Social Icons

Sunday, 29 December 2013

Kisah Remaja Pilihan - Bagaimana Hatinya Dengan Perkahwinan?

Pak Lang menerima kiriman kisah berikut daripada salah seorang pembaca blog suaramuhajirin313. Kisah ini terjadi di zaman Baginda Nabi saw. masih hidup. Betapa Baginda saw menjadi pembela bagi remaja pilihan ini. Pak Lang mencari kisah ini mengikut 'link' yang diberikan dan Pak Lang paparkan di sini tanpa edir. Terima kasih pada blog: http://shawaliza.blogspot.com/2012/05/zuhud-seorang-pemuda.html

Zuhud Seorang Pemuda


Terdapat seorang pemuda pada zaman Rasulullah SAW,yang baik dan rajin beribadah. Suatu hari, pemuda tersebut datang menemui Rasulullah SAW dan menyatakan hajatnya dan meminta pandangan daripada Rasulullah untuk mengahwini seorang gadis yang solehah. Maka Rasulullah pun memberi kebenaran kepadanya. 
 
Setelah mendengar kata-kata Rasulullah,maka pemuda tersebut menemui wali gadis tersebut iaitu bapa kepada gadis yang dihajatinya. Maka dinyatakan hasrat hati pemuda itu untuk mengahwini anak gadis lelaki tersebut. Pemuda tersebut tidaklah selembut Abu Bakar,tidaklah segagah Umar al-Khattab, tidak sekaya Abdul Rahman bin Auf dan tidak pula setampan Ali bin Abu Talib. Maka ditolak permintaan pemuda tersebut kerana dirasakan tidak sepadan pemuda itu untuk mengahwini anak gadisnya yang ternyata menjadi buruan para pemuda lain.

Setelah itu, pulanglah pemuda itu dengan hampa kerana hajatnya itu tidak diterima oleh bapa si gadis. Ternyata, perasaan hampa pemuda itu jelas terlihat pada wajahnya dan pemuda tersebut datang menemui Rasulullah untuk memberitakan bahawa hajatnya itu ditolak. 
 
Mendengar khabaran tersebut,maka Rasulullah SAW sendiri menemui wali gadis tersebut dan mengatakan bahawa,”sesungguhnya aku membawa pinangan dari seorang pemuda untuk anak gadismu”. Bapa gadis itu bertanya, ”siapa pemuda tersebut?” Rasulullah menjawab,dialah pemuda yang engkau tolak pinangannya.” 
 
Mendengar kata-kata Rasulullah, lantas membuatkan bapa gadis itu terkejut lantas bapanya mendapatkan anak gadisnya. Maka, gadis yang solehah itu berkata pada bapanya,”tiada pinangan yang lebih baik daripada pinangan yang dibawa oleh Rasulullah sendiri.”

Mendengar kata-kata anak gadisnya yang yakin akan kebenaran dan barakah yang dibawa oleh Rasulullah,maka fahamlah bapanya bahawa anak gadisnya sedia menerima pemuda tersebut sebagai suaminya.

Maka bersatulah dua jiwa yang sama-sama ada cinta Allah dan Rasul di hati mereka. Berpadu dan bertambah kuat cinta mereka pada Allah dan Rasul. Pemuda yang soleh dan gadis yang solehah. Pada malam pertama selepas pernikahan, si isteri pun mempersiapkan diri untuk menerima layanan dari tetamu istimewanya,manakala si suami,pemuda itu tadi terus berteleku di tikar sembahyang dengan solat, zikir dan doanya sehinggalah si isteri itu terlena kerana terlalu lama menunggu.

Malam kedua, seperti biasa si isteri yang faham,mungkin kerana kepenatan,maka suaminya tidak dapat bersamanya semalam. Masih setia menunggu suaminya itu, namun si suami masih memilih untuk berada di hamparan tikar sembahyang berbanding menikmati keselesaan hamparan tilam lembut yang selayaknya sebagai pengantin yang dirai. 
 
Perkara tersebut berlanjutan sehinggalah ke malam yang ketiga. Maka dengan rasa tertanya-tanya terhadap sikap suaminya, si isteri menyampaikan khabar suaminya kepada Rasulullah kerana inginkan kepastian. Masakan seorang suami yang sangat ingin berkahwin dengan wanita yang dihajatinya, seolah-olah membiarkan sahaja isterinya itu setelah mendapat apa yang dihajati. 
 
Apakah benar tindakan yang dilakukan seorang lelaki soleh terhadap isterinya? Berbagai-bagai pertanyaan timbul di benak fikiran isteri. Setelah khabar tersebut sampai ke pengetahuan Rasulullah SAW. Maka Rasulullah SAW datang menemui pemuda tersebut lantas bertanya tentang kesahihan apa yang diketahui Baginda SAW.

“Apakah benar selama kau berkahwin dengan isterimu,kau membiarkan dia keseorangan pada waktu malam sedangkan kau berada di tikar sembahyang?” Tanya Rasulullah SAW.

“Benar wahai Rasulullah.”

“Mengapa kau tidak tunaikan hak yang sepatutnya isterimu nikmati?”

Maka pemuda itu menjawab pertanyaan Rasulullah dengan tenang.

“Wahai Rasulullah, aku baru sahaja bernikah, dan aku hanya mengambil beberapa malam bermula aku dinikahkan untuk bersama Allah,mengabdikan diriku sepenuhnya kepada Allah yang sangat aku kasihi dan cintai,juga sebagai tanda syukurku kepada Allah atas anugerah-Nya mengurniakan aku seorang isteri yang solehah lagi cantik akhlak dan budinya.”

Mendengar jawapan itu, terlakar pada riak wajah Rasulullah tanda puas hati dan yakin dengan jawapan yang diberikan pemuda tersebut.

Masya-Allah,betapa hebatnya jiwa seorang pemuda. Pemuda yang sentiasa tertaut hatinya kepada cinta Allah. Pernikahannya itu benar-benar ikhlas kerana Allah. Mengharapkan semaian cinta Allah melalui pernikahan.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text