Social Icons

Saturday, 24 December 2016

Muhasabah Diri

Oleh: Ayahanda Syeikh Haji Abdul Rahim Pfordten

Kata saiyidina Omar r.a. "Hisablah dirimu sebelum kamu di hisab."

Saudara,

Kita harus menghasilkan iman semaksima mungkin untuk menempuh hidup yang penuh ujian, cobaan, balak dan imtihan ini dengan jayanya. 

Diantara cara untuk menyubur kan iman, keyaqinan dan keinsafan, adalah dengan bertafakkur, berfikir merenung perihal erti hidup dan mati kita berpandukan keterangan ilmu wahyu yakni al Quran dan hadith.

Manusia dilahirkan untuk hidup buat selama2nya cuma kena menempuh dua alam; hidup didunia dan hidup diakhirat. Diantara dua alam ini dipisahkan oleh mati.

Kematian tak boleh dielakkan: tua-muda, bersedia-tidak, suka-tidak, miskin-kaya, pemimpin- pengikut, tukang syarah tukang dengar pasti akan mati. Firman Allah "Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati." Dan firmanNya lagi "Mati yang kamu lari darinya pasti akan mendatangi kamu." 

Dalam satu majlis jamuan, Raja Sulaiman salah seorang tetamunya yang duduk disebelah nya merasa gelisah kerana ada seseorang yang duduk dihadapannya sedang memerhati kannya. Tetamu itu bertanya "Siapa orang itu?" jawab nabi Sulaiman "Itulah malaikal maut." Maka kata tetamu itu "Hantarlah aku kesebuah pulau yang jauh terpencil." Maka Nabi Sulaiman pun memerintahkan jin menghantar tetamu itu kesebuah pulau yang terpencil. 

Sesampai di sana, malaikal maut pun sudah sedia menunggu dan mencabut nyawanya. Malaikal maut kehairanan mengapa orang itu berada dalam majlis Raja Sulaiman sedangkan dia ditugaskan mencabut nyawa orang itu disebuah pulau yang terpencil. Jadi kematian akan berlaku entah bila, entah di mana dan entah bagai mana, semua Allah dah tetapkan.

Cuma mati bukan lenyap jadi tanah dan berakhirlah sebuah kehidupan. Mati hanyalah berpindah tempat hidup. Dulu kita tidak ada di dunia. Kini kita sedang berada di sini. Entah esok, entah lusa, kita akan pergi meninggalkan dunia ini buat selama2nya. Tinggallah rumah, kereta, kebun, wang simpanan, jawatan, pangkat, gelaran malah anak isteri tercinta. Mungkin kita tak dikenang lagi. Pada malam Nisfu Sya'ban diserahkan senarai mati tahun itu ke jabatan malaikal maut. Usia tua adalah pelengkap syarat untuk mati. Hadith riwayat Tarmizi bermaksud "Umur umat Muhammad saw macam umur nabinya."

Islam melihat orang yang banyak mengingati mati adalah orang yang cerdik. Dengannya ia akan buat persediaan untuk kehidupan selepas mati itu. Orang beriman berani hidup dan tak takut mati. Hidup untuk berbakti dan mati untuk pergi bertemu kekasih. 

Menjelang wafat Rasulullah saw didatangi oleh malaikal maut menyampaikan salam Allah kepada Baginda. Lalu Baginda saw bertanya "Sudah kah sampai hukum?" Jawab malaikal maut "Ye". Rasulullah saw bersabda, "Tanyalah ke hadhrat Allah, adakah kekasih akan mematikan kekasih nya." Maka Allah swt memerintahkan malaikal maut menyampaikan firman Nya "Tidakkah kekasih merindui untuk bertemu dengan kekasihnya?" maka jawab Rsaw "Ya!! aku sangat merindui untuk bertemu kekasiku. Bawalah aku segera menemuiNya."

Menjelang mati manusia mengalami: 

1. Sakit yang tak mampu berkata "Aduh!" Ianya bagai dicincang dengan pedang sebanyak 300 kali tetak. Atau umpama kambing yang diselupat kulit hidup2. Atau umpama burung yang dicampak ke dalam minyak yang sedang panas menggelegak. Atau umpama kerongkong diradak dengan kayu berduri kemudian di sentak keluar dengan keras.

