Social Icons

Saturday, 25 April 2015

Didiklah Anak-Anak Dengan Kesusahan, Binalah Rasa Hati Mereka Supaya Kuat Dengan Tuhan

Image result for mawaDDAH

Tulisan oleh Makngah Zainab@Khaulah Ashaari

Aku kisahkan perihal ibu ayahku itu bukan kerana mereka itu ibu ayah yang melahirkanku,
tapi kerana aku tahu ibu ayahku itu juga aku kongsi bersama dengan ribuan lagi anak-anak yang tidak mereka lahirkan yang turut merindu..

Mendengar cerita bagaimana Abuya mampu menyusahkan anaknya sedemikian rupa pasti mengundang ngeri dihati. 

Boleh ke? 
Tak kesian ke anak? 
Takde hati perut ke? 
Anak-anak tak cukup kasih sayang nanti!

Aku paling pantang kalau ada antara adik beradik aku yang cakap kami tak cukup kasih sayang. Aku rasa nak jentik mulut. Eh! Cukup kasih sayang tu macamana sebenarnya? Makan bersuap,tidur bertepuk,duduk beriba ke? Ewah.. Sampai bila kau nak jadi baby Suap nestum sampai darjah 6 kang baru tau!

Dengar sini wahai adik-adikku yang comel dan comot, antara banyak mak ayah kat dunia ni kan, sedar tak sebenarnya mak ayah kita yang paling mewahkan kita dengan kasih sayang. Tau tak sebab apa? 

Sebab mak ayah kita bagi TUHAN. Tuhan tu lebih besar lebih kaya lebih sayang kita melebihi seisi dunia. Kalau kita betul mengambil Tuhan yang mak ayah kita pusakakan tu, konfem kita jadi anak yang terlebih-lebih kasih sayang hinggakan kita juga turut mampu memberi kasih sayang pada orang lain yang lebih memerlukan. 

Tapi kalau kita buat tak peduli je dengan Tuhan tu, itu yang merapu-rapu cakap tak cukup kasih sayanglah, apelah!

Kepada ibu bapa, jangan pernah takut untuk memberi kesusahan kepada anak-anak. Sesungguhnya kesusahan itu bagai menyemai benih yang sudahnya kita dapat menuai hasilnya. Berbaloi-baloi. 

Tapi biarlah kesusahan yang diberikan itu bersama Tuhan. Sebab Tuhan tu penyelesai segala masalah. Semua benda kena bersama Tuhan. Jangan pandai-pandai rasa kau mampu setelkan anak-anak tanpa Tuhan.

Ok.. 
Aku sebenarnya heran tau kenapa melancong ke Eropah itu bagi kebanyakan orang ialah sesuatu yang exclusive. Sebab pengalaman aku berapa kali dah kesana tak pernah pun rasa gempak. Rasa lawak adalah. 

Kat Eropahlah aku belajar untuk hidup jauh lebih susah dari biasa. 
Ok ceritanya macamni. 

Biasanya show yang betul-betul confirm dari pihak penganjur tu hanya sekali show sahaja. 
Memang takde undangan lain. Tapi melampaulah kalau pergi Eropah tiket mahal pastu duduk 2 hari jekan? Jadi biasanya Tuhan buat lepas show yang pertama tu akan ada undangan show yang berderet-deret. 

Kerana prinsip kita tak minta bayaran, maka pihak yang menjemput untuk show seterusnya itu kadang setuju untuk siapkan tempat tinggal dan sedikit kos perjalanan. Itu saja. Duit belanja,royalti,duit poket,duit jajan,apetah lagi duit raya memang tiada ye. 

Sila jangan tertipu dengan gambar kami diEiffel Tower itu sebagai sedang kaya raya. Itu hanya lakonan semata-mata.

Maka untuk mengorek duit belanja buat sekumpulan adik beradik yang tak pernah kenyang itu bagaimana? Belanja yang kami maksudkan ialah teringin roti,keropok,kebab,jus dan lain-lain yang dijual distesen minyak ye. Atau sesekali akan beli stokin,tshirt dan pakaian yang berharga 5euro kebawah. 

Atau juga untuk beli ole-ole keychain untuk kawan-kawan yang bernilai 1 euro ke bawah. 
Harap faham definisi belanja kami!  Hehe.. 
Minta dengan Abuya Ummu? 
Ewah cantik muka kau! 

