Social Icons

Sunday, 22 May 2016

Kisah Keluarga - Akibat Tinggalkan Solat


Solat mencegah perbuatan mungkar

Semalam saya dikunjungi oleh sebuah keluarga yang saudara mereka telah terlanjur. Kini telah hamil 7 bulan. Saudara-saudara gadis itu berhasrat gadis itu ditarbiyah agar bertaubat, dan berubah.

Ini kerana keterlanjuran gadis itu adalah kali ke dua dengan pasangan yang sama. Bermakna kali pertama gadis itu tertangkap oleh saudara besarnya, dia berjanji mahu berubah. Tetapi sekadar lafaz dimulut tanpa ada usaha dan bimbingan bertaubat. Hukuman 'buang daerah' yang keluarga mampu lakukan tidak dibuat maka gadis itu masih selesa dengan perbuatanya.

Ia menjadi ketagihan bila lama tidak dilakukan. Kali ini ia hamil dan tak mampu disorok lagi. Saudara besar marah. Marah mereka sudah terlewat bila mana usaha hukuman ke atas kesalahan pertama tidak dilaksanakan.

Ketika saudara besar menceritakan, "payah nak percaya adik buat gitu lagi sebab adik taat mengerjakan perintah Allah, seperti sentiasa mengerjakan solat 5 waktu, menutup aurat dan berpuasa ramadhan. Adik pun jarang keluar berfoya-foya dengan kawan-kawan, keluar rumah sekali sekala saja."

"Adik tinggal bersama mak dan ayah saja di rumah, jadi mak ayah memang ambik berat dengan adik. Tetapi tak sangka macamana adik boleh terlanjur lagi sehingga hamil."

"Masa semua saudara balik berhari raya baru-baru ini, semua kami tak tahu keadaan adik. Kami tahu baru-baru ini, bilamana kami tanya, bila adik akan mendaftar masuk kolej."

"barulah mak bagitahu keadaan adik yang sebenarnya. Mak tak beritahu masa semua saudara pulang beraya hari tu kerana 'tak nak hilangkan mood raya' kami semua yang sedang berkumpul ramai-ramai."

Saya pun takde nak cakap banyak. Saya cuma jawap," walaupun masih mentaati Allah, mengerjakan solat fardhu 5 waktu tetapi dalam masa yang sama masih melakukan zina, bermakna solat yang dikerjakan tidak dapat mencegah perbuatan mungkar."

Firman Allah dalam surah al-Ankabut, ayat 45 yang bermaksud, "sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar."

"jadi kena periksa semula solat, bermula dari mandi wajib, cara berwudhuk dan bersolat, adakah sempurna rukun-rukunnya. InsyaAllah jika sempurna segala rukun, dan solat itu sempurna, janji Allah benar, solat itu akan mampu mencegah perbuatan mungkar."

"Solat menjadi pengawal kepada kita dari melakukan perbuatan mungkar, bila tergerak nak buat, ada saja halangan untuk tidak kita melakukan maksiat dan perbuatan mungkar."

Oleh itu wahai sahabat, wahai saudara-saudara ku, marilah kita periksa diri dan amalan harian kita, adakah kita masih degil taknak tutup aurat, masih degil taknak mengerjakan solat, tak nak berpuasa, masih nak bercouple dan nak melawa.

Syurga neraka adalah pilihan kita, kita buat kita dapat.

Menyambung perihal solat boleh mencegah kemungkaran seperti Firman Allah dalam surah al-Ankabut, ayat 45 yang bermaksud, "sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar."

"jadi kena periksa semula solat, bermula dari mandi wajib, cara berwudhuk dan bersolat, adakah sempurna rukun-rukunnya. InsyaAllah jika sempurna segala rukun, dan solat itu sempurna, janji Allah benar, solat itu akan mampu mencegah perbuatan mungkar."

Ada yang tertinggal untuk diterangkan. Saya selalu memerhatikan perempuan termasuklah isteri atau ibu atau gadis atau remaja yang bila nak mengerjakan solat terus berwudhuk tanpa bersuci terlebih dahulu.

Maksud saya bersuci ialah, membersihkan kemaluan sebelum berwudhuk. Fitrah semulajadi kemaluan perempuan sering mengeluarkan lelehan tak kira lendir warna jernih atau kental pekat. Ini adalah kebiasaan. Semua lelehan yang keluar dari faraj perempuan adalah najis kecuali air mani. Maka sewajarnya sebelum ambik wudhuk sucikan diri dari najis. Dan 'pakaian dalam' yang telah terkena najis TIDAk boleh dibawa bersolat.

