Social Icons

Thursday, 30 April 2015

Perimgatan Untuk Hati Yang Selalu Alpa

Buat renungan: 

Suatu malam seekor ular menyelit masuk ke dalam gudang kayu. Secara tak sengaja, ia menyusur  di atas gergaji. Tajamnya mata itu gergaji menyebabkan per.ut ular terluka.
Ular beranggapan gergaji itu menyerangnya.

Ia pun membalasnya dengan mematuk gergaji itu berkali-kali, serangan tersebut menyebabkan luka parah di bagian mulutnya.


Marah dan sakit yang amat sangat, ular itu berusaha mengerahkan kemampuan terakhirnya untuk mengalahkan 'musuh' tersebut. Ia pun membelit gergaji itu sekuat tenaga. Belitan tersebut menyebabkan lukanya teramat parah dan akhirnya ia pun mati di situ.

Di saat beremosi dan marah, rasanya mudah sekali bagi kita untuk melukai dan menyakiti orang lain. Padahal kalaulah benar-benar kita sedar, sebenarnya yang akan terluka dan sakit adalah diri kita sendiri.

"Bukanlah orang yang kuat itu orang yang menang bertumbuk, tetapi orang yang kuat ialah orang yang mampu mengawal diri daripada sifat marah."

 Sahabat2ku:

           Jangan tertipu 
        dengan usia MUDA 
        karena syarat Mati 
         TIDAK harus TUA.


   Jangan terpedaya dengan 
        tubuh yang SEHAT 
       karena syarat Mati 
       TIDAK mesti SAKIT


   Jangan terperdaya dengan 
        Harta Kekayaaan
                Sebab 
    Si kayapun tidak pernah 
     menyiapkan Kain Kafan 
        buat dirinya 
      meski cuma Selembar.


      Mari Terus berbuat BAIK,
         berniat untuk BAIK,
     berkata yang BAIK-BAIK, 
   Memberi nasihat yang BAIK
Meskipun 
TIDAK banyak orang yang mengenalimu 
dan   
Tidak suka dgn Nasihatmu


      Jadilah bagai Jantung 
        yang tidak terlihat, 
     Tetapi terus berdenyut 
     setiap saat hingga kita 
terus dapat hidup, berkarya 
     dan menebar manfaat 
       bagi sekeliling kita 
     sampai diberhentikan 
              oleh NYA

            
Sahabat2ku:
"Waktu yang kusesali adalah
         jika pagi hingga .
      matahari terbenam, 
  'Amalku tidak bertambah 
            sedikitpun, 
  padahal aku tahu saat ini 
       umurku berkurang".
Renung-renungkan lah..

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text