Social Icons

Saturday, 23 April 2016

Manusia Ruh - Manusia Yang Mempunyai Deria Rasa Hati Yang Tajam

Dunia Ma’rifat adalah penyerahan diri kepada Allah secara total. Ianya berlaku secara tahap demi tahap sehingga sampai kepada titik keyakinan yang kuat. Orang yang memiliki ilmu ma’rifat dianggap sebagai orang yang ‘arif’. Mereka merenung seluruh penciptaan langit dan bumi dengan segala isinya dengan fikiran dan mata hati yang terhubung dengan Allah yang maha kuasa. 

Karamah adalah keistimewaan yang tidak dimiliki orang awam. Bentuk karomah tersebut adalah mata hati yang halus mengesan setiap detik rasa dan fikiran yang berlaku. Mereka mempunyai panca indera keenam. Hanya orang yang mata hatinya dan panca indera keenamnya tajam, maka ia dapat masuk ke dalam hal-hal yang dianggap ghaib (tersembunyi). Orang yang arif (memiliki ilmu ma’rifat), suka memperhatikan tanda-tanda kebesaran Allah SWT dengan mata kepalanya, kemudian ia merenungkan dengan mata hatinya. 

Orang ma’rifat jika melakukan sesuatu atau memutuskan sesuatu menggunakan nuraninya daripada hawa nafsunya. Ia tahu betul, apakah hawa nafsu yang mempengaruhi dirinya atau nuraninya yang berkata. Oleh kerana itu, mereka yang sampai di tahap ini, biasanya mereka tahu sesuatu yang merugikan bagi dirinya atau jemaahnya meskipun secara lahir kelihatan seakan-akan menguntungkan. Mereka juga tahu apa yang menguntungkan, meskipun pada lahirnya nampak seakan-akan merugikan. 

Maka, janganlah hairan, kadang-kadang orang awam memandang sesuatu itu baik dan menguntungkan, namun bagi orang rasa atau orang yang kuat rasa hatinya memandang ianya sebagai sesuatu yang membahayakan. 

Melihat kebaikan dan keburukan dengan mata kepala saja tidak akan dapat mengetahui keadaan yang sebenarnya. Sesuatu yang elok dipandang mata kadang-kadang hanyalah tipuan belaka. Sesuatu yang buruk dilihat oleh mata, kadang-kadang tersimpan sesuatu yang menguntungkan. Maka betapa pentingnya jika kita berlatih untuk mempertajam mata hati dan menjadi orang-orang 'rasa' 

Buta mata belum tentu membahayakan bagi kehidupan kita. Kerana ramai orang yang buta matanya, tetapi masih mampu melakukan sesuatu yang terbaik bagi dirinya dan agamanya. Bahkan ia mempunyai keistimewaan, yakni lebih berhati-hati daripada kita yang memiliki mata normal. Namun jika mata hati telah buta, maka pertanda hancurlah kehidupan kita, baik kehidupan dunia mahupun kehidupan akhirat. 

Orang yang buta hatinya, seringkali merasa kecewa dalam menghadapi liku-liku kehidupannya, kerana ia sering gagal dalam mengambil keputusan. Keputusannya lebih banyak meleset. Sebab, yang digunakan untuk mengambil keputusan lebih didasarkan pada penglihatan mata dan akal yang dipenuhi hawa nafsu. Jadinya, ia kurang cermat dan kurang hati-hati. Ia mudah terkecoh dengan fatamorgana serta khayalan-khayalannya sendiri. 

“Dan barang siapa yang buta mata hatinya di dunia ini, maka buta pula di akhirat, jauh tersesat jalannya.” 

“Sesungguhnya, bukan matanya yang buta, tetapi mata hatinyalah yang buta, yang berada di rongga dadanya.” 

Jelaslah, betapa pentingnya kita mempelajari ilmu rasa. Inilah satu-satunya ilmu yang membantu hati kita terhindar dari ‘kebutaan’. Hati akan menjadi jernih sehingga setiap apa yang kita fikirkan dan kita lakukan akan mendatangkan hasil yang menguntungkan. Orang rasa akan selalu bersangka baik kepada Allah dan pada sesiapapun. Orang rasa tIdak pernah berkeluh kesah dalam hidupnya. Mereka selalu merasa dekat kepada Allah. Selalu merasa cinta, penuh harapan dan hatinya penuh rasa takut dan gerun dengan Allah. 

Ilmu rasa membawa kita kepada suasana hati yang ikhlas dalam berbuat apa saja, lebih-lebih beribadah kepada Allah. Ibadahnya dilakukan tanpa rasa dipaksa dan tanpa keinginan dipuji orang lain. Orang-orang rasa menganggap jika perbuatan dilakukan tidak dengan ikhlas, maka akan mengotori jiwanya. Justeru mereka sangat menjaga ahwal hatinya samada dalam solat atau di luar solat. Maksudnya sepanjang masa jiwa mahu sentiasa dibersihkan. Jika jiwa kotor, hati akan berdebu. Bila hati berdebu bererti alam rasa akan menjadi buta.

Orang rasa adalah orang yang luar biasa. Mungkin kita yang akan terhairan-hairan. Kita tak akan faham sepenuhnya apa yang dilakukan mereka. Pengetahuan lahir batin mereka menyuluh dengan rasa hati yang tajam dan terang tanpa ada yang menghalang. Mereka langsung tidak merasa memiliki, sekalipun pada diri mereka sendiri. Sebab itu mereka terdahulu berkorban dan berhabis-habisan demi membalas anugerah keindahan rasa  daripada Allah yang maha kaya. 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text