Social Icons

Monday, 5 January 2015

Tulisan Mantan Blogger - Assignment: Takutkan Allah Dan Rindu Rasul

Sumber: Blog Mantan Blogger

Apa persediaan kita untuk menghadapi mati? Tentang hal ini, Allah ada berpesan - Assignment Tuhan untuk kita!!

Al Baqarah ayat 197:
وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى وَاتَّقُونِ يَاأُولِي الأَلْبَابِ
Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal. 2:197

Cuba bawa berfikir begini:

Kita masuk ke bumi pada hari dilahirkan. Dalam erti kata yang lain, semua kita tahu tarikh lahir masing-masing. Tapi kita tidak pula tahu, tarikh mati kita atau tarikh kita akan keluar dari dunia yang fana ini (ke alam barzakh sebelum ke akhirat). Sedangkan kita ada assignment yang perlu disempurnakan, sementara berada di dunia ini.

Kita tamsilkan begini.

Kita dihantar oleh majikan kita untuk ke negara asing, dengan assignment mencari seseorang dan dibawa balik ke negara asal dengan cara yang paling berahsia dan selamat. Daripada tarikh memasuki negara asing tersebut, kita ada masa hanya 3 bulan untuk selesaikan assignment tersebut. Andai selesai tempoh 'visa' 3 bulan, walau pun assignment tidak selesai, kita wajib keluar dari negara tersebut.

Kita juga tahu, bahawa kegagalan menyempurnakan assignment tersebut, akan membuatkan majikan akan marah dan tindakan disiplin akan dikenakan ke atas kita. Sangat serius tindakan yang bakal dikenakan, jika gagal.

"Jadi adakah kita akan bersantai-santai ketika mula-mula memasuki negara asing itu? Sedangkan kita dalam keadaan teraba-raba, di mana hendak mencari seseorang yang telah diamanahkana atau di 'assignment'kan kepada kita. Atau adakah sempat pula masa untuk kita melancong atau melencong dari tujuan asal atau matlamat kita. Jawapannya sudah tentu tidak!"

Kita jadinya sangat cemas, mengejar masa, sentiasa mencari ruang dan peluang untuk segera sempurnakan assignment kita itu. Sentiasa meminta tolong orang-orang yang 'boleh dipercayai', agar tugas mencari seseorang itu dapat disempurnakan dengan segera. Kita sangat bimbang jika kita minta tolong kepada orang yang 'salah'. Kerana orang yang salah dan berniat jahat, akan memungkin kita tidak dapat menyempurnakan assignment, bahkan boleh membuatkan kita terjebak dengan kesalahan di negara asing tersebut, yang mengakibat kita terus dihantar pulang ke negara asal, dalam keadaan assignment kita gagal.Bertambah cemas, bila membayangkan 'hukuman' sedia menanti di negara asal kita.

Begitu jugalah perihalnya kita di'hantar' ke dunia ini. Bukankah kita warga akhirat dan akhirnya akan ke akhirat semula? Akhirat adalah negara asal kita, yang tidak ada lagi sempadan masa.

Kita dihantar ke dunia, juga dengan assignment. Semasa berada di alam roh, kita semua mengakui Allah adalah Tuhan kita.

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنۢ بَنِىٓ ءَادَمَ مِن ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰٓ أَنفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ ۖ قَالُوا۟ بَلَىٰ ۛ شَهِدْنَآ ۛ أَن تَقُولُوا۟ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَٰفِلِينَ
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku tuhan kamu?" Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini". 7:172

Begitulah hakikat roh kita, yang sangat mengakui Allah adalah Tuhan kita. Tapi bila datang dalam kehidupan di dunia, betapa ramai antara kita sudah bertuhankan selain Allah. Maka assignment kita sebelum dijemput balik ke negara asal kita di akhirat, ialah mencari Tuhan. Sehingga kita hanya bertuhankan Allah dan bukan selainnya. Allah untuk dicintai dan ditakuti. Namun bukannya mudah untuk mencintai Allah dan akhirnya takut kepadaNya. Takutnya kalau Allah tidak redha kepada kita sebagai hambaNya.

Maka dengan kasih sayang Allah, diutuskan kepada kita seorang Rasul dari kalangan manusia juga. Lihat firmanNya.

لَقَدْ جَآءَكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِٱلْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ
Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. 9:128 [At Taubah]

Ya! Diutuskan Rasulullah SAW yang sangat menginginkan keselamatan kepada kita semua. Lihatlah bagaimana kedatangan Rasul SAW telah menyelamatkan bangsa arab daripada terus tertipu dengan kepercayaan menyekutukan Allah. Bertahun lamanya mereka menyembah berhala, bikinan mereka sendiri. Anak-anak perempuan ditanam hidup-hidup dan wanita jadi alat pemuas nafsu semata.

"Kehadiran Rasul membawa satu-satunya agama yang diredhai oleh Allah. Akhirnya ujudlah satu masyarakat Khairu Ummah, yang mereka redha kepada Allah dan Allah juga redha kepada mereka. Redha meredhai antara makhluk dengan Yang Maha Pencipta."

Jadi untuk kita dapat kenal sehingga jatuh cinta dan takutkan Allah yang Maha segala-galanya, terlebih dahulu kita kena dapatkan Rasulullah SAW. Kenal Rasulullah, cintai Baginda dan akhirnya datang kerinduan yang mendalam terhadap Baginda. Yang akhirnya nanti, Rasulullah SAW akan membawa 'hati atau roh' kita untuk benar-benar kenal Allah, mencintaiNya dan takutkanNya.

