Social Icons

Tuesday, 12 November 2013

Kelebihan Puasa Sunnat 9 Dan 10 Muharram

Berikut dipaparkan panduan puasa Sunnat Asyura pada tarikh 9 Muharram 1435 (Esok - Rabu 13 November 2013) dan 10 Muharram 1435 (Lusa - Khamis 14 November 1435)

Puasa selain merupakan ibadah yang mulia di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala juga mengandungi banyak manfaat yang lain. Ianya menjadikan kita prihatin dan sensitif dengan maslah orang lain. Melalui puasa, Tuhan memaksa kita untuk sedar kita perlu meihat keperluan orang lain berbanding diri kita. Itulah kemuncak kasih sayang yang akan melahirkan perpaduan di tengah masyarakat. Dengan berpuasa seseorang juga dapat mengendalikan syahwat dan hawa nafsunya sehingga dapat menjadi perisai dari api neraka. Bahkan puasa yang benar-benar ikhlas dan diterima Tuhan dapat menghapus dosa-dosa dan memberi syafaat di hari kiamat.

Sebenarnya
Hari Asyura juga digelar sebagai Ayyamillah (Hari-hari Allah) iaitu hari-hari yang dinasabkan oleh Allah swt kepada ZatNya. Allah swt telah menyuruh Nabi Musa as agar mengingatkan kaumnya tentang hari-hari tersebut dalam firmanNya: 
 وَذَكِّرْهُمْ بِأَيَّامِ اللَّهِ  bermaksud, “Dan ingatkanlah mereka tentang Hari-hari Allah”. 

Pendapat digalakkan berpuasa pada kedua-dua hari kesembilan dan hari kesepuluh bulan Muharram berdasarkan hadis “حين صام رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عاشوراء وأمر بصيامه قالوا: يا رسول الله! إنه يوم تعظمه اليهود والنصارى. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم “فإذا كان العام المقبل إن شاء الله صمنا اليوم التاسع” قال: فلم يأت العام المقبل حتى تُوفي رسول الله صلى الله عليه وسلم 
Bermaksud, “Pada hari Rasulullah saw berpuasa Hari Asyura (pada Hari Kesepuluh), para Sahabat ra berkata, ‘Ya Rasulullah, ia adalah hari yang disambut oleh orang-orang Yahudi dan Kristian, lalu Rasulullah saw bersabda, Tahun depan insyaAllah kita akan berpuasa pada Hari Kesembilan jika aku masih hidup’. Sebelum tiba tahun depan Rasulullah saw wafat”. Oleh itu Imam Asy-Syafie ra, Imam Ahmad dan sebahagian Ulamak mengatakan sunat berpuasa pada kedua-dua Hari Kesembilan dan Hari Kesepuluh agar tidak menyamai Yahudi dalam meraikan hanya satu hari sahaja. Dikalangan mereka ada yang mengatakan puasa Hari Kesembilan sebagai laangkah hati-hati agar tidak terlepas kelebihan puasa Hari Asyura.

Maksud Hari-hari Allah ialah Ayat-ayatNya dan nikmat-nikmatNya seperti selamatnya Nabi Musa as dan kaumnya dari kekejaman Firaun, terbelahnya laut, tenggelamnya Firaun dan tenteranya yang zalim lagi mendustakan Allah swt, Al-Mann dan Al-Salwa yang diturunkan dari langit untuk Bani Israel dan nikmat-nikmat yang lain.

هذا يوم عظيم يوم نجى الله فيه موسى وأغرق فرعون  
Ertinya; "Ini adalah hari yang agung - hari di mana Allah telah selamatkan Musa padanya dan tenggelamkan Firaun sert seluruh kekayaannya".
Dari hadis riwayat Muslim berbunyi “إن عاشوراء من أيام الله..” 

bermaksud, “Sesungguhnya Asyura adalah dari hari-hari Allah”. 

Pada bulan Muharram ada satu hari yang dikenal dengan sebutan hari ‘Asyura. Orang-orang jahiliyah pada masa pra Islam dan bangsa Yahudi sangat memuliakan hari ini. Hal tersebut kerana pada hari ini Allah Subhanahu wa Ta’ala selamatkan Nabi Musa ‘alaihissalam dari  Fir’aun dan bala tentaranya.  

Bagi menzahirkan kesyukurannya kepada Allah swt, Nabi Musa ‘alaihissalam akhirnya berpuasa pada hari ini. Tatkala sampai berita ini kepada Nabi saw, melalui orang-orang Yahudi yang tinggal di Madinah beliau bersabda, 
 فَأَنَا أَحَقُّ بِمُوْسَى مِنْكُمْ
“Saya lebih berhak mengikuti Musa dari kalian (kaum Yahudi)”.
 

Saiyidina Abdullah bin Abbas ra. menceritakan kisah ini kepada kita sebagaimana yang diriwayatkan Imam Bukhari:
قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ المَدِيْنَةَ فَرَأَى اليَهُوْدَ تَصُوْمُ يَوْمَ عَاشُوْرَاء فَقَالَ:ماَ هَذَا؟ قَالُوْا هَذَا يَوْمٌ صَالِحٌ هَذَا يَوْمٌ نَجَّى اللهُ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ مِنْ عَدُوِّهِمْ فَصَامَهُ مُوْسَى. قَالَ: فَأَناَ أَحَقُّ بِمُوْسَى مِنْكُمْ. فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ
“Tatkala Nabi saw. datang ke Madinah beliau melihat orang-orang Yahudi melakukan puasa di hari ‘Asyura. Baginda saw. lalu bertanya, “Hari apa ini?”. Orang-orang Yahudi menjawab, “Ini adalah hari baik, pada hari ini Allah selamatkan Bani Israil dari musuhnya, maka Musa as. berpuasa pada hari ini. Nabi saw. bersabda, “Saya lebih berhak mengikuti Musa daripada kamu semua (kaum Yahudi). Maka beliau berpuasa pada hari itu dan memerintahkan ummatnya untuk melakukannya”. (Bukhari)

