Social Icons

Sunday, 26 June 2016

Selat Gibraltar Dan Kisah Toriq Bin Ziyad

***Gibraltar, Toriq bin Ziyad ….albahru waraakum wal aduwu amamakum…****
June 9, 2016
KREDIT UNTUK: AnjangMuor's Trevelog

Dari Hotel Pension Zagora‎ kami berjalan di celah-celah lorong antara bangunan untuk ke terminal bas. Menurut Hafiz, bila disebut pension maksudnya di Sepanyol ni, hotel bajet dengan harga. 1 bilik €45 ke bawah kira hotel bajet iaitu RM207. Setelah tawar menawar, hotel Pension Zagora yang asalnya berharga €12.50 seorang. Kalau 4 orang, €50 dalam RM230, boleh tahan gak. Hafiz ‘ayat’kan sikit abang Maghribi yang jaga kaunter dapat seorang cuma €10, ertinya total RM184. Tak dapat harga ni kalau di Madrid. Itulah pentingnya ada rumah tetamu. Paling kurang safe belanja sewa hotel. Tapi bila mulakan operasi pembukaan, kenalah besar sikit kos dan risiko. Umpama Toriq bin Ziyad kena bayar harga yang sangat tinggi ketika meneroka pembukaan Sepanyol dahulu.

Bertemu sekumpulan remaja yang seorang darinya memberi salam, mungkin ingin memberitahu dia seorang muslim. Memang bandar Algeciras ini ramai orang Islam. Kebanyakkannya orang Maghribi kerana kedudukannya berhampiran perlabuhan feri ke Maghribi. Ada masjid dan banyak restoran makanan halal. Siang Ramadhan pun depa niaga syawarma. Adusss.

Lorongnya kelihatan bersih. Tiada sampah bersepah. Kertas, pembalut makanan, kotak dan botol minuman hatta kulit kuaci. Sedap mata memandang. Cuma kesan chewing gum lama banyak berselerakan. Tak macam Singapore. Yang penting, tiada bau hancing yang menyakitkan hidung dan memeningkan kepala seperti di negara jiran. Hingga terpaksa tulis di dinding, "لا تبول يا حمار"

Dalam 100 meter berjalan, kami sampai di stesyen bas yang tak berapa besar tetapi kemas, bersih dan dan teratur.Bangunan berbumbung dengan sturuktur besi menganjur dari ruang menunggu hingga ke kawasan parking bas yang berbentuk semi bulantan memudahkan penumpang naik tanpa berpanas atau basah jika musim hujan. Lantainya dari marmar hitam, mudah di mop. Di keliling dindingnya yang menghadap bas, ada kerusi aluminium untuk menunggu.

Naik Bas €2.45 ke stesyen bas yang paling hampir dengan Gibraltar. Sepanjang perjalanan dapatlah melihat pemandangan yang berbeza dari Maghribi. Jalanrayanya, bangunannya juga orang-orangnya. Sampai ke stesyen berdekatan pintu ke Gibraltar hanya memerlukan tiga minit sahaja berjalan kaki untuk masuk ke Gibraltar.

Gibraltar ini sebuah Wilayah Luar Negeri Britain. Keluasannya hanya 6.5km persegi. Matawang guna Pound tetapi Euro diguna pakai juga. Kedudukannya di selatan Sepanyol dan merupakan isu utama hubungan antara Sepanyol dengan UK. Sedangkan ia asalnya milik umat Islam. Namanya sendiri berasal dari Bahasa Arab, جبل طارق sempena dengan nama panglima tentera Islam yang menawan Sepanyol, Toriq bin Ziyad. Oleh itu, nak masuk kena cek paspot. Cemas gak, orang lain hulur, cek, terus jalan masuk. Kami punya, kena ambil dan bawa masuk pejabat. Mujur tak lama, pegawai tu keluar semula menyerahkan paspot dan mempersilakan masuk dengan senyuman, legaaa…

2 Hj Ahmad
Hj Ahmad telah lebih 30 tahun tinggal di Gibraltar. Berasal dari Maghribi. Berhijrah ke sini mencari rezki. Pernah bekerja sebagai buruh binaan dan lain-lain. Bila Hafiz nyatakan kami nak naik bukit Toriq untuk melihat kota lama Jabal Toriq, Hj Ahmad memperkenalkan
kawannya yang tampak lebih tua darinya, namnya Hj Ahmad juga. Hj Ahmad yang akan membawa kami naik memanjat Jabal Torik. Bestnya. Nak jejak langkah-langkah Abuya, Bonda Ummu, Tuan Nasir dll yang pernah 30 tahun sudah mendakinya.