Terbukti, bila Rasulullah SAW berjaya membawa bangsa arab sehingga mendapat pujian dari Allah SWT.

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِٱلْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ ٱلْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِٱللَّهِ ۗ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ ٱلْكِتَٰبِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ ٱلْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ ٱلْفَٰسِقُونَ
Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.
3:110 [Ali Imran]

Jadi kita juga sepatutnya merindui untuk menjadi umat terbaik di kalangan terbaik. Maka jalannya adalah dengan mendapatkan Rasul SAW, sehingga Baginda benar-benar dicintai dan dirindui.

Nah! Di bulan RabiulAwal ini yakni bulan keputeraan Baginda Rasul SAW, kita ambillah peluang untuk lebih mengenali Baginda Rasul SAW. Bacalah Maulid Nabi bahkan raikan hari Keputeraan Baginda dengan sesungguh hati berserta niat untuk benar-benar mengenali, mencintai dan merinduinya.

Terlalu banyak keberkatan bagi umat Islam yang membesarkan hari keputeraan Baginda.

» Seperti sabda Baginda Rasul SAW:

مَنْ أَحَبَّنِى كَانَ مَعِيْ فِي الْجَنـَّةِ
“Barang siapa yang senang, gembira, dan cinta kepada ku maka akan berkumpul bersama ku masuk syurga”.

» Imbau kembali kisah Abu Lahab, yang begitu gembira mendengar berita kelahiran Baginda Rasul SAW. Lalu dimerdekakan hamba yang membawa khabar gembira itu. Hamba tersebut ialah Tsuwaibah yang kemudian dihadiahkan kepada Ibunda Rasul SAW, Siti Aminah bt Abdul Wahab. Tsuwaibah akhirnya menjadi ibu susuan kepada Baginda Rasul SAW.

Di saat Abu Lahab telah pun meninggal dunia, seorang sahabat Nabi ada bertemu dengannya dalam mimpi dan bertanyakan tentang nasibnya di akhirat.

Abu Lahab menjawab : Aku disiksa selama-lamanya kerana kekafiran ku. Tetapi pada tiap-tiap hari Isnin aku diberi keringanan dari siksaan bahkan aku diizinkan mencium dua jari tanganku dan keluar pula air dari dua jari ku, untuk aku minum.

Dan ketika ditanya : Mengapa boleh jadi demikian?

Abu Lahab menjawab : Ini adalah merupakan hadiah dari Allah, kerana kegembiraanku pada saat kelahiran Nabi Muhammad SAW.

» Dalam sebuah hadis yang lain pula:

مَنْ عَظَّمَ مَوْلِدِىْ كُنْتُ شَفِيْعًا لَهُ يَـوْمَ الْقِيَا مَةِ. وَمَنْ أَنْفَقَ دِرْهَمًا فِى مَوْلِدِى فَكَأَ نَّمَا اَنْفَقَ جَبَلاً مِنْ ذَ هَبٍ فِى سَبِيْلِ اللهِ
“Barang siapa yang memuliakan hari kelahiranku maka aku akan memberinya syafa’at pada hari kiamat. Dan barang siapa memberikan infaq satu dirham untuk memperingati kelahiranku, maka akan diberi pahala seperti memberikan infaq emas sebesar gunung fi sabilillah."

» Sayidina Abu Bakar As Sidiq RA berkata :

مَنْ أَنْفَقَ دِرْ هَماً فِى مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ رَفِيْقِيْ فِى الْجَنَّةِ
“Barang siapa yang memberikan infaq satu dirham untuk memperingati kelahiran Nabi SAW, akan menjadi temanku masuk syurga”.

» Sayidina Umar ibnu Khattab RA pula berkata :

مَنْ عَظَّمَ مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَدْ أَحْيَا اْلإِسْلاَمَ
“Barang siapa yang memuliakan kelahiran Nabi SAW, berarti telah menghidupkan Islam”.

» Manakala Sayidina Ali Bin Abi Talib KWJH berkata :

مَنْ عَظَّمَ مَوْ لِدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ يَخْرُجُ مِنَ الدُّنْياَ اِلاَّ بِاْلإِ يْمَانِ
“Barang siapa yang memuliakan dan memperingati kelahiran Nabi SAW, apabila pergi meninggalkan dunia, perginya dengan membawa iman”.

» Bahkan anjuran supaya memperingati Maulid Nabi sudah diisyaratkan oleh Allah SWT:

فَالَّذِيْنَ آمَنُوْا بِهِ وَعَزَّرُوْهُ وَنَصَرُوْهُ وَاتَّبَعُوا النُّوْرَ الَّذِيْ أُنْزِلَ مَعَهُ وَاُولئِكَ هُمُ اْلمُفْلِحُوْنَ
Maka orang-orang yang beriman kepadanya (Muhammad) memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung. 7:157 [Al Araf]

Cukuplah beberapa dalil atau nas yang dikemukakan, untuk kita benar-benar memuliakan dan memperingati hari keputeraan Baginda Rasul SAW. Dengan tujuan agar kita benar-benar kenal, cinta dan merindui Rasulullah SAW. Dengan rindu yang berbalas, Rasulullah akan membawa hati kita untuk benar-benar mengenali, cinta dan takutkan Allah SWT.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text