Saiyidatina A'Isyah rha menyatakan,
كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمَرَ بِصِيَامِ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ فَلَمَّا فُرِضَ رَمَضَانَ كَانَ مَنْ شَاءَ صَامَ وَمَنْ شَاءَ أَفْطَرَ
“Dahulu Rasulullah saw memerintahkan untuk puasa di hari ‘Asyura. Dan ketika puasa Ramadhan diwajibkan, barangsiapa yang ingin (berpuasa di hari ‘Asyura) ia boleh berpuasa dan barangsiapa yang ingin (tidak berpuasa) ia boleh berbuka”. (Bukhori).


Puasa Asyura merupakan amalan Baginda Nabi saw sejak belum diwajibkan puasa Ramadhan dan ianya terus diamalkan Baginda saw sampai akhir hayatnya. 


Saiyidina Abdullah bin Abbas ra meriwayatkan seperti berikut;
مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَومَ فَضْلِهِ عَلَى غَيْرِهِ إِلاَّ هَذَا اليَوْمِ يَوْمُ عَاشُوْرَاءَ وَهذَا الشَّهْرُ يَعْنِي شَهْرُ رَمَضَانَ
“Aku tidak pernah mendapati Rasulullah saw menjaga puasa suatu hari karena keutamaannya dibandingkan hari-hari yang lain kecuali hari ini yaitu hari ‘Asyura dan bulan ini yaitu bulan Ramadhan”.

Hal ini menandakan akan keutamaan besar yang terkandung pada puasa di hari ini. Oleh sebab itu ketika Baginda saw. ditanya pada satu kesempatan tentang puasa yang paling afdhal setelah Ramadhan, Baginda menjawab bulan Allah iaitu Muharram.  Imam Muslim serta yang lainnya meriwayatkan dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah saw bersabda,
أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ، شَهْرُ اللهِ المُحَرَّمُ.
 وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الفَرِيْضَةَ، صَلاَةُ اللَّيْلِ
“Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah (puasa) di bulan Allah iaitu Muharram. Dan shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam”.

Dan puasa ‘Asyura menggugurkan dosa-dosa setahun yang lalu. Imam Abu Daud meriwayatkan di dalam Sunan-nya dari Abu Qatadah r.a.
وَصَوْمُ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ إنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَنَة َالتِيْ قَبْلَهُ
“Dan puasa di hari ‘Asyura, sungguh saya mengharap kepada Allah agar menggugurkan dosa setahun yang lalu”.

Hukum Puasa ‘Asyura

Sebagian ulama salaf menganggap puasa ‘Asyura hukumnya wajib akan tetapi hadits ‘Aisyah di atas menegaskan bahwa kewajibannya telah dihapus dan menjadi ibadah yang mustahab (sunnah). Jumhur ulama dari kalangan salaf dan khalaf berpendapat bahwa hari ‘Asyura adalah hari ke-10 di bulan Muharram. Pada hari inilah Rasulullah saw. semasa hidupnya melaksanakan puasa ‘Asyura. Dan kurang lebih setahun sebelum wafatnya, Baginda saw. bersabda,
لَئِنْ بَقِيْتُ إِلَى قَابِلٍ َلأَصُوْمَنَّ التَاسِعَ

“Jikalau masih ada umurku tahun depan, aku akan berpuasa pada hari sembilan (Muharram)”

Para ulama berpendapat perkataan Rasulullah saw , “…aku akan berpuasa pada sembilan (Muharram)”, mengandung kemungkinan beliau ingin memindahkan puasa tanggal 10 ke tanggal 9 Muharram dan beliau ingin menggabungkan keduanya dalam pelaksanaan puasa ‘Asyura. Tapi Rasulullah saw. ternyata wafat sebelum itu maka para ulamak mengatakan bahawa yang paling selamat adalah puasa pada kedua hari tersebut sekaligus, iaitu pada 9 dan 10 Muharram.


Pendapat sebahagian ulamak ialah berpuasa sunnat pada hari kesembilan bulan Muharram berdasarkan riwayat dari Ibnu Abbas
 فقد سُئل ابن عباس عن صيام يوم عاشوراء فقال: إذا رأيت هلال المحرم فاعدد، وأصبح يوم التاسع صائمًا، قلت: هكذا كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصومه؟ قال: نعم 
"Apabila ditanya Ibnu Abbas tentang puasa Hari Asyura, dia berkata yang bermaksud, “Apabila kamu melihat anak bulan Muharram, kiralah hari-harinya dan jadilah seorang yang berpuasa pada hari kesembilan’. Aku bertanya, ‘Begitukah Rasulullah saw berpuasa?’. Dia menjawab, ‘Ya’’. (riwayat Muslim, Abu Daud, Tarmizi dan Ahmad).

Imam Asy-Syaukani dan Hafidz Ibnu Hajar mengatakan puasa ‘Asyura ada tiga tingkatan. Yang pertama puasa di hari ke 10 saja, tingkatan kedua puasa di hari ke 9 dan ke 10 dan tingkatan ketiga puasa di hari 9,10 dan 11.

1 comments:

  1. bagaimana kalo saya hanya puasa pada hari smlm sahaja tidak pada hari ini?

    ReplyDelete

 

Sample text

Sample Text

Sample Text