Social Icons

Thursday, 31 October 2013

Tulisan Puteri Abuya - Apa Yang Tersirat Dalam Pendidikan Rasulullah SAW?. - Bacalah!!


Aku tidak pernah bercita-cita hendak menjadi seorang guru. Tak pernah minat nak mengajar. Entah kenapa. Kerana aku malas belajar kot. Tahlah! Tapi cikgu/guru tak pernah sekalipun masuk dalam list cita-citaku sewaktu kecil dan besar. Aku tak rasa cikgu adalah kerja yang best padahal apalah yang aku tau pasal kerja seorang peguam diwaktu aku tergedik-gedik ingin menjadi peguam ketika masih sekolah rendah. Huh!

Takdir Tuhan merubah segalanya. Bila aku try test cuba mengajar bermula di Mekah hari tu (rasa macam baru semalam jek) tiba-tiba aku diresapi perasaan,eh eh best jugak jadi cikgu. Eh.. bestlah rupenye! Selain dari aku bebas memarahi anak muridku, yang lebih besar ialah aku boleh belajar banyak benda yang aku mungkin belum tahu. Bila jadi je cikgu,terus timbul keinginan untuk tahu ini dan itu. 
Rasa bahagia bila boleh berbincang,saling bersoal jawab dengan anak muridku. Bertambah bahagia bila aku boleh kongsikan hal yang mereka tak tahu. Bukan pasal aku tau semua benda,tapi sebab kita boleh cari tau bersama. Ada hal yang aku tak pasti,senang je.. Aku suruhlah depa buat kerja rumah cari maklumat sana sini. Hihi
 
Dan sekarang aku percaya,tugas seorang guru jauh lebih besar dari itu. Sebelum ni aku prejudis saja dengan guru. Kini barulah ku tahu.. Guru bukan sekadar berdiri di kelas memberi ilmu,tetapi membimbing anak murid dalam seluruh kehidupan mereka juga adalah tugas utama seorang guru. Ikatan seorang guru dan murid tidak sepatutnya hanya terhad di dalam kelas, tetapi guru juga harus menjadi orang yang ikut campur dalam memastikan masa depan dunia akhirat seorang muridnya. Bukankah guru juga memikul amanah dalam hal mencorak bangsa? Andai beban tidak digalas sempurna,punahlah nasib mereka!

Setiap hari aku terjerit-jerit pada mereka, mengejar segala kudrat yang mereka punya untuk pastikan mereka semua dapat dibina. Padahal aku sendiri jauh dari sempurna. Kerana itu aku berharap agar Tuhan sempurnakan aku dengan kehadiran mereka semua. Kita manusia,biasa sangat terlepas pandang setengah benda. Semoga dengan kebersamaan ini akan membuka mata,akal dan jiwa kita.

Aku senang melihat bagaimana mereka bertatih-tatih belajar dari guru yang bernama pengalaman. Aku juga seperti mereka. Pengalaman belum luas tapi ianya sudah bermula. Mengajak mereka memanfaatkan usia yang masih muda belia adalah satu usaha untuk aku menutupi segala kebaikan yang tidak sempat ku capai diusia remaja. Aku berharap mereka tidak melakukan kesalahan yang sama. Biarlah mereka mencorak sejarah yang berbeza. Walau kita manusia.. Salah silap dimana-mana.. Namun biarlah semuanya berlaku dengan penuh makna. Kalau ditilik kekurangan diri, siapalah yang sanggup nak galas beban ni. Diri sendiri pun tak guna, macamana nak ajak orang jadi luar biasa? Tuhanlah yang berkuasa melakukannya..

Sesekali hati terusik dek kesabaran Pak Ude, Pak Njang, Mat Solo yang suka buat perangai. Sedih sebab termarah Imran, Fida', Sya3. Kadang tu geram dengan karenah Musab, Awah, Rozi, belajar menghargai Mat Utbah yang mau belajar, Qutai yang taat, tabik dengan Fairuz yang pengemas, Hasanah yang lurus, Pipah yang macam ustazah,  Adek yang tak fokus, Balkis yang misteri, Erun, Lilah, Ema' yang suka menolong. Tak lupa aku menekuni kegagahan Kakak, istiqamahnya Tim, penghiburnya Iyah..Aku mengajar depa tiap hari dan turut belajar dari mereka. Keberadaan mereka buat aku sedar banyaknya kebaikan yang aku tak punya. Aku menumpang semuanya.

Selalu aku sisihkan sedikit waktu berdoa buat mereka. Aku tidak punya wang untuk dikongsi bersama, tetapi Ummu sering mengingatkan, berilah Tuhan pada manusia. Jika manusia mendapatkan Tuhan dijiwa, mereka sanggup melakukan apa saja demi Tuhan cinta agungnya. Justeru itu betapa aku hargai kesanggupan adik-adikku ini untuk bersusah payah walau tidak dijanjikan upah. Kita kongsi sabun basuh, berus gigi, syampu, sampai stokin pun boleh pakai sorang sebelah!

Wahai Tuhan.. Tolong pandu kami untuk jayakan pendidikan seperti pendidikan Rasulullah. KLIK UNTUK KE BLOG PUTRI ABUYA

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text