Social Icons

Thursday, 19 December 2013

Musafir Ke Kota Kinabalu - Banyak Pengalaman Dan Pengajaran Untuk Kematangan Remaja

Perjalanan Pak Lang semalam agak menarik. Keluar dari rumah jam 4.30 pagi untuk ke LCCT.  Pak Lang dan Mohd Musaddiq - seorang anak buah yang juga ketua para remaja Ikhwan di Puchong berlepas ke Kota Kinabalu tetapi melalui Bintulu!! Dari Bintulu menaiki kenderaan darat pula untuk ke Miri. 

Kami singgah sebentar di Kompleks Perniagaan Ikhwan Miri untuk solat Zohor dan Asar (Jamak Taqdim), makan tengahari dan bergegas pula ke lapangan terbang Miri untuk ke Kota Kinabalu. Kami sampai ke Kota Kinabalu jam 6 petang - sudah Maghrib kerana waktu Malaysia Timur lebih awal satu jam.

Ketika di LCCT, seperti biasa, manusia sangat ramai di balai berlepas - berbagai bangsa dan agama. Kenderaan yang diparkir tidak terkira banyaknya. Semuanya sanggup mengejar penerbangan awal dan untuk itu sanggup pula bangun awal. Ada yang hanya menggenyeh-genyeh mata bangun daripada tidur lalu terus ke LCCT. Inilah penangan Air Asia dengan 'tagline'nya: "Sekarang Semua Orang Boleh Terbang"!!

Pesawat Air Asia ke Bintulu memakan masa 2 jam 10 min. Pesawat Airbus itu penuh dengan penumpang. Musaddiq belum pernah merasa naik pesawat terbang bahkan belum pernah sampai ke Serawak atau Sabah. Sengaja Pak Lang pilih perjalanan sebegini (menyinggahi di banyak tempat) untuk tiga tujuan. Pertama untuk memberi pendedahan atau pengalaman khusus untuk Musaddiq keduanya untuk menziarahi kawan-kawan GISB di tempat berkenaan dan yang ketiga bagi memanfaatkan wang tambang yang dibayar pada Air Asia sebaik mungkin. 

Jadi Pak Lang ambil tiket murah untuk terbang ke Bintulu terlebih dahulu pada jam 7.25pg. Tujuan musafir kami sememangnya ke Kota Kinabalu tetapi harga tiket dari Kuala Lumpur  ke Kota Kinabalu sudah naik melebihi RM600.00 untuk seorang (sehala sahaja). Jadi bila guna cara sebegini, harga tambang untuk kami berdua hanya RM500.00. Ianya adalah tambang pergi balik untuk 2 orang!!

Jam 9.45 pagi kami sudah sampai Bintulu. Tidak sempat untuk tidur di dalam pesawat seperti yang dicadangkan awal kerana asyik membaca. Lagi pun tidaklah dapat tidur dalam keadaan badan tegak macam patung kerana reka bentuk kerusi penumpang Air Asia memang untuk 'naik, duduk dan turun'. Ianya sempit dan kecil - Tidak sesuai untuk santai!! Padanlah dengan harga tambangnya yang murah. 

Jam 11.00 pagi selepas dijamu makan di Restoran Ikhwan Bintulu, kami sudah berada di dalam kereta, terhingut-hingut di bawa laju menuju ke Miri. Kami tidak mahu ambil risiko menaiki bas dari Bintulu (untuk menaiki pesawat Air Asia dari Miri ke Kota Kinabalu) kerana Air Asia tidak akan kompromi dengan kelewatan penumpang. 

Rasanya Air Asia menggunakan sistem pemasaran atau jualan komputer yang canggih. Ianya 'tahu' menaikkan harga tiket sesuai dengan keperluan penumpang. Jika penumpang berada di dalam situasi terdesak untuk menggunakan perkhidmatannya, ketika itulah tawaran harganya meningkat!!

Tapi ramai juga yang beruntung mendapat harga yang sangat rendah. Apa pun keluar-biasaan Air Asia sudah jadi fenomena biasa di Asia Tenggara. Semua sudah dapat menerima apa yang diberikan Air Asia kepada penumpangnya. LCCT yang terlalu sesak sepanjang masa itu adalah bukti kehebatan strategi penjenamaan dan pemasarannya. Kita tinggalkan dulu persoalan Air Asia ini walaupun Pak Lang ada hal untuk menulis tentang Strategi Lautan Biru  Air Asia (Blue Ocean Strategy). Semoga Allah izinkan nanti.

