Social Icons

Wednesday, 25 May 2016

Perkahwinan Bukan Untuk Bercerai - Bahagian 1

Pernikahan yang menghalalkan perhubungan suami isteri adalah suatu yang sesuai dengan fitrah manusia. Rasulullah SAW. menyebut pernikahan sebagai sunnah Baginda. Bahkan, Nabi SAW mengatakan, siapa yang membenci sunnahnya, ertinya ia tidak termasuk dalam golongan orang-orang Baginda SAW. 

Seiring dengan panjangnya perjalanan waktu dan lika-liku kehidupan, kadang kala ikatan pernikahan mengendur dan semakin longgar. Ianya berpunca dari kelalaian dalam mendidik hati supaya kuat dengan Allah dan Rasul. Hati dibiarkan untuk dikuasai nafsu sehingga tujuan asal perkahwinan jadi tersasar. Kerana itu, kenalah diperkuat lagi ikatan perkahwinan yang mula longgar itu dengan mengingat-ingat kembali tujuan pernikahan iaitu mendapatkan keredhaan Allah serta memperjuangkan rumah tangga model sebagai ikutan masyarakat Islam. 

Bagaimana pula jika timbul juga perselisihan? Apa yang perlu dilakukan? 
Perselisihan suami-isteri adalah hal yang manusiawi. Ianya lumrah bagi manusia yang diciptakan Tuhan dalam keadaan mudah lupa, lalai dan tersilap. 

Hakikatnya Tuhan mahu setiap manusia boleh menerima kelemahan dan kekurangan orang lain. Setiap orang tentu mengharapkan orang lain dapat memaafkan kelemahannya atau kesalahannya. Maka hikmahnya manusia akan saling berpadu dan bersatu serta saling bertolak ansur antara satu dengan yang lain. 

Jika Rasulullah saw. memberi toleransi waktu tiga hari bagi dua orang muslim yang saling mendiamkan diri dari bertegur sapa antara satu sama lain, alangkah baiknya jika suami-isteri yang saling berdiam diri - tidak mahu bertegur sapa di pagi hari tetapi setelah insaf tentang hakikat ini, di malam harinya mereka sudah saling tersenyum dan saling meminta maaf!! 

Ini semua tidaklah aneh bagi pasangan suami-isteri muslim dan muslimah yang sangat memahami bahawa perselisihan antara mereka adalah berpunca dari gangguan Iblis. 

Rasulullah SAW. pernah menerangkan kepada para sahabat, “Sesungguhnya Iblis meletakkan singgahsananya di atas air, kemudian dia mengirim pasukannya, maka yang paling dekat kepadanya, dialah yang paling besar fitnahnya. Lalu datanglah salah seorang dari mereka seraya berkata: "aku telah melakukan ini dan itu," Iblis menjawab, "kamu belum melakukan apa-apa." Kemudian datang lagi yang lain membuat lapuran, "aku mendatangi seorang lelaki dan tidak akan membiarkan dia, hingga aku menceraikan antara dia dan isterinya," lalu Iblis mendekat seraya berkata, “Sangat bagus kerjamu” (HR. Muslim) 

Begitulah, Iblis menjadikan perceraian pasangan suami-isteri sebagai pertunjuk prestasi tertinggi tenteranya. Kerana itu, Islam mencegah perselisihan suami-isteri. Justeru itu, jika ada masalah, segeralah selesaikannya secara lembut, berkasih sayang dan saling menghargai. 

Usahakan agar masalah rumah tangga diselesaikan sendiri secara berhikmah dalam keadaan hati merintih memohon pertolongan Allah. Setiap pihak merasakan dia yang bersalah dan bersedia memohon maaf serta sanggup memaafkan tanpa syarat. Elakkan dari menghadirkan pihak ketiga. Jika belum selesai juga, cari seseorang yang boleh menjadi hakim yang dapat diterima kedua belah pihak. 

Yang susahnya jika membiarkan hati dikuasai sifat ego atau sombong – merasa diri betul atau merasa diri tidak bersalah. Inilah penyebab yang membuatkan perceraian tidak dapat dielakkan. Sedangkan anak kunci dalam menghadapi masalah rumah tangga adalah bersabar, bersabar dan bersabar. Sabar adalah ubat yang paling mujarab dalam meredakan ketegangan dan menghapuskan kemarahan. 

Firman Allah yang bererti: 

“Hai orang-orang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi wanita dengan cara paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka kerana hendak mengambil kembali sebahagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali bila mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka secara yang sewajarnya. Kemudian jika kamu tidak menyukai mereka maka bersabarlah, kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (Q.S An-Nisa: 19) 

Demikianlah pernikahan adalah untuk mendapatkan redha Allah. Allah maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita sebagai suami atau isteri. Allah maha tahu tentang kelebihan pasangan hidup kita yang kita tidak menyedarinya. Sebab itu Allah anjurkan kita bersabar dalam menghadapi karenah mereka. Jangan melulu membuat keputusan untuk berpisah. Bukankah Allah maha tahu ada banyak lagi kebaikan yang ada pada mereka walaupun karenahnya yang seketika itu sangat menguji kita.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text