Social Icons

Sunday, 12 June 2016

Ramadhan Dekatkan Kita Dengan Kematian Dan Akhirat

Pejam celik pejam celik sudah hampir seminggu kita berpuasa...Bagaimana dengan puasa kita tahun ini hanya kita sendiri yang tahu! Apapun puasa dan segala pakej Ramadhan sebenarnya sangat mebawa hati kita mendekati kematian dan hari akhirat. Rasa lapar dahaga dan mujahadah sepanjang Ramadhan mengingatkan kita dengan berbagai kesulitan akhirat.   

Setiap yang bernafas pasti mati. Hidup didunia ini sementara dan sekejap sahaja. Kalau senang pun sementara dan sekejap. Kalau susah pun sementara dan sekejap. Akhirat pula jauh lebih besar dan kekal buat selama-lamanya. Kalau senang ertinya mendapat syurga yang merupakan kebahagiaan hakiki yang tidak dapat dibayangkan. 

Kalau susah pula ertinya neraka yang merupakan seksaan hakiki. Azabnya amat dahsyat yang tidak dapat dibandingkan dengan apa pun. Api neraka bukan macam api lilin. Api lilin yang paling kecil pun tidak upaya siapa pun yang menahan kepanasannya. Sedangkan seringan-ringan api neraka, berpijak atas baranya sahaja sudah mendidih otak di kepala. 

Kalau memahami hakikat ini janganlah memburu kesenangan yang sedikit didunia ini, hingga sanggup menderhakai Tuhan. Dan janganlah kerana takutkan kesusahan yang sedikit didunia ini, hingga sanggup derhaka kepada Tuhan.


Di sinilah perlunya kita rasa takut dan bimbang terhadap Tuhan yang diri kita dalam genggamanNya. Kita tidak tahu apa sukatan Tuhan yang bersifat maknawiyah keatas kita. Semoga dengan kekal rasa takut dan bimbang, maka Tuhan rahmati kita hingga dihari pertemuan denganNya.

Ada manusia yang Tuhan beri petunjuk dan pimpinanNya. Dia berada dalam kebenaran dan kebaikan dari awal hingga akhir hidupnya.

Ada manusia yang diawal hidupnya dalam kesesatan. Manakala diakhir hisupnya Tuhan beri petunjuk dan pimpinanNya dan berada dalam kebenaran.

Terdapat manusia yang diawal hidupnya dalam kebenaran tetapi diakhir hidupnya dalam kesesatan.

Terdapat pula manusia yang dari awal hingga akhir hidupnya dalam kesesatan.

Kita tidak tahu kategori mana yang menimpa nasib kita. Nasib kita belum tahu. Sanggupkah kita berhadapan dengan Allah swt di akhirat kelak dalam kesesatan. 

Sedangkan dunia ini ibarat mimpi saja berbanding akhirat. Sebab itu Allah swt ulang banyak kali dalam Al Quran dengan maksud, “Dan akhirat itu lebih baik dan kekal.” 

Lebih baik yang Allah swt istilahkan itu tidak boleh di fahamkan maksudnya menurut bahasa. Lebih baik yang Allah swt maksudkan itu menurut pengertian Tuhan. Kalau lebih baik itu disudut sedapnya rasa makanan, kelazatan diakhirat nanti tidak dapat dibayangkan, malah rasa lazat itu kekal hingga beribu tahun. Hingga kelazatan makanan itu berlapis dan bertindih. Ini belum lagi digabungkan dengan kelazatan dari sumber yang tidak terbatas banyaknya.

Itupun Nabi saw gambarkan kegembiraan orang berpuasa bila mereka berbuka dan bila mereka mendapat keampunan Allah di akhirat. 

Ramadhan adalah peluang keemasan bagi seorang mukmin menjadikan bulan ini sebagai medan beramal ibadah kepada Allah , meningkatkan kedudukannya dan merasai kelazatan melalui pelbagai jenis ibadah yang tidak sama walaupun dihimpunkan seluruh keseronokan dunia. Inilah yang dihayati oleh para salihin di mana bulan Ramadhan lebih utama dalam kehidupan mereka hingga ada di antara mereka yang mengungkapkan: 

“Orang-orang miskin yang menghuni dunia mereka meninggalkan keseronokan dunia dan mereka mengetahui ada yang lebih utama daripada dunia. Lalu ada yang bertanya: Apakah yang lebih utama daripada dunia dan segala isinya. Lalu dijawap: Rasa senang dengan Allah”.

Oleh itu seorang yang sentiasa hidup di bawah naungan penyembahan dan ibadah kepada Allah tentunya dikurniakan penyembuhan ke dalam ruh, ketinggian di dalam hati, kemuliaan di dalam jiwa, kerehatan di dalam emosi, kelurusan di dalam tingkah laku dan keprihatinan mengembangkan kebajikan kepada orang lain. Ini di dunia. Sedangkan di akhirat nanti telah ditentukan kesudahannya dan tempat pembalasannya yang abadi. Ketika mana meningkat tahap ibadahnya kepada Allah, maka meningkat juga kedudukannya di sisi Allah seperti yang dinyatakan oleh Ibn ‘Ata’: 
Jikalau anda mahu mengetahui kedudukan kamu di sisi Allah, lihatlah apa yang anda lakukan”.

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text