Hanya dirinya yang tahu tahap kesuburan dan kebersihan diri sendiri. Maka sebelum mengambil wudhuk baik periksa dahulu pakaian dalam, samada bersih atau kotor. Cuci kemaluan terlebih dahulu, kemudian barulah berwudhuk.

Jadikan amalan cuci kemaluan sebagai rutin untuk menghindari diri ada najis ketika mengerjakan solat. Selalu saya perhatikan, dah banyak berjalan, bershopping,buat kerja apabila masuk surau terus ambik wudhuk, dan mengerjakan solat tanpa memeriksa pakaian dalam itu bersih atau kotor. Jika kotor, jangan pakai pakaian dalam itu ketika mengerjakan solat. Dikhuatiri terdapat najis dari lelehan yang keluar tanpa sedar. Kalau air mani ia keluar dalam keadaan disedari, jadi pasti akan mandi wajib.

Lelehan yang keluar dari faraj perempuan apabila mula akil baligh terdiri dari wadi, mazi dan keputihan. Ada juga yang darah istihadah. Semua ini najis dan perlu dibersihkan. Pakaian yang terkena lelehan ini dikira bernajis dan tidak dibawa bersolat. Maka bersihkan dulu kemaluan dan jangan pakai pakaian dalam ketika bersolat untuk mengelakkan solat tidak sah.

Solat yang sempurna mampu mencegah kita dari melakukan kemungkaran. Janji Allah benar. Maka sila pastikan hal yang kecil, remeh tetapi membawa impak besar dalam mengerjakan solat.

Ramai orang malu nak bertanya, bolehkah solat pakai seluar dalam? Boleh sekiranya seluar dalam itu bersih. Jadi sebelum solat periksa seluar dalam anda, mana tahu ada kesan air kencing atau keputihan. Cium dan periksa, jika kotor, jangan pakai, cuci kemaluan dan berwudhuk, solat.uatan mungkar."

Ada yang tertinggal untuk diterangkan. Saya selalu memerhatikan perempuan termasuklah isteri atau ibu atau gadis atau remaja yang bila nak mengerjakan solat terus berwudhuk tanpa bersuci terlebih dahulu.

Maksud saya bersuci ialah, membersihkan kemaluan sebelum berwudhuk. Fitrah semulajadi kemaluan perempuan sering mengeluarkan lelehan tak kira lendir warna jernih atau kental pekat. Ini adalah kebiasaan. Semua lelehan yang keluar dari faraj perempuan adalah najis kecuali air mani. Maka sewajarnya sebelum ambik wudhuk sucikan diri dari najis. Dan 'pakaian dalam' yang telah terkena najis TIDAk boleh dibawa bersolat.

Hanya dirinya yang tahu tahap kesuburan dan kebersihan diri sendiri. Maka sebelum mengambil wudhuk baik periksa dahulu pakaian dalam, samada bersih atau kotor. Cuci kemaluan terlebih dahulu, kemudian barulah berwudhuk.

Jadikan amalan cuci kemaluan sebagai rutin untuk menghindari diri ada najis ketika mengerjakan solat. Selalu saya perhatikan, dah banyak berjalan, bershopping,buat kerja apabila masuk surau terus ambik wudhuk, dan mengerjakan solat tanpa memeriksa pakaian dalam itu bersih atau kotor. Jika kotor, jangan pakai pakaian dalam itu ketika mengerjakan solat. Dikhuatiri terdapat najis dari lelehan yang keluar tanpa sedar. Kalau air mani ia keluar dalam keadaan disedari, jadi pasti akan mandi wajib.

Lelehan yang keluar dari faraj perempuan apabila mula akil baligh terdiri dari wadi, mazi dan keputihan. Ada juga yang darah istihadah. Semua ini najis dan perlu dibersihkan. Pakaian yang terkena lelehan ini dikira bernajis dan tidak dibawa bersolat. Maka bersihkan dulu kemaluan dan jangan pakai pakaian dalam ketika bersolat untuk mengelakkan solat tidak sah.

Solat yang sempurna mampu mencegah kita dari melakukan kemungkaran. Janji Allah benar. Maka sila pastikan hal yang kecil, remeh tetapi membawa impak besar dalam mengerjakan solat.

Ramai orang malu nak bertanya, bolehkah solat pakai seluar dalam? Boleh sekiranya seluar dalam itu bersih. Jadi sebelum solat periksa seluar dalam anda, mana tahu ada kesan air kencing atau keputihan. Cium dan periksa, jika kotor, jangan pakai, cuci kemaluan dan berwudhuk, solat.

KREDIT SUMBER

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text