Ummu akan menidak pedulikan permohonan itu ye. 
Sebelum mohon pun dah tau dah jawapan. Jadi aku akan pakat sesama adik-adik yang agak boleh berfikir (sebab ada adik yang tak suka fikir) untuk cari modal beli barang untuk dijual disana. Dalam masa yang sama kami memang akan sentiasa bawak cd/vcd yang dihasilkan selalunya last minute sebelum keberangkatan. 

Dari hasil jualan cd tu akan sangat membantu kos perjalanan selama 3 bulan di Eropah. Manakala jualan barang yang kami bawa pula adalah sebagai sok sek sok sek keperluan selama disana. 

Dan biasanya Tuhan buatkan ada saja pihak yang akan bermurah hati tumpangkan rumah,belanja makan,belanja pakai dan lain-lain. Walaupun begitu tetaplah kami pernah melalui pengalaman tidur dalam kereta ditempat rehat sebab tiada rumah untuk ditumpangi,pernah juga tidur diruang tamu rumah orang yang sempit seramai 13orang. 

Dan biasa juga tidur tersengguk disofa rumah orang. Sekarang ni dah mudah. GISB dah ada rumah dan premis di Eropah. Jadi sapa nak kesana sekarang ni dah tak risau nak kena tidur dalam kereta. Huhu..

Hikmah besar dari semua ini ialah, satu hari tu sorang simpati lama Abuya di Kent (UK) mengajak kami kerumahnya. Rumahnya jauh dari London. Kira kampung jugalah. Konsep rumahnya pula ialah cerita seram. Pokok merimbun yang menutupi sebahagian besar rumahnya itu memang meremangkan, dibelakang rumah pula ada pokok yang jenis boleh tarik kaki orang tu tahape nama dia. Memang seram. 

Image result for rumah seram

Tuan rumah tinggal dengan anak lelaki bujangnya. Kedua-dua mereka itu juga menyeramkan. Bila sampai waktu tidur, tuan rumah dan anaknya mohon izin untuk masuk tidur dan meninggalkan kami terpinga-pinga nak tidur mana. Seram kan? 

Kami seramai 8orang pun ambil keputusan untuk layan jelah ruang tamu tu. Aku merengkot atas sofa diruang makan, Fatim bawah meja makan, Fah tergolek tepi pasu, adik-adik laki diruang tamu berhimpit-himpitan. Dah penat sangat. 

Esok paginya tuan rumah dan anak pun turun solat subuh jemaah dengan kami. Lepas solat tu dia menangis. Hish makcik jangan buat hal! Dia cakap selama ni dari lama dulu aku selalu dengar orang tuduh Abuya mewahkan anak-anak. 

Tapi bila aku tengok kamu semua sanggup tidur dalam keadaan serba kurang diruang tamu rumah aku ni,jelaslah bahawa segala tuduhan itu tidak benar sama sekali. Hah! Makcik ni memang pandai menyeramkan kami!

Abuya memang betul nak pastikan bahawa kami ke Eropah tu dapat kekalkan rasa hamba. 
Jangan berangan macam pelancong pergi Eropah nak borong handbag ye. Sedar diri sikit kau tu pergi berjuang. Bukan bersenang lenang. Pernah kami hadapi satu kesusahan yang tak mampu ditanggung lagi lalu kami call Ummu untuk mengadu. Wahh..seronok kau dapat mengadu ye. 

Sekali tu Ummu boleh relaks je cakap,Allah.. Nikmat dapat ke Eropah tu dah besar sangat. 
Setakat ujian kecik ni apalah nak diberatkan. Ha padan muka! Macamlah kau tak kenal Ummu nya. Iyah dulu selalu ngadu cikgu rotan,hasilnya Ummu akan rotan Iyah lagi teruk dari cikgu. Hahah.

Jadi itulah yang Abuya maksudkan dengan memberi kesusahan kepada anak. Supaya kelak mereka tahu untuk jadi miskin dalam kaya dan boleh kaya dalam miskin. Selagi Tuhan tidak ditinggalkan, insyAllah semuanya dapat diatasi.

Abuya.. Terima kasih..

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text