Social Icons

Tuesday, 13 June 2017

Di Mana Silap Dan Salahnya Wahhabi - Boleh Baca Di Sini!!

MEMBONGKAR KEKELIRUAN WAHHABI SALAFI YANG BER-I'TIQAD BAHAWA ALLAH BERADA DI LANGIT. ADAKAH BENAR ALLAH BERADA DI ATAS LANGIT? - Pengajian Aswaja Pemurnian Nusantara

Wahhabi Salafi (golongan khalaf) sangat gemar mengambil ZAHIR ayat dari Al-Quran tanpa mentakwilkannya kepada maknanya yang sebenar. Dengan perbuatan itu, terjadinya percanggahan makna dengan ayat-ayat Al-Quran yang lain.

Sebelum kita memulakan perbincangan, harus diketahui terlebih dahulu bahawa di dalam Al-Qur'an, terdapat (1) ayat-ayat muhkamat dan (2) ayat-ayat mutasyabihat.

Allah ta'ala berfirman :

‎ ] هُوَ الَّذِيْ أَنْزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ ءَايَاتٌ مُحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ فَـأَمَّا الَّذِيْنَ فِي قُلُوْبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُوْنَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِـغَاءَ الْفِـتْنَةِ وَابْتِـغَاءَ تَأْوِيْلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيْـلَهُ إِلاَّ اللهُ وَالرَّاسِخُوْنَ فِي الْعِلْمِ يَقُوْلُوْنَ ءَامَنَّا بِهِ كُلٌّ مِنْ عِنْدِ رَبِّنَا وَمَا يَذَّكَّرُ إِلاَّ أُوْلُوْا اْلأَلْبَابِ [ (ءال عمران : 7)

Maknanya : "Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Qur'an) kepada Muhammad. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat MUHKAMAT, itulah Umm Al Qur'an (yang dikembalikan dan disesuaikan pemaknaan ayat-ayat al Qur'an dengannya) dan yang lain ayat-ayat MUTASYABIHAT. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada KESESATAN, maka mereka MENGIKUTI ayat-ayat yang MUTASYABIHAT untuk MENIMBULKAN FITNAH dan untuk mencari-cari takwilnya sesuai dengan HAWA NAFSUNYA, padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya (seperti saat tibanya kiamat) melainkan Allah SERTA orang-orang yang MENDALAM ILMUNYA mengatakan : "Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya itu berasal dari Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran darinya kecuali orang-orang yang berakal" (Ali-Imran : 7)

I. Definisi Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat.

- Al Muhkam: المتضح المعنى ; yang jelas maknanya.

- Al Mutasyabih: ما ليس بمتضح المعنى; yang tidak jelas maknanya.


DEFINISI AYAT-AYAT MUHKAMAT : 
Ayat yang dari segi bahasa, memiliki satu makna sahaja dan tidak memungkinkan untuk ditakwil ke makna yang lain. Ayat sebegini diketahui dengan jelas makna dan maksudnya. Seperti firman Allah :

‎﴿ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَىءٌ ﴾ (سورة الشورى: ۱۱) 

Maknanya: “Dia (Allah) TIDAK MENYERUPAI sesuatu pun dari makhluk-Nya (baik dari satu segi mahupun semua segi, dan tidak ada sesuatupun yang menyerupai-Nya)”. (Asy-Syura: 11) 

‎﴿ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ ﴾ (سورة الإخلاص :4) 

Maknanya: “Dia (Allah) TIDAK ADA satu pun yang menyekutui-Nya”. (Al-Ikhlas : 4) 

﴿ هَلْ تَعْلَمُ لَهُ سَمِيًّا ﴾ (سورة مريم :65)

Maknanya: “Allah tidak ada serupa bagi-Nya”. (Maryam : 65) 


DEFINISI AYAT-AYAT MUTASYABIHAT : 
Ayat yang belum jelas maknanya. Atau yang memiliki BANYAK kemungkinan makna dan kefahaman sehingga perlu direnungkan agar diperolehi makna yang tepat dan sesuai, dengan cara MENGGUNAKAN ayat-ayat muhkamat. Seperti firman Allah :

﴿ الرّحْمٰنُ عَلَى العَرْشِ اسْتَوَى ﴾ (سورة طه :5)

Maknanya: "(Iaitu) Tuhan yang Maha Pemurah, yang di atas Arasy." (Taha : 5)

Tafsir : Pengertian lafaz "ARASY" ini adalah "BERKUASA", iaitu bersemayam sesuai dengan Keagungan dan KebesaranNya. Ia tidak memberi makna sebagai Allah "duduk" di atas Arasy.