2. Dahaga bagaikan akan pecah tenggorok terutama bagi peminum arak dan orang yang tak sembahyang. Sunat diberi air.

3. Lapar bagai dirobek2 perut. Orang yang rajin berpuasa diringankan dari lapar-dahaga. Begitu juga orang yang lazim bersugi dan menutup kepala ketika masuk tandas. Amalkan doa keselamatan "Allah bumma hawwin a'laina fi sakaratul maut."

4. Dibuka hijab lalu dapat melihat alam ghaib. Fiman Allah "Menjelang mati akan dibuka hijab dan (kamu) akan dapat melihat alam ghaib yang selama ini kamu ragu2 terhadapnya." Melihat iblis laknatullah yang menyamar macam emak, isteri atau tuan guru dalam usaha terakhir nak menyesatkan anak Adam sebelum berlepas diri dengan hasutan supaya mati sebagai Yahudi atau Nasrani. Melihat Malaikal Maut yang berwajah cantik atau sebalik nya. Melihat Syurga atau Neraka tempat kembali.

Roh ahli kebajikan diperah dari kaki ke ubun2. Roh orang kafir dan ahli maksiat ditarik songsang. Malaikal Maut tak tergamak nak melihat wajah Rsaw ketika dicabut nyawanya. Malaikal Maut paling akhir sekali wafat dan tak mampu nak mencabut nyawanya sendiri.

Saudara,
Saat kematian adalah merupakan malapetaka bagi sesetengah orang tetapi merupakan rahmat bagi sesetengah yang lain. Saat kematian adalah detik pengisytiharan bahagia atau celakanya nasib seseorang di akhirat. Kita tidak tahu sama ada kita akan menjadi orang bahagia (ahli sa'adah) atau orang celaka (ahli syaqawah) tetapi gaya hidup kita akan menentukan nasib kita di akhirat. Oleh itu baikilah diri sebelum didatangi mati. Bertaubatlah! Firman Allah bermaksud "Sesungguhnya orang yang berbakti akan ke Syurga dan orang yang derhaka akan ke Neraka.

Saidatuna Fatimah suatu ketika berkata kepada ayahandanya, Rasulullah saw, "Ya Rasullullah, kami amat ngeri bila terkenangkan kematian." Maka jawab Rasulullah saw "Tidak begitu Fatimah. Barangsiapa yang sudah sempurna iman dan amalnya maka ketika matinya Allah swt akan menghiburkan hatinya dan diperlihatkan Syurga tempat kembalinya. Allah akan membujuknya dengan firmanNya "Wahai nafsu yang telah sempurna yaqin. Kembalilah kamu kepada Tuhanmu dengan perasaan redho' dan diredho'i. Masuklah kamu kedalam golongan hambaKu yang soleh. Dan masuklah kamu ke dalam SyurgaKu. Maka pada ketika itu kematian itulah yang paling engkau sukai.

Dikisahkan pada satu peristiwa seorang penguasa negara sedang menunggang kuda yang sangat tangkas dengan berpakaian kebesaran yang sungguh hebat dan dengan lagak penuh angkuh. Di tungganglah kudanya melalui lorong yang berbaris ramai hamba rakyat melaungkan sorakan "Daulat tuanku!" Tiba2 tampil seseorang dari kalangan rakyatnya yang berpakaian compang-camping memegang tali kekang kuda siraja. Maka amat murkalah siraja dan menghalau nya. Maka kata yang memegang tali kekang itu "Dekatkanlah telinga mu aku nak bisikkan suatu berita rahsia yang amat penting.' 

Maka siraja pun tunduk mendekatkan telinganya. Maka kata sicompang-camping "Aku adalah yang memisahkan seseorang dengan kebesarannya, harta-bendanya dan anak-isterinya." Maka sang raja pun merayu "Izinkan aku nak balik ke istana untuk bertemu anak-isteriku buat kali terakhir." Maka jawab malaikal maut "Tidak ada tempoh bagimu." Maka sang raja pun jatuh tersungkur kebumi.

