kita dapat berhadapan dengan Ramadhan, dapat pula membaca Al Quran dengan faham, ertinya kita sentiasa dapat menambah ilmu Al Quran. 

Yakni ilmu yang tersurat dan tersirat. Segala macam ilmu dunia dan Akhirat. Ilmu-ilmu itu di antaranya ialah ilmu aqidah iaitu keimanan dan keyakinan, ilmu hukum-hakam atau syariat, ilmu tasawuf dan akhlak, ilmu sejarah, ilmu psikologi, ilmu masyarakat, ilmu falsafah, ilmu pendidikan, ilmu ekonomi, ilmu perhubungan, ilmu sains, ilmu kedoktoran, ilmu manusia, haiwan, tumbuh-tumbuhan dan lain-lain lagi. 

Mana ada satu kitab yang dapat menggabungkan segala bentuk ilmu sepertimana Al Quran melakukannya. Mana ada mahaguru yang dapat menggabungkan segala macam ilmu dalam satu kitab seperti yang ALLAH lakukan? Sesungguhnya Al Quran adalah kitab besar kaum Muslimin. Diturunkan oleh Mahaguru Yang Maha Besar melalui pesuruhNya. 

Sebab itu ilmu Al Quran, kalau diamalkan dalam hidup kita, maka melalui pengalaman kita, ia terjamin boleh memberi keselamatan, yakni keselamatan dunia dan Akhirat. Sedangkan ideologi-ideologi selain Al Quran yang nampaknya begitu bagus dan lojik, terbukti bila diamalkan timbul macam-macam masalah yang tidak dapat diselesaikan. 

Ertinya, ilmu akal itu tidak praktikal. Sebab tidak semua yang cantik dan lojik itu benar dan tidak pula yang benar itu mesti lojik. Misalnya, ada orang kata, dia mahu cari wang atau gaji besar, supaya mudah ia berkorban di jalan ALLAH. Cantik dan lojik sekali pandangan itu, bukan? Tetapi cuba kita lihat dalam pengalaman, berapa orang saja yang bila dapat harta terus dikorbankannya ke jalan ALLAH? 

Sungguh ilmu Al Quran itu benar dan dapat membawa keselamatan kepada umat manusia. Bukan saja orang Islam yang diselamatkan, bahkan orang bukan Islam pun kalau menerima dan mengamalkan ilmu Al Quran ini akan selamat di dunia. Namun kerana mereka tidak tukar aqidah, tetaplah tidak selamat di Akhirat. 

Ilmu Al Quran bilamana dilaksanakan sebagai cara hidup atau sistem hidup secara syumul, pasti akan selamat dan menyelamatkan sekalipun kepada orang yang bukan Islam. Mereka akan selamat di dunia, sebab sifat sistem itu menyelamatkan. Maka siapa pun yang bernaung di bawahnya pasti selamat. 

Samalah dengan sistem yang tidak menyelamatkan. Siapa yang berada di dalamnya pasti tidak selamat. Macam sistem sekular Barat yang menguasai dunia hari ini. Sekalipun yang mengamalkannya umat Islam, pasti tidak selamat. Apalagi orang-orang kristian, buddha, hindu, jawa kuno dan lain-lain yang mengamalkan cara hidup sekular seperti hari ini, semuanya mengalami kerosakan akhlak, kemiskinan, salah guna kuasa dan lain-lain lagi. 

Sedangkan di dalam sistem Islam, baik sistem sosial, politik, ekonomi, pendidikan, kebudayaan, kesihatan dan lain-lain lagi, semuanya membawa kebaikan dan keselamatan. Masyarakat aman damai dan berkasih sayang, ekonominya tidak ada penindasan dan penipuan, pendidikannya melahirkan orang bertaqwa. Yakni manusia akan mencintai Akhirat, dunia dijadikan alat. 

Dengan itu lahirlah manusia yang benar-benar bertamadun dalam kehidupan manakala rohaniahnya bersih dan mem­buahkan akhlak yang mulia. Inilah kesempurnaan pem­bangunan yang terbukti perlaksanaannya dalam Islam melalui ilmu Al Quran. Sedangkan ilmu-ilmu lain tidak ada kemampuan ini. 

Dengan itu, sedarlah kita betapa besarnya kasih sayang ALLAH kerana mengutuskan Rasulullah untuk membawa kitabNya sebagai rahmat terbesar untuk alam. Firman-Nya: Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam. (Al Anbiya': 107) 

Sesungguhnya Al Quran ini memimpin kepada yang lebih benar dan menyampaikan berita gembira kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan perbua­tan baik, bahawa mereka akan memperolehi pahala yang besar.(Al Israk: 9) 

Sebab itu bilamana kita membaca Al Quran di bulan Ramadhan, ertinya kita menambahkan ilmu-ilmu besar, yang bermacam-macam jenis, yang sangat hebat peranan dan kemuliaannya. Bertambahnya ilmu tentu membawa kepada bertambahnya amalan dan perlaksanaannya dalam seluruh aspek hidup kita. 

Makin matang ilmu itu, kerana makin selalu membaca Al Quran, tentu makin mantap dan halus per­laksanaannya. Dan akan jadi makin cantik dan indahlah hidup kaum Muslimin. Dunia mereka akan menjadi Syurga sementara (Jannatul Ajilah). Kerana di Akhirat akan mendapat Syurga yang kekal, yang lebih indah. 

Demikianlah sepatutnya terjadi kepada umat Islam di setiap Ramadhan setiap tahun. laitu bertambahnya ilmu Al Quran dan meningkatnya kehidupan Islam dalam masyarakat kita. Namun kita sedih, kerana apa yang sebenarnya terjadi bukanlah begitu. Bacaan Al Quran kita di bulan Ramadhan tidak pun menambahkan ilmu ALLAH dalam diri kita dan juga tidak pun meningkatkan perlaksanaan hukum Islam kita di dalam kehidupan seharian. 

Buktinya, seperti yang dapat kita saksikan dengan jelas, yang sedang berlaku dalam kehidupan masyarakat kita ialah krisis setiap hari berlaku terutama di kalangan orang politik, pendedahan aurat dan pergaulan bebas masih berleluasa, ekonomi kita belum bersih dari riba dan penindasan serta belum terlepas daripada mainan kapitalis. 

Pendidikan belum dapat melahirkan manusia yang beradab dan membangun (hal ini telah diakui dan diungkap sendiri oleh sebahagian pemimpin negara kita). Perhubungan umat Islam dalam satu negara atau antara negara dengan negara belum begitu baik. Peperangan sesama umat Islam masih terjadi. Fitnah, kata-mengata dan tohmah masih jadi budaya. 

Hidup nafsi-nafsi sangat terserlah. Hidup kasta-kasta dan kelompok-kelompok masih merebak. Tegasnya, kejujuran dan keadilan secara menyeluruh belum pun terjadi dalam kehidupan kita. Sebab itu ALLAH menimpakan bermacam-macam bala bencana dalam masyarakat. Lepas satu, satu lagi bencana menimpa. 

Lihatlah firman ALLAH: Berapa banyaknya kota yang Kami telah binasakan,yang penduduknya dalam keadaan alim, maka (tembok-tembok) kota itu roboh menutupi atap-atapnya dan (berapa banyak pula) sumur yang telah ditinggalkan dan istana yang tinggi. Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mem­punyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada.(Al Haj: 45-46) 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text