Social Icons

Sunday, 27 April 2014

Kami Taubat Ya Allah!!- Munajat GISB



      
Selama 2 minggu blog ini tidak dapat diuruskan sepertimana biasa. Ramai teman dan pembaca blog bertanya Pak Lang kenapa tiada paparan terkini. Sebenarnya Pak Lang berada di Jelebu, Negeri Sembilan. Ya, Pak Lang bersama Puan Hatijah Aam dan 58 orang terdiri daripara ahli lembaga pengarah GISB HOLDING SDN BHD serta 9 anak syarikatnya dan selebihnya beberapa orang staf  telah mengikuti Kursus Pemulihan Untuk Bekas Pengikut Al-Arqam / Global Ikhwan. Kursus ini berjalan secara intensif selama 2 minggu. 

Pak Lang memohon maaf kerana tidak memaklumkan di dalam blog situasi Pak Lang. Tumpuan menghayati pengisian kursus tersebut sangat penting. Ianya satu kursus yang sangat bermakna pada kami. Lagi pula, modul kursus itu sendiri menjadikan kami tidak sempat hendak santai-santai. Tetapi walaubagaimana sibuk sekalipun, Pak Lang mencatit semua yang terlintas di hati untuk di paparkan dalam blog ini. Sememangnya Pak Lang bercadang menuliskan semuanya selepas selesai kursus. Jadi paparan kali ini akan dapat menjelaskan apa yang kami telah lalui dalam tempoh tersebut. Semoga semua pembaca blog ini akan terus mendoakan kami..

KURSUS PEMULIHAN BEKAS-BEKAS ARQAM / GLOBAL IKHWAN 
(FASCA 1) - 13 APRIL – 27 APRIL 2014 - Di Pusat Pemantapan Akidah Jelebu (PPAJ)

Munajat Dan Harapan:
Segala puji dan syukur kami persembahkan kepadaMu ya Allah. Kasih sayangMu terlalu agung. Kami yang bersalah dan berdosa ini, telah Engkau beri peluang sekali lagi untuk bertaubat - setelah berkali-kali kami gagal membuktikan kebenaran taubat kami sebelumnya. 

Betapa luarbiasanya kasih sayangMu Ya Allah terhadap kami. Engkaulah yang telah mengetuk-ngetuk hati kami untuk mahu datang ke sini. Tanpa gerak dan taqdirMu tentulah kami masih jauh daripada kebenaran. Jika itu berlaku, malanglah nasib kami kerana tidak akan mendapat keinsafan yang dengannya mendorong kami bertaubat. 

Engkaulah Ya Allah yang telah memilih kami untuk dapat mengikuti program pemulihan di Pusat Pemantapan Akidah Jelebu ini. Keberadaan kami di PPAJ selama 2 minggu ini telah membuka mata hati kami untuk terus sekali lagi tunduk mengakui kesalahan dan kesilapan kami. 

Terlalu banyak ilmu dan maklumat yang disingkapkan kepada kami. Terlalu banyak rahsia ilmu-ilmu wahyu dan sunnah Nabi saw diperjelaskan kepada kami satu persatu. Begitu ramai tenaga penceramah dan ulamak berwibawa yang di datangkan khusus untuk membantu kami memahami asas-asas yang perlu dalam memahami agama yang suci ini. 

Akhirnya kami jadi kerdil di hadapan lautan ilmuMu Ya Allah. IlmuMu yang maha luas itu rupanya lautan tidak bertepi. Lazatnya bila kami dapat mengecapi ilmu yang dinukilkan dalam kitab-kitab yang muktabar – yang dikarang oleh para ulamak yang ikhlas dalam memelihara kesucian agama kita ini. Sebenarnya itulah antara kepuasan kami apabila ianya menjadi rujukan bagi setiap pembentangan dan perbahasan tajuk-tajuk yang dikhususkan kepada kami. 

Para pensyarah dan penceramah telah berjaya membuktikan kepada kami betapa agungnya ilmu Islam yang datang melalui lidah Nabi Mu Saiyidina Muhammad saw. Daripada Bagindalah mengalirnya aliran akidah suci Ahli Sunnah Wal jamaah yang kami dituntut untuk sama-sama mempertahan dan memperjuangkannnya ini.

Ya Allah! Malunya kami mengenangkan kebodohan kami selama ini. Dalam keghairahan kami mahu mengamalkan ajaran Islam, kami tersasar dari landasan sebenar. Sepatutnya kami rajin bertanya daripada mereka yang lebih mengetahui tetapi kami lemah dalam mengusahakannya. Jadilah kami kelihatan meraba-raba walaupun di dalam terang apatah lagi jika di dalam gelap. 

Banyak perkara yang sepatutnya tidak ada apa-apa masalah tetapi kami menjadikannya bermasalah. Ianya jadi sukar mahu dibetulkan. Masyarakat umum jadi pelik dan aneh melihat tindak tanduk kami. Mereka cuba menegur kami tetapi kami masih buta untuk sedar hakikat ketelanjuran kami. 