Letih juga, di panas matahari, puasa hari ke 2 bagi aku dan Redha, kena panjat bukit pulak. Tapi kuat semangat bila ingatkan A yang baru setahun patah kaki akibat kemalangan pernah mendakinya. Bonda Ummu pun mendakinya. Lebih-lebih bertambah malu, Pak Cik Hj Ahmad ni, dah 70 tahun umurnya steady je mendaki sambil tersenyum, kadang-kadang berhenti, menunggu kami yang terhegeh-hengeh. Melalui anak-anak tangga di celah bangunan, melalui lorong-lorong yang sempit, curam tetapi kemas menuju ke benteng yang pernah dibangunkan oleh Panglima Toriq bin Ziyad.

Setelah 20 minit mendaki, sampai juga kami di pintu masuk kota benteng Toriq bin Ziyad. Sedihnya, di puncaknya terpacak bendera GB. Union Jack yang pernah di turunkan di Tanah Melayu ketika sambutan kemerdekaan yang pertama. Bangunannya terbiar tak dibaikpulih. Walhal ia adalah kesan sejarah yang sangat penting iaitu penaklukan pertama orang Islam ke atas Eropah. Malu dan nak memalukan umat Islam semula kut. Paling menyakitkan ialah bila nak masuk, semata-mata untuk tengok benteng kota itu kena bayar €14 (RM65) seorang. Mak aaaii, mahai nyaaa!!. Dah la rampas dari umat Islam, kita nak masuk kena bayar lagi. 2 kali untung bak kata Abuya.

Oleh kerana perjalanan anjang agak bajet sikit, tak jadi nak masuk. Dulu Abuya masuk. Ampunnn. Nak jalan-jalan ke atas, sikit je pun, kena €1 seorang. Dapatlah ambil gambar dari luar. Jadilah nak kongsi dengan kawan-kawan. Yang paling teruja, nak padankan tempat Abuya mendaki Jabal Toriq sambil memandang ke laut.

Korang tau, di atas bukit inilah Toriq bin Ziyad mengumpulkan tenteranya dan menyampaikan pidatonya yang terkenal.

Toriq bin Ziyad

‎Toriq bin Ziyad (670- 720) ( طارق بن زياد ), adalah seorang Jeneral tentera dalam empayar Umaiyah yang memimpin penaklukan tentera Islam atas wilayah Al-Andalus (Spanyol, Portugal, Andorra, Gibraltar dan sekitarnya) pada tahun 711 M.

Pada musim panas tahun 711 M (92 H), Toriq bin Ziyad berangkat menuju Al-Andalus. Pada tanggal 29 April 711, pasukannya mendarat di Gibraltar (nama Gibraltar berasal dari bahasa Arab, Jabal Tariq yang artinya Gunung Toriq). Setelah mendarat, beliau memerintahkan untuk membakar semua kapal dan berucap di depan tentera-tenteranya untuk membangkitkan semangat mereka:

أيّها الناس، أين المفر؟ البحر من ورائكم، والعدوّ أمامكم، وليس لكم والله إلا الصدق والصبر…

"Wahai manusia, tidak ada jalan untuk melarikan diri! Laut di belakang kalian, dan musuh di depan kalian: Demi Allah, tidak ada yang dapat kalian sekarang lakukan kecuali bersungguh-sungguh penuh keikhlasan dan kesabaran."

Pasukan Tariq menyerbu wilayah Andalusia dan di musim panas tahun 711 berja memperoleh kemenangan kea atas kerajaab Visigoth dengan terbunuhnya Raja Roderick pada tarikh 19 Julai 711 dalam pertempuran Guadalete. Setelah itu, Toriq menjadi gabenor wilayah Andalusia sebelum akhirnya dipanggil pulang ke Damsyiq oleh Khalifah Walid I.

Toriq berasal dari ‎keturunan Berber atau Barbar, penduduk asal Maghribi. Sejak kecil telah dididik secara Islam oleh ayahnya pada masa kekuasaan Uqbah bin Nafi’ di Afrika. Toriq mempunyai kening yang menonjol dan memiliki tahi lalat hitam yang ditumbuhi bulu pada bahu kirinya.
Ketika Toriq baru membebaskan Kota Algeciras, ada seorang wanita tua yang meminta untuk bertemu dengannya. Setelah diizinkan oleh Toriq, wanita tua ini menceritakan bahwa ia dulu mempunyai seorang suami. Suaminya selalu mengatakan bahwa suatu hari nanti, negeri ini akan ditaklukkan oleh seorang jeneral asing yang memiliki kening yang menonjol dan tahi lalat hitam yang ditumbuhi berbulu pada bahu kirinya. Mendengarkan itu, Toriq segera membuka bahagian kiri bahunya ternyata memang memiliki tanda yang sama seperti yang disebutkan wanita tersebut. Tentera Toriq semakin yakin dengan kepimpinannya bila mendengar cerita ini.

