Social Icons

Wednesday, 2 April 2014

Sedih:Anak yatim melukis gambar ibunya ini di lantai dan tidur disebelahnya


Gambar yang menyayat hati ini diambil dari salah sebuah rumah anak yatim piatu di Palestin.  Ianya menunjukkan seorang anak yatim melukis gambar ibunya di atas lantai. Sianak ini kemudiannya tidur membayangkan dia sedang berada di pangkuan ibunya. Kepiluannya sangat ketara dalam usaha mendapatkan semula kasih sayang dan belas kasihan seorang ibu. - Nourislam.com

Tidak boleh dibayangkan, berapa banyak titisan air mata anak ini tumpah untuk sekadar melukis gambar ibunya ini di lantai sebelum ia tidur. Hanya gambaran ibunya dalam benaknya saja, sebab gambar pun tak sempat ia simpan dan miliki. Perang hanya menjanjikan kemusnahan dan perpisahan. Tergambar wajah ibunya yang sedang tersenyum, sambil tertulis di samping gambarnya tulisan yang berbunyi, mama.

Apa yang berlaku pada anak kecil ini merupakan seorang daripada ratusan ribu anak-anak Pelastin yang menjadi mangsa kekejaman israel. Dalam usia mentah mereka menjadi korban perang yang begitu kejam itu. Seperti kanak-kanak lain, mereka hanya ingin hidup damai seperti anak-anak yang lain.

Bagi anak-anak yang masih mempunyai kedua orang tua syukurilah dengan sebenar-benarnya. Jangan sia-siakan pengorbanan dan kasih sayang mereka. Berbaktilah dengan sepenuh jiwa raga kita. Doakan untuk kebaikan kedua-dua orang tua dan buktikan kita menghargai mereka. Sebagai anak, pastikan hari-hari tua kedua-dua orang tua kita itu kita bela dan jaga mereka sepenuh jiwa.

Datangilah mereka untuk mendapatkan keredhaan dan pintu maafnya selama nafas mereka masih ada. Binalah senyuman di wajah mereka bukannya air mata dan kepiluan. Berlemah lembutlah kepada anak-anak yatim dan dhu'afa, santunilah mereka, kerana hampir-hampir saja syurga berada di sekitar mereka sebagaimana sabda Nabi kita tercinta.

Carilah peluang untuk membantu anak yatim yang menderita sebegini di mana jua mereka berada. Anda tidak akan dikecewakan Tuhan. Memberilah untuk membuat mereka tersenyum melupakan sementara kerinduan mereka kepada ibubapa tercinta. Nanti setelah kita tiada di depan mata, mereka akan kembali basah dengan tangisan kerinduan. 
Betapalah beratnya tanggungan kerinduan ini pada Baginda Nabi saw di waktu kecilnya Baginda saw. Perasaan itulah yang dipesankannya kepada kita agar menyantuni anak yatim.

Semoga kita semua terpilih menjadi para pembela anak yatim, golongan miskin, orang-orang tua, janda-janda, orang kurang upaya dan mereka yang menderita. Jika kita sudah ada kesedaran dan digerakkan hati oleh Tuhan untuk mencari dan membantu, yakinlah bahawa Tuhan sedang menganugerahkan kebaikan yang banyak untuk bekalan anda di akhirat.

Itulah kehidupan tanpa sempadan. Segala yang kita himpun di dunia akan kita gunakan walau ianya sebesar habuk demi mendapatkan keselamatan yang berkekalan!! Mendermalah!!

SUMBER: DETIK ISLAM

1 comments:

  1. begitulah nasib yg sama anak2 yatim d rumah2 amal

    ReplyDelete

 

Sample text

Sample Text

Sample Text