Soalan Aswaja kepada Wahhabi Salafi adalah : 

“Mengapa Anda meyakini bahwa Allah subhanahu wa ta‘ala ada di langit?”

Jawapan menyeleweng Wahhabi Salafi :

Wahhabi Salafi akan memberikan hujjah batil dengan memberi tafsir ayat-ayat al-Qur’an yang menyeleweng dan mengikut nafsu. Menurut mereka, tafsiran mereka menunjukkan bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala ada di langit. Mengikut fahaman mereka, kalimat "istawa" di ayat mutasyabihat di atas itu, memberi makna kepada "duduk".

Kupasan Aswaja :

Ayat yang disebutkan tidak secara tegas menunjukkan bahawa Allah ada di langit. Ini adalah kerana menurut para ulama, kalimat "istawa" memiliki 15 makna, bukan sahaja memberi maksud sebagai "duduk". Di samping itu, apabila puak wahhabi berhujjah dengan tafsiran mereka sendiri, maka hujjah wahhabi dapat dipatahkan dengan ayat-ayat lain yang menunjukkan bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala TIDAK BERADA di langit. Oleh itu jika kita hendak memperolehi makna bagi ayat-ayat Mutasyabihat dengan tepat dan sesuai, mestilah dengan cara MENGGUNAKAN ayat-ayat muhkamat.

Bukti Allah tidak berada di langit :

Dalil dari Al-Quran:

Allah subhanahu wa ta‘ala berfirman: 

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْ 

“Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada.” (QS. al-Hadid : 4). 

Ayat ini menegaskan bahwa Allah subhanahu wa ta‘ala pun bersama kita di bumi, bukan tetap berada di langit. Dalam ayat lain, Allah subhanahu wa ta‘ala berfirman:

وَقَالَ إِنِّي ذَاهِبٌ إِلَىٰ رَبِّي سَيَهْدِينِ

“Dan Ibrahim berkata, “Sesungguhnya aku pergi menuju Tuhanku (Palestina), yang akan memberiku petunjuk.” (QS. al-Shaffat : 99). 

Dalam ayat ini, Nabi Ibrahim alaihissalam berkata baginda akan pergi menuju Tuhannya, padahal Nabi Ibrahim alaihissalam pergi ke Palestina. Dengan demikian, ayat ini menunjukkan bahwa Allah subhanahu wa ta‘ala bukan berada di langit, tetapi ada di Palestina.

Dalil dari Hadith:

Apabila Wahhabi berhujjah dengan menggunakan hadith tentang keyakinan Allah subhanahu wa ta‘ala ada di langit, maka hujjahnya dapat dipatahkan dengan hadith lain yang lebih kuat dan menegaskan bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala tidak ada di langit, bahkan ada di bumi. Al-Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam Sohih-nya:

عَنْ أَنَسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم رَأَى نُخَامَةً فِي الْقِبْلَةِ فَحَكَّهَا بِيَدِهِ وَرُؤِيَ مِنْهُ كَرَاهِيَةٌ وَقَالَ: إِنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا قَامَ فِيْ صَلاَتهِ فَإِنَّمَا يُنَاجِيْ رَبَّهُ أَوْ رَبَّهُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ قِبْلَتِهِ فَلاَ يَبْزُقَنَّ فِيْ قِبْلَتِهِ وَلَكِنْ عَنْ يَسَارِهِ أَوْ تَحْتَ قَدَمِهِ. رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ.

“Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata, “Bahawa Nabi saw melihat kahak di arah kiblat, lalu beliau menggosoknya dengan tangannya, dan beliau kelihatan tidak menyukai hal itu. Lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya apabila salah seorang kamu berdiri dalam solat, maka dia sesungguhnya berbincang-bincang dengan Tuhannya, atau Tuhannya ada di antara dirinya dan kiblatnya. Oleh kerana itu, janganlah dia meludah ke arah kiblatnya, akan tetapi meludahlah ke arah kiri atau di bawah telapak kakinya.” (HR. al-Bukhari [405]).