Diceritakan juga, ‎kerajaan Visigoth memiliki satu istana yang sangat indah di Toledo dan memiliki 27 mangga (kunci). Raja-raja sebelumnya selalu berpesan bahwa apapun yang terjadi, istana itu tidak boleh dimasuki satu orang pun. Setiap raja yang baru bahkan menambahkan satu mangga sehingga di mangga dengan 27 buah mangga. Ketika Roderick mula memerintah, dia sangat ingin mengetahui apa isi istana itu. Pada suatu hari, ia memecahkan semua mangga-mangga yang ada dan memasuki istana itu. Rupanya di dalam istana itu terdapat sebuah ruangan lagi yang juga dikunci. Setelah memecahkan kunci ruangan itu, Roderick memasuki ruangan yang lebih dalam lagi.

Rupa-rupanya di dalam ruangan itu ada sebuah lukisan kertas orang-orang yang sedang menunggang kuda. Mereka memakai baju yang kasar, penuh debu, memakai serban di kepalanya, dan pedang mereka melengkung. Di situ juga terdapat sebuah tulisan,

"Bila sahaja ruangan perlindungan ini diceroboh dan mentra yang terdapat pada botol ini diceroboh , orang-orang yang berada dalam lukisan ini akan menyerbu Andalusia, menggulingkan singgasana rajanya, serta menduduki seluruh negeri"

Roderick ketakutan setelah membaca itu dan meyakini bahwa bencana akan menimpa dirinya.

Rupanya ada kisah-kisah yang begitu disebalik peristiwa besar. Samada di pihak musuh atau di pihak tentera Islam.

Kisah Julian dan Puterinya ‎

Julian adalah penguasa Ceuta. Dia menandatangani perjanjian damai dengan Kekhalifahan melalui Musa bin Nusair. Julian memiliki seorang puteri sangat cantik yang bernama Florinda. Demi menjaga hubungan yang baik dengan Visigoth, Florinda dikirim ke istana Roderick untuk belajar. Roderick tertarik dan ingin berkahwin dengan Florinda, tetapi Florinda menolaknya. Roderick yang marah kemudian menperkosa Florinda dan mengancamnya agar ia tak memberitahu siapa-siapa kejadian tersebut. Namun, dengan kecerdikannya, Florinda berjaya menyeludupkan sepucuk surat ke luar istana Roderick dan mengirimnya kepada Julian, ayahnya, memberitahu apa yang terjadi.

Julian sangat marah dan bersumpah untuk menghancurkan Roderick. Ia segera menuju istana Roderick untuk mengambil Florinda. Julian mereka cerita bahwa isterinya sedang sakit kuat dan berharap Florinda ada di samping ibunya untuk menjaganya. Mendengar itu, Roderick pun membenarkan Florinda pulang bersama ayahnya. Setelah berjaya membawa pulang Florinda ke Istana Ceuta, Julian pergi mengadap Musa bin Nusair, memintanya untuk menyerang Visigoth.

Awalnya, Musa menolaknya karena ketika itu Semenanjung Iberia belum dikenal di kalangan kaum muslimin. Namun, Julian terus mendesaknya. Akhirnya, Musa meminta Julian untuk menyerang Semenanjung Iberia dengan pasukan kecil untuk menunjukkan keseriusannya. Julian melaksanakan perintah itu. Ia membawa dua kapal dan menyerang Algeciras. Keesokannya, ia berhasil pulang dan menunjukkan harta rampasan perang kepada Musa bin Nusair dalam jumlah yang banyak. Musa pun mempercayai Julian.

Mengirim Surat Kepada Khalifah

Musa segera bergerak cepat dengan mengirimkan surat kepada khalifah Al-Walid di Damaskus, meminta izin untuk membebaskan Semenanjung Iberia. Jawaban dari Al-Walid pun tiba,

"Hendaknya kirim dulu pasukan kecil ke negeri itu sehingga mereka mampu menyerangnya dan membawa berita kepadamu tentang apa-apa yang terdapat di negeri tersebut. Hati-hatilah! Jangan sampai kaum muslimin musnah oleh bahaya lautan"

Musa bin Nusair mengirim balasannya,

"Ini bukan lautan, tetapi hanya terusan sempit. Pantainya kelihatan dari."

