Social Icons

Monday, 14 April 2014

Lawatan Ke Indonesia - Mahathir Doakan Jokowi Terplih Presiden Indonesia

Indonesia sedang demam pilihanraya. Pemilihan Presiden baru Indonesia menjadi kemuncak yang ditunggu-tunggu. Setiap calon mempunyai wawasan tersendiri. Jokowi pula popular kerana sikap merendah diri dan sanggup turun ke bawah mendekati golongan marhaen. Sememangnya Jokowi agak kurang popular di kalangan golongan elit tetapi 'fenomena Jokowi' di kalangan rakyat bawahan sudah cukup menggemakan. Ianya berjaya menenggelamkan isu-isu berbangkit yang sengaja di canang oleh pihak lawannya yang ramai  dari pelbagai penjuru. 

Rakyat Indonesia sudah jemu dengan sikap kepimpinan elit. Sudah sampai masanya mereka menikmati kepuasan memilih presiden yang lahir dari kalangan mereka sendiri. Jokowi hanya perlu menggilap imejnya agar dilihat mempunyai jaringan kenalan yang luas dengan para pemimpin luar negara. 

Tanpa belum pernah merasai sebarang kerusi menteri - selaku medan menimba pengalaman kepimpinan peringkat pusat, Jokowi dilihat masih 'mentah' dalam pentadbiran sebuah negara sebesar Indonesia. Apapun itu semua bukanlah halangan sebenar. Wataknya yang mahu belajar dan merendah diri akan mampu menampung kekuarangan sedemikian. Dia akan cepat belajar dan menguasai apa saja yang diperlukan sebagai seorang presiden. 

Pertemuannya dengan Tun Dr Mahathir diharapkan akan memberi ruang perkenalan yang bererti untuk Jokowi. Jika beliau bijak mengambil peluang, Tun Dr Mahathir adalah satu-satunya tokoh yang wajar di dekati Jokowi secara berterusan. Tidaklah salah jika Jokowi berusaha belajar dari Tun Dr Mahathir. 'Sekolah politik' yang ada pada diri bekas Perdana menteri Malaysia itu sangat sesuai untuk dijejaki Jokowi. terpulanglah kepadanya bagaimana mengutip dan memanfaatkan pengalaman Tun Dr Mahathir untuk membina Indonesia baru. 

Rakyat Indonesia sudah lama menanti kemunculan seorang presiden yang berani dan sanggup 'meniru' Malaysia dalam segenap sudut. Jika Jokowi sudi untuk terus mendekati Tun Dr Mahathir dan mahu belajar, kita akan lihat perubahan drastik yang berlaku pada Indonesia. Idea-idea hebat tun Dr Mahathir sentiasa wujud dan relevan untuk diaplikasi di mana-mana negara terutama negara Indonesia.

Mana tahu, dalam 4 tahun akan datang, akan muncul sebuah 'Putrajaya' baru di Indonesia!! 

Bacalah paparan mengenai pertemuan Jokowi dengan Tun Dr Mahathir dan Tun Dr Siti Hasmah...

Mahathir doakan Jokowi terplih presiden Indonesia
14 April 2014

 
Bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad (dua kanan) bergambar kenangan dengan Ketua Umum Parti Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Sukarnoputeri (tengah), calon presiden Indonesia dari PDI-P, Jokowi (kiri), Duta Besar Malaysia di Indonesia Datuk Seri Zahrain Mohamed Hashim (kanan) dan anak perempuan Megawati, Puan Maharani (dua dari kiri) yang juga pemimpin kanan PDI-P pada pertemuan yang diadakan di kediaman peribadi Megawati di Menteng, Jakarta, di Jakarta hari ini.
- Foto Bernama
 
JAKARTA - INDONESIA . Bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad mendoakan calon presiden dari Parti Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Joko Widodo atau Jokowi, dipilih sebagai presiden baharu Indonesia pada Pemilihan Umum (Pemilu) Presiden, 9 Julai ini.

"Saya doakan Bapak Jokowi menjadi presiden berikutnya," kata Dr Mahathir ringkas kepada Jokowi sebelum meninggalkan kediaman Ketua Umum PDI-P, Megawati Soekarnoputri di sini, Isnin.

Diminta mengulas kenyataan Dr Mahathir itu, Jokowi yang juga Gabenor Jakarta dan calon paling popular dalam kalangan bakal calon presiden dari parti lain, hanya tersenyum sambil berkata: "Amin...".

Sebelum ini, Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono yang akan menamatkan pentadbirannya pada Oktober ini, secara terbuka menyokong Jokowi sebagai penggantinya.

Pada Pemilu parlimen 9 April lepas, PDI-P berada pada kedudukan teratas menerusi kiraan awal yang dilakukan oleh pelbagai badan kaji selidik.

Mengenai pertemuannya dengan Megawati, Dr Mahathir berkata kunjungannya ke atas presiden kelima Indonesia itu sebagai pertemuan 'dua sahabat lama' terutama kedua-dua mereka saling bertemu dalam dialog dan acara melibatkan Asean.

"Saya amat gembira melihat Ibu Megawati sihat dan saya harap persahabatan juga dicerminkan oleh kedua-dua negara, Indonesia dan Malaysia," katanya.

Turut hadir pada pertemuan dengan Megawati ialah Duta Besar Malaysia di Indonesia Datuk Seri Zahrain Mohamed Hashim, Jokowi dan anak perempuan Megawati, Puan Maharani yang juga pemimpin kanan PDI-P.

Terdahulu, bercakap kepada pemberita sebelum menyampaikan syarahan umum bertajuk 'Malaysia-Indonesia: Dulu, Kini dan Selamanya", Dr Mahathir berkata beliau akan bersahabat dengan sesiapapun yang dipilih sebagai presiden baharu Indonesia.

Justeru, beliau berharap presiden baharu Indonesia itu dapat memperbaiki lagi hubungan antara Malaysia dan Indonesia walaupun sebelum ini timbul 'masalah kecil' antara kedua-dua negara berjiran itu.

Sebagai negara tetangga yang amat rapat dengan Malaysia kerana mempunyai banyak persamaan termasuk dari segi budaya dan agama, Dr Mahathir berkata beliau menyokong sesiapa sahaja yang menjadi presiden baharu republik itu demi kebaikan kedua-dua negara.

"Hubungan Indonesia dengan Malaysia selama ini sudah berjalan dengan baik. Saya berharap presiden baharu Indonesia dapat meneruskan kerjasama yang sudah terjalin dan menyelesaikan persoalan yang ada.

"Saya bersahabat dengan semua orang termasuk press (wartawan). Siapa juga yang menjadi presiden (baharu Indonesia) akan menjadi sahabat, kalau dia terima persahabatan saya," katanya.

Tanpa menjelaskan mengenai 'masalah kecil' yang timbul antara kedua-dua negara berkenaan, Dr Mahathir menekankan hubungan baik Indonesia-Malaysia bukan hanya penting bagi kedua-dua negara, malah bagi kestabilan rantau Asia Tenggara.

"Hubungan yang baik antara negara jiran ini tidak hanya membawa keuntungan bagi Indonesia dan Malaysia namun juga sangat penting bagi Asia Tenggara," katanya.

Dalam pada itu, Dr Mahathir kagum dengan proses pilihan raya umum di Indonesia yang berlangsung dalam keadaan aman kerana bukan mudah melaksanakan proses itu dengan penduduk lebih 250 juta.

Dr Mahathir dan isteri Tun Dr Siti Hasmah Mohd Ali berada di sini sempena lawatan kerja dua hari ke Jakarta. - Bernama 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text