Social Icons

Sunday, 13 March 2016

Antara Wanita Dara Dan Janda - Mana Satu Pilihan Calon Isteri?

Paparan berikut tidaklah mahu menghina atau memperkecilkan mana-mana pihak. Ini adalah perbahasan ilmu. Perlaksanaannya kembali kepada soal  rezeki, jodoh, ajal, tempat kubur dan lain-lain itu semuanya dalam ketentuan Allah. 

ADA orang menghadapi masalah untuk memilih calon isteri, terutama jika perlu membuat keputusan sama ada memilih wanita masih gadis atau wanita sudah bergelar janda. Persoalan ini jika ditanya kepada dua ibu bapa, pasti mereka mahukan anak lelaki mereka memilih wanita masih gadis sebagai isteri. 

Meskipun ada lelaki menganggap berkahwin dengan anak dara atau janda semacam tidak ada bezanya, pada prinsipnya Islam menggalakkan lelaki terutamanya bagi yang belum pernah berkahwin memilih calon isteri dari kalangan wanita masih gadis. 

Ini tidak bererti janda tidak boleh dijadikan isteri, namun apabila membabitkan dua pilihan, sebaik-baiknya pilihlah wanita masih gadis. Keutamaan ini demi untuk kebaikan pasangan itu sendiri. Alasannya, janda kemungkinan tidak dapat memberikan sepenuh kasih sayang kepada suaminya yang kedua atau seterusnya. 

Mereka mungkin lebih memberi keutamaan terhadap anak- anak jika sudah ada anak. Bagi janda yang tidak ada anak, mungkin mereka menghadapi masalah menyesuaikan hubungan kemesraan dengan suami kedua atau seterusnya setelah kehilangan suami pertama. 

Hasilnya kemesraan yang dilahirkan mungkin tidak berbentuk hakiki. Mereka hanya melakukan atas dasar kasihan tanpa merasai kasih sayang yang sebenarnya. Ini berbeza dengan gadis, mereka melayani suami sepenuh hati dan bukannya berdasarkan kepada pengalaman. Kerana itulah pengalaman pertama dia menempuh kehidupan bersuami atau berumah tangga. 

Hadis daripada Jabir mengatakan: “Kami bersama-sama Nabi s.a.w. di dalam peperangan. Ketika pulang dan hampir sampai ke Madinah, aku berkata kepadanya: "Wahai Rasulullah! Sesungguhnya aku telah berkahwin." Rasulullah bertanya: "Kamu telah berkahwin?" Aku menjawab: "Ya," Rasulullah bertanya lagi: "Dara atau janda?" Aku menjawab: "Janda." Rasulullah terus bertanya: "Mengapa tidak dengan wanita dara? Kamu boleh bermain-main dengannya." (Riwayat Shaikhan). 

Dalam riwayat yang lain Rasulullah bertanya: "Mengapa tidak dara? Kamu boleh bermain-main dengannya dan dia boleh bermain-main denganmu." (Riwayat Khomsah) 

Hadis ini jelas menerangkan keutamaan wanita dara berbanding janda dalam memilih calon isteri. Keterangan ini tidak bermakna menghina orang yang berkahwin dengan janda. Ia sekadar menerangkan keistimewaan wanita yang masih gadis. Wanita masih gadis sangat pemalu berbanding janda ketika bertemu dan berdua-duaan. Wanita yang pemalu akan memberikan kenikmatan yang tinggi berbanding wanita yang sudah janda. 

Ini kerana, gadis belum pernah disentuh oleh lelaki dan mereka juga belum merasainya. Oleh itu, perlakuan mereka akan terangsang kerana ia pengalaman pertama bagi mereka. Sebuah hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari menyebutkan Aisyah begitu bermanja dengan Rasulullah kerana Baginda belum pernah berkahwin dengan dara selain darinya. 

Aisyah bertanya Rasulullah: "Sekiranya kamu pergi ke sebuah lembah yang mempunyai pokok telah dimakan dan sebatang lagi belum dimakan, mana satu yang disukai oleh untamu?" Rasulullah menjawab: "Pokok yang belum dimakan."

Pertanyaan Aisyah itu walaupun ditujukan kepada pokok dan unta, tetapi pengertian sebenarnya ada kaitan dalam soal memilih wanita yang sudah bergelar janda atau wanita masih gadis untuk dijadikan isteri. Malah yang lebih penting lagi Rasulullah sendiri secara spontan seolah-olah memberi gambaran wanita masih gadis lebih sesuai dijadikan pilihan. 

Di dalam memperkatakan hadis di atas, timbul persoalan apakah keistimewaan gadis berbanding janda? Hikmah dan rahsia yang tersembunyi di sebalik galakan tersebut boleh dirumuskan antaranya:

l) Sifat dan sikap isteri masih gadis lebih memuaskan hati, mereka melayan suami dengan penuh kasih sayang. Mereka mampu bergurau senda dan terlalu mengambil berat sebarang masalah yang dihadapi oleh suaminya.