Sepanjang perjalanan, Pak Lang biarkan Musaddiq memerhati keluar. Kepelbagaian bentuk muka bumi, keadaan jalanraya, bangunan, prasarana dan masyarakat tempatan sangat berbeda dengan Semenanjung terutama rumah panjang. Pemandangan yang mengasyikkan dengan bukit bukau yang sudah ketiadaan pohon-pohon besar tapi sudah menghijau merata dengan rumput dan tumbuhan renek.

Tidak banyak kawasan perkampungan atau perumahan yang ditempuh. Bandar Bintulu lebih terkenal sebagai bandar minyak dan gas seperti Miri. Banyak syarikat 'Oil And Gas' menyewa rumah-rumah di sini. Hasilnya harga sewa rumah dan premis di sini berganda mahalnya. Jadi, banyaklah yang perlu dikaji dan difahami oleh remaja kita untuk cepat matang dan tahu untuk bertanggung jawab dengan tugas yang diberikan.

Pak Lang sudah nyatakan pada Musaddiq supaya belajar mencatit apa yang dilihat, didengar dan dirasa di dalam hati kerana pulang nanti dia akan Pak Lang minta taklimatkan pada remaja yang lain. Pengalaman yang ditempuhinya mesti dikongsikan dengan rakan-rakan yang tidak datang. Dia perlu banyak melihat sendiri realiti kehidupan masyarakat yang berbagai ragam. Jika sepanjang perjalanan ini dia dipimpin, ianya akan membina jiwa perjuangan yang mantap dengan kefahaman yang tepat seperti yang sepatutnya.

Sebenarnya bermusafir di dalam GISB HOLDINGS Sdn Bhd sangatlah unik. Bermusafirlah di manapun jua di seluruh dunia, GISB sentiasa mempunyai kemudahan yang secukupnya. Pada kami wang bukan segala-galanya kerana ini semua adalah pengalaman kami. Wang bukan penentu kerana kami diajar untuk menyerahkan segala-galanya kepada Tuhan. Dialah penentu dan pencatur semua hal dan perkara.

Dalam musafir, kita perlukan 3 perkara; Pertama kenderaan, kedua tempat tinggal dan ketiga makan minum. Maka GISB mempunyai ketiga-tiga perkara ini di semua tempat. Bermusafirlah bersama kami, nanti anda para pembaca akan tahu betapa berharganya nilai kasih sayang sesama muslim yang dapat dipupuk se adanya di dalam GISB. 

Meraikan tamu, berusaha memudahkan segala urusan tamu serta memastikan tamu selesa, dimuliakan dan diutamakan adalah sikap yang wujud di dalam diri semua staf GISB  di seluruh dunia. Kami tidak melayan anda semua berdasarkan keuntungan wang ringgit. Ini semua bukanlah didikan yang kami terima. Sebaliknya kami diajar berkhidmat sebaik mungkin, semaksima yang termampu demi menggembirakan tetamu.

Kasih sayang yang kami curahkan - jika ianya benar-benar datang dari hati kami, pastilah akan menjadikan kita saling berkasih sayang kerana Allah dan Rasul. Kita akan jadi kuat, gagah dan berwibawa. Tidak ada satu apa pun yang mampu merosakkan hubungan kita sesama muslim jika hati kita terpadu sebegini rupa.

Bayangkan, anda akan kami layan lebih dari keluarga anda melayan anda. Kami benar-benar merasakan anda saudara kami seIman dan seIslam. Anda akan disambut di lapangan terbang sebaik sampai dan ditunjukkan secara terhormat ke kenderaan canggih yang sudah menanti - siap dengan pemandunya.

Anda akan di bawa ke bilik penginapan sebelum di pelawa turun untuk makan - dijamu seadanya tapi pastilah menyelerakan. Nanti akan ada perbincangan apa yang hendak dibuat, ke mana hendak dituju, semuanya akan diuruskan sedapat-dapatnya sehingga anda tahu bahawa demikianlah hebatnya kasih sayang yang dicetuskan oleh Islam. Itulah yang dilaksanakan dalam sejarah oleh Baginda Rasul dan para sahabat.

Inilah kewibawaan Islam yang mesti kita perjuangkan sama-sama. Walaupun hanya dari sudut permusafiran atau pelancungan, Islam sudah ada sistemnya yang unik berteraskan kasih sayang demi mendapatkan keredaan Allah swt dan kecintaan kepada Rasulullah saw. 

Musaddiq sudah melihat kehebatan Islam yang sebegini. Ianya adalah suatu yang wujud dan dapat dipraktikkan dalam kehidupan bermasyarakat di kalangan GISB. Musaddiq menyaksikannya di hadapan matanya sepanjang sehari permusafiran ke Kota Kinabalu melalui Bintulu dan Miri, Serawak. Kami akan berada selama seminggu di negeri Sabah - negeri "di bawah bayu" ini. Tentu banyak yang akan dialaminya!!

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text