Social Icons

Friday, 27 February 2015

Penyakit Was-Was - Pengalaman Derita Menanggungnya

Semasa menunggu keputusan peperiksaan SPM waktu remaja dulu, Pak Lang mengalami penyakit was-was yang teruk. Ianya berpunca dari keghairahan diri ingin mengikut peraturan agama dengan serius. Rasanya was-was ini bermula apabila Pak Lang berpindah belajar di Sekolah Menengah Tunku Abdul Malik, Alor Merah, Alor Setar di tahun 1976 -1977. 

Pak Lang terpilih memasuki aliran sains waktu tingkatan empat dan lima. Waktu itu, sekolah aliran sains hanya ada di Alor Setar. Di Jitra tidak ada. Maka sepanjang 2 tahun di Alor Setar, minat mengikuti dakwah pun mula tumbuh. Waktu itu era 'bergabungnya' ABIM dengan Al-Arqam. Maksudnya saling bekerjasama. 

Pak Lang aktif di dalam Persatuan Pelajar Islam Negeri Kedah yang bergabung dengan Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM). PKPIM merupakan cabang pelapis melahirkan kader dakwah di bawah pengaruh ABIM. Waktu itu banyak kursus perkaderan dakwah dibuat di hujung-hujung minggu. Barisan pimpinan Abim Pusat dan Negeri Kedah mendominasi pengisian kuliah di kursus-kursus tersebut. Ada juga kelihatan pimpinan Al-Arqam yang turut mengisi. Pak Lang mengenali mereka melihat pada jubah dan serban yang dipakai. Kursus sebegini berlaku boleh dikatakan setiap minggu atau setiap cuti persekolahan. 


Minat dalam dakwah sebegitu berterusan bila Pak Lang secara serius ingin belajar di Yayasan Al-Arqam selepas SPM. Malangnya pemergian Pak Lang di Sungai Pencala bertemu dengan almarhum Syeikh Ibrahim Muhammad - pendaftar Yayasan Al-Arqam masa itu - telah ditolak dengan alasan umur yang sudah 18 tahun (Ketika itu belum ada Qismu Dakwah). Lalu Pak Lang balik ke Kedah untuk memasuki sekolah pondok - sesuai dengan syor serta cadangan al-marhum.

Penyakit was-was menimpa Pak Lang ketika sedang menunggu keputusan SPM sehingga membawa ke pondok. Ianya cukup menyusahkan, menyulitkan bahkan sangat mengganggu. Tetapi dengan kasih sayang Tuhan, berkat merintih meminta pertolongan Tuhan, penyakit itu makin mereda setelah belajar di Maktab Pengajian Islam Kedah, Kodiang (lebih dikenali sebagai Pondok Hutan Palas atau Pondok Keplu). 

Disamping belajar di sekolah arab tersebut sebelah pagi, Pak Lang juga belajar dengan Tok Guru Haji Chik Petani setiap lepas zohor di rumahnya. Setiap lepas Zohor Pak Lang mengayuh basikal tua 4km ke rumahnya. Dia sangat alim dalam ilmu Fekah. Dengan panduannya penyakit was-was Pak Lang dapat dikikis. 

Sememangnya was-was berpunca dari;
a)  Keinginan melakukan ketaatan atau beramal ibadah dalam agama
b)  Dorongan syaitan yang sudah tidak mampu menghalang kita dari berbuat taat. Maka 
      syaitan mendorong kita supaya jadi melampau dan bersangatan dalam amalan yang 
      menyusahkan kita dalam berbuat taat. Akibatnya kita gagal mendapatkan Tuhan                   sebaliknya tertumpu pada hal-hal yang diwas-waskan. 
c)  Terperangkap dengan hujjah syaitan yang tidak mampu dilawan. Ianya memang                    perlawanan yang sengit di dalam diri. Tanpa ilmu dan panduan, seseorang pasti akan          menyerah dengan syaitan untuk 'dibulinya' habis-habisan.