Tersebut sebuah kisah yang lain. Seorang soleh kembali dari pasar. Bila masuk ke rumah didapati ada seseoang sedang duduk diruang tamu. Lalu dia bertanya kehairanan "Siapa tuan hamba dan siapa yang membenarkan tuan masuk. Maka jawab tetamu itu "Aku tetamu dan yang membenarkan aku masuk adalah tuan kepada tuan rumah ini dan aku boleh masuk walaupun ke dalam peti besi yang dikunci berlapis2. 

Maka kata orang soleh itu "Kalau begitu bawalah aku pergi bertemu dengan Tuhanku. Sesungguhnya aku sangat rindu untuk bertemu denganNya." Maka kata malaikal maut "Ucap salam dari Tuhan dan Tuhan memberi kamu memilih mati yang macam mana yang kamu mahu." Maka jawab orang soleh "Izinkan aku solat sunat dua rakaat" Maka nyawanya telah diambil dalam sujud akhirnya. 

Ilmu yang bermunafaat dan kesedaran akan mendorong seseorang itu mentaati Allah dan ibadah yang makbul yakni yang di hayati akan membentuk keperibadiannya dengan keluhuran jiwa yakni nilai2 murni kemanusiaan. 

Dengan mengekalkan rasa berTuhan dan rasa hamba akan memelihara kita dari merasa besar diri dan sebaliknya akan tawadhu' atau merendah diri dengan Allah dan berlemah lembut terhadap sesama manusia. Berlapang dada berhadapan dengan karenah dan ragam mereka. Bersifat pemaaf dan mudah meminta maaf serta mengekalkan silatur rahim.

Jadi hidup di dunia hanya sementara. Amat pendek sekali. Hidup selepas mati kekal selama2nya. Jasad lahir bila ditinggalkan roh akan reput dibaham tanah tetapi roh akan terus hidup. Oleh itu wawasan hidup orang beriman, jangka pendeknya mati dan jangka panjangnya hidup di akhirat, menempuh alam barzakh, mahsyar, menempuh titian dengan selamat untuk ke Syurga terselamat dari jatuh ke jurang Neraka.

Pada pandangan fahaman sekuler urusan akhirat terserahlah kepada para rahib, pendeta dan tok2 guru. Urusan dunia serahkan kepada para umarak maka jadilah urusan dunia tidak dipandu oleh ilmu wahyu justeru berlakulah berbagai kerosakan dan keruntuhan akhlak dalam masyarakat.

Fahaman mulhidin (atheis) melihat kehidupan akhirat tidak wujud sama sekali malahan mereka mengatakan Tuhan itu semata2 khayalan akal manusia. Di barat dan Amerika sudah ramai yang menganut fahaman mulhidin ini sebab itu akhlak mereka ranap menyembah bumi walaupun tamadun mereka mencakar langit. Ada diantara pakar ilmu kemanusiaan mereka mewar-warkan "Barat kini teruk di landa kemelut keruntuhan akhlak dan penawar tunggalnya adalah kembali kepada agama. Justru kita lihat setiap tahun ramai diantara mereka yang memeluk Islam kerana melihat akhlak dan persedaraan dalam masyarakat Islam dinegara mereka.

Islam melihat dunia ini tempat membuat sebanyak2 kebajikan. Jadikan kecemerlangan hidup di dunia sebagai alat untuk mencapai kecemerlangan hidup di akhirat dalam mendapat redha Allah, ampunan dan kasih sayang Nya. Dengan demikian, Allah akan memberi ganjaran nikmat yang maha hebat dalam SyurgaNya di akhirat kelak. Firman Allah bermaksud "Berbekallah kamu sesungguhnya sebaik2 bekalan itu adalah amalan Taqwa". Maksud sabda Rasulullah saw "Dunia adalah ladang untuk akhirat."

Wahai diriku dan saudara2ku sesama Islam 'Bertaqwalah pada Allah nescaya kita selamat dan berbahagia dunia-akhirat.'

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text