Al-Walid kembali membalas suratnya,

"Tidak mengapa. Tetaplah kirim pasukan pendahuluan ke sana!"

Pasukan peninjau

Setelah mendapatkan izin dari khalifah, Musa bin Nusair mengirim pasukan peninjau awal ke wilayah Semenanjung Iberia. Pasukan ini dipimpin oleh Tarif bin Malik (Tarif Abu Zar’ah bin Malik Al-Mughaferi). Tarif bin Malik memimpin 500 tentera yang di dalamnya ada 100 penunggang kuda. Tarif berangkat dengan menggunakan empat buah kapal. Mereka mendarat di pulau paling selatan Semenanjung Iberia. Pulau itu kemudiannya dinamakan kota Tarifa yang berasal dari nama Tarif bin Malik.

Tarif segera melaksanakan perintah Musa bin Nusair untuk menyerang daerah terdekat dari tempatnya berlabuh. Setelah berhasil, Tarif kembali ke Musa bin Nusayr dan membawakan harta rampasan perang yang banyak. Ia juga menyebut negeri itu dengan
sebutan Jazirat al-Khadra (pulau yang hijau) untuk menyebut Semenanjung Iberia.‎
Musa bin Nusair melantik Toriq bin Ziyad untuk memimpin pembebasan ini. Toriq membawa 12,000 orang tentera yang majoritinya adalah bangsa Berber. Hanya 300 orang dari bangsa Arab dan 700 orang dari bangsa Afrika. Julian dari Ceute bertugas sebagai intel dan penunjuk jalan pasukan. Para pasukan pun berangkat dari Ceuta menggunakan kapal Julian untuk menyamar. Pengangkutan pasukan dilakukan secara berulang alik pada malam hari supaya tidak mencurigakan.‎

Ketika sebelum berlabuh, Toriq memutuskan untuk tidur sebentar. Dalam tidurnya, ia bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad yang dikelilingi orang-orang Muhajirin dan Ansar. Mereka membawa pedang yang terhunus. Lalu, Nabi Muhammad bersabda kepada Toriq;‎

"Janganlah gentar, wahai Toriq. Sempurnakan apa yang ditakdirkan bagimu untuk melakukannya!"
Kemudian Toriq terbangun dan merasa yakin kemenangan berada di pihaknya. Ia memberitahu mimpi ini kepada tentera-tentera Islam yang ada di kapal bersamanya.‎

Awalnya Thariq ingin mendarat di Algeciras tetapi membatalkannya karena kota itu dijaga oleh pasukan Visigoth. Akhirnya, Toriq dan pasukannya mendarat di Calpe, timur Algeciras. Selepas itu Calpe diubah namanya menjadi Jabal Al-Fatah (Gunung Kemenangan). Namun, tempat itu lebih dikenal dengan nama Jabal Tariq atau Gibraltar.

Allah, tak ruginya dapat singgah ke sini. Ada sejarah besar. Nazif tak larat ikut jalan darat, dia dah sampai Istanbul. Kami yang bergabung dengan Hafiz dan Ikrimah, dapat melihat semua tempat-tempat ini.

Satu sejarah besar umat Islam bila berjaya mengalahkan orang Eropah buat pertama kalinya di negara mereka dan akhirnya menguasai satu negara. Moga misi Hafiz dan Ikrimah dibantu untuk memulakan kembalinya Islam di Andalus setelah 30 tahun Abuya menanam benih, meninggalkan keberkatan di bumi ini.

Cuba perhatikan, mereka sentiasa merujuk dan memberi laporan. Tak ada istilah pendakwah bebas. Tak terikat, buat sukahati je. Siapa suruh. Siapa pemimpin. Laporkan pada siapa. Merujuk pada siapa? Perhatikan juga, mereka mendapat keberkatan hasil dari Taat dan merujuk bila mendapat bantuan ghaib seperti mimpi dan ilham. Ada riwayat mengatakan yaqazah. Ya Allah, bantulah kami memahami era ini dan bertindak sesuai dengan era terkini.‎

Ampun maaf, nak gerak ke Granada. Ada rezki kita sambung lagi.

Bilik 101, Pansion ‎Zagora, Algeciras, Spain.
10.37am, Jun 9, 2016‎







0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text