Social Icons

Friday, 1 November 2013

Bacalah Sesuatu Tentang Negara Kita Dan Bagaimana Ianya Ditadbir Sekarang!!

Tidak kenal yang mana hujung dan pangkalnya, masih nak pegang kuasa!!

UMNO adalah parti tua. Penyakitnya pun penyakit tua. Ramai ahli-ahli UMNO cuba mencari pemimpin-pemimpin muda untuk meremajakan parti itu tetapi penyakit yang sering menghinggapi orang tua juga di hinggapi pemimpin muda dalam parti itu. UMNO adalah parti yang tidak mengikut arus perubahan zaman dan parti itu adalah sebuah parti kekampungan yang tidak mampu berubah dalam semua hal walaupun niatnya hendak berubah itu nyata dan jelas.

UMNO tidak tahu apa yang hendak di ubahnya. UMNO tidak tahu lagi apa yang baik yang perlu di lakukannya dan lebih sedih lagi mereka tidak tahu pun mana yang baik dan yang buruk. Mereka menyangka yang apa yang Najib lakukan hari ini adalah pembaharuan tetapi sebenarnya tindakan Najib itu sebenarnya tidak menunjukkan yang UMNO sudah mula untuk berubah. 


UMNO mentadbir kerajaan seperti mentadbir persatuan bola takraw dan mengambil keputusan tanpa bersandar kepada dasar-dasar tetap yang telah di gubal. Apabila di rasakan ada satu pihak atau kumpulan marah dan tidak berpuas hati semasa itu kumpulan itu akan di berikan hadiah dalam berbagai-bagai bentuk dan cara. Selalunya akan di berikannya wang sogokan di atas berbagai-bagai nama.

Najib mentadbir negara seperti mentadbir khairat kematian. Apabila mendengar seseorang meninggal dunia Najib akan memberikan bantuan khairat kematian dengan jumlah yang kecil. Bantuan akan hanya tiba jika ada kematian. Bantuan itu tidak akan mendatangkan kemajuan kepada keluarga si mati selain dari menggunakan wang itu untuk membeli kain kapan mayat dan biskut semasa kenduri tahlil sahaja.

Maksud saya banyak perbelanjaan itu di buat dengan keputusan ad hoc tanpa pelan yang konkrit yang akhirnya membawa negara ke kancah pembaziran yang tidak terkira jumlahnya. Sebelum pilihanraya dahulu, tiba-tiba jururawat mendapat bayaran ‘one off’ sebanyak RM100. Lepas itu kita melihat Najib memberikan bantuan kilat kepada sekolah jenis kebangsaan Cina dan Tamil yang memakan belanja berpuluh juta ringgitnya.

Kita bukan mempersoalkan jumlah wang yang di berikan kepada sekolah Cina tetapi biarlah ia terancang dalam pelan yang konkrit dan di rancang perbelanjaan itu dengan teratur dan tersusun. Najib dan UMNO perlu ingat wang itu semuanya adalah wang rakyat bukannya wang peribadi mereka. Pemberian bantuan itu mesti di rancang terlebih dahulu dan jangan membantu secara adhoc kerana ia akan memudharatkan kewangan negara.

Baru-baru ini saya menyambut beberapa rakan-rakan saya yang pulang dari mengerjakan rukun haji. Mereka keseluruhannya merungut kerana seramai 800 orang istimewa telah di bayar oleh kerajaan untuk mengerjakan rukun haji melalui IMDB. Mereka terdiri dari ketua kampung, imam dan bilal dan ketua-ketua masyarakat di beberapa buah kampung yang selalunya adalah penyokong kuat kerajaan.

Tidak ada siapa yang marah jika IMDB mendapatkan kuota Haji itu sendirian dari Kerajaan Arab Saudi, tetapi kesemua bakal haji itu menggunakan kuota Tabung Haji yang banyak berkurangan tahun ini. Najib tidak sedar yang ada lebih dari 70,000 orang Islam kita yang sudah lanjut usianya masih belum dapat kesempatan untuk menunaikan ibadah Haji itu, sedangkan mereka adalah di kalangan yang telah membuat simpanan sejak puluhan tahun dahulu. Sempatkah mereka ini mendapat giliran untuk ke tanah suci ini, sedangkan umur mereka semakin lanjut.
 