2) Wanita masih gadis dapat memberikan kasih sayang sepenuhnya kerana ia pengalaman pertama menempuh kehidupan berumah tangga. Oleh itu, mereka akan menjaga kerukunan rumah tangga agar kekal selama-lamanya. Emosi mereka tidak bercelaru kerana belum pernah disentuh oleh lelaki lain melainkan suaminya. 

Wanita seperti ini sudah semestinya mendapat pujian daripada Allah sebagaimana yang terdapat di dalam al-Quran: "Maka wanita-wanita yang baik itu ialah yang taat, memelihara (perkara-perkara) yang tersembunyi dengan cara yang dipeliharakan oleh Allah." (Surah An-Nisa:34)

Maksud ‘memelihara (perkara-perkara) yang tersembunyi' itu ialah wanita Solehah dapat menjaga diri dan harta suami semasa ketiadaannya. Mereka juga berpegang kepada janji setia serta tiada mengkhianati suami. 

Pujian sedemikian bukan saja dinyatakan di dalam al-Quran, malah Rasulullah ada menyebutnya di dalam sebuah hadisnya mengenai topik `sebaik-baik wanita'. Sabda Rasulullah: "Sebaik-baik wanita ialah sesiapa yang kamu lihat akan mengembirakanmu dan apabila kamu suruh, dia akan mentaatimu. Apabila kamu tiada disisinya, dia akan menjaga dirinya dan hartamu."

Bagi wanita yang sudah bergelar janda, mereka tergolong dalam kelompok yang sudah mempunyai pengalaman mengenai lelaki. Oleh itu, pengalaman yang lampau ada kemungkinan lebih mempengaruhi sifat dan layanan terhadap suami kedua. 

Mungkin mereka cepat marah dan kecewa sekiranya suami kedua melakukan perbuatan menyerupai suami pertama sedangkan perbuatan itu memang tidak disukainya. Ini tentunya akan merenggangkan hubungan kasih sayang mereka berdua. 

Dalam soal keupayaan seks pula, jika suami pertama lebih hebat dan memang disukainya, tetapi tidak pula dapat dilakukan oleh suami kedua, maka keadaan ini mungkin dijadikan perbandingan oleh wanita bergelar janda. Ada kemungkinan dia akan memperkecil atau memperlekehkan tahap keupayaan suami baru itu. 

Pengalaman daripada perkahwinan pertama sebenarnya sedikit-sebanyak mendorong mereka membuat keputusan ketika hidup dengan suami kedua. Ada ketikanya, keputusan itu tidak disukai oleh suami kedua. Keadaan ini lambat laun boleh mengganggu kerukunan sesebuah rumah tangga. 

Suami tentunya mengharapkan kasih sayang yang tidak berbelah bagi dan ini memaksa isteri melupakan terus pengalaman silamnya. Paksaan seperti ini mungkin tidak akan berjaya kerana sifat semula jadi wanita mudah terdedah kepada khayalan dan pengalaman yang pernah dilalui. 

Emosi wanita bergelar janda mudah terdedah dengan kecelaruan dan mungkin tidak dapat melayani suami baru dengan sepenuhnya. Pada waktu yang sama, mereka cuba mencari kelainan yang terdapat pada diri suami kedua berbanding suami pertama. Akibatnya, kasih sayang yang mereka jalinkan tidak lagi ikhlas. Ada ketikanya perasaan cinta terhadap suami pertama tidak akan padam dari sanubari wanita janda walaupun mereka telah berkahwin lain. 

Ini berbeza dengan gadis, cinta dan perasaan kasih sayang hanya tercurah kepada suaminya semata-mata. Seperkara yang harus diakui, wanita bergelar janda selalunya tidak diterima baik oleh keluarga lelaki terutama oleh kedua ibu bapa. Tentangan keluarga lebih dirasai lagi apabila membabitkan lelaki yang belum pernah berkahwin. Justeru, perkahwinan dengan janda sepatutnya tidak dijadikan pilihan utama, kerana hubungan kekeluargaan perlu dipelihara secara berterusan.

Apapun, dalam masyarakat Islam, perlu ada pembelaan terhadap jandaa-janda. Perlu ada pihak yang dipertanggung jawabkan dalam menyelesaikan masalah janda-janda terutama mencarikan jodoh yang sesuai dengan mereka. Bagi wanita solehah, mereka tentu hanya mampu berdoa dan berharap sedangkan ruang untuk mereka mencari sendiri calon suami memang tidak ada. Walaupun Allah maha mencatur jodoh pertemuan mereka untuk bersuami semula, keperluan pihak ketiga yang menguruskan perjodohan mereka sangat ketara. 

Para janda yang pernah mempunyai suami pasti menginginkan suasana rumah tangga bersuami isteri. Mereka perlukan suami atau pemimpin dalam rumah tangga dan dalam hidup mereka. Sebagai wanita yang terdedah dengan godaan nafsu yang kuat, mereka sangat perlukan pemimpin iaitu suami. 

Maka membantu mereka mendapatkan suami yang mampu mendidik mereka adalah tanggung jawab para pemimpin dalam masyarakat islam.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text