Social Icons

Sunday, 21 February 2016

Seorang Pencuri Di Pandangan Mata Hati Seorang Sufi


Al Kisah, seorang sufi mendapati seorang pencuri telah mati dalam keadaan mencuri di suatu rumah. Dengan penuh penghargaan sang sufi tersebut membacakan surah al-fatihah yang dihadiahkannya terhadap si mayat lalu berkata “sungguh luar biasa pencuri ini, pencuri ini telah melakukan tugasnya dengan baik, sangat berani sampai rela mengorbankan nyawanya”.

Ahli sufi itu membayangkan bagaimana sipencuri itu begitu berhati-hati dan teliti dalam melakukan tugasnya. Hingga dari kejadian itu dapat diambil pelajaran bahawa, orang yang paling teliti dalam kehidupan ini adalah seorang pencuri. Bagaimana? Jawapannya, kerana jauh di malam hari, sipencuri telah mengintai sang korban. Dan dengan jangkaan masa yang baik, sipencuri melakukan aksinya. 

Dengan sangat berhati-hati dan licik, sipencuri berjaya memasuki rumah korban pukul 1 pagi ketika pemilik rumah sudah tidur dan dia mesti segera mendapatkan apa yang mahu dicurinya dan perlu keluar secepat mungkin. Deadlinenya tidak boleh lewat dari pukul tiga pagi. Waktu itu penghuni rumah biasanya akan  bangun - untuk ibadah atau sekadar untuk minum air  atau buatkan susu anak atau untuk ke bilik air. Sangat teliti perancangannya. 

Ahli sufi ini tidak melihat ketelitian itu ada pada dirinya. Sang sufi bertanya pada dirinya, Seteliti itukah saya dalam menghabiskan waktuku demi Sang pemilik waktu?

Dan begitu juga terhadap seorang pelacur yang kerjanya melayani ramainya 'tamu' yang datang. Si ahli sufi ini juga melihat dari sudut yang lain dari orang biasa yang selalunya akan mengutuk dan menghina sipelacur tersebut. Ahli Sufi ini melihat sesuatu untuk membaiki dirinya.

Dikatakannya dalam hati betapa 'mulianya' kamu wahai wanita - dirimu berusaha melayani semua yang datang kepadamu tanpa membezakan siapa mereka. Kau layani dengan sangat baik dan sopan serta tidak pernah menganggap rendah seorang daripada yang lain, bahkan engkau posisikan dirimu sebagai orang yang tidak lebih baik dari mereka. Semua orang sama. Si ahli sufi ini mendapat intipati yang sangat berharga: 'Hanya Allah yang maha mulia dan tidak ada yang lebih mulia selainNYA - Aku adalah hambaNya yang hina'

Bicara hati sebegini juga berlaku ketika ahli sufi tadi melihat kaki judi yang asyik berjudi. Betapa lekanya dia dengan judi - sangat luar biasa!! Keasyikannya dengan judi begitu dijiwainya bahkan digilainya, sehingga dia boleh lupa akan segala galanya. Lupa makan, lupa tidur dan lupa mandi. Semuanya lupa waktu dan segala-galanya bahkan lupa akan keluarganya yang ada di rumah. 

Dari kaki judi ini, siahli sufi tersebut merasa sangat kagum kerana kaki judi ini telah 'mengajarkan' kepadanya bagaimana semestiya seseorang itu larut dalam kecintaannya terhadap permainan judinya hingga melupakan segala hingar-bingar yang ada di luar sana. 
Si sufi merenung dirinya, bagaimana kalau dia menjadi seorang hamba yang senantiasa larut cintanya terhadap Tuhannya - asyik yang indah dan membahagiakan!!

Kecintaan yang sama juga ia dapatkan pada seorang pemabuk yang sangat tidak rasional. Bersungguh-sungguh meneguk minuman keras hanya untuk mengharapkan agar ia terlupa akan segala urusan duniawi dan hilang segala masalah. Dia tenggelam berjam-jam dalam mabuk yang memuntahkan semua isi perutnya sehingga tertidur di mana sahaja tanpa sedar apa-apa. 

Mabuknya si peminum arak ini dilihat oleh ahli sufi tersebut sebagai suatu pelajaran bagaimana caranya agar aku juga boleh mendapatkan rasa mabuk dengan Tuhan sehingga tidak memperdulikan apa-apa selainNya. Tenggelam dalam rasa hati yang takut dan gerun dengan Tuhan yang sekaligus menghilangkan kebimbangannya dengan dunia.

Demikianlah setiap kejadian atau tingkahlaku orang lain akan berupaya memikrajkan ahli sufi ini untuk lebih dekat kepada Tuhan yang maha pencipta. Ya!! sekali pun menyaksikan suatu amalan dosa, maksiat atau mungkar, para kekasih Allah masih dapat menjadikannya bahan untuk mengoreksi diri.

Dalam setiap sudut yang ada di dunia ini ia melihat bahawa di sana ada cahaya ilahi yang sangat terang buat menunjuk jalan kebenaran. Dalam gelap gelita kehidupan manusia, ia  masih mempercayai bahawa ada hal yang bermanfaat yang boleh dipetik agar tidak terlupa kepada sang pemberi nafas kehidupan alam semesta. 

Demikianlah bahan yang disampaikan ini sekadar untuk renungan. Ianya hanyalah sebuah perspektif dari sudut bagaimana manusia itu sangatlah boleh menjadi sebuah perpustakaan yang memberikan banyak ruang untuk membaca dan menelaah kehidupan. Bahkan dalam sisi kejahatan atau kehinaan bagi sebahagian orang, ianya berupaya dilihat sebagai jalan untuk mengenal Tuhan.

KREDIT SUMBER: ABDILLAH MANDAR

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text