Social Icons

Sunday, 10 November 2013

Miskin Melarat Yang Hina VS Memilih Miskin Untuk Islam Dilihat Kaya Dan Berwibawa!!

Persoalan orang Islam dilihat miskin dan melarat adalah lumrah yang dapat dilihat di seluruh dunia. Di Mesir, Pakistan, Iraq, dan lain-lain negara Islam, kita boleh bertemu orang-orang susah merempat di tepi-tepi jalan. Di mesir, mereka malah beranak pinak di situ. Sudah menjadi pandangan biasa, golongan ini bergelempangan ratusan orang di sekitar Masjid Saiyidina Hussein dan Masjid Al-Azhar di Kota Kaherah.
 
Ulamak yang berjalan masuk keluar Universiti Al-Azhar pasti akan melintasi di celah-celah golongan yang merempat ini. Entah kenapa, hati mereka yang bertaraf 'ulama' itu sudah tidak sensitif dengan buruknya situasi yang ada di depan mata mereka. Tidak ada usaha yang mampu dibuat.

Pak Lang - semasa di Mesir - kerap melalui kawasan tersebut. Mereka hidup dengan meminta sedekah. Kebiasaannya mereka agresif dalam mendesak kita memberi wang 'junaih' (Pound Mesir). Anak-anak yang masih kecil hidup membesar dalam keadaan sedemikian. Mereka tidak bersekolah sehingga dewasa. Latihan menjadi pengemis itu diperolehi sebegitu rupa. Tradisi pengemis jalanan akan diteruskan bila mereka besar. 
 
Pak Lang ingat sampai ke hari ini, mereka akan tidur berselimut tebal di tengah dataran Masjid Hussein yang lapang itu. Bayangkan hari sudah jam 10 pagi, mereka masih tidur. Para pelancong barat, Jepun, Korea akan mengambil gambar mereka. Lucu dan jijiknya (maaf ya!) bila lihat, anak kecil yang comot ternganga mulutnya ketika tidur dan puluhan ekor lalat sedang mengerumuni makanan di dalam mulut tersebut!!

Kita tinggalkan kisah di atas. Mari kita lihat, apakah hakikat kemiskinan yang sebenarnya. Muliakah jika kita kaya, hinakah jika kita miskin? 

Sebenarnya kemuliaan dan kehinaan tidak ada hubung kaitnya dengan kaya miskin. Kemuliaan di sisi Tuhan adalah Taqwa atau rasa takutkan Allah. Seseorang itu mulia jika Allah sentiasa ditakuti, digeruni, dicintai dan diingati. Orang-orang dunia menganggap miskin itulah kehinaan. Hakikatnya kaya miskin itu tetaplah hina jika melupakan Tuhan atau menderhakai Tuhan. Hinalah seorang jutawan jika dia berzina, minum arak dan makan rasuah. Mulialah orang susah kalau dia taat dan takutkan Allah dalam hidupnya.

Orang yang cerdik akan memilih mulia di sisi Tuhan berbanding yang lain. Kemiskinan atau kekayaan bergantung pada usaha ikhtiar serta ketentuan Tuhan. Bukankah rezeki di tangan Tuhan. Mencari keperluan kehidupan itu disuruh sebagai tanggung jawab. Jika Tuhan anugerahkan rezeki melimpah, itu adalah amanah untuk diagihkan kepada orang yang memerlukan. Berbuatlah apa saja asalkan ada Tuhan dihati kita. Itulah kemuliaan di sisiNya.

Orang yang malang ialah mereka yang hanya melihat kaya dan senang lenang itulah tujuan kehidupannya. Itulah yang disangkanya kemuliaan dan dipandang berharga. Dikejarnya kekayaan tanpa melihat haram halal atau tanpa memperdulikan sembahyang atau kewajipan Islam yang lainnya. Mereka jadi gila mengejar dunia yang semakin dikejar semakin menjauh. Itulah tipu daya. 
 
Walaupun sudah mendapat dunia dan kekayaan melimpah ruah, dunia menipunya dengan mencabut bahagia dari hatinya. Keluarga berpecah belah. Kemewahan menjadikan anak-anak terjebak dengan berbagai gejala menakutkan. Malang berganda. Menjaga harta yang kaku itu sudah sangat menyusahkan. Makin dijaga, makin diurus, semakin tertekan jiwa, hilang rasa bahagia. Harta yang ada, dirasa sentiasa tidak cukup atau bila-bila masa boleh lenyap dari pandangan mata. Maka mereka akan menjadi manusia kedekut. Berkira-kira dalam hendak menggembirakan atau menolong orang yang menderita. Itulah tipuan dunia. 
 
Suatu hal yang pelik pada pandangan ahli dunia ialah kemiskinan menjadi pilihan orang-orang Tuhan atau para kekasih Allah. Para Nabi dan Rasul adalah pelopor  pegangan sebegini. Mereka memang diprogramkan sedemikian oleh Tuhan. Mereka - walaupun - ada pekerjaan mereka tetapi hakikatnya mereka full time dengan Tuhan. Nabi Musa mengembara dari Mesir ke Sinai bukannya untuk berniaga mencari kehidupan seperti manusia lainnya. Sebaliknya itu adalah perjalanan mentaati arahan Tuhan.
 
Tuhan memperlakukan mereka supaya mereka sepenuh masa memperjuangkan Tuhan. Mereka fulltime dengan kerajaan Tuhan. Itulah kemuliaan dan kehebatan mereka. Kesanggupan hidup susah bersama anak isteri adalah pilihan mereka. Apa yang penting pada mereka ialah Tuhan diperkenalkan kepada umat manusia untuk dipuja dan disembah. Rezeki Tuhan ada di mana-mana. 
 
Mereka tidak bimbang dengan kekurangan makanan atau harta benda dunia. Sebab itu Siti Hajar ditinggalkan di tengah lembah yang kering kontang. Air pun tidak ada apatah lagi tumbuhan lainnya. Apakah yang tersedia untuk meneruskan kehidupan. Dahsyatnya Tuhan mendidik manusia supaya yakin dengan rezeki dariNya!! Itulah ujian keyakinan terhadap Tuhan - benarkah rezeki itu datangnya dari Tuhan?

Lalu bersediakah kita membina generasi yang sanggup utamakan Allah dan Rasul lebih dari segala-galanya? Bangunkanlah dan didiklah generasi kita sehingga mereka sanggup berkorban membela orang lain dalam keadaan ramai yang lain hanya mementingkan diri sendiri. Asuhlah mereka berjiwa besar untuk mengutamakan Allah dalam segenap kehidupan mereka.
 
Jika kita mahu membangunkan Islam untuk melihat Islam kembali berdaulat, kemiskinan adalah syarat untuk layak dipanggil pejuang. Inilah sijil untuk dikejar oleh anak cucu kita. Kita bina mereka untuk jadikan Islam itu cita-cita hidupnya, nescaya dia akan sanggup susah dan menderita. Percayalah setiap kali kita bersedia untuk miskin, Tuhan akan membayar semua keperluan kita sepanjang masa. Tuhan ada cara untuk jadikan Islam itu dilihat kaya dalam kemiskinan peribadi yang sengaja kita pilih.
 
(Ikuti tulisan Pak Lang dalam paparan selanjutnya mengenai kisah kemiskinan di kalangan para pejuang Islam zaman berzaman).

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text