Social Icons

Tuesday, 19 January 2016

Sakaratul Maut Dan Huru Hara Kiamat

Ketahuilah, bahawa sakaratul maut itu lebih berat, lebih berbahaya, sakit dan sengsara. Nabi kita menggambarkan sakitnya melebihi ditombak dan dipedang beratus-ratus kali. Semua bahaya dan sakit di dunia ini adalah perkara yang sangat kecil jika dibanding dengan sakitnya orang di dalam sakaratul maut. Akan tetapi berat dan sakitnya mati, itu termasuk perkara yang ringan jika dibanding dengan seksa kubur dan pertanyaan Malaikat Munkar dan Nakir. 

Meskipun demikian, semua itu masih termasuk perkara kecil dan ringan jika dibanding lagi dengan susah dan payahnya pada waktu datangnya hari kiamat, lebih-lebih lagi sakit dan payahnya Neraka Jahanam. Pada waktu ditiup sangkakala oleh Malaikat Israfil, manusia semua bangkit dari kubur, digiring ke Padang Mahsyar. Di sana mereka di hadapkan ke Hadhrat Allah yang Maha Gagah dan Maha Kuasa, diperiksa semua amalnya lahir dan batin tidak ada yang tercicir, kemudian menerima pembalasannya. Orang yang jahat iaitu yang tidak beriman dan tidak beribadah, tidak beramal soleh, dibalas dengan Neraka Jahanam. 

Hakikatnya keadaan pada hari kiamat itu penuh bahaya dan kesengsaraan yang mengerikan kecuali bagi orang yang beriman. Keadaan yang sangat berbahaya pada hari kiamat itu kita wajib beriman, ertinya percaya bahawa akan terjadi keadaan demikian itu. Kemudian kita perlu sedar dan gugah hatinya untuk membuktikan benar-benarnya iman kita dengan ibadah dan amal soleh. Iman dan amal soleh itulah penyebab utama bagi keselamatan kita dari bahaya-bahaya yang dahsyat pada hari kiamat dan dari siksa neraka. 

Akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengerti atau tidak mahu mengerti dan tidak percaya, malahan ada yang mendustakan sama sekali. Atau ada pula yang menurutkan kemahuan nafsunya, bahkan berani melanggar larangan-larangan dan meninggalkan yang wajib. Mereka sengaja tidak mahu bersedia untuk bekalnya di akhirat dan bakal-bekal untuk berpergian yang amat jauh menempuhi perjalanan beribu-ribu tahun. Betapa lalainya untuk menyedari bahawa perjalanan hidup kita sepatutnya berakhir di tempat yang menguntungkan dan menggembirakan iaitu Syurga. Jika tidak, tempatnya tidak lain tidak bukan ialah tempat paling berbahaya iaitu Neraka Jahanam. Wal 'Iya Zubillah!!

Hari Kiamat itulah bangkitnya manusia dari kubur, dihidupkan lagi dari mati, perlu dibalas apa saja perbuatannya pada waktu hidup di dunia. Akan diselidik semua perbuatannya yang baik dan yang buruk, yang betul dan yang salah, iman dan kafir, fasik dan munafik, musyrik dan murtad, benar dan bohong, khianat dan menepati janji dan lain-lain. Lambat atau cepat semua perbuatan ini lahir mahupun batin nescaya akan mendapat balasan yang setimpal. 

Sebelum mati, mereka gusar dan gempa, lari ke sana ke mari, bingung tak keruan apa yang di tuju. Kekacauan dan kegemparan seperti belalang berkelompok yang diusir lari tunggang langgang ke mana-mana. Gunung-ganang terbang di angkasa, kelihatannya ringan seperti kapas melayang-layang. Gempa bumi yang dahsyat sehingga roboh bangunan-bangunan, gedung-gedung, rumah-rumah - semuanya rata dengan tanah. 

Manusia berteriak-teriak ketakutan, meraung gementar dan tersangat cemas. Masing-masing hanya memikirkan diri sendiri. Semuanya bertanya: "Ada apa ini? Ada apa ini? " 

Langit berbelah-belah dan berpecah-pecah rupanya merah. Bintang-bintang berjatuhan dan berbenturan satu dengan yang lain. Matahari suram tidak bersinar. Laut mendidih dengan gelombangnya yang besar-besar seperti gunung. Binatang-binatang lari kebingungan masuk desa-desa untuk menyelamatkan diri, binatang-binatang buas menjadi jinak hilang buasnya, bunatang-binatang dari rimba dan hutan belukar berular, harimau, kera, bertemu dengan manusia dalam keadaan ketakutan dan bingung, kemudian saling bertabrakan dan bertubrukan terjerumus, gugup bercampur takut. 

Kemudian Allah memerintahkan Malaikt Izrail agar mencabut ruh para jin, setan, iblis laknat. Setelah itu ruh para malaikat. Diriwayatkan, ketika jin dan setan akan dicabut nyawanya, liar tidak mahu dicabut, lari kian ke mari di seluruh pelusuk bumi dan langit. Maka Malaikat Izrail mengubah dirinya menjadi besar memenuhi ruang langit dan bumi hingga jin dan setan tersepit kemudian terpegang dengan mudah dan dicabuti ruhnya. 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text