Sepanjang hidup Pak Lang bertemu dengan ramai manusia yang terperangkap dengan penyakit was-was. Ianya mengenai siapa saja - perempuan atau lelaki. Yang muda atau tua. Kalau cuba melawan tanpa pimpinan, tak akan mampu. Biasanya sampai ke tua lah. Pak Lang bersyukur kerana hampir 3 tahun juga dibimbing oleh Tok Guru Haji Chik ini dalam melawan penyakit ini. Semoga Allah swt meredhai beliau dan keluarganya serta semua guru-guru Pak Lang.

Dalam mengubati penyakit was-was ini, Tok Guru Haji Chik ini membawakan hujjah hadis Rasulullah saw yang berbunyi, 

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ، وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ
Yang bererti, “Sesungguhnya agama itu mudah, tidaklah seseorang memberat-beratkan dirinya dalam beragama kecuali dia akan terkalahkan.”

Secara kebetulan, Pak Lang terjumpa dalam blog yang membicarakan bagaimana mengubat penyakit was-was ini. Ianya ditulis oleh Ustadz Ammi Nur Baits dari Indonesia.                  
SILA KLIK DI SINI untuk meninjau tajuk-tajuk berkaitan. 


Berikut Pak Lang paparkan tulisan beliau mengenai hal ini. Moga-moga manafaatnya akan mendatangkan rahmat dan kasih sayang Tuhan untuknya dan untuk kita semua. Pak Lang bersetuju dengan apa yang ditulisnya kerana inilah jalan atau panduan untuk pulihkan diri bagi sesiapa yang terperangkap dengan penyakit was-was. Mohon diperpanjangkan kepada kawan rakan yang sedang mengalaminya. Pak Lang tidak mengeditkannya ke Bahasa Malaysia. Mohon maaf!

Basmalah wal Hamdalah
Salah satu diantara senjata iblis untuk merosak manusia adalah penyakit was-was. Penyakit ini dia sematkan di hati hamba Allah untuk menimbulkan keraguan. Dengan metod ini, setan berupaya dengan mudah mendorong seorang muslim untuk mengulang-ulang ibadahnya. Ada yang mandi besar sampai sekitar 2-3 jam, ada yang mengulang-ulang gerakan wudhu kerana merasa ada bahagian yang yang masih kering, ada yang berwudhu berkali-kali karena merasa ada yang keluar dari dubur, ada yang buang air kecil setengah jam karena merasa tidak tuntas, ada yang menukar-ganti seluar kerana merasa ada yang menitis, ada yang mengulang-ulang takbiratul ihram kerana merasa belum niat, ada yang membaca Al-Fatihah berulang-ulang dengan susah kerana merasa tidak benar, bahkan sampai ada yang teriak-teriak: saya tidak mentalak istri, kerana menyangka telah melontarkan kalimat cerai, dst.

Subhanallah…,kita dapat bayangkan, sungguh betapa malangnya mereka. Untuk dapat melakukan satu ibadah, dia harus susah payah mengulang-ulang kerana perasaan tidak tenang. Penyakit was-was selalu menggelayuti hatinya dalam beribadah. Kira-kira, apa tujuan setan dengan godaan semacam ini?

Kemungkinan besar, tujuannya adalah agar orang itu merasa bosan dan keberatan dalam melakukan ibadah itu, kemudian dia tinggalkan. Atau setidaknya, perbuatan seperti ini termasuk takalluf (membebani diri) yang terlarang. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ، وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ

“Sesungguhnya agama itu mudah, tidaklah seseorang memberat-beratkan dirinya dalam beragama kecuali dia akan terkalahkan.” (HR. Bukhari 39, An-Nasai 5034, dll).

Dan benarlah apa yang disabdakan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Setiap orang yang membebani dirinya dalam beramal, berujung pada sikap bosan atau bahkan membenci amal ibadah. 

