Social Icons

Thursday, 23 June 2016

Kaedah Salafus Soleh Untuk Mengetahui Lailatul Qadr

Pertama; dalam riwayat imam Ahmad, Rasulullah saw bersabda bahwa lailatul Qodar turun pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Terutama pada malam-malam yang ganjil; ke sembilan, ketujuh, kelima, ketiga atau pada malam yang paling akhir.

Kedua ; Sebahagian besar ulama’ meyakini bahawa malam Lailatul qodar itu turun pada malam ke 27 dari bulan Ramadhan. Dasar keyakinan itu adalah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Tirmizi bahawa Ziir Ibnu Jubais berkata kepada Ubai Ibnu Kaab bahawa saudara Ibnu Masud berkata: “Barang siapa (tidak pernah tidur malam) sepanjang tahun pasti akan mendapatkan malam lailatul qadar. Ubai berkata: semoga Allah swt. mengampuni Abi Abdirrohman (Ibnu MAsud). Dia sebenarnya mengetahui bahwa malam lailatul qadar itu turun pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Bahkan ia tahu bahwa lailatul qadar itu turun pada tanggal 27 Ramadhan. (tapi ia tidak menerangkan hal itu) supaya orang-orang tidak hanya bangun di malam itu saja. (untuk menguatkan perkataannya ini ) Ubai kemudian bersumpah bahwa malam itu jatuh pada malam 27 Ramadhan. Ziir berkata kepada Ubai: Apa alasanmu berkata demikian wahai Abu Mundzir ? Ubai menjawab : dengan tanda-tanda yang telah diberitahu oleh Rasulullah saw. yakni bahawa matahari pada waktu itu terbit dengan tanpa cahaya.

Ketiga : hal yang juga menandai hadirnya malam lailatul qadar ini juga boleh di intip dari kenyataan alam; jika di pagi harinya matahari agak suram dan cahayanya tidak begitu terang , bererti di malam harinya, lailatul qadar telah turun. Itulah seperti yang di terangkan dalam riwayat berikut:

Riwayat Ibnu Abbas bahwa Rasululah saw. bersabda : Malam lailatul qadar hawanya sedang; tidak panas dan tidak dingin. Dan dipagi harinya matahari terbit dengan cahaya yang agak lemah dan kemerah-merahan.

Riwayat Jabir Ibnu Abdullah: Rasulullah saw. bersabda bahawa Baginda melihat lailatul qadar , hawanya sedang, tidak panas dan tidak dingin. Cerah seperti berbulan. Pada waktu itu Syaitan masih terus didiamkan hingga terbit fajar.

Jabir ra. dalam sebuah riwayat berkata : “saya pernah menyaksikan malam laulatul qadar. (Namun entah ) malam itu (tiba-tiba) hilang dari ingatan saya. (yang jelas) malam itu jatuh pada sepuluh hari terakhir dari malam-malam (bulan Ramadhan). Ia tampak cerah dan terang. Tidak panas dan tidak dingin . Terlihat seperti di sinari bulan. Pada waktu itu, tidak keluar syaitan-syaitan malam , hingga cahaya fajar memancar.”

USAHA SALAFUSSOLEH MENDAPATKAN LAILATUL QADAR?

Di antara hikmah Allah, Dia menyembunyikan malam qadar, agar hamba-Nya mencarinya setiap malam. Oleh itu, selayaknya seorang muslim menghidupkan malam-malam terakhir dengan berbagai macam ibadah untuk mendapatkan lailatul qadar, di antaranya:


1. I’tikaf

Dari ‘Aisyah radhiallahu ‘anha; bahAwa Nabi SAW terbiasa i’tikaf pada malam terakhir bulan Ramadan sampai Allah mewafatkan beliau. (H.r. Al-Bukhari dan Muslim)


2. Menghidupkan malam dengan ibadah dan membangunkan keluarga untuk beribadah

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha; bahawa ketika masuk sepuluh hari terakhir bulan Ramadan, Nabi saw membangunkan keluarganya, menghidupkan malam-malamnya dan menguatkan ikatan sarungnya. (H.r. Al-Bukhari dan Muslim)


3. Mandi, berhias, dan memakai minyak pada waktu antara magrib sampai isya

Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Aisyah radhiallahu ‘anha, bahawa ketika bulan Ramadan, Nabi saw terkadang tidur dan bangun beribadah. Akan tetapi, ketika masuk 10 hari terakhir, Baginda menguatkan ikat sarungnya, menjauhi isteri-isterinya dan mandi pada waktu antara maghrib sampai isya. Ibnu Jarir mengatakan, “Dahulu, para sahabat menganjurkan untuk mandi setiap malam pada sepuluh malam terakhir.”


TANDA TELAH MENDAPATKAN LAILATUL QADAR?

Banyak orang beranggapan bahawa orang yang mendapatkan lailatul qadar akan mengalami kasyaf di malam tersebut. “Kasyaf” sendiri ertinya ‘terbukanya tabir ghaib’, seperti: mampu melihat langit terbelah, malaikat datang, melihat cahaya di langit, atau tulisan kalimah “Allah”, dan sebagainya. Semua anggapan ini adalah anggapan yang tidak berdasar.

Syarat untuk mendapatkan lailatul qadar bukanlah perlu mengalami hal-hal di atas. Setiap muslim yang melakukan amal apa pun di malam itu, dari mulai magrib sampai subuh, maka harapan kita ialah amalnya itu akan dinilai lebih baik daripada seribu bulan. Allah berfirman,

وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ. لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ

“Tahukah kamu apa itu lailatul qadar? Lailatul qadar lebih baik daripada seribu bulan.” (Q.s. Al-Qadar:2–3)

Di akhir surat Al-Qadar, Allah berfirman,

سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

“Ini adalah malam yang penuh keselamatan, sampai terbit fajar.” (Q.s. Al-Qadar:5)

Yang jelas, rahsia disembunyikannya lailatul qadar ini, banyak hikmahnya. Seperti disembunyikannya waktu kapan dari setiap hamba ini akan mati. Diantara hikmah yang paling pokok adalah agar masing-masing dari hamba ini kian bersungguh-sungguh untuk meningkatkan amal soleh dan menjauhi segala macam bentuk kemungkaran , sebagaimana ia perlu bersungguh-sungguh dalam mengintai malam lailatul qadar. Seperti yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw. :

تحروا ليلة القدر في العشر الأواخر من رمضان

Ertinya : Berusahalah mendapatkan malam lailatul qadar, pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan.

Rasulullah mengajarkan untuk membaca doa berikut samada kita bertemu atau tidak dengan Malam Lailatul Qadar:

اللَّـهُـمَّ إنَّكَ عَفُوٌّ كَرِيمٌ تُـحِبُّ العَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

Yang ertinya: “Ya Allah Engkau Yang Maha Pengampun Lagi Maha Pemurah, Engkau senang mengampuni hamba-hambaMu kerana itu ampunilah dosa-dosaku”.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text