Demikianlah apabila Engkau mentaqdirkan kami dihantar pulang dari tanah suci Mekah ke Malaysia oleh kerajaan Arab Saudi. Rupa-rupanya 13 Mei 2013 itulah detik bermulanya kami Engkau 'paksakan' menerima ketentuan dariMu. Berpuluh-puluh orang pegawai JAIS menunggu kepulangan kami di lapangan terbang Kuala Lumpur (KLIA). Engkaulah yang mencatur ini semua Ya Allah. 

Penghantaran pulang kami menjadi penyebab kami dipertemukan dengan Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) melalui bahagian penguat kuasanya. Bersama mereka, kami diberi peluang bermuzakarah. Kami diberi ruang untuk bertanya dan menyoal. Semua kekeliruan kami. berjaya mereka perjelaskan secara berhikmah. Ianya sangat mendorong kami berfikir sendiri. Bahkan ianya memaksa kami kembali berfikir secara rasional. 

Berbulan-bulan lamanya masa yang kami ambil dalam bertanya-soal dengan para pegawai Bahagian Penguat Kuasa yang begitu sabar melayan kami. Kami dilayan dengan penerangan dan penjelasan yang memuaskan hati. Kami diberi kebebasan menganalisa dan berfikir. Kami diberi peluang membuat penilaian sendiri. Segala fakta dan hujjah dilonggokkan di hadapan kami. Segala peristiwa dan insiden diperjelaskan. Semuanya berjaya membuktikan kepada kami betapa kusutnya masalah yang kami timbulkan di tengah masayarakat. 

Justeru, apabila kami yakin, semua yang berlaku ini adalah dengan kuasa dan pertunjukMu, maka kami mahu ianya benar-benar kami syukuri dan hargai. Kami tidak mahu keinsafan ini hilang begitu sahaja. Kami malah mahu membuktikan kami benar-benar insaf dan benar-benar  sedang dan mahu berubah. 

Walau seberat mana sekalipun bebanan yang kami tanggung dalam membuktikan kebenaran kata-kata taubat kami, kami berazam untuk melepasi cabaran ini. Apatah lagi sepanjang kursus ini, kami diyakinkan oleh pihak JAIS, Jakim dan pihak keselamatan bahawa mereka akan terus membimbing kami. 

Ya Allah Engkau perkenankanlah hajat kami dalam usaha taubat ini. Berilah kami kekuatan dalam melakukan semua perkara yang akan kami gariskan ini untuk menebus kembali kesalahan dan kekhilafan kami. Berilah kami peluang sekali lagi untuk kami kembali kepada kelompok Ahli Sunnah wal Jamaah yang sebenarnya. Amin, Amin, Amin Ya rabbal ‘Alamin.

Maka untuk itu; Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang, kami isytiharkan di sini, pada hari ini bahawa kami para peserta kursus Pemulihan Akidah – selaku kelompok yang dikenali sebagai bekas-bekas Arqam atau Global Ikhwan – secara resminya telah meninggalkan segala bentuk fahaman dan amalan, secara lahir dan batin – apa-apa yang bercanggah dengan keputusan Fatwa oleh Majlis Fatwa Kebangsaan mengenai fahaman Aurad Muhammadiyah, Syeikh Suhaimi sebagai Imam Mahdi, Putera Bani Tamim, Jadual Tuhan, amalan Pencak Sunda dan sebagainya. Kami menyesal dengan sebenar-benar penyesalan atas semua yang telah kami lakukan. 

Dan pada hari ini, kami isytiharkan bahawa kami semua kembali kepada ajaran ASWJ. Kami akan terus mendalami ilmu berkenaan akidah dan amalan ASWJ melalui guru-guru yang akan diuruskan oleh pihak JAIS dan JAKIM untuk kami. Inilah hasrat dan harapan kami agar terus dipandu serta ditunjuk ajar. Kami sudah serik dengan apa yang telah terjadi. 

Maka kami dengan ini menyerahkan segala-galanya untuk dicatur oleh JAIS dan JAKIM sehingga kami dapat menjalani kehidupan normal di dalam masyarakat arus perdana di Negara yang tercinta ini. Kami memohon kemaafan dan keampunan di atas segala kesusahan dan kesulitan yang kami cetuskan selama ini di tengah masyarakat.

Kami berazam selepas ini, kami akan menjadi warganegara yang baik, taat serta patuh dengan peraturan jabatan agama dan undang-undang negara. Kami akan berusaha membantu JAIS dan JAKIM dalam apa jua bidang kerjasama yang termampu oleh kami dengan niat menebus kembali kesalahan kami. Dan inilah juga niat kami untuk mahu menyambut ikatan silaturrahim dan kasih sayang yang sudah mula terjalin antara kami dengan pihak JAKIM, JAIS dan lain-lain badan berkuasa agama di negeri serta tidak lupa pihak keselamatan. 

Hanya Allah sahajalah yang mampu membalas segala budi dan jasa semua pihak yang sangat prihatin dengan masalah kami dan sanggup bersusah-payah membantu menyedarkan kami. Terima kasih. Sekian.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text