Cara Mengubati Was-was

Setelah kita yakin bahwa penyakit was-was adalah godaan iblis, untuk selanjutnya kita perlu berusaha mencari solusi agar dapat terbebas dari masalah ini. Ada beberapa saran yang disampaikan ulama untuk mengubati was-was:

Pertama, Tidak peduli

Obat yang paling mujarab untuk menghilangkan was-was adalah sikap tidak peduli. Tidak mengambil pusing setiap keraguan yang muncul. Imam Ahmad al-Haitami ketika ditanya tentang penyakit was-was, adakah obatnya? Beliau mengatakan,
له دواء نافع وهو الإعراض عنها جملة كافية ، وإن كان في النفس من التردد ما كان – فإنه متى لم يلتفت لذلك لم يثبت بل يذهب بعد زمن قليل كما جرب ذلك الموفقون , وأما من أصغى إليها وعمل بقضيتها فإنها لا تزال تزداد به حتى تُخرجه إلى حيز المجانين بل وأقبح منهم , كما شاهدناه في كثيرين ممن ابتلوا بها وأصغوا إليها وإلى شيطانها

"Ada ubat yang paling mujarab untuk penyakit ini, yaitu tidak peduli secara keseluruhan. Meskipun dalam dirinya muncul keraguan yang hebat. Karena jika dia tidak perhatikan keraguan ini, maka keraguannya tidak akan menetap dan akan pergi dengan sendiri dalam waktu yang tidak lama. Sebagaimana cara ini pernah dilakukan oleh mereka yang mendapat taufiq untuk lepas dari was-was. Sebaliknya, orang yang memperhatikan keraguan yang muncul dan menuruti bisikan keraguannya, maka dorongan was-was itu akan terus bertambah, sampai menyebabkan dirinya sepertiorang gila atau lebih parah dari orang gila. Sebagaimana yang pernah kami lihat pada banyak orang yang mengalami cobaan keraguan ini, sementara dia memperhatikan bisikan was-wasnya dan ajakan setannya" (al-Fatawa al-Fiqhiyah al-Kubro, 1:149).

Kedua, mengambil sikap kebalikannya

Bentuk tidak mempedulikan perasaan was-was dalam hati adalah dengan mengambil sikap kebalikannya. Misalnya, seorang berwudhu, kemudian muncul keraguan seolah ada yang keluar dari dubur. Untuk mengobati was-was ini, keraguan itu tidak perlu dia perhatikan dan dia yakini wudhunya sah dan dia tidak kentut dan tidak batal sedikitpun. Atau orang yang takbiratul ihram, kemudian muncul keraguan tentang niat, maka dia yakini niatnya sudah benar, dan shalatnya sah. Demikian pula jika merasa ada yang menitis setelah buang air kecil, ketika hendak saalat. Untuk mengobati penyakit ini, dia yakini bahawa itu bukan air kencing, itu tidak najis, dan wudhu tidak batal. Sehingga dia mampu salat dengan tenang. Kecuali jika yang terjadi betul-betul meyakinkan, seperti keluar bunyi kentut, atau keluar air kencing dalam jumlah banyak, bukan hanya tetesan, dst. Dalam kondisi ini, anda harus mengulangi.

Ini sebagaimana yang disarankan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, dalam hadis dari Abbad bin Tamim, dari pamannya, bahawa ada seseorang yang pernah mengadu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang penyakit was-was yang dia alami. Dia dibayangi seolah-olah mengeluarkan kentut ketika shalat. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ يَنْصَرِفْ حَتَّى يَسْمَعَ صَوْتًا أَوْ يَجِدَ رِيحًا
“Janganlah dia membatalkan shalatnya, sampai dia mendengar suara kentut atau mencium baunya.” (HR. Bukhari 137 dan Muslim 361).

Hadis ini berlaku bagi orang yang mengalami penyakit was-was, merasa keluar sesuatu terutama ketika shalat. Dia disarankan mengambil sikap yang berkebalikan dengan keraguannya, kecuali jika dia sangat yakin bahwa itu memang betul-betul terjadi.


Ketiga, Terus Berlatih dengan Sabar

Untuk bisa menghilangkan penyakit was-was ini, tidak mungkin hanya dilakukan sekali. Perlu banyak latihan dan bersabar untuk selalu cuek dengan keraguan yang muncul. Sampai gangguan itu betul-betul hilang.