Hadith ini menegaskan bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala berada di depan orang yang sedang shalat, bukan berada di langit.

Wahhabi akan terus berkata dengan menggunakan dalil yang lain dengan berkata: “Keyakinan bahawa Allah ada di langit itu ijma’ ulama salaf.” 

Jawapan Ahlus Sunnah Wal Jamaah :

Pada mulanya, wahhabi mengatakan bahawa dalil keyakinan Allah berada di langit adalah dari ayat-ayat al-Qur’an. Kemudian setelah hujjah Wahabi telah dapat dipatahkan, Wahhabi berhujjah dengan menggunakan hadith pula. Lalu setelah hujjah Wahhabi dapat dipatahkan lagi, sekarang mereka berdalil dengan ijma’ ulama salaf pula. Padahal ijma’ ulama salaf sejak generasi sahabat kesemuanya meyakini Allah subhanahu wa ta‘ala tidak bertempat. Al-Imam Abu Manshur al-Baghdadi berkata dalam al-Farqu Bayna al-Firaq:

وَأَجْمَعُوْا عَلَى أَنَّهُ لاَ يَحْوِيْهِ مَكَانٌ وَلاَ يَجْرِيْ عَلَيْهِ زَمَان

“Kaum Muslimin sejak generasi salaf (para sahabat dan tabi’in) telah bersepakat bahawa Allah tidak bertempat dan tidak dilalui oleh waktu.” (al-Farq bayna al-Firaq, 256).

Al-Imam Abu Ja’far al-Thahawi juga berkata dalam al-’Aqidah al-Thahawiyyah, risalah kecil yang menjadi kajian kaum Sunni dan Wahhabi:

وَلاَ تَحْوِيْهِ الْجِهَاتُ السِتُّ

“Allah subhanahu wa ta‘ala tidak dibatasi oleh arah yang enam.”

Mari kita perhatikan dialog antara Aswaja dan Wahhabi seterusnya :

Aswaja : “Menurut Anda, tempat itu makhluk bukan?” 

Wahhabi : “Ya makhluk.” 

Aswaja : “Kalau tempat itu makhluk, sebelum terciptanya tempat, Allah ada di mana?” 

Wahhabi : “Pertanyaan ini tidak boleh ditanya kerana ia adalah pertanyaan yang bid’ah.” 

Demikian jawapan sang Wahhabi. Ketika mereka tidak dapat menjawab pertanyaan, mereka tidak akan menjawab dengan lafaz "aku tidak tahu", sebagaimana tradisi ulama salaf dulu. Akan tetapi mereka akan menjawab, “Pertanyaanmu bid’ah dan tidak boleh bertanya seperti itu.” 

Wahhabi tidak mengetahui atau pura-pura tidak mengetahui bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala WUJUD sebelum terciptanya alam. Para sahabat telah bertanya kepada Nabi saw, malahan Nabi saw tidak pernah menjawab kepada mereka bahawa pertanyaan tersebut adalah bid’ah. Al-Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam Sohih-nya:

عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ قَالَ إِنِّيْ عِنْدَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم إِذْ دَخَلَ نَاسٌ مِنْ أَهْلِ الْيَمَنِ فَقَالُوْا: جِئْنَاكَ لِنَتَفَقَّهَ فِي الدِّيْنِ وَلِنَسْأَلَكَ عَنْ أَوَّلِ هَذَا اْلأَمْرِ مَا كَانَ. قَالَ: كَانَ اللهُ وَلَمْ يَكُنْ شَيْءٌ غَيْرُهُ
رواه البخاري

“Imran bin Hushain radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku berada bersama Nabi saw, tiba-tiba datang sekelompok dari penduduk Yaman dan berkata: “Kami datang untuk belajar agama dan menanyakan tentang permulaan yang ada ini, bagaimana sesungguhnya?” Rasulullah saw menjawab: “Allah telah ada dan tidak ada sesuatu apapun selain Allah.” (HR. al-Bukhari [3191])

Hadith ini menunjukkan bahawa Allah subhanahu wa ta‘ala tidak bertempat. Allah subhanahu wa ta‘ala telah ada sebelum adanya makhluk, termasuk tempat. Al-Imam al-Tirmidzi meriwayatkan dengan sanad yang hasan dalam al-Sunan berikut ini:

عَنْ أَبِيْ رَزِيْنٍ قَالَ قُلْتُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ أَيْنَ كَانَ رَبُّنَا قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ خَلْقَهُ ؟ قَالَ كَانَ فِيْ عَمَاءٍ مَا تَحْتَهُ هَوَاءٌ وَمَا فَوْقَهُ هَوَاءٌ وَخَلَقَ عَرْشَهُ عَلىَ الْمَاءِ قَالَ أَحْمَدُ بْنُ مَنِيْعٍ قَالَ يَزِيْدُ بْنُ هَارُوْنَ الْعَمَاءُ أَيْ لَيْسَ مَعَهُ شَيْءٌ قَالَ التِّرْمِذِيُّ وَهَذَا حَدِيْثٌ حَسَنٌ.

“Abi Razin radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku berkata, wahai Rasulullah, di manakah Tuhan kita sebelum menciptakan makhluk-Nya?” Rasulullah saw menjawab: “Allah ada tanpa sesuatu apapun yang menyertainya. Di atasnya tidak ada sesuatu dan di bawahnya tidak ada sesuatu. Lalu Allah menciptakan Arasy di atas air.” Ahmad bin Mani’ berkata, bahwa Yazid bin Harun berkata, maksud hadith tersebut, Allah ada tanpa sesuatu apapun yang menyertai (termasuk tempat). Al-Tirmidzi berkata: “hadith ini bernilai hasan”. (Sunan al-Tirmidzi, [3109]).

Juga sebagaimana di sebutkan di dalam hadith Qudsi yang mana Allah berfirman : 

”Barangsiapa memusuhi wali-Ku sungguh Ku umumkan perang kepadanya, tiadalah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan hal-hal yang fardhu, dan Hamba-Ku terus mendekat kepada-Ku dengan hal hal yang sunnah baginya hingga Aku mencintainya, bila Aku mencintainya maka Aku menjadi telinganya yang ia gunakan untuk mendengar, dan menjadi matanya yang ia gunakan untuk melihat, dan menjadi tangannya yang ia gunakan untuk memerangi, dan kakinya yang ia gunakan untuk melangkah, bila ia meminta pada-Ku niscaya Ku-beri permintaannya....” (Sohih Bukhari hadith No.6137)

Maka, adakah Allah benar-benar menjadi otot-otot manusia secara zahir seperti telinga, mata, tangan dan kaki sebagaimana yang disebutkan oleh hadits Qudsi di atas ini? Malahan, DIPERLUKAN untuk mentakwil hadith mutasyabihat tersebut dengan makna yang sesuai dengan ke-Esaan dan Keagungan Allah swt.

Dalam setiap dialog yang terjadi antara Aswaja dengan kaum Wahhabi, sudah pasti Aswaja mudah sekali mematahkan hujjah Wahhabi. 

1) Ketika Wahhabi mengajukan "hujjah" bathil mereka dengan menyalah-gunakan ayat al-Qur’an, maka dengan mudahnya "hujjah" bathil itu dipatahkan dengan ayat al-Qur’an yang lain. 

2) Ketika Wahhabi mengajukan "hujjah" bathil dengan menyalah-gunakan hadith Nabi saw, maka dengan mudahnya "hujjah" bathil itu dipatahkan dengan hadith yang lebih kuat. 

3) Dan ketika Aswaja memberi hujjah dengan dalil rasional, pasti Wahhabi tidak dapat membantah dan menjawabnya.

Keyakinan bahwa Allah subhanahu wa ta‘ala ada tanpa bertempat adalah keyakinan kaum Muslimin sejak generasi salaf, kalangan sahabat dan tabi’in. Sayyidina Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu berkata:

كَانَ اللهُ وَلاَ مَكَانَ وَهُوَ اْلآَنَ عَلَى مَا عَلَيْهِ كَانَ

“Allah subhanahu wa ta‘ala ada sebelum adanya tempat. Dan keberadaan Allah sekarang, sama seperti sebelum adanya tempat (maksudnya Allah tidak bertempat).” (al-Farq bayna al-Firaq, 256).

Wallahu a'lam

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text