 Saya mencadangkan supaya kumpulan yang istimewa ini biarlah mendapatkan kuota itu dengan istimewa. Jika masih hendak menggunakan kuota Tabung Haji mereka ini perlu mengikut giliran dan utamakan mereka yang tua-tua yang telah lama menyimpan berdikit-dikit sejak muda mereka.

Janganlah oleh kerana setengah orang berada di koridor kuasa mereka mempunyai keistimewaan untuk melanggar dan lompat giliran. Orang yang tidak menjadi ahli JKKK pun hendak menjadi tetamu Allah juga. Bukannya orang kuat UMNO sahaja yang hendak mengerjakan ibadah haji dan mencium batu hajarul aswad itu. Orang yang tidak ada dalam jawatankuasa JKKK pun hendak juga merasa berada di Arafah dan berwukuf serta melontar semasa tiga hari tasyrik itu.

Orang yang tidak menjadi ketua kampung juga ingin bertawaf dan ber sai di antara Safar dan Marwah itu. Orang yang tidak bilal juga mahu mengalami menziarahi Rasullullah saw di Medinah kerana menziarah makam Rasul itu serupa menziarahi baginda semasa baginda masih hidup. Hendak menziarahi Rasul juga mesti menjadi orang kuat JKKK dan UMNO.

Tuhan dan agama orang PAS, PKR dan DAP Islam juga ialah Allah swt. Allah itu bukannya Tuhan orang UMNO sahaja. DIA adalah Tuhan semesta alam, dan Tuhan kepada semua makhluk. Kita tahu yang lautan dan desiran ombak itu adalah berzikir terhadap Allah. Pokok dan pohon semua berzikir kepada Tuhan tanpa henti-henti. Hanya setengah umat manusia sahaja yang tidak mahu lagi atau terlupa untuk berzikir terhadapNya. Agama itu hanya tempelan politik mereka sahaja.

Jika segala tindakan kerajaan itu tidak mengambil kira semua perkara negara tidak akan melihat satu pentadbiran yang matang kerana pemimpin bertindak mengikut kemahuan dan syahwat politik masing-masing.

Itu semuanya perkara kecil sahaja. Belum lagi kita sentuh isu perpaduan kaum dan agama yang sedang dalam keadaan yang sangat merbahaya dan menakutkan. Belum lagi menyentuh tentang isu pembahagian kekayaan negara secara ‘equitable’ yang menjadi teras pembangunan ekonomi negara dan rakyatnya. Kalau kita dengar cakap-cakap dan kenyataan pimpinan negara seolah-olah perancangan mereka itu adalah terbaik tetapi rakyat tetap tidak terurus dengan betul.

Pendeknya negara sedang di pimpinan oleh apa yang di sebut sebagai ‘faked leaders’ yang tidak berapa faham di mana hujung dan pangkalnya kaedah pentadbiran kerajaan yang benar-benar berkemampuan untuk melaksanakan semua perancangan baik yang telah di gubal itu.

Perancangan tetap tinggal perancangan tetapi semua perancangan selama ini terbantut di peringkat perlaksanaannya kerana perlaksanaan semua perancangan itu di kotori dengan perlakuan rasuah dan salah guna kuasa pemimpin-pemimpin kita terutamanya pemimpin utama negara kita.

Blog ini mengulangi, selagi tiada tindakan berkorban dari mereka yang memimpin sekarang ini, tidak akan terjumpa penyelesaian terhadap masalah negara ini. Kesemua pimpinan yang berada di dalam UMNO itu wajar berundur dan berikan kuasa untuk seseorang atau kumpulan yang lain yang tidak terlibat dengan penyalahgunaan kuasa dan rasuah mengendalikan proses perubahan itu.

Rakyat sudah terlalu lama menunggu dan perubahan masih juga tidak nampak akan tiba. 

KLIK SUMBER 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text