Salah satu motivasi yang bisa dia tumbuhkan dalam hatinya, yakini bahwa ini bisikan setan, dan usahanya untuk menghilangkan godaan ini adalah dalam rangka melawan setan. Ahmad al-Haitami menukil keterangan al-Iz bin Abdus Salam dan ulama lainnya,

وذكر العز بن عبد السلام وغيره نحو ما قدمته فقالوا : دواء الوسوسة أن يعتقد أن ذلك خاطر شيطاني , وأن إبليس هو الذي أورده عليه وأنه يقاتله , فيكون له ثواب المجاهد ; لأنه يحارب عدو الله , فإذا استشعر ذلك فر عنه

Al-Iz bin Abdus Salam dan ulama lainnya juga menjelaskan sebagaimana yang telah aku sebutkan. Mereka menyatakan, “Obat penyakit was-was: hendaknya dia meyakini bahwa hal itu adalah godaan setan, dan dia yakin bahwa yang mendatangkan itu adalah iblis, dan dia sedang melawan iblis. Sehingga dia mendapatkan pahala orang yang berjihad. Karena dia sedang memerangi musuh Allah. Jika dia merasa ada keraguan, dia akan segera menghindarinya..” (al-Fatawa al-Fiqhiyah al-Kubro, 1:150).

Anda yang mengidap was-was sedang berada dalam ujian. Jika perjuangan melawan godaan ini disertai perasaan ikhlas karena Allah dan mencontoh sunah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti hadis di atas maka insyaaAllah nilainya pahala.

Keempat, banyak berlindung dari godaan setan

Karena godaan ini bersumber dari setan, obat yang tidak kalah penting, banyak berlindung dari godaan setan. Dari sahabat Utsman bin Abul Ash, bahwa beliau mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengadukan, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya setan telah menghalangi aku dengan shalatku (tidak bisa khusyu), dan bacaan shalatnya sampai keliru-keliru.’ Kemudian Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ذَاكَ شَيْطَانٌ يُقَالُ لَهُ خَنْزَبٌ، فَإِذَا أَحْسَسْتَهُ فَتَعَوَّذْ بِاللهِ مِنْهُ، وَاتْفِلْ عَلَى يَسَارِكَ ثَلَاثًا

“Itulah setan, namanya Khanzab. Jika engkau merasa sedang digoda setan maka mintalah perlilndungan kepada Allah darinya, dan meludahlah ke arah kiri 3 kali.” (HR. Muslim 2203). Utsman mengatakan, ‘Aku pun melakukan saran beliau dan Allah menghilangkan gangguan itu dariku.’

Salah satu diantara usaha melindungi diri dari setan adalah merutinkan dzikir pagi dan sore. Karena salah satu keutamaan merutinkan dzikir ini adalah perlindungan dari semua godaan setan.

Kelima, pelajari cara ibadah yang benar

Karena sebagian besar orang yang mengidap penyakit was-was adalah mereka yang tidak memiliki pemahaman yang benar tentang tata cara ibadah yang benar. Kemudian dia beribadah sesuai perasaannya. Apa yang dia rasakan mantep, itu yang dianggap benar, meskipun bisa jadi bertentangan dengan ajaran syariat.

Berbeda dengan orang yang memahami tata cara ibadah denagn benar. Semua yang akan dia lakukan, telah disesuaikan dengan standar sunah yang dicontohkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga dia bisa sangat yakin, bahwa amal ibadah yang dia lakukan telah benar.

Imam Ahmad al-Haitami mengatakan,

وبه تعلم صحة ما قدمته أن الوسوسة لا تُسلط إلا على من استحكم عليه الجهل والخبل وصار لا تمييز له , وأما من كان على حقيقة العلم والعقل فإنه لا يخرج عن الاتباع ولا يميل إلى الابتداع . وأقبح المبتدعين الموسوسون ومن ثم قال مالك – رحمه الله – عن شيخه ربيعة – إمام أهل زمنه – : كان ربيعة أسرع الناس في أمرين في الاستبراء والوضوء , حتى لو كان غيره – قلت : ما فعل . ( لعله يقصد بقوله : ( ما     فعل ) أي لم يتوضأ )

Dari keterangan di atas, anda bisa mengetahui apa yang telah aku sampaikan, bahwa was-was hanya akan mendatangi orang yang diliputi kebodohan dan tidak paham, sehingga menjadi orang yang tidak punya kemampuan untuk membedakan. Sementara orang yang berada di atas ilmu dan akal yang hakiki maka dia tidak akan keluar dari ittiba’ (mengikuti sunah) dan tidak cenderung ke bid’ah. Ahli bid’ah yang yang paling jelek adalah adalah orang yang terjangkiti penyakit was-was. Karena itulah, Imam Malik pernah bercerita tentang gurunya, Rabi’ah – ulama bersar Madinah – bahwa beliau adalah orang paling cepat dalam melakukan dua hal: buang air kecil dan berwudhu. Sehingga andaikan itu dilakukan oleh orang lain, niscaya akan aku (Imam Malik) katakan, ‘Dia belum melakukannya’. Yang dimaksud Imam Malik ‘dia belum melakukannya’ adalah belum dianggap berwudhu. (al-Fatawa al-Fiqhiyah al-Kubro, 1/150).

Disamping semua usaha di atas, jangan lupa banyak berdoa kepada Allah, memohon dengan bahasa yang anda pahami, agar Allah membebaskan anda dari penyakit akut semacam ini. Semoga Allah memudahkan kita untuk meniti jalan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Allahu a’lam 
Ditulis oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembinawww.KonsultasiSyariah.com)

9 comments:

  1. saya sering merasa waswas dalam ibadah terutamanya ketika niat sama ada niat solat mahupun niat ketika wuduk. perasaan waswas ketika niat iaitu saya merasa niat seperti x masuk atau niat x lengkap begitu juga rasa waswas sama ada telah keluar angin atau tidak ketika wuduk. namun apabila saya cuba untuk tidak melayan waswas tersebut, saya sering terfikir sekiranya apa yang dirasa waswas itu betul2 terjadi. contohnya niat saya memang tak masuk ataupun x lengkap ataupun memang ada keluar angin sikit ketika saya cuba untuk tidak melayan perasaan waswas itu. saya sangat2 mohon pendapat tuan utk atasi penyakit ni..

    ReplyDelete
  2. Saudara Ramli, sila hubungi Pak Lang samada email atau blackberry - untuk kita usahakan sama-sama memulihkan apa yang sedang dihadapi. Penyakit was-was ini kena dibimbing dan dipandu satu demi satu supaya setiap hujjah syaitan dapat dilawan dengan hujjah kita. Semoga Allah membantu saudara.

    ReplyDelete
  3. Salam, saya mengalami was was yg sgt teruk. Ini email saya : eternal_universe@rocketmail.com

    ReplyDelete
  4. Salam..saya turut mngalami was2 yg sangat teruk sehingga aktiviti seharian rasa terganggu...mcm mna nk hubungi pak lang.?,

    ReplyDelete
  5. Bagi sesiapa yang mengalami gangguan was-was, sila call atau whatapps Pak Lang 019-6226183. Bantuan Pak Lang adalah gratis.

    ReplyDelete
  6. Assalamualaikum, Saya mempunyai was was yang sangat tinggi terutama wuduk and solat. Perkara ini sangat membuat saya gelisah dan menganggu keluarga saya sehingga mereka stress. Ini email saya, Saifuddinjamil@yahoo.com

    ReplyDelete
  7. Assalamualaikum, saya juga mempunyai ganguan was was yang tinggi sehingga menyebabkan Ahli keluarga saya terganggu dan stress akibat was was saya. Email saya : Saifuddinjamil@yahoo.com

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum, Saya ada ganguan was was tak pasti teruk ke tidak. Yang pasti sampai rasa stress, takut, marah. Boleh tolong? saya tak tahu nak buat apa. Email saya: ciknadia@gmail.com

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum, saya juga mmpunyai sakit was- was yg sangat teruk shgga menganggu aktiviti seharian saya dan kesihatan saya.Harap dapat membantu saya. Email saya nurqasih25.basir@gmail.com

    ReplyDelete

 

Sample text

Sample Text

Sample Text