Social Icons

Monday, 22 December 2014

Bila Musnahnya Segala Tempat Mengadu Selain Allah

Siti Aisyah r.a.ha merasakan dunia terlalu sempit, menghimpit, siang bagaikan malam yang pekat, sehari dirasakannya bagai sebulan bahkan setahun. Begitulah bila segala tempat mengadu telah dirobohkan selain hanya pada Allah. Allah menciptakan suasana itu pada hamba-hambaNya mengikutlah Maha Bijaksana Allah terhadap tadbirNya ke atas makhluk.

Walhal bukan tidak ada suami, malah suaminya adalah seorang Rasul, kekasih Allah bahkan bagindalah Penghulu dan Penutup sekalian Rasul. Segala keistimewaan bagi seorang hamba, tiada seorang Rasul pun dapat menandinginya apatah yang bukan Rasul. Tetapi bila Allah lakukan satu proses, maka Rasulullah saw sendiri pun akur dan taat menunggu keputusan dari Allah.

Kisah seorang wanita yang begitu khusyuk dan tidak rehat-rehat bertawaf lalu seorang ulama sufi yang perasan keadaan itu cukup berminat untuk tahu bagaimana dia boleh jadi begitu, maka dia pun bertanya,”

“Maafkan kami kerana ingin bertanya dan ingin memahami situasi puan. Bagaimana boleh puan dapat melakukan tawaf dengan penuh khusyuk dan kelihatan seperti tidak letih-letih.”

Dalam keadaan sedikit terkejut dan tetapi setelah diyakini pertanyaan itu bermaksud baik maka dia pun sedia menerangkan apa yang pernah dialaminya.

“Saya seorang yang malang. Saya mempunyai suami dan empat orang anak. Terjadi pada suatu hari raya korban bila anak-anak saya memerhatikan suami menyembelih korban. Perlakuan si ayah telah ditiru oleh anak-anaknya. Si abang membaringkan adiknya lalu mengelar leher adiknya. Memancut-mancutlah darah dan menggelupurlah si adik. Melihat keadaan itu si abang menjadi ketakutan lalu berlari ke arah padang pasir.”

“Apabila disedari oleh suami saya, maka dia pun mengejar anaknya dengan harapan dapat menyelamatkan dari tersesat di pandang pasir dan ditakuti akan dimakan binatang buas”

“Setelah hari berlalu, minggu berganti dan bulan bertukar, maka yakinlah saya bahawa suami dan anak saya telah hilang atau mati di padang pasir yang tidak mungkin kembali lagi bersama kami.”

“Setelah berlalu satu masa yang memeritkan, pada suatu hari dalam keadaan perasaan yang tidak menentu dan begitu sedih maka saya terabai menjaga anak kecil yang bermain di dapur lalu tertumpah air panas menjadikan seluruh badannya melecur dan menyebabkan kematiannya.”

“Tidak lama selepas itu datang pula kakaknya yang sudah berkahwin menziarahi adiknya. Kerana terlalu terperanjat dan sedih melihat adiknya, si kakak jatuh pengsan dan terus meninggal dunia.”

“Tidak tahu ke mana ingin saya membawa hati yang telah hancur lebur dan bagaikan seluruh kehidupan saya sudah tidak ada apa-apa makna lagi. Akhirnya saya bawakan diri mengadukan seluruh penderitaan dan kesedihan yang saya alami ke hadrat Allah di sisi rumahNya ini.”

“Segala-segalanya Allah ambil dariku, maka aku hanya tinggal Allah sahaja. Setelah itu Allah jadikan hatiku benar-benar merasa cukup dengan Dia sebagai satu-satunya cinta agung dalam hatiku, maka mana mungkin aku akan jemu dan penat untuk terus bermanja dan melepaskan rindu terhadapNya”

Kaab r.a. dan dua sahabat baginda pernah diboikot kerana terlewat menyertai pasukan jihad. Pada satu hari Kaab r.a pernah menceritakan kepada sahabat-sahabatnya mengenangkan nasibnya waktu itu dengan berkata,”Aku merasakan dunia terlalu sempit dan sunyi daripada adanya manusia. Maka pada waktu itu aku menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah dan hanya Dia sahajalah tempat aku mengadu”

Tersebut kisah seorang lelaki fasik dari Bani Israil. Penduduk di kampung tempat tinggal lelaki itu tidak mampu lagi membendung kefasikannya lalu mereka berdoa kepada Allah. Tidak lama kemudian Nabi Musa menerima wahyu dari Allah tentang adanya seorang pemuda fasik di kalangan Bani Isaril. Lalu Nabi Musa pun mengusir pemuda tersebut dari kampungnya. Maka selamatlah mereka dari bahang api kefasikannya setelah pemuda tersebut meninggalkan kampung asalnya menuju ke sebuah kampung yang jauh dari situ.

Kemudian Allah swt perintahkan sekali lagi Nabi Musa as mengusir pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja didatanginya itu. Maka keluarlah pemuda tersebut dari kampung yang baru sahaja dikenalinya menuju ke suatu kawasan yang tidak terdapat manusia, tanaman, binatang liar dan burung sekali pun. Setelah tinggal di situ, lelaki tersebut pun jatuh sakit. Sedang di situ tidak ada siapa pun yang ada untuk menolongnya.

Setelah berat sakitnya, dia pun merebahkan badan ke atas tanah dan meletakkan kepalanya seraya berkata, “Kalaulah kepalaku ini dipangku oleh ibuku, tentulah dia kasihan terhadapku dan menangis mengenangkan keadaanku. Kalaulah ayahku ada di sini pastilah dia akan menolong dan merawatku. Kalaulah sekiranya isteri dan anak-anakku berada di sisiku saat ini, tentu sahaja mereka akan bersedih dan menangis dengan kematianku dan akan mengiringi jenazahku sambil berdoa; “ Ya Allah ya Tuhanku, ampunilah ayahku ini yang lemah, yang fasik, yang derhaka dan terusir dari kota ke kampung, dari kampung ke tanah yang tandus lagi gersang. Dia keluar dari dunia ke Akhirat tanpa harapan suatu apa pun”.

Lelaki itu seterusnya mengadu kepada Allah, “Ya Allah! Engkau telah pisahkan aku dari orang tuaku, isteri dan anak-anakku. Namun wahai Tuhan! Janganlah aku terpisah daripada rahmat-Mu. Sesungguhnya Engkau telah membakar hatiku dikeranakan perpisahan dengan mereka. Namun janganlah pula Engkau bakar hati ini dengan neraka-Mu kerana kemaksiatanku.”

Kemudian Allah mengutuskan bidadari menjelma sebagai ibunya dan yang lain menyerupai isterinya pula. Begitu juga wildan menjelma sebagai anak-anaknya. Manakala Allah utuskan malaikat seolah-olah sebagai ayahnya. Mereka duduk di sisinya dan mengasihi sambil menenangkan perasaannya. Lalu lelaki itu berkata,”Sesungguhnya ini ibubapa, isteri dan anak-anakmu telah hadir di sisimu”. Terhibur dan senanglah hati lelaki tersebut lalu pada saat itulah rohnya keluar dan pulang mengadap Allah dalam keadaan suci dan terampun dari segala dosanya.

Kemudian Allah mewahyukan kepada Nabi Musa denga perintah, “Pergilah kamu ke sebuah padang di suatu tempat di sana. Di situ telah meninggal seorang wali. Maka hadirlah dan uruskanlah jenazahnya”. Sewaktu Nabi Musa sampai di tempat itu, baginda melihat para bidadari sedang mengerumuni jenazah lelaki.

Alangkah terkejutnya baginda bila melihat jenazah itu adalah lelaki yang diusirnya dari kampung dengan perintah Allah juga! Lantas Nabi Musa pun bertanya, “Ya Tuhanku, bukankah ini pemuda yang aku usirkan dari kota dan dari sebuah kampung atas perintah-Mu?” 

Allah berfirman, ”Wahai Musa, sesungguhnya Aku telah merahmati dan mengampuninya kerana ratapan lelaki tersebut atas dosa-dosanya. Dia tinggalkan kampung halamannya, orang tuanya bahkan isteri dan anak-anaknya. Maka Aku utuskan malaikat dan bidadari menjelma sebagai ayah, ibu, isteri dan anak-anaknya. Mereka mengasihi kepedihan dan pengasingannya. Sesungguhnya jika orang meninggal di tempat jauh, maka ahli bumi dan ahli langit akan menangis mengasihinya. Lalu bagaimana Aku tidak mengasihi sedangkan Aku Maha Pengasih?”

(Imam Al Ghazali dalam Mukasyafatul Qulub)

Demikianlah cara Allah memproses hamba-hambaNya. Bentuk dan sebabnya mungkin berbeza mengikut darjat dan pakej masing-masing. Tetapi konsepnya tetap sama iaitu terputus atau musnahnya segala tempat bergantung selain Allah. Allah ciptakan situasi sebegitu mengikut ukuran keperluan bagi seseorang untuk mendapat kemuncak pengharapan kepada Allah. Ahli sufi ada berkata,”Bila tiada harapan maka timbullah harapan”

Pakej sepertinya ini Allah rahsiakan termasuk kepada RasulNya sendiri sehingga sampai tempuh masa tertentu barulah dibukakan atau didatangkan jawapan langsung dari Allah sebagai pengajaran.

Baginda Rasulullah saw pernah pergi menziarahi seorang lelaki yang sedang nazak dan bertanya, “Bagaimana keadaan kamu sekarang ini?” Lalu lelaki itu menjawap dalam keadaan yang lemah,”Aku mengharapkan Allah mengasihaniku dan aku terlalu takut dengan dosa-dosaku” Mendengar itu Rasulullah pun bersabda,”Sesungguhnya Allah akan menunaikan harapanmu dan menghindarkan ketakutanmu”

SUMBER: BLOG